Pembedahan untuk membuang serviks

Karsinoma

Semua kandungan iLive ditinjau oleh pakar perubatan untuk memastikannya setepat dan faktual mungkin.

Kami mempunyai garis panduan yang ketat untuk pemilihan sumber maklumat dan kami hanya menghubungkan ke laman web terkemuka, institusi penyelidikan akademik dan, di mana mungkin, penyelidikan perubatan yang terbukti. Harap maklum bahawa nombor dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah pautan interaktif untuk kajian sedemikian.

Sekiranya anda yakin bahawa mana-mana kandungan kami tidak tepat, ketinggalan zaman atau dipersoalkan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Pembedahan untuk membuang serviks ditunjukkan untuk wanita jika terdapat pengesahan makmal mengenai kanser bukan invasif. Dalam penyakit ini, hanya leher yang terjejas, dan kelenjar getah bening dan organ yang berdekatan tidak rosak. Hanya ada satu jalan keluar - perlu mengeluarkan sel-sel selaput lendir yang telah diubah sepenuhnya untuk mengelakkan perkembangan tumor secara progresif.

Pembedahan menghilangkan serpihan berbentuk kerucut permukaan serviks, dan juga bahagian terusan serviks. Tapak yang dikeluarkan dikeluarkan untuk kajian menyeluruh (kajian makmal) untuk mengenal pasti sel-sel atipikal (degenerasi menjadi barah). Pembuangan tisu yang terkena pembedahan juga diperlukan jika seorang wanita didapati mengalami hakisan serviks, yang, jika dirawat dengan tidak betul, dapat "merosot" menjadi barah. Dalam perubatan moden, kaedah penghindaran gelombang radio (pisau radio) digunakan, yang membolehkan anda membuang kawasan selaput lendir yang cepat dan tanpa rasa sakit.

Sebelum operasi pembedahan, wanita itu diperiksa, dia diberi biopsi, serta pengimejan resonans magnetik dan komputasi. Menurut statistik, penghapusan serviks adalah salah satu operasi yang paling biasa pada masa ini. Sebagai contoh, di Amerika menduduki tempat kedua selepas pembedahan caesar. Secara semula jadi, pembedahan ginekologi dijalankan dengan ketat mengikut petunjuk perubatan..

Petunjuk untuk operasi membuang serviks

Operasi untuk membuang serviks ditunjukkan dalam keadaan di mana kawasan patologi terdapat pada membran mukus, yang meliputi sebahagian dari saluran serviks. Perubahan seperti itu boleh dikaitkan dengan banyak keadaan yang memerlukan terapi intensif dan tindakan diagnostik berikut.

Petunjuk untuk operasi membuang serviks adalah patologi sel kecil (hakisan) dan tumor (barah) yang jelas. Ujian PAP sering digunakan untuk mendiagnosis penyakit, iaitu smear sitologi untuk mengesan sel-sel atipikal, dengan bantuan yang memungkinkan untuk mengenal pasti tepat pada masanya perubahan prakanker dan barah pada tisu serviks. Kajian seperti ini disarankan untuk dilakukan setiap tahun untuk semua wanita, terutama bagi mereka yang berisiko. Sebagai contoh, apabila tahap II-IV displasia serviks dikesan, ada sebab untuk membincangkan keadaan prakanker apabila sel menjadi tidak normal, iaitu. memperoleh fungsi lain yang tidak biasa. Displasia berbahaya kerana sering terjadi tanpa gejala yang teruk, yang merupakan ancaman kepada kesihatan. Sekiranya penyakit ini tidak didiagnosis tepat pada masanya, barah serviks rahim dapat berkembang..

Pertimbangkan petunjuk penggunaan kaedah khusus yang bertujuan untuk pemotongan serviks ketika mengesan patologi berbahaya.

  • Amputasi pisau ditunjukkan jika tahap pertama barah dijumpai. Operasi dilakukan dengan menggunakan pisau bedah dan melibatkan pemotongan serviks dengan penyingkiran bahagian berikutnya, serta tisu parametrik dan bahagian atas vagina. Kelebihan kaedah ini adalah pemeliharaan lengkap fungsi pembiakan wanita..
  • Penyambungan gelombang radio digunakan untuk mendiagnosis penyakit serius seperti displasia atau barah. Untuk mengeluarkan organ yang rosak, alat khas digunakan: alat diathermoelectrosurgical dan elektrod (Game's-Rogovenko), dengan mana anda dapat dengan mudah menyesuaikan panjang gelombang radio sesuai dengan ciri anatomi serviks. Perlu diingatkan bahawa kaedah ini mempunyai kontraindikasi: patologi struktur organ, proses keradangan akut, leukositosis, dll..
  • Laser amputasi (digunakan untuk displasia atau luka jinak). Pakar bedah melakukan kauterisasi kawasan di mana neoplasma dilokalisasikan. Lama kelamaan, tisu parut terbentuk di laman web ini..
  • Cryodestruction (kawasan tisu yang terkena terkena nitrogen cair, di bawah pengaruh suhu rendah, membran sel hancur, dan tisu mati). Kaedah ini dikontraindikasikan dalam proses keradangan dan endometriosis..
  • Ultrasonik amputasi (hampir sama dengan amputasi laser, satu-satunya perbezaan ialah ultrasound digunakan untuk mengeluarkan tisu).
  • Kaedah radiosurgikal (gelombang radio mempunyai kesan merosakkan sel) menggunakan alat Amerika "Surgiton" - dianggap kaedah paling selamat dan paling berkesan.

Dalam tempoh selepas operasi, pesakit berada di bawah pengawasan pegawai perubatan. Dia diberi ubat penghilang rasa sakit dan antibiotik. Selepas keluar, anda harus meminimumkan aktiviti fizikal, menahan diri dari mandi air panas, dan juga hubungan seksual.

Latihan

Pembedahan untuk membuang serviks dilakukan menurut keterangan pakar sakit puan, ketika seorang wanita mempunyai patologi serius seperti hakisan, barah non-invasif, endoservikitis kronik. Sebelum menjalani pembedahan, anda mesti menjalani pemeriksaan perubatan lengkap, iaitu mengambil ujian darah (am, biokimia) dan ujian air kencing, serta biopsi dan kolposkopi. Sekiranya perlu, pesakit diberi ECG, ultrasound organ pelvis, pemeriksaan smear untuk kehadiran sel atipikal dan kajian tambahan lain.

Persiapan untuk pembedahan dimulakan beberapa hari sebelum tarikh yang ditetapkan, dan jika pesakit mengalami endoservikitis kronik, maka rawatan konservatif dilakukan: mandi vagina, pembasuhan dan tampon menggunakan penyelesaian ubat.

Segera sebelum prosedur itu sendiri, lendir dikeluarkan dari saluran serviks menggunakan probe yang dibalut dengan kain kasa steril atau bulu kapas, sebelumnya dibasahi dengan larutan soda 10%. Kemudian saluran serviks dilincirkan dengan warna yodium. Daripada manipulasi persediaan, perlu juga diperhatikan pembersihan: penyingkiran rambut dari kawasan kemaluan, mandi kebersihan dan pembersihan usus (pesakit mengambil pencahar dalam 2 hari).

Hari ini, doktor menggunakan beberapa kaedah untuk melakukan operasi amputasi serviks:

  • konisasi pisau sejuk;
  • eksisi elektro berbentuk kerucut;
  • amputasi ultrasonik;
  • penghancuran cryodestruction;
  • kaedah radiosurgikal;
  • amputasi laser.

Dalam tempoh pra operasi, seorang wanita menjalani latihan psikoprofilaksis, dan juga mengambil ubat-ubatan (hipnotik dan ubat penenang). Latihan yang dirancang secara lebih intensif dilakukan di hospital (dalam 1-3 hari). Seorang pakar anestesi dirujuk, sejumlah kajian yang dilakukan secara rawat jalan (koagulogram, ujian darah) diulang, dan kaedah optimum untuk menghilangkan rasa sakit dipilih. Dalam setiap kes, persiapan pra operasi ditentukan oleh jumlah operasi dan keadaan pesakit.

Siapa yang hendak dihubungi?

Teknik

Operasi untuk membuang serviks mengambil masa rata-rata 15-30 minit, semuanya bergantung kepada keparahan patologi yang dikenal pasti dan jumlah pekerjaan yang akan datang. Operasi berikut dapat dilakukan pada serviks: cryodestruction dan conization, penyingkiran polip, diathermoexcision, diathermocoagulation, serta amputasi dan pembedahan plastik.

Teknik operasi bergantung pada kaedah yang dipilih. Sebagai contoh, semasa penyambungan gelombang radio, kolposkop, alat diathermoelectrosurgical dan elektrod digunakan. Pada mulanya, permukaan serviks dibius (anestesia tempatan dilakukan). Kemudian, pada jarak 3-5 mm dari kawasan yang terjejas, gelung elektrod dipasang dan arus bolak frekuensi tinggi dihantar, akibatnya kawasan tisu patologi dikeluarkan. Untuk mengelakkan eksaserbasi berjangkit pasca operasi, pesakit diberi kompleks antibakteria dan pemulihan.

Bila pengewapan laser pembersihan vagina dilakukan, yang menyediakan penyingkiran lendir sepenuhnya dari saluran serviks. Kesakitan disekat dengan anestesia intracervical. Untuk tujuan ini, larutan lidocaine dan epinefrin dapat digunakan. Dalam beberapa kes, operasi dapat dilakukan tanpa menggunakan anestesia. Doktor menggunakan penyelesaian Lugol untuk menandakan bidang operasi. Kolposkop digunakan untuk memvisualisasikan dan mengawal operasi laser. Nilai daya adalah 20-25 W, diameter rasuk boleh sampai 2.5 mm. Kesan laser pada tisu bermula dari bibir posterior serviks rahim, kedalaman penembusan sinar laser bergantung pada tisu yang akan dirawat. Oleh itu, dengan penyinaran saluran serviks, angka ini boleh menjadi 7 mm.

Amputasi kon dijalankan dengan adanya hipertrofi atau kecacatan anatomi serviks. Teknik operasi adalah seperti berikut. Dengan bantuan cermin ginekologi, faraj dibuka, selepas itu bahagian leher digenggam dengan forceps dan dilepaskan ke bawah. Kemudian pembedahan membran mukus dilakukan, kira-kira 1 cm lebih tinggi dari tisu patologi. Dengan menggunakan pisau bedah, tisu dipotong dan dikeluarkan secara kerucut. Selepas itu, jahitan berbentuk V digunakan, dan saluran serviks rahim terbentuk..

Pembuangan leher baji ditunjukkan semasa ectropion dikesan (penyerapan selaput lendir). Pada awal operasi, bahagian vagina serviks rahim dibuka dari sisi saluran yang berlainan, kedalamannya bergantung pada jumlah amputasi yang diharapkan. Eksisi berbentuk baji dari bibir anterior leher dilakukan, selepas itu tepinya dijahit dengan jahitan yang terpisah. Manipulasi serupa dilakukan dengan bibir belakang leher, termasuk jahitannya dengan jahitan catgut khas. Kemudian jahitan lateral digunakan, dan patensi saluran serviks diperiksa dengan probe.

Harus diingat bahawa dalam tempoh pasca operasi, akibat yang tidak menyenangkan seperti menarik rasa sakit dan pembuangan berdarah dapat diperhatikan, yang rata-rata berlangsung hingga 20 hari dan tidak menunjukkan bahaya. Selepas penguapan serviks, seorang wanita mesti menahan diri untuk melakukan hubungan seks sekurang-kurangnya satu bulan. Hasil ujian yang boleh dipercayai (kolposkopi, mengikis untuk sitologi dan ujian HPV) akan tersedia kira-kira dua bulan selepas pembedahan.

Pembedahan rongga untuk membuang serviks

Pembedahan untuk membuang serviks boleh menjadi rongga rahim, iaitu. dilakukan semasa membuang rahim itu sendiri, jika seorang wanita didiagnosis menghidap barah rahim. Perkataan "abdominal" bermaksud bahawa operasi akan dilakukan secara langsung pada organ itu sendiri, yang terletak di rongga perut. Bahayanya adalah bahawa semasa operasi seperti itu, penghalang pelindung dilanggar, yang memerlukan langkah-langkah khas untuk mematuhi peraturan antisepsis dan asepsis.

Pembedahan rongga untuk membuang serviks paling kerap berlaku apabila terdapat keperluan untuk membuang rahim dengan tumor besar yang tidak dapat dikeluarkan dengan kaedah lain. Oleh itu, seluruh organ dikeluarkan, bersama dengan kawasan yang terkena, termasuk leher. Malangnya, dengan jenis operasi ini, terdapat kehilangan darah yang kuat, yang meningkatkan risiko jangkitan pada masa selepas operasi. Pemulihan selepas pembedahan perut panjang dan rata-rata 6 minggu.

Adapun algoritma untuk melakukan pembedahan perut, ia merangkumi anestesia umum, yang memberikan imobilitas lengkap dan anestesia semasa prosedur. Sekiranya tidak ada kontraindikasi, pesakit diberi anestesia umum. Kemudian peringkat akses pembedahan ke organ, manipulasi dengan organ dan tisu yang rosak, dan jahitan luka (penutupan lapisan demi lapisan) dilakukan secara berurutan. Jahitan (menegak atau mendatar) akan kekal di tapak sayatan, kira-kira 20 cm panjangnya. Untuk penyembuhan tisu yang lebih baik, seorang wanita disarankan untuk memakai pembalut pasca operasi.

Berapa lama masa operasi untuk membuang serviks?

Pembedahan untuk membuang serviks dilakukan apabila proses patologi dikenal pasti yang memerlukan campur tangan pembedahan segera. Ia boleh menjadi hipertrofi folikular, endokervisitis kronik, ektopropion, tumor (barah) dan proses patologi lain.

Berapa lama masa operasi untuk membuang serviks? Ramai wanita yang bersiap untuk menjalani pembedahan berminat dengan soalan ini. Jawapannya akan berbeza dalam setiap kes. Tempoh prosedur bergantung pada sokongan anestetik yang digunakan, usia dan ciri individu badan wanita, diagnosis penyakit, serta tahap keparahannya, kelayakan pakar bedah dan sejumlah faktor lain..

Rata-rata, masa untuk operasi semacam itu adalah 10-15 minit, tetapi dengan diathermoexcision serviks - sedikit lagi, yang dijelaskan oleh penyediaan peralatan khas dan pesakit itu sendiri. Operasi membuang polip serviks hanya memerlukan beberapa minit dan tidak memerlukan masa pemulihan yang lama. Amputasi serviks rahim melalui akses vagina berlangsung sekitar 1 jam, histerektomi - sedikit lebih lama, pembuangan rahim dengan pelengkap boleh memakan masa 1 hingga 2 jam, yang dijelaskan oleh jumlah operasi yang ketara.

Sekiranya kita membicarakan kes-kes yang berkaitan dengan tumor ganas, maka operasi boleh memakan masa beberapa jam. Semuanya bergantung pada jangkaan jumlah intervensi pembedahan, keperluan untuk mengambil bahan untuk histologi dan analisis lain, kemungkinan komplikasi semasa operasi, dll..

Kesan

Pembedahan untuk membuang serviks boleh membawa akibat negatif akibat pelbagai komplikasi. Pertama sekali, perlu diperhatikan risiko campur tangan pembedahan berulang kerana pendarahan yang disebabkan oleh kerosakan mekanikal pada membran mukus ketika menggunakan instrumen pembedahan atau hemostasis yang tidak mencukupi. Dalam kes ini, perlu dilakukan pendua operasi..

Akibatnya mungkin berkaitan dengan komplikasi berjangkit: perkembangan sepsis, peritonitis dan supurasi hematoma. Dalam tempoh selepas operasi, seorang wanita mungkin mengalami pendarahan faraj dan nekrosis kubah vagina. Perkembangan penyakit yang disebut "endometriosis" juga mungkin, di mana sel-sel lapisan rahim dapat dijumpai di organ pembiakan lain.

Akibat penyerapan gelombang radio serviks adalah pelepasan berdarah sebelum haid. Dalam situasi yang jarang berlaku, prosedur seperti itu menjadi halangan kepada konsepsi dan melahirkan anak yang lebih jauh kerana lekatan dan jahitan yang berlaku selepas operasi. Sekiranya konisasi dilakukan menggunakan laser, risiko akibat negatif akan diminimumkan. Amputasi serviks yang berjaya sama sekali tidak akan mempengaruhi fungsi pembiakan wanita.

Dengan konisasi berulang, masalah keguguran awal, kehamilan pramatang, atau ketidakupayaan untuk mengandung anak mungkin timbul. Walau bagaimanapun, ini jarang berlaku..

Komplikasi selepas pembedahan membuang serviks

Pembedahan untuk membuang serviks sering disertai dengan pelbagai komplikasi yang berkaitan dengan pendarahan, jangkitan purulen, sepsis. Dalam kes yang jarang berlaku, apabila operasi dilakukan oleh doktor yang tidak berkelayakan, komplikasi seperti nekrosis kubah vagina dapat berkembang. Untuk mengecualikan akibat yang tidak menyenangkan, pakar sakit puan menetapkan pemeriksaan berjadual untuk seorang wanita. Oleh itu, setelah dua minggu selepas operasi, anda harus memastikan bahawa pemulihan berjalan lancar. Adalah sangat penting bahawa setiap wanita yang telah menjalani amputasi serviks mengunjungi pakar sakit puan sekurang-kurangnya sekali setiap 3 bulan untuk memeriksa dan secara kerap mengambil noda rembesan vagina untuk pemeriksaan sitologi.

Komplikasi selepas pembedahan membuang serviks boleh jadi berbeza. Yang paling biasa disenaraikan di bawah..

  • Pendarahan dari faraj (luka pembedahan). Biasanya diperhatikan pada jam-jam pertama dan hari-hari selepas operasi, paling sering disebabkan oleh hemostasis yang tidak berjaya.
  • Kerosakan pada pundi kencing. Ia berlaku dengan amputasi serviks rahim yang tinggi kerana teknik yang tidak betul dilakukan semasa peringkat operasi tertentu (sayatan, jahitan, dll.).
  • Penyempitan atau penutupan saluran serviks. Komplikasi seperti itu boleh berlaku semasa menjahit, oleh itu, patensi saluran serviks mesti diperiksa dengan probe..
  • Kerosakan pada peritoneum poket rektum semasa pemotongan kon kerana kecuaian pakar bedah.

Di samping itu, semasa menjahit tisu kaku serviks rahim, jarum pembedahan boleh pecah, dan serpihannya tetap ada di dalam tisu. Ini membawa kepada trauma tisu yang tidak perlu, jadi penting untuk menggunakan jarum kuat yang panjangnya mencukupi.

Tempoh pemulihan

Operasi untuk membuang serviks dilakukan dalam keadaan pegun dan memerlukan penggunaan peralatan dan instrumen perubatan khas. Pada jam pertama selepas operasi, pesakit akan berada di bawah pengawasan kakitangan perubatan. Dia kemudian akan dipindahkan ke wad biasa dan memberi ubat penahan sakit untuk melegakan kesakitan. Untuk mengelakkan kemungkinan berlakunya jangkitan, agen antibakteria digunakan. Rata-rata, seorang wanita boleh tinggal di hospital selama 6-7 hari, semuanya bergantung pada kejayaan pemulihan, kehadiran atau ketiadaan komplikasi, kesejahteraan umum pesakit.

Tempoh pemulihan boleh disertai dengan sensasi yang tidak menyenangkan seperti keletihan, pening, kelemahan, kelainan umum, sakit, dll. Oleh itu, seorang wanita perlu mengehadkan aktiviti fizikal sebanyak mungkin dan secara beransur-ansur kembali ke kehidupan biasa..

Selama 6 minggu, anda harus menahan diri dari melakukan hubungan seksual dan mengambil pil perancang, dan juga mengelakkan prosedur air (berenang, mandi, dll.). Tidak digalakkan menggunakan tampon kebersihan untuk mengelakkan jangkitan luka. Biasanya, pada minggu pertama selepas pembedahan, seorang wanita mempunyai bintik coklat gelap. Sekiranya mereka memperoleh warna yang berbeza dan menjadi lebih banyak, keperluan mendesak untuk berunding dengan pakar sakit puan. Rata-rata, tempoh pemulihan berlangsung selama 4-6 minggu, selepas itu anda boleh kembali bekerja dan gaya hidup biasa anda.

Pembedahan untuk membuang serviks adalah prosedur serius yang memerlukan pendekatan khusus dan pilihan kaedah optimum yang bertujuan untuk menghilangkan patologi dan pemulihan wanita sepenuhnya. 2 minggu selepas pembedahan, anda mesti berjumpa pakar sakit puan untuk pemeriksaan. Lain kali, doktor akan melakukan smear untuk pemeriksaan sitologi, serta melakukan kolposkopi dan pencitraan resonans magnetik. Selama 5 tahun, seorang wanita harus menjalani pemeriksaan ginekologi setiap 3 bulan.

Akibat membuang rahim untuk badan - ulasan wanita

Wanita sering menderita penyakit ginekologi yang menyebabkan penyingkiran badan rahim.

Manipulasi pembedahan hari ini dilakukan dengan cara yang berbeza, bergantung pada usia pesakit, keparahan patologi.

Kesimpulannya

  1. Pembuangan rahim - operasi yang dilakukan dengan adanya petunjuk tertentu.
  2. Amputasi organ dilakukan dengan cara yang berbeza, pilihannya bergantung pada beberapa faktor yang berkaitan.
  3. Selepas pembuangan rahim, wanita itu menjalani pemulihan dan kembali ke cara hidupnya yang biasa.
  4. Pesakit memerlukan bantuan psikologi, terapi hormon, diet, aktiviti fizikal sederhana.

Jenis dan kaedah membuang rahim

Pakar bedah menggunakan teknik yang berbeza untuk membuang badan rahim dan organ berdekatan sistem pembiakan:

  1. Perut.
  2. Faraj.
  3. Laparoskopi.
  4. Gabungan.

Akses perut

Teknik ini sudah ketinggalan zaman, tetapi masih digunakan oleh banyak institusi hospital. Kelemahannya adalah:

  • trauma kuat;
  • tinggal lama di hospital;
  • pemulihan berlarutan;
  • kehilangan darah yang besar;
  • kecacatan kosmetik pada badan;
  • lekatan sering terbentuk;
  • pesakit mengalami kesakitan yang teruk;
  • terdapat risiko jangkitan yang tinggi, dll..

Pembuangan faraj

Teknik ini sering digunakan dalam penyingkiran rahim yang dirancang. Kelebihannya merangkumi:

  • pencerobohan rendah;
  • kehilangan darah minimum;
  • pemulihan cepat;
  • tiada kecacatan kosmetik;
  • kepulangan yang cepat ke cara hidup yang biasa.

Akses laparoskopi

Hari ini, teknik ini paling sering digunakan oleh doktor untuk operasi ginekologi, khususnya, pembuangan rahim. Kelebihannya adalah:

  • pencerobohan rendah;
  • kawalan visual terhadap kemajuan operasi;
  • pemotongan lekatan;
  • tempoh pemulihan yang singkat.

Perhatian! Semasa laparoskopi, pakar bedah yang tidak berpengalaman dapat mencederakan organ yang berdekatan. Ia tidak digunakan jika pesakit mengalami proses onkologi..

Kaedah gabungan atau histerektomi faraj yang dibantu

Teknik ini menyediakan penggunaan teknik laparoskopi dan faraj secara serentak. Operasi dengan cara ini ditunjukkan untuk pesakit sekiranya terdapat keadaan tidak normal seperti itu:

  • nod myoma;
  • endometriosis;
  • lekatan;
  • patologi di ovari, tiub fallopio;
  • sebelumnya melakukan operasi pada organ peritoneum, pelvis kecil.

Penting! Kaedah ini digunakan oleh pakar bedah ketika mengendalikan pesakit nulliparous atau wanita di mana proses menurunkan rahim sukar kerana ciri-ciri anatomi..

Akibat bergantung kepada jenis intervensi

  1. Histerektomi subtotal. Leher dipelihara. Rahim dikeluarkan dengan atau tanpa pelengkap.
  2. Histerektomi total. Menguatkan serviks, badan rahim, tanpa lampiran atau dengannya.
  3. Hysterosalpingo-oophorectomy. Buang rahim, tiub, ovari.
  4. Histerektomi radikal. Rahim, kelenjar getah bening serantau, tisu pelvis, bahagian omentum diamputasi, sepertiga dari vagina dilindungi.

Komplikasi

Keparahan komplikasi selepas pembedahan secara langsung bergantung kepada faktor berikut:

  • kumpulan umur pesakit;
  • kehadiran patologi bersamaan;
  • keparahan penyakit;
  • kesejahteraan umum;
  • pilihan doktor untuk membuang rahim.

Wanita yang telah menjalani pembedahan membuang rahim akan mengalami sakit di bahagian bawah dan tengah perut selama beberapa bulan. Ketidakselesaan boleh memancar ke kawasan lumbar, belakang.

Punca sindrom kesakitan terletak pada sedikit kecacatan pada ruang tulang belakang dan perubahan lokasi semula jadi pundi kencing.

Pelanggaran kencing

Oleh kerana sebelum operasi, pesakit dimasukkan ke dalam pundi kencing dengan kateter, yang dia miliki selama 1-2 hari, organ ini cedera.

Ketidakselesaan semasa membuang air kecil mungkin berlaku selama beberapa bulan. Pundi kencing akan berfungsi berbeza setelah rahim dikeluarkan kerana sebab berikut:

  • proses keradangan;
  • kelemahan tisu otot;
  • dinding anterior vagina diturunkan;
  • estrogen dihasilkan dalam badan dalam jumlah yang tidak mencukupi;
  • otot sfinkter yang lemah;
  • pesakit menerima trauma psikologi.

Hematoma

Komplikasi ini sangat jarang berlaku. Biasanya, selepas operasi, pesakit tetap menggunakan jahitan yang kemas, ukuran dan lokasinya bergantung pada jenis operasi. Hematoma boleh terbentuk kerana pendarahan tempatan, setelah ubat yang tidak berjaya diberikan.

Trombosis pada kaki

Sebarang operasi membawa risiko pembekuan darah di bahagian bawah kaki. Untuk mengelakkan tromboemboli, kaki digulung semula dengan pembalut elastik ke lutut atau pinggul sebelum pembedahan..

Anggota badan bawah mesti berada dalam keadaan ini selama beberapa hari. Tetapi mereka juga diberi ubat yang melipat darah..

Perhatian! Pada masa akan datang, seorang wanita harus menjalani gaya hidup aktif secara fizikal untuk mencegah perkembangan vena varikos dan trombosis berikut.

Kekeringan faraj

Dalam kategori pesakit ini, selepas pembedahan, sebagai komplikasi, masalah dengan penjanaan pelinciran vagina diperhatikan. Mengeringkan membran mukus dapat dilindungi dengan pelincir khas..

Berdarah

Selama dua minggu selepas pembuangan rahim, pesakit mungkin mengalami bintik-bintik. Mereka diberi antibiotik untuk mencegah jangkitan atau keradangan. Apabila anda mengalami pendarahan yang teruk, anda perlu segera pergi ke hospital.

Menopaus awal

Selepas 40 tahun, badan wanita secara beransur-ansur bersedia untuk menopaus. Semasa menopaus, gejala yang tidak menyenangkan berlaku, yang sangat sukar bagi banyak pesakit. Sekiranya rahim dikeluarkan sebelum waktu ini, maka mereka akan dapat mengelakkan rasa sakit, kilat panas, penurunan / peningkatan libido.

Perubahan emosi

Selepas pembuangan rahim, ketidakseimbangan hormon berlaku di badan wanita. Akibatnya, banyak pesakit mengalami kemurungan, sering mengalami perubahan mood..

Pembuangan rahim sangat sukar bagi kanak-kanak perempuan yang belum dapat mengalami kegembiraan sebagai ibu. Ahli psikologi yang berpengalaman harus bekerjasama dengan mereka, dan sokongan orang tersayang juga diperlukan..

Kehidupan selepas pembuangan rahim

Campur tangan pembedahan oleh wanita tidak boleh dianggap sebagai proses yang tidak dapat dipulihkan yang mengakhiri kehidupannya di kemudian hari. Dengan pemulihan yang betul, kita akan dapat menyesuaikan diri dengan perubahan yang berlaku di dalam tubuh:

  • pantang melakukan seks selama 8 minggu;
  • mengambil ubat yang mengandungi hormon;
  • pemeriksaan pencegahan berkala oleh pakar sakit puan;
  • ultrasound berjadual;
  • peralihan ke makanan diet;
  • aktiviti fizikal;
  • pertolongan psikologi.

Senaman sederhana dan latihan Kegel

Selepas pembuangan rahim, wanita dapat memulakan aktiviti fizikal sederhana setelah beberapa bulan. Doktor mengesyorkan dalam keadaan sedemikian untuk melakukan latihan Kegel, berkat otot-otot dasar panggul akan diperkuat dan nada mereka akan meningkat..

Terapi penggantian hormon

Selepas pembuangan rahim di dalam badan wanita, jumlah testosteron, yang bertanggungjawab untuk tahap normal jisim otot, berkurang dengan cepat. Kerana kekurangan elemen ini, pesakit:

  • bertambah berat badan dengan cepat;
  • kehilangan dorongan seks;
  • kehilangan libido.

Untuk mengisi kepekatan testosteron, doktor menetapkan ubat yang mengandungi hormon: "Divigel", "Estroferm", "Estrimax", "Feminal".

Diet

Terhadap latar belakang perubahan hormon, wanita mula dengan cepat menambah berat badan. Menggalakkan kenaikan berat badan dan ubat-ubatan yang mengandung hormon yang harus mereka minum secara berterusan sehingga menopaus.

Akibat yang tidak menyenangkan ini dapat dicegah berkat diet yang tidak termasuk semua makanan tidak sihat, yang menyediakan makanan pecahan..

Kesan membuang rahim pada kehidupan seks

Ramai doktor menasihati wanita untuk menyembunyikan dari suami bahawa rahim mereka dikeluarkan semasa operasi. Keupayaan mereka untuk menikmati seks tidak akan hilang, mereka juga dapat menjalani kehidupan seks yang aktif seperti sebelumnya. Tetapi, setelah operasi membuang rahim, mereka perlu menahan diri dari melakukan hubungan seks selama 2 bulan.

Perhatian! Setelah mengeluarkan organ, wanita akan menghadapi masalah dengan pelepasan pelincir di dalam vagina. Persediaan khas akan membantu menyelesaikan masalah ini..

Ulasan

Pada usia sekitar 21 tahun, saya didiagnosis dengan nod myoma. Selama bertahun-tahun dia dirawat dengan pelbagai ubat, hanya mungkin untuk menghalang pertumbuhannya. Selepas 30 tahun, tumor mula meningkat secara beransur-ansur. Saya mendengar ibu bapa saya, saya tidak tergesa-gesa dengan operasi itu, tetapi sia-sia. Akibatnya, rahim dengan tiub dan ovari dikeluarkan, kerana mioma telah tumbuh menjadi sangat besar. Saya segera jatuh ke dalam kemurungan, ketika saya memimpikan anak-anak, yang kelahirannya harus diserah. Suami sangat menyokong, dia sendiri menawarkan untuk mengasuh anak. Kini keluarga kami mempunyai seorang anak lelaki yang akan bersekolah tahun ini. Dari segi kesihatan, penyingkiran rahim dengan ovari memberi kesan negatif kepada tubuh secara keseluruhan. Masalah dengan kelenjar tiroid bermula, saya melihat perubahan yang berkaitan dengan usia yang ketara pada kulit, mood sering melonjak, menjadi lebih gelisah, histeris.

Pembuangan serviks: petunjuk, kelakuan, pemulihan dan akibatnya

Mengeluarkan serviks (trachelectomy) adalah pembedahan ginekologi yang biasa. Jenis intervensi ini biasanya boleh diterima dengan baik dan tidak memerlukan tempoh pemulihan yang lama. Dan yang paling penting, ia mengekalkan kemampuan wanita untuk melahirkan anak..

Petunjuk untuk pembedahan

Amputasi serviks dapat dilakukan dalam kes berikut:

  • Kanser dan keadaan prakanker, dengan syarat organ dan tisu di sekitarnya tidak terjejas.
  • Polip berterusan terhadap latar belakang keradangan kronik pada dinding serviks.
  • Trauma yang teruk, seperti air mata semasa melahirkan, kecacatan organ.
  • Hakisan yang tidak dapat disembuhkan dengan kaedah alternatif.
  • Prolaps atau memanjangkan serviks.

Penting! Keputusan mengenai penyingkiran dibuat oleh doktor. Sekiranya mungkin untuk melakukan pembedahan plastik pengawet organ, maka ia mesti digunakan. Pakar mesti mempertimbangkan risiko operasi dengan betul dan kemungkinan penyebaran tumor barah.

Persediaan untuk trachelektomi

Sebagai tambahan kepada ujian standard sebelum pembedahan, pesakit harus menjalani beberapa siri kajian untuk menentukan gambaran klinikal yang paling lengkap:

  1. Kolposkopi - pemeriksaan serviks dengan alat khas dengan pembesaran berganda.
  2. Penentuan penanda tumor dalam darah.
  3. Biopsi adalah pemisahan tisu untuk ujian makmal. Biasanya dilakukan bersamaan dengan kolposkopi.
  4. Pengimejan resonans magnetik atau tomografi yang dikira.

Sebelum operasi, pesakit mesti:

  • Membersihkan usus (mengambil julap, lakukan enema).
  • Cukur rambut kemaluan, perut.
  • Jauhkan diri dari makanan pada waktu petang sebelum dan pada hari pembedahan.

Jenis pembedahan

Trachelectomy dibahagikan mengikut kaedah akses kepada:

  1. Transvaginal (melalui faraj);
  2. Laparoskopi (melalui tusukan pada perut).

Yang pertama dilakukan paling kerap, kerana yang paling tidak invasif, tidak meninggalkan bekas luka pada badan. Laparoskopi digunakan jika serviks dikeluarkan bersama dengan rahim atau sukar untuk mengakses transvaginal. Kadang-kadang operasi itu sendiri dilakukan melalui faraj, dan kerana laparoskopi, kelenjar getah bening yang berdekatan dikeluarkan. Ini diperlukan untuk mencegah penyebaran sel barah melalui saluran..

Menurut kaedah menjalankan, terdapat tiga jenis operasi:

  • Kerucut;
  • Berbentuk baji;
  • Amputasi tinggi dengan peti besi.

Pemotongan dapat dilakukan dengan pisau, arus elektrik, laser, pendedahan gelombang radio atau penghancuran cryodestruction. Setiap kaedah mempunyai indikasi dan kontraindikasi tersendiri untuk digunakan, tetapi intipati operasi tidak berubah dari ini. Oleh itu, pemusnahan tisu elektrik tidak digalakkan untuk wanita muda, nulliparous. Dan trachelectomy laser ditunjukkan untuk neoplasma jinak dan displasia.

Juga, pembedahan boleh berbeza dalam jenis bahan jahitan. Boleh digunakan:

  1. Menyerap sendiri;
  2. Benang sutera.

Dalam kes terakhir, jahitan harus dikeluarkan beberapa saat selepas operasi..

Anestesia tempatan atau umum digunakan. Pilihannya bergantung pada keadaan pesakit, keinginannya.

Operasi Taper Sturmdorf

amputasi serviks: a - berbentuk kerucut menurut Sturmdorf, b - berbentuk baji menurut Schroeder

Jenis intervensi ini adalah yang paling biasa kerana agak lembut. Doktor membuat sayatan bulat dengan pisau bedah yang tajam di saluran serviks (rongga di serviks). Apabila diperbesar, sayatan mengambil bentuk kerucut. Selepas itu, pakar bedah memisahkan selaput lendir hingga kedalaman 2-3 cm. Semasa serviks terlepas, jahitan digunakan.

Saluran yang terbentuk dilapisi dengan mukosa vagina normal. Untuk ini, kepak dengan ukuran yang sesuai dipotong terlebih dahulu. Ini membantu mengekalkan anatomi sistem pembiakan yang betul dan mencegah barah.

Pemotongan serviks berbentuk baji menurut Schroeder

Serviks dipasang dengan forceps dan dibedah secara mendatar menjadi dua bahagian. Lebih-lebih lagi, sayatan itu berbentuk baji. Selepas itu, kawasan hipertrofi (terjejas) dikeluarkan terlebih dahulu dari depan. Jahitan diletakkan untuk mengelakkan pendarahan.

Hanya bahagian kedua (belakang) serviks dikeluarkan. Jahitan dijahit dan faring rahim baru terbentuk, yang akan menggantikan serviks. Semasa memotong benang, bahagian yang cukup panjang dibiarkan, yang, jika berlaku pendarahan, akan mengetatkan saluran yang terbentuk dan menerapkan ligatur baru (berpakaian).

Amputasi tinggi dengan peti besi

Jenis operasi ini dilakukan dengan kerosakan yang teruk pada serviks atau tahap hipertrofi yang tinggi. Seperti pembedahan berbentuk baji, doktor terlebih dahulu memotong kepingan dari mukosa vagina.

Doktor membetulkan serviks dengan pengapit dan membuat sayatan bulat (bulat). Melaluinya, pundi kencing dipisahkan. Kadang-kadang, untuk tindakan yang lebih tepat oleh pakar bedah, kawalan tambahan dilakukan melalui kateter yang dimasukkan ke dalam ureter. Kapal yang membekalkan darah ke serviks diikat dan terputus. Organ dikeluarkan dengan jahitan berturut-turut. Kubah faraj bergerak dan membentuk faring baru rahim.

Akibat operasi dan tempoh pemulihan

Rawat inap selepas pembedahan membuang serviks memerlukan purata 7 hari. Selama ini, pesakit akan mendapat ubat penghilang rasa sakit dan antibiotik. Doktor mungkin menetapkan ubat anti-radang. Kali pertama kateter berada di ureter.

Setelah diberhentikan dalam tempoh 6-8 minggu (sehingga lawatan berikutnya ke pakar sakit puan), wanita tersebut harus mematuhi peraturan berikut:

  • Keengganan untuk mengangkat berat, kerja fizikal.
  • Pantang melakukan aktiviti seksual.
  • Kebersihan intim dua kali sehari.
  • Keengganan menggunakan tampon, melawat mandi, mandi.

Doktor mungkin menasihati beberapa pesakit agar tidak duduk dalam tempoh pemulihan..

Penting! Pada bulan-bulan pertama selepas campur tangan, haid yang berlimpah adalah mungkin, dan juga keputihan. Tanda buruk adalah bau yang tidak menyenangkan, ini adalah manifestasi jangkitan.

Adalah disyorkan untuk wanita yang dikendalikan untuk mengunjungi pakar sakit puan sekurang-kurangnya 3 bulan sekali. Sekiranya anda mengalami simptom yang tidak menyenangkan, anda harus segera berjumpa doktor. Kehamilan mungkin berlaku dalam 6-12 bulan.

Ramai wanita bimbang tentang kualiti kehidupan seks mereka selepas operasi. Hasil tinjauan dan penyelidikan menunjukkan bahawa biasanya tidak menderita. Dalam beberapa kes, kesadaran psikologi tentang "rendah diri" seseorang mengganggu kelonggaran, tetapi dengan hubungan yang mempercayai dengan pasangan, itu cepat berlalu. Kali pertama selepas operasi, kesan seperti kekeringan faraj dan sedikit penurunan kepekaan adalah mungkin. Masalah-masalah ini berjaya diselesaikan dengan menggunakan pelincir..

Masalah lain adalah kesukaran dengan konsepsi diri dan melahirkan anak. Saluran itu sendiri (os rahim baru) dapat disempitkan, lokasi pundi kencing janin yang rendah menimbulkan risiko jangkitan dan kerosakannya. Melahirkan biasanya dilakukan dengan pembedahan caesar. Sekiranya terdapat kesukaran dengan konsepsi, wanita mungkin disyorkan IVF (persenyawaan in vitro) atau pengganti.

Kos operasi

Pembuangan serviks boleh dilakukan secara percuma di bawah polisi insurans perubatan wajib. Kaedah utama yang digunakan dalam kes ini adalah membuat sayatan dengan pisau bedah. Tidak setiap hospital mempunyai peralatan untuk mengeluarkan laser atau lain-lain..

Harga untuk perkhidmatan berbayar bermula dari 40,000 rubel. Di Moscow, kos purata prosedur adalah 70,000 rubel. Teknologi yang lebih canggih digunakan, semakin mahal operasi. Di beberapa klinik, anda perlu membayar secara berasingan untuk anestesia dan penyelidikan.

Ulasan pesakit

Soalan utama yang membimbangkan wanita yang telah menjalani pembedahan adalah kemungkinan kehamilan. Ramai pesakit berhadapan dengan ketidakupayaan untuk mengandung anak. Dalam ulasan mereka, mereka menerangkan ujian dan kajian yang mereka lalui, dan membincangkan harapan mereka. Tetapi tidak semua orang berjaya mendapat keturunan..

Sebilangan wanita, sebaliknya, kehamilan hanya berlaku selepas operasi, terutamanya jika neoplasma yang terdapat di sana telah menjadi petunjuk untuk membuang serviks. Ini menyekat jalan sperma dan setelah menyingkirkan tumor, pembuahan menjadi mungkin.

Banyak wanita yang, di sebalik semua usaha mereka, tidak dapat mengandung atau melahirkan anak, memerlukan bantuan psikoterapi. Di forum dan komuniti tematik, mereka menulis mengenai keadaan mereka: melankolis, kecewa.

Ulasan mengenai organisasi dan doktor operasi sangat berbeza. Sebilangan wanita menjalani rawatan di luar negara (terutamanya di Israel) dan berpuas hati. Yang lain memilih institusi perubatan awam terbaik di ibu negara (misalnya, Institut Penyelidikan Herzen).

Walaupun klinik menekankan kemungkinan besar pembuahan dan kelahiran secara semula jadi, doktor di kemudahan kesihatan awam tidak mengesahkan maklumat ini. Oleh itu, salah seorang wanita yang menjalani trachelektomi bertanya kepada pakar mengenai kemungkinan mereka menjadi ibu. Dia mengutip jawapannya di forum popular Woman.ru: “Dari semua pesakit selepas trachelektomi... tidak ada yang hamil. Saya mempunyai maklumat mengenai kelahiran 2 kanak-kanak di wilayah Persekutuan Rusia selepas RAT (trachelectomy abdominal radikal) ".

Walaupun pemulihan dari pembedahan tidak selalu lancar, tidak ada wanita yang menyesali pembedahan tersebut. Pesakit menyedari perlunya trachelektomi dan berterima kasih kepada doktor kerana berkesempatan untuk hidup, walaupun menghadapi kesukaran untuk mengandung dan membawa anak..

Pembedahan untuk membuang serviks memberi wanita peluang untuk mengalahkan barah dan sejumlah penyakit berbahaya yang lain. Fakta menjaga kesuburan membolehkan mereka mengharapkan keibuan di masa depan. Teknologi moden menjadikan operasi menjadi anemia dan selamat, dengan risiko komplikasi yang rendah.

Pembedahan untuk membuang serviks

Pembedahan untuk membuang serviks (trachelectomy) adalah prosedur yang menimbulkan ketakutan bagi setiap wanita. Umumnya diterima bahawa selepas itu anda boleh menghentikan kehidupan seks anda. Tidak semua jenis operasi sedemikian membawa maut kepada tubuh wanita. Statistik menunjukkan bahawa prosedur seperti itu adalah prosedur pembedahan yang paling popular di Amerika. Selalunya, keperluan untuk membuang serviks timbul pada usia 50-60 tahun.

Petunjuk untuk

Penghapusan serviks adalah operasi, tujuan utamanya adalah untuk mencegah perkembangan transformasi malignan pada organ. Hanya doktor yang hadir, berdasarkan diagnosis yang diperpanjang, yang dapat mengatakan sama ada campur tangan ini harus dilakukan atau tidak. Petunjuk untuk amputasi rahim adalah:

  • Perubahan hipertrofik pada tisu organ - ia tenggelam, menjadi radang, fungsi kelenjar terganggu.
  • Mengubati polip dengan endoservicitis pada peringkat kronik.
  • Pembentukan tumor malignan pada peringkat awal.
  • Displasia saluran serviks.
  • Hakisan serviks.

Bersedia untuk campur tangan

Sebelum doktor menghantar seorang wanita untuk menjalani pembedahan, perlu dilakukan pemeriksaan diagnostik yang lebih lama. Ujian darah biokimia dilakukan, kadar pembekuannya ditentukan. Anda juga perlu menjalani x-ray dada. Untuk mengecualikan kemungkinan pembentukan metastasis pada kelenjar getah bening, wanita itu menjalani MRI dan CT. Sebelum pelantikan campur tangan pembedahan, perlu menyembuhkan sepenuhnya proses berjangkit..

Sebelum operasi, wanita itu diberitahu secara terperinci bagaimana operasi itu akan dilakukan, mengenai ciri-cirinya dan kemungkinan komplikasi. Setelah itu, dia menandatangani sebuah kertas, yang mana dia mengesahkan kenalannya dengan kemungkinan akibatnya. Seorang wanita dimasukkan ke hospital sehari sebelum campur tangan yang dicadangkan. Selama 6-8 jam dia tidak boleh minum atau makan. Juga pada masa ini, beberapa ubat mulai diberikan.

Jenis operasi membuang rahim

Beberapa teknik telah dikembangkan dengan mana anda dapat membuang serviks. Pilihan satu atau satu kaedah operasi dibuat oleh pakar bedah berdasarkan data diagnostik. Dalam kes ini, sangat penting untuk menilai tahap proses patologi dalam badan. Hari ini operasi berikut digunakan:

  • Reseksi serviks - penyingkiran bahagian berfungsi organ atau keseluruhannya. Dalam kes ini, pakar mengeluarkan bahagian tisu parametrik, tetapi tiub fallopio dan ovari tidak terjejas. Ini mengekalkan keupayaan pembiakan..
  • Laser excision adalah kaedah intervensi pembedahan moden, di mana lokasi tumor disembuhkan dengan cahaya khas. Kelemahan operasi seperti ini adalah pembentukan tunggul pada serviks, yang menyebabkan masalah serius dengan persenyawaan. Oleh kerana itu, pemotongan laser sangat jarang berlaku bagi wanita yang mengalami nulliparous..
  • Cryodestruction adalah operasi di mana tumor yang dihasilkan terdedah kepada nitrogen cair. Tisu yang terjejas membeku dan mati, akibatnya neoplasma mati sepenuhnya. Kontraindikasi mutlak kaedah rawatan ini adalah adanya keradangan di rahim..
  • Rawatan gelombang radio adalah kaedah paling selamat untuk merawat tumor di rahim. Neoplasma hancur di bawah tindakan gelombang dengan panjang tertentu, sementara organnya tetap selengkap mungkin.

Tempoh pemulihan

Tempoh pemulihan selepas pembedahan serviks memerlukan beberapa bulan. Sejurus selepas campur tangan pembedahan, pesakit tinggal di hospital selama 1-2 minggu. Selama ini, doktor memantau keadaannya, selama ini, ubat-ubatan diresepkan. Sering kali, pesakit mengalami rasa apatis, kelesuan, mengantuk, dan keletihan. Dalam beberapa hari pertama, wanita mengadu sakit teruk di bahagian bawah perut, yang mesti dihentikan dengan ubat sakit.

Juga, dalam beberapa kes, mereka mempunyai pelepasan kemerahan. Dalam kes seperti itu, perlu memulai terapi dengan ubat antibakteria, yang akan membantu mengurangkan risiko terkena jangkitan sekunder. Semasa pemulihan, kateter kencing khas dipasang untuk wanita itu. Selepas keluar dari hospital, pesakit mesti mengikuti semua cadangan doktor yang hadir selama beberapa bulan. Antaranya:

  • Larangan berenang di tasik, sungai, kolam.
  • Keengganan untuk mengunjungi mandi dan sauna.
  • Berhenti merokok dan minum alkohol.
  • Menolak hubungan seksual.
  • Larangan mengangkat berat dan aktiviti fizikal.
  • Larangan penggunaan tampon.
  • Pemeriksaan berkala dengan pakar sakit puan.
  • Keperluan untuk kerap berjalan di udara segar.

Di suatu tempat dalam 1-2 bulan selepas operasi, wanita itu diberi pemeriksaan kawalan oleh pakar sakit puan, yang membolehkan anda menentukan komplikasi atau penyimpangan. Pakar akan mengambil swab untuk analisis sitologi, melakukan imbasan MRI, dan memerintahkan kolposkopi. Kajian sedemikian dapat menentukan seberapa berkesan intervensi pembedahan. Anda mesti berjumpa doktor setiap 3 bulan selama 5 tahun. Ini diperlukan untuk mendiagnosis kemungkinan kambuh pada peringkat awal..

Adakah mungkin melahirkan bayi selepas pembedahan?

Tujuan utama operasi membuang serviks adalah untuk menghentikan proses patologi. Kejadian seperti ini bertujuan untuk meminimumkan akibat negatif, serta memelihara kemampuan pembiakan. Sekiranya patologi dapat didiagnosis pada peringkat awal, maka peluang untuk memperoleh keturunan masih ada. Walau bagaimanapun, kehamilan selepas penyingkiran serviks hampir mustahil, ini hanya berlaku pada 0.01% kes.

Ketidaksuburan adalah salah satu akibat yang sering terjadi pada pembedahan barah serviks. Ia boleh disebabkan oleh penyempitan saluran serviks. Oleh kerana itu, rahim tidak menghasilkan lendir serviks yang mencukupi, yang menyebabkan penyumbatan saluran tuba. Dalam kes ini, konsepsi semula jadi adalah mustahil, satu-satunya jalan keluar dari situasi tersebut adalah inseminasi buatan atau inseminasi.

Sekiranya seorang wanita mengekalkan sebahagian saluran serviks, dia akan hamil sendiri. Namun, agak sukar baginya untuk menanggung janin: kerana campur tangan pembedahan, lehernya menjadi lemah, yang menahan anak yang sedang berkembang. Untuk mengekalkan kehamilan, wanita itu diletakkan di rahim dengan jahitan khas dan pessary.

Kemungkinan komplikasi

Biasanya, penyingkiran serviks dengan displasia tidak menyebabkan komplikasi. Namun, dalam kes yang jarang berlaku, seorang wanita menghadapi akibat seperti pendarahan, jangkitan purulen dan sepsis. Juga, kerana tindakan pakar bedah yang tidak mahir, kubah vagina mati. Untuk mengurangkan risiko komplikasi, wanita yang dikendalikan harus diperiksa secara berkala oleh pakar sakit puan setelah campur tangan. Juga perlu mengikuti semua peraturan untuk memulihkan badan. Juga, kemungkinan komplikasi selepas pembedahan dapat menimbulkan perkembangan:

  • Gangguan pembiakan.
  • Parut serviks.
  • Ubah bentuk saluran.
  • Tidak haid atau tidak haid.

Penerangan mengenai operasi membuang serviks

Pembuangan serviks (trachelectomy) adalah operasi trauma rendah yang membolehkan anda menyelamatkan rahim.

Operasi boleh dilakukan dalam jumlah yang berbeza, akses dilakukan melalui faraj, atau (jarang) secara laparoskopi. Menurut petunjuk, pisau bedah klasik dan arus elektrik, ultrabunyi, sejuk (cryodestruction), pancaran radio atau laser digunakan.

Operasi biasanya memakan masa sekitar setengah jam. Anestesia digunakan baik umum (topeng atau intravena) dan tempatan (anestesia suntikan). Anestesia wilayah juga merupakan kaedah yang baik: tulang belakang (epidural), yang mematikan kepekaan seluruh bahagian bawah badan.

Dalam kes apa serviks dikeluarkan??

  1. Tahap awal barah, di mana hanya leher yang terkena - dan cetek - dan selebihnya tisu di sekitarnya sihat. Dalam kes ini, jika seorang wanita masih muda dan ingin menjadi ibu dalam jangka masa panjang, serviks itu sendiri, bahagian atas faraj, sebahagian tisu di sekitar kawasan yang terjejas, dan kadang-kadang juga kelenjar getah bening pelvis dikeluarkan (yang disebut trachelectomy radikal). Risiko berulang selepas operasi seperti itu (jika dilakukan pemeriksaan menyeluruh dan diagnosis yang tepat dibuat) dapat diabaikan.
  2. Beberapa bentuk hipertrofi serviks. Hipertrofi (pembesaran, percambahan) serviks boleh memprovokasi proses patologi: prolaps rahim, gangguan kelenjar serviks, keradangan kronik membran mukus saluran serviks atau rahim itu sendiri, fibroid di kawasan serviks.
  3. Endokervisitis kronik dengan polip serviks berulang.
  4. Ectropion adalah akibat pecahnya serviks semasa bersalin teruk atau pengguguran lewat. Selaput lendir saluran serviks ternyata, sebagaimana adanya, menonjol ke dalam vagina. Ia menjadi radang, terhakis, dan mungkin mengalami transformasi malignan.
  5. Kecacatan serviks. Sebabnya mungkin anomali kongenital, bekas luka selepas pembedahan, pecah serviks.
  6. Parah dan tidak boleh diterima bentuk rawatan konservatif leuko- atau eritroplakia, hakisan serviks.

Cara persediaan untuk menjalani pembedahan?

Pemeriksaan lengkap sangat penting, terutamanya jika disyaki barah serviks. Biopsi, tomografi (pengimejan resonans magnetik, atau MRI, pelepasan positron, atau PET, dan komputer), ujian darah untuk penanda tumor ditambahkan pada ujian biasa air kencing dan darah, kolposkopi.

Apabila operasi telah ditetapkan, perlu membersihkan usus (memberi ubat pencahar selama 2-3 hari), serta mencukur rambut kemaluan dan perineum. Sekiranya terdapat keradangan (akut, pemburukan kronik), ia mesti dirawat terlebih dahulu.

Apa itu operasi?

Trachelectomy boleh dilakukan dengan pelbagai cara. Kaedah pembedahan yang paling biasa adalah Schroeder (amputasi baji) dan Sturmdorf (amputasi kon), serta amputasi serviks yang tinggi. Jahitan lebih kerap digunakan catgut, tidak dapat diserap, walaupun beberapa pakar bedah lebih suka sutera atau nilon.

Inti operasi terdiri daripada pemotongan tisu (dalam bentuk baji) di dalam setiap bibir leher (terdapat dua daripadanya: anterior dan posterior). Oleh itu, adalah mudah untuk menghilangkan, misalnya, kelenjar degenerasi yang tumbuh dan sista yang terletak di lapisan submucosal. Selebihnya selaput lendir dijahit, memulihkan kedua-dua bibir leher (tentu saja, menjadi lebih pendek).

Dalam kes ini, sebahagian besar membran mukus saluran serviks dikeluarkan: bahagian yang dikeluarkan kelihatan seperti corong yang diarahkan ke dalam leher. Bahagian selaput lendir yang membentuk "rok" kerucut digunakan untuk menutup permukaan luka.

Amputasi serviks yang tinggi

Keanehan operasi ini adalah bahawa seluruh leher terputus, sayatan dibuat pada mukosa vagina di sekitarnya. Operasinya agak rumit, hanya dipercayakan kepada pakar bedah yang berpengalaman. Ia perlu untuk mencegah kemungkinan kerosakan pada pundi kencing dan mengikat cabang arteri rahim, sesuai untuk dinding serviks. Leher dibedah dan dikeluarkan. Faraj diketap, yaitu, diisi dengan pembalut kain kasa yang direndam dalam minyak antiseptik atau steril.

Apakah ciri-ciri tempoh selepas operasi?

Tempoh pasca operasi awal:

  • beberapa jam pertama pesakit berada di wad khas, di mana keadaannya dipantau dengan teliti;
  • malam pertama dihabiskan di bilik pemulihan;
  • pesakit berada di wad biasa selama beberapa hari lagi (kira-kira seminggu);
  • analgesik dan antibiotik diresepkan untuk menghilangkan rasa sakit dan mencegah komplikasi berjangkit. Kateter kekal di pundi kencing selama beberapa hari.

Lebih jauh:

  • pemulihan berlaku dalam satu hingga satu setengah bulan: luka sembuh, jahitan larut, kemungkinan kelesuan umum dan keletihan;
  • untuk jangka masa yang ditentukan, dilarang melakukan hubungan seksual, berenang, mandi, menggunakan tampon, mengangkat berat lebih dari 3-5 kg;
  • pelepasan coklat gelap pada mulanya (hingga sebulan) adalah normal, tetapi intensifikasi mereka, penampilan darah merah, gumpalan atau bau yang tidak menyenangkan, suhu tinggi adalah alasan untuk segera meminta pertolongan;
  • dalam masa enam bulan selepas operasi (atau lebih - atas cadangan doktor), perlu mencegah kehamilan.

Bila perlu berjumpa doktor untuk pemeriksaan?

Semasa keluar, pemeriksaan serviks dengan memasukkan spekulum ke dalam vagina tidak dilakukan.

Dua minggu selepas operasi, anda perlu berjumpa doktor. Sekiranya perlu (kehadiran keputihan), dia dapat memberi rawatan dengan berhati-hati dengan larutan antiseptik, tetapi dia belum akan melakukan pemeriksaan terhadap vagina..

Pemeriksaan pertama melalui faraj dianjurkan (serta pengembalian ke aktiviti seksual) sebulan setengah setelah tempohnya berlalu. Sebagai tambahan kepada pemeriksaan, smear diambil untuk analisis sitologi, kolposkopi diresepkan, menurut petunjuk - MRI.

Sepanjang tahun ini, smear untuk sitologi diambil sekali dalam satu perempat.

Apabila diagnosis berkaitan dengan proses onkologi, wanita itu harus diperiksa satu perempat selama lima tahun ke depan.

Apakah komplikasi yang mungkin berlaku semasa membuang serviks?

  • Berdarah. Kadang-kadang jahitan semula diperlukan untuk menghentikannya..
  • Kerosakan pada dinding pundi kencing. Akibatnya, air kencing memasuki rongga perut, menyebabkan keradangan. Fistula vesicouterine boleh terbentuk. Untuk pencegahan, perlu membuat kateterisasi pundi kencing dan menggerakkannya kembali semasa operasi. Pundi kencing yang rosak dijahit dan kateter diletakkan selama seminggu.
  • Komplikasi berjangkit: keradangan, supurasi dan penurunan jahitan, pemburukan proses keradangan di mana-mana bahagian sistem genitouriner. Terapi antibakteria dan anti-radang digunakan.

Komplikasi jangka panjang juga mungkin berlaku:

  1. Kecacatan serviks pada serviks.
  2. Kambuh proses patologi.
  3. Tempoh lebih santai atau lebih berat.
  4. Gangguan pembiakan.

Bolehkah saya mempunyai bayi? Kesukaran apa yang menanti?

Operasi untuk membuang serviks dirancang khas untuk membolehkan seorang wanita mempunyai anak. Malangnya, banyak wanita selepas pembedahan menghadapi masalah:

Ia mungkin dikaitkan dengan penyempitan tajam (stenosis) saluran serviks dan pelanggaran pengeluaran lendir serviks atau penyumbatan saluran fallopian. Kerana trauma pembedahan dan jangkitan seterusnya, lekatan mungkin muncul - di luar dan di dalam tiub fallopio. Patensi paip adalah yang diperiksa terlebih dahulu, jika dalam beberapa bulan setelah "izin untuk hamil" kehamilan tidak berlaku secara semula jadi. Untuk rawatan kemandulan, doktor boleh mencadangkan IVF (persenyawaan in vitro) atau AI (inseminasi buatan). AI terutama ditunjukkan untuk stenosis saluran serviks dan tiub normal.

Serviks yang cacat mungkin tidak dapat menyokong rahim dan telur yang disenyawakan dalam kedudukannya. Banyak wanita diancam (sering dilakukan) kelahiran pramatang pada jangka masa 4-5 bulan, pecahnya membran. Dengan kehilangan cecair amniotik, mustahil untuk mengekalkan kehamilan. Untuk mengelakkan kejadian buruk seperti itu, jahitan digunakan pada serviks, pessaries obstetrik sokongan khas digunakan..