Menentukan tahap barah mengikut sistem TNM

Lipoma

Adalah selalu penting bagi doktor untuk mempunyai gambaran standard mengenai kanser kolorektal, dan ada beberapa sebab untuk ini. Pertama sekali, prognosis pesakit secara langsung bergantung kepada sejauh mana penyebaran tumor semasa diagnosis awal. Tumor yang mempunyai penyebaran jauh (metastasis) ke organ lain lebih agresif dan meluas daripada tumor kecil yang hanya terhad pada dinding usus. Kedua, sistem umum membolehkan doktor menyampaikan maklumat yang sangat penting antara satu sama lain dan mematuhi rancangan rawatan yang tepat. Ini juga memungkinkan untuk menentukan pesakit mana yang perlu menjalani kajian khas, pembedahan atau kemoterapi. Sebagai contoh, pembedahan sahaja mungkin mencukupi untuk merawat tumor kecil, sementara tumor yang lebih biasa mungkin memerlukan kombinasi pembedahan dan kemoterapi. Tahap tumor adalah bahasa di mana doktor menggambarkan sifat tumor, serta sejauh mana penyebarannya di kawasan tempatan dan jauh..

Pementasan tumor didasarkan pada tiga kriteria: kedalaman pertumbuhan tumor ke dinding usus (T), kehadiran sel-sel tumor yang menyebar melalui kelenjar getah bening (N), dan, akhirnya, kehadiran atau ketiadaan metastasis (M). Ketiga-tiga unsur ini membentuk sistem TNM untuk menghidap barah kolorektal (lihat jadual di bawah).

Tahap T (tumor) - kedalaman pertumbuhan tumor ke dinding usus. Semakin rendah nilai tahap ini, pertumbuhan tumor kurang invasif. Tumor tahap T0 masih boleh dianggap cukup jinak, kerana pertumbuhan tumor ini hanya dibatasi oleh mukosa usus. Tumor tahap T4 bermaksud bahawa tumor telah tumbuh bukan hanya pada semua lapisan dinding usus, tetapi juga organ-organ yang berdekatan dengannya.

Tahap N (limfnode) - merujuk kepada bilangan kelenjar getah bening di mana sel barah telah dijumpai. Tahap N0 bermaksud bahawa tidak ada sel barah yang ditemukan di mana-mana kelenjar getah bening semasa pemeriksaan patologi. Tahap Nx bermaksud bahawa bilangan kelenjar getah bening yang terjejas tidak diketahui. Ini mungkin pada peringkat pemeriksaan sebelum pembedahan, ketika mustahil untuk menentukan sama ada kelenjar getah bening terjejas atau tidak. Sehingga pemeriksaan postmortem dilakukan, tahapnya dianggap sebagai Nx.

Tahap M (metastasis) - menunjukkan sama ada tumor mempunyai pemeriksaan jarak jauh - metastasis.

Tahap tumor mengikut sistem TNM

TNM
adalah - pertumbuhan tumor di dalam mukosa0 - tiada data untuk penglibatan nodus limfa0 - tidak ada data untuk kehadiran metastasis jauh
1

tumor tumbuh, tetapi lapisan usus yang tidak subur tidak tumbuh

penglibatan 1 hingga 3 kelenjar getah bening

kehadiran metastasis tumor yang jauh

tumor tumbuh, tetapi lapisan otot usus tidak tumbuh

lebih daripada 3 kelenjar getah bening terjejas

tidak diketahui jika terdapat metastasis

tumor tumbuh melalui lapisan otot ke tisu sekitarnya

tidak diketahui sama ada kelenjar getah bening terjejas

tumor tumbuh ke organ sekitarnya

Tahap tumor umum

TNM
Pentas1,200
Pentas3.400
PentasSebarang1,20
PentasSebarangSebarang1

Untuk memahami bagaimana tahapnya diatur, lihat dalam tajuk tajuk T, N, dan M. Setiap lajur mengandungi angka atau kata "mana-mana". Baris kedua dalam jadual sesuai dengan tahap I, lajur mengandungi data berikut: tahap T 1 atau 2, tahap N dan M - 0. Ini bermakna jika tumor hanya tumbuh ke dinding usus (tahap T1 atau T2) dan tidak ada kelenjar getah bening barah di mana-mana sel (tahap N0), dan tidak ada metastasis jauh (tahap M0), tumor akan diklasifikasikan sebagai barah tahap I. Tumor yang tumbuh melalui dinding usus (tahap T3 atau T4), tetapi tidak mempengaruhi kelenjar getah bening dan metastasis jauh, mempunyai tahap II, dan seterusnya.

Pementasan memainkan peranan yang sangat penting dalam menentukan taktik rawatan. Tumor tahap I biasanya dirawat dengan pembedahan sahaja, dan tumor tahap III biasanya dirawat dengan pembedahan dan kemoterapi. Oleh itu, pementasan tumor adalah langkah yang sangat penting dalam diagnosis pra operasi. Untuk menentukan tahap sebelum pembedahan, mungkin perlu melakukan banyak ujian. Tomografi terkomputer (CT), sinar-x dada, ultrasound (ultrasound), pengimejan resonans magnetik (MRI), dan tomografi pelepasan positron (PET) adalah ujian yang sangat informatif untuk membantu menentukan sejauh mana penyebaran tumor. Walaupun begitu, kaedah yang paling tepat untuk menentukan tahap tumor adalah dengan memeriksa bahagian usus yang dikeluarkan semasa operasi menggunakan mikroskop..

Adalah sangat penting bahawa pesakit memahami prinsip-prinsip menentukan tahap tumor, dan mempunyai idea bagaimana ia dilakukan, untuk membincangkan pilihan dan prognosis rawatan dengan doktor.

Klinik untuk pembedahan plastik
dan profesor kosmetologi Blokhin S.N..
dan Dr. Wolfe I.A..

Klasifikasi tumor malignan TNM

Dengan barah payudara yang disahkan, perundingan dengan pakar onkologi-mamologi Sergey Mikhailovich Portnoy adalah PERCUMA.

Tumor payudara. (International Union Against Cancer. Edisi ketujuh, 2009. Penyunting: L.H.Sobin, M.K. Gospodarowicz, Ch.Wittekind. A John Willey & Sons. Ltd., Penerbitan. Diterjemahkan oleh S.M. Portnoy).

"Mereka yang betul-betul menentukan susunan perkara disebut bijak"

Penerangannya disajikan di bawah tajuk berikut:

  • Peraturan klasifikasi dengan prosedur untuk menilai kategori T, N dan M; kaedah tambahan boleh digunakan apabila mereka meningkatkan ketepatan penilaian pra-rawatan
  • Subseksyen anatomi
  • Penentuan kelenjar getah bening serantau
  • Pengelasan Klinikal TNM
  • Pengelasan patologi pTNM
  • G Penentuan histologi tahap keganasan
  • Pengelasan R
  • Mengumpulkan mengikut peringkat
  • Kesimpulannya

Pengelasan ini berlaku untuk karsinoma payudara lelaki dan wanita. Pengesahan histologi diagnosis diperlukan. Lokasi anatomi tumor primer harus ditunjukkan, tetapi tidak dipertimbangkan dalam klasifikasi. Sekiranya terdapat banyak tumor primer pada payudara yang sama, tumor dengan kategori T maksimum digunakan untuk klasifikasi. Kanser payudara pelbagai hala harus diklasifikasikan secara bebas, dengan menggunakan keupayaan untuk membezakan tumor mengikut jenis histologi..

Prosedur berikut digunakan untuk menilai kategori T, N dan M:

  • Kategori T - teknik pemeriksaan fizikal dan pencitraan seperti mamografi;
  • kategori N - pemeriksaan perubatan dan kaedah mendapatkan gambar;
  • Kategori M - Teknik Pemeriksaan dan Pengimejan Perubatan.
  • Puting susu (C50.0)
  • Jabatan pusat (C50.1)
  • Kuadran Atas-dalam (C50.2)
  • Kuadran bahagian bawah-bawah (C50.3)
  • Kuadran Atas-Luar (C50.4)
  • Kuadran bawah-luar (C50.5)
  • Ekor cuping (C50.6)

Kelenjar getah bening serantau

Kelenjar getah bening serantau merangkumi:

  1. Axillary (ipsilateral): Nod pemintas (Rotter) dan kelenjar getah bening yang terletak di sepanjang vena axillary dan anak sungai, yang boleh dibahagikan kepada tahap berikut:
    • Tahap I (axillary bawah): kelenjar getah bening yang terletak sisi ke tepi lateral pectoralis minor;
    • Tahap II (axillary tengah): kelenjar getah bening yang terletak di antara pinggir medial dan lateral pectoralis minor, serta nodus limfa interpectoral (Rotter);
    • Tahap III (apikal axillary): kelenjar getah bening aksila apikal dan kelenjar getah bening terletak medial ke tepi medial otot minor pectoralis, kecuali kelenjar getah bening yang ditetapkan sebagai subclavian.
      Catatan: Kelenjar getah bening intramammary dikodkan sebagai nodus limfa tahap axillary I.
  2. Subclavian (ipsilateral).
  3. Darah dalaman (ipsilateral): kelenjar getah bening yang terletak di ruang interkostal di sepanjang pinggir sternum pada fascia intrathoracic.
  4. Supraclavicular (ipsilateral).
    Catatan: Metastasis ke kelenjar getah bening lain dikodkan sebagai metastasis jauh (M1), termasuk kelenjar getah bening dalaman serviks atau kontralateral.

Pengelasan klinikal TNM

  • T - tumor primer
  • TX - tumor primer tidak dapat dinilai
  • T0 - tiada tumor primer dijumpai
  • Tis karsinoma in situ - barah bukan invasif
  • Tis (DCIS) - barah non-invasif saluran
  • Tis (LCIS) - Kanser bukan invasif lobular
  • Tis (Paget) - Penyakit puting Paget tidak digabungkan dengan barah invasif atau barah bukan invasif (saluran dan / atau lobular) pada tisu payudara yang mendasari. Kanser payudara yang berkaitan dengan penyakit Paget diklasifikasikan berdasarkan ukuran dan ciri-ciri tumor ini, dan penyakit Paget juga harus diperhatikan.
  • T1 - tumor 2 cm atau kurang dalam dimensi maksimum.
    • T1mi - penyerangan mikro 0.1 cm atau kurang dalam dimensi maksimum *
      Catatan: * penyerangan mikro adalah penyebaran sel barah melalui membran bawah tanah ke dalam tisu yang mendasari tanpa membentuk fokus yang lebih besar daripada 0.1 cm pada dimensi terbesar. Apabila terdapat pelbagai fokus microinvasion, hanya ukuran fokus terbesar yang digunakan untuk pementasan. (Jangan menambah ukuran semua fokus individu). Kehadiran pelbagai fokus microinvasion harus diperhatikan, serta kombinasi mereka dengan pelbagai kanser invasif yang lebih besar.
    • T1a - lebih daripada 0.1 cm, tetapi tidak lebih daripada 0.5 cm dalam dimensi maksimum
    • T1b - lebih daripada 0.5 cm, tetapi tidak lebih dari 1 cm dalam dimensi maksimum
    • T1c - lebih daripada 1 cm, tetapi tidak lebih dari 2 cm dalam dimensi maksimum
  • T2 - Tumor lebih dari 2 cm, tetapi dimensi maksimum tidak lebih daripada 5 cm
  • T3 - Ketumbuhan melebihi 5 cm dalam dimensi maksimum
  • T4 - Tumor dengan ukuran apa pun dengan pemanjangan langsung ke dinding dada dan / atau kulit (ulserasi atau nodul kulit)
    Catatan: hanya masuk ke dalam kulit tidak memenuhi syarat sebagai T4. Dinding dada merujuk kepada tulang rusuk, otot interkostal, otot anterior serratus, tetapi bukan otot dada..
    • T4a - pemanjangan ke dinding dada (ini tidak berlaku untuk pertumbuhan terasing ke otot dada)
    • T4b Ulserasi, satelit kulit ipsilateral, atau edema kulit (termasuk gejala kulit jeruk)
    • T4c - gabungan ciri yang dijelaskan dalam T4a dan T4b
    • T4d - kanser edematous-infiltratif
      Nota: Bentuk barah payudara edematous-infiltratif dicirikan oleh penebalan kulit yang jelas dengan pinggir yang serupa dengan erysipelas kulit, biasanya tanpa tumor yang mendasari. Kanser edematous-infiltratif yang diklasifikasikan secara klinikal (T4d) dalam kes di mana tidak ada tanda-tanda lesi tumor kulit pada biopsi dan ketiadaan tumor primer yang dapat diukur, dengan tahap patologi dinilai sebagai pTX. Retraksi kulit, penarikan puting susu atau gejala kulit lain selain daripada yang dinyatakan dalam T4b dan T4d; dapat diperhatikan pada T1, T2 atau T3 tanpa menjejaskan klasifikasi.
  • N - kelenjar getah bening serantau
  • NX - Kelenjar getah bening serantau tidak dapat dinilai (misalnya, dikeluarkan sebelumnya)
  • N0 - tiada metastasis pada kelenjar getah bening serantau
  • N1 - metastasis pada tahap kelenjar getah bening axillary ipsilateral (node) I, II
  • N2 - metastasis pada nodus limfa axillary ipsilateral (node) tahap I, II, yang, menurut data klinikal, dipasang atau dikimpal bersama; atau metastasis (metastasis) yang dapat dikesan secara klinikal di kelenjar getah bening toraks dalaman (node) ipsilateral sekiranya terdapat metastasis yang tidak dapat dikesan secara klinikal di kelenjar getah bening axillary
    • N2a - metastasis pada kelenjar getah bening axillary (node), terpaku satu sama lain atau struktur lain
    • N2b - metastasis * yang dapat dikesan secara klinikal (metastasis) hanya di kelenjar getah bening toraks dalaman (node) sekiranya tiada metastasis yang dapat dikesan secara klinikal di nodus limfa axillary
  • N3 - metastasis pada nodus limfa subclavian ipsilateral (tahap axillary III) dengan atau tanpa kerosakan pada nodus limfa axillary I, II; atau * metastasis (metastasis) yang dapat dikesan secara klinikal di nodus limfa toraks dalaman ipsilateral (node) dengan tanda-tanda klinikal metastasis pada nodus limfa axillary tahap I, II; atau metastasis ke kelenjar getah bening supraklavikular ipsilateral dengan atau tanpa penglibatan kelenjar getah bening axillary atau dalaman.
    • N3a - metastasis pada kelenjar getah bening subclavian (node)
    • N3b - metastasis di dada dalaman dan kelenjar getah bening axillary
    • N3c - metastasis pada kelenjar getah bening supraklavikular (nod)
      Catatan: * Definisi klinikal dapat difahami sebagai penentu dan gambaran yang benar-benar klinikal (tidak termasuk limfoskintigrafi) dengan ciri-ciri yang sangat mencurigakan keganasan, atau disahkan oleh biopsi jarum halus dengan sitologi. Pengesahan metastasis yang dapat dikesan secara klinikal oleh biopsi jarum halus tanpa biopsi eksklusif ditunjukkan oleh penambahan (f), misalnya, cN3a (f). Biopsi kelenjar getah bening eksklusif atau biopsi kelenjar getah bening sentinel sekiranya tiada gred pT cN, misalnya klasifikasi patologi cN1 (pN) digunakan untuk penghapusan nodus limfa sentinel atau biopsi hanya bersamaan dengan penilaian T patologi.
  • M - metastasis jauh
  • M0 - tiada metastasis jauh
  • M1 - terdapat metastasis yang jauh

Kategori M1 dan pM1 dapat ditentukan sesuai dengan penyetempatan metastasis:

  • Paru-paru: PUL
  • Sumsum tulang: BRA
  • Tulang: OSS
  • Pleura: PLE
  • Hati: HEP
  • Perut: PER
  • Otak: BRA
  • Kelenjar adrenal: ADR
  • Kelenjar getah bening: LYM
  • Kulit: SKI
  • Lain-lain: OTH

klasifikasi patologi pTNM

  • pT - tumor primer
    Klasifikasi patologi memerlukan penilaian tumor primer dengan ketiadaan tumor yang dapat dikesan secara makroskopik di sepanjang margin reseksi. Kes boleh dikelaskan jika tumor hanya dapat dilihat secara mikroskopik pada margin reseksi. kategori pT sesuai dengan kategori T.
    Catatan: Untuk klasifikasi pT, ukuran komponen tumor invasif dipertimbangkan. Sekiranya terdapat komponen bukan invasif yang besar (in situ) (mis. 4 cm) dan komponen invasif kecil (misalnya 0.5 cm), tumor dikodekan sebagai pT1a.
  • pN - Kelenjar getah bening serantau
    Klasifikasi patologi memerlukan penyingkiran dan pemeriksaan sekurang-kurangnya kelenjar getah bening bawah (tahap I) (lihat halaman "Nodus limfa serantau"). Pembedahan ini biasanya memeriksa 6 atau lebih kelenjar getah bening. Sekiranya kelenjar getah bening negatif, tetapi bilangannya kurang daripada biasa, kes ini dikelaskan sebagai pN0.
  • pNx - Keadaan kelenjar getah bening serantau tidak dapat dinilai (misalnya, sebelumnya dikeluarkan atau tidak dikeluarkan)
  • pN0 - tiada metastasis pada kelenjar getah bening serantau *
    Catatan: * di bawah sekumpulan sel tumor terpencil (ITC) dimaksudkan sel tumor tunggal atau kelompok kecil sel tumor tidak lebih dari 0,2 mm dalam dimensi terbesar, yang dapat ditentukan dengan pewarnaan konvensional dengan hematoxylin dan eosin atau imunohistokimia. Kriteria ITC tambahan boleh menjadi penilaian jumlah sel: pengumpulan tidak lebih dari 200 sel dalam satu bahagian histologi. Node yang hanya mengandungi ITC dikecualikan daripada bilangan node yang terjejas untuk tujuan kelayakan N dan termasuk dalam jumlah nod yang diperiksa. Sel-sel tumor terpencil biasanya tidak menunjukkan aktiviti metastatik (contohnya, percambahan atau tindak balas stromal) atau menyebar di luar saluran limfa atau dinding sinus. Kes dengan ITC di kelenjar getah bening atau organ yang jauh harus dikelaskan sebagai N0 atau M0, masing-masing. Pendekatan yang sama diterapkan pada kes-kes pengesanan sel-sel tumor atau komponennya dengan kaedah bukan morfologi seperti sitometri aliran atau analisis DNA. Kes-kes ini dipertimbangkan secara berasingan. Mereka dikelaskan sebagai berikut:
    • pN0 - Tidak ada metastasis kelenjar getah bening pada pemeriksaan histologi, tidak ada carian ITC dilakukan
    • pN0 (i-) - Tidak ada metastasis kelenjar getah bening pada pemeriksaan histologi, tidak ditemukan ITC pada pemeriksaan morfologi
    • pN0 (i +) - Tidak ada metastasis kelenjar getah bening pada pemeriksaan histologi, ITC dikesan pada pemeriksaan morfologi
    • pN0 (mol-) - Tidak ada metastasis kelenjar getah bening pada pemeriksaan histologi, tidak ada ITC yang dikesan pada pemeriksaan bukan morfologi
    • pN0 (mol +) - Tidak ada metastasis kelenjar getah bening pada pemeriksaan histologi, ITC dikesan pada pemeriksaan bukan morfologi
    Pencarian ITC kelenjar getah bening Sentinel dapat dikelaskan seperti berikut:
    • pN0 (i -) (sn) - Tidak ada metastasis pada kelenjar getah bening sentinel pada pemeriksaan histologi, tidak ditemukan ITC pada pemeriksaan morfologi
    • pN0 (i +) (sn) - Tidak ada metastasis pada kelenjar getah bening sentinel pada pemeriksaan histologi, ITC dikesan pada pemeriksaan morfologi
    • pN0 (mol -) (sn) - Tidak ada metastasis kelenjar getah bening sentinel pada pemeriksaan histologi, tidak ada ITC yang dikesan pada pemeriksaan bukan morfologi
    • pN0 (mol +) (sn) - Tidak ada metastasis kelenjar getah bening sentinel pada pemeriksaan histologi, ITC dikesan pada pemeriksaan bukan morfologi
    • pN0 (mol +) - Tidak ada metastasis kelenjar getah bening pada pemeriksaan histologi, ITC dikesan pada pemeriksaan bukan morfologi
  • pN1 - Mikometastasis; atau metastasis pada 1-3 nodus limfa axillary; dan / atau di kelenjar getah bening toraks dalaman dengan metastasis yang dikenal pasti oleh biopsi kelenjar getah bening sentinel tetapi tidak dapat dikesan secara klinikal 1
    • pN1mi - Mikometastasis (lebih daripada 0.2 mm dan / atau lebih daripada 200 sel, tetapi tidak lebih daripada 2.0 mm)
    • pN1a - Metastasis dalam 1-3 kelenjar getah bening axillary, termasuk sekurang-kurangnya 1 lebih daripada 2 mm dalam dimensi terbesar
    • pN1b - Kelenjar getah bening toraks dalaman dengan metastasis mikroskopik atau makroskopik, dapat dikesan dari biopsi kelenjar getah bening sentinel, tetapi tidak dapat dikesan secara klinikal 1
    • pN1c - Metastasis pada 1-3 nodus limfa axillary dan nodus limfa toraks dalaman dengan metastasis mikroskopik atau makroskopik, seperti yang ditentukan oleh biopsi kelenjar getah bening sentinel, tetapi tidak secara klinikal 1
  • pN2 - metastasis pada nodus limfa axillary ipsilateral 4-9 atau secara klinikal 1 kelenjar getah bening toraks dalaman ipsilateral yang tidak dapat dikesan sekiranya tiada metastasis pada nodus limfa axillary
    • pN2a - metastasis pada kelenjar getah bening axillary 4-9 ipsilateral, termasuk sekurang-kurangnya satu lebih dari 2 mm dalam dimensi terbesar
    • pN2b - metastasis secara klinikal 1 nodus limfa toraks dalaman ipsilateral yang dapat dikesan dengan ketiadaan metastasis pada nodus limfa axillary
  • pN3 - Metastasis dalam:
    • metastasis pN3a dalam 10 atau lebih nodus limfa axillary, termasuk sekurang-kurangnya satu lebih dari 2 mm dalam dimensi terbesar, atau metastasis kelenjar getah bening subclavian
    • metastasis pN3b secara klinikal 1 nodus limfa toraks dalaman ipsilateral yang dapat dikesan dengan adanya metastasis pada nodus limfa axillary; atau metastasis di lebih daripada 3 nodus limfa axillary dan di nodus limfa toraks dalaman dengan metastasis mikroskopik atau makroskopik yang terdapat pada biopsi kelenjar getah bening sentinel tetapi tidak dapat dikesan secara klinikal
    • metastasis nodus limfa supraclavicular ipsilateral pN3c
  • ypN selepas rawatan. Postpreatment ypN dinilai dengan cara yang sama seperti yang dijelaskan di atas untuk klinikal N (pretreatment). Sekiranya status kelenjar getah bening sentinel dinilai selepas rawatan, tandatangan sn digunakan. Sekiranya tanda tangan seperti itu tidak ada, maka penilaian kelenjar getah bening aksila dilakukan pada kelenjar getah bening aksila yang dikeluarkan. X digunakan (ypNX) apabila biopsi kelenjar getah bening sentinel atau limfadenektomi aksila tidak dilakukan. Kategori N adalah sama seperti untuk pN.
    Catatan: 1 - ditentukan secara klinikal ditentukan oleh teknik pencitraan (tidak termasuk limfosintigrafi) atau dengan pemeriksaan klinikal, dan mempunyai ciri-ciri yang sangat mencurigakan keganasan, atau disyaki makrometastasis berdasarkan biopsi jarum halus dengan pemeriksaan sitologi. Tidak dapat dikesan secara klinikal bermaksud tidak dapat dikesan dengan teknik pencitraan (tidak termasuk limfoskintigrafi) atau dengan pemeriksaan klinikal.
  • pM - metastasis jauh
  • pM1 - metastasis jauh yang disahkan oleh mikroskopi
    Catatan: pM0 dan pMX bukan kategori yang sah. Kategori pM1 dapat ditentukan dengan cara yang sama seperti M1 mengikut penyetempatan metastasis. Sel-sel tumor terpencil (ITC) yang terdapat di sumsum tulang dengan kaedah morfologi diklasifikasikan mengikut skema yang dijelaskan untuk N, iaitu M0 (i +). Untuk kaedah bukan morfologi untuk mengesan ITC, tambahan M “mol” digunakan, misalnya, M0 (mol +).

Gred histopatologi G.

Untuk gred histopatologi, lihat: Elston C.W., Ellis I.O. Faktor prognostik patologi dalam barah payudara. I. Nilai gred histologi dalam barah payudara: pengalaman dari kajian besar dengan susulan jangka panjang. Histopatologi 1991; 19: 403-410.

R klasifikasi tumor sisa

Kehadiran atau ketiadaan tumor sisa digambarkan oleh simbol R (residual). TNM dan pTNM menggambarkan kelaziman anatomi tumor secara keseluruhan, tidak termasuk rawatan. Mereka boleh ditambah dengan klasifikasi R yang menggambarkan status tumor selepas rawatan. Ia mencerminkan kesan rawatan, mempengaruhi rawatan seterusnya dan merupakan peramal yang kuat.

Definisi kategori R adalah seperti berikut:

  • RX - Kehadiran tumor sisa tidak dapat dinilai
  • R0 - Tiada sisa tumor
  • R1 - Tumor sisa mikroskopik
  • R2 - Tumor sisa makroskopik

Klasifikasi barah buah pinggang TNM

Kanser buah pinggang juga disebut karsinoma sel ginjal. Kejadian mereka meningkat sejak kebelakangan ini. Dari segi kelaziman, penyakit ini berlaku selepas barah prostat. Atas sebab ini, banyak perhatian diberikan kepada klasifikasinya. Apa jenis neoplasma lain, tumor ginjal yang bersifat malignan dikelaskan mengikut TNM. Ini membolehkan anda menggambarkan diagnosis sepenuhnya, mempengaruhi rawatan dan prognosis selanjutnya.

Bagaimana barah ginjal dikelaskan mengikut kriteria TNM?

TNM adalah singkatan dari tumor, nodus dan metastasis, yang diterjemahkan sebagai "tumor, nodul dan metastasis." Ini adalah klasifikasi antarabangsa yang diterima umum untuk tujuan merancang rawatan yang berkesan, menilai hasilnya dan membuat prognosis. Untuk menetapkan terapi yang betul, anda perlu menilai secara objektif seberapa luas neoplasma, seberapa cepat ia tumbuh, jenisnya dan sifat interaksinya dengan badan.

Pengelasan berdasarkan 3 kriteria:

  • T (Tx, T0, T1 (T1a, T1b), T2, T3 (T3a, T3b, T3c), T4). Menunjukkan prevalensi tumor primer, iaitu, yang muncul secara langsung di buah pinggang.
  • N (Nx, N0, N1, N2, N3). Menentukan sama ada terdapat sel tumor (metastasis) di kelenjar getah bening serantau (terdekat) dan seberapa luasnya.
  • M (Mx, M0, M1). Menunjukkan sama ada tumor merebak ke organ dan tisu yang jauh.

T - tumor primer

Penyahkodan dua sebutan pertama untuk menilai tumor primer:

  • Tx - Tidak Boleh Dinilai.
  • T0 - tiada data mengenai neoplasma.

Penunjukan T1 - ukuran tumor maksimum tidak lebih dari 7 cm, ia terhad pada buah pinggang. Kategori ini dibahagikan kepada beberapa sub-tahap lagi:

  • T1a - diameter tumor hingga 4 cm.
  • T1b - ukuran tumor mencapai 4-7 cm.

Subkategori, jika perlu, membolehkan anda memperbaiki tahap barah buah pinggang lagi menurut THM.

T2 sebutan - ukuran tumor maksimum melebihi 7 cm. Neoplasma juga terhad pada buah pinggang.

Tahap seterusnya adalah T3, di mana penyebaran tumor primer ke tisu bersebelahan, urat besar atau kelenjar adrenal dikesan. Tetapi ia masih kekal dalam kegilaan Gerot. Tahap T3 juga dibahagikan kepada beberapa sub-tahap:

  • T3a. Sel-sel tumor dalam tisu adrenal atau tisu perirenal dalam fascia Gerot.
  • T3b. Neoplasma meluas ke renal atau mencapai vena cava inferior di bawah diafragma.
  • T3c. Tumor menyerang dinding atau mencapai vena cava inferior di atas diafragma.

Penunjukan T4 diberikan jika sel-sel tumor muncul di luar fascia Gerot. Ini adalah nama tisu penghubung berserat yang merangkumi buah pinggang dan kelenjar adrenal..

N - kelenjar getah bening serantau

Kelenjar getah bening serantau merangkumi kelenjar paraqual dan paraortal perut, serta nodus limfa hilum. Pengelasan berdasarkan kriteria N tidak bergantung pada sisi lesi. Penyahkodan sebutan adalah seperti berikut:

  • Nx - keadaan kelenjar getah bening serantau tidak dapat dinilai.
  • N0 - tiada metastasis pada kelenjar getah bening serantau.
  • N1 - hanya satu kelenjar getah bening yang dipengaruhi oleh metastasis.
  • N2 - Metastasis berlaku di lebih daripada satu kelenjar getah bening.

M - metastasis jauh

Pada 25-40% pesakit dengan barah ginjal, tumor menyebar jauh di luar organ. Selalunya ia muncul di paru-paru, tisu lembut, struktur tulang dan hati. Metastasis juga terdapat pada kelenjar adrenal, kulit dan sistem saraf pusat..

  • M0 - tiada metastasis jauh.
  • M1 - terdapat metastasis pada organ yang jauh.

Pusat Urologi Negeri mempunyai pengalaman praktikal yang luas dalam diagnosis dan rawatan barah buah pinggang. Kami memberikan bantuan perubatan dalam rangka insurans perubatan wajib, jadi anda boleh melihat kami secara percuma. Untuk melakukan ini, anda mesti membuat temu janji dengan pakar urologi. Hubungi kami dan kami dapat mencari masa yang sesuai untuk anda berunding.

Diagnostik dan rawatan barah rektum di hospital Yusupov

Kanser rektum adalah neoplasma malignan yang berkaitan dengan peningkatan risiko kambuhan tempatan. Kerumitan yang hebat dijelaskan oleh ciri anatomi rektum yang kompleks:

  • Sekatan struktur tulang pelvis;
  • Lokasi berhampiran dengan otot-otot dasar pelvis dan organ-organ lain;
  • Kehadiran sfinkter dubur, beberapa tahap bekalan darah dan aliran keluar limfa ke arah yang berbeza.

Ia memburukkan lagi prognosis selepas rawatan penyakit ini..

Doktor Hospital Yusupov mendiagnosis barah rektum, metastasis awal dan kambuh menggunakan peralatan terkini dari pengeluar dunia terkemuka. Pakar bedah onkologi melakukan operasi radikal, menarik kembali tumor dalam tisu yang sihat.

Selepas operasi, ubat kemoterapi terbaru diresepkan, yang memusnahkan sel barah. Fokus utama dan laluan metastasis disinari menggunakan alat radioterapi moden. Semua ini secara gabungan dapat meningkatkan prognosis kelangsungan hidup selepas pembedahan untuk barah rektum tahap 2,3 dan 4.

Ciri-ciri rawatan barah rektum

Doktor di Hospital Yusupov memberikan rawatan multidisiplin untuk kanser rektum. Rawatan radikal atau tempatan dijalankan, pembedahan pemeliharaan sfinkter atau pemusnahan rektum abdomen-perineal dengan akses terbuka atau laparoskopi dilakukan. Untuk prognosis penyakit, faktor berikut adalah penting:

  • Pengalaman pakar bedah;
  • Teknik pembedahan;
  • Penilaian prevalensi tumor pada peringkat pra operasi.

Pakar bedah di Hospital Yusupov memiliki pengalaman luas dalam melakukan intervensi pembedahan di rektum, dengan mahir melakukan semua operasi yang dikembangkan hari ini. Sebelum memulakan rawatan pembedahan, pemeriksaan menyeluruh pesakit dilakukan. Ia merangkumi analisis aduan dan sejarah perkembangan penyakit ini, pemeriksaan digital rektum, sigmoidoskopi. Untuk menentukan metastasis wilayah dan jarak jauh, pemeriksaan ultrasound, pengimejan resonans dikira dan magnetik dilakukan.

Menurut cadangan Institut Kanser Nasional, terapi radiasi pra operasi atau pasca operasi dilakukan, terutamanya dalam kombinasi dengan rawatan kemoterapi. Ini meningkatkan kawalan tumor tempatan, walaupun tidak selalu meningkatkan kelangsungan hidup keseluruhan dalam kanser rektum.

Untuk meningkatkan prognosis kelangsungan hidup dalam barah rektum di hospital Yusupov, semasa operasi, batas proksimal rektum (tempat bayangan bayangan) ditentukan. Penentuan endoskopi paling penting untuk menetapkan terapi neoadjuvant jika tumor terletak 15 cm di atas tepi saluran dubur mengikut tanda pada rektoskop tegar.

Klasifikasi kanser rektum tnm

Di Rusia, klasifikasi TNM untuk kanser rektum telah digunakan. Terdapat 4 peringkat barah rektum.

Kriteria T bermaksud "tumor". Tx ditetapkan apabila data tidak mencukupi untuk menilai tumor primer. Tis adalah karsinoma pra-invasif. Pada T1, tumor merebak ke lapisan submukosa dinding usus. T2 bermaksud bahawa neoplasma merebak ke lapisan otot rektum dan tidak menyerang dindingnya. Sekiranya tumor menyerang semua lapisan dinding usus dan menyebar ke tisu adiposa tanpa menjejaskan organ tetangga, ahli onkologi menggunakan sebutan T3. Untuk neoplasma yang terletak di bahagian ampullar atas rektum dan bahagian rektosigmoid kolon (ditutup dengan peritoneum), simbol T3 mencirikan penyebaran barah ke lapisan bawah. Ia tidak bercambah membran serous.

Pada peringkat T4, neoplasma tumbuh ke organ dan tisu sekitarnya atau membran serous apabila dilokalisasi di bahagian ampullary bahagian atas rektum dan bahagian rektosigmoid kolon (ditutup dengan peritoneum). T4a menunjukkan pencerobohan peritoneum viseral, T4b - percambahan ke organ lain.

Kriteria N - kelenjar getah bening. Nx menunjukkan bahawa data tidak mencukupi untuk menilai kelenjar getah bening serantau. Sekiranya tidak ada penglibatan kelenjar getah bening serantau, keadaan ini ditetapkan sebagai N0. Dengan N1, terdapat metastasis pada 1-3 kelenjar getah bening serantau:

  • N1a - dalam satu nodus limfa serantau;
  • N1b - dalam dua atau tiga kelenjar getah bening;
  • N1c - terdapat penyebaran di mesentery tanpa menjejaskan kelenjar getah bening serantau;
  • N2 - metastasis di lebih daripada tiga kelenjar getah bening serantau;
  • N2a - 4-6 kelenjar getah bening terjejas;
  • N2b - metastasis dalam tujuh atau lebih kelenjar getah bening.

Kriteria M menunjukkan kehadiran metastasis:

  • MO - tidak ada tanda-tanda metastasis jauh;
  • M1 - terdapat metastasis yang jauh;
  • M1a - kehadiran metastasis jauh dalam satu organ;
  • M1b - metastasis jauh terdapat di lebih daripada satu organ atau di peritoneum.

Kanser rektum tahap sifar ditetapkan dalam kes Tis, N0, M0. Peringkat pertama ditakrifkan sebagai T, N0, M0. Pada peringkat IIA, keadaannya seperti T3, N0, M0, IIB –T4a, N0, M0, IIC - T4b, N0, M0. Kanser rektum tahap 3 mempunyai 3 pilihan kursus:

  • IIIA - T1 - T2, N1 / N1c M0 atau T1 N2a M0;
  • IIIB –Т3 - Т4а N1 / N1с, M0, Т2 - Т3 N2а M0 atau Т1 - Т2 N2b M0;
  • ILC - T4a N2a M0, T3 - T4a N2b M0 atau T4b, N1 - N2, M0.

Diagnosis "kanser rektum gred 4" ditetapkan untuk sebarang ukuran tumor, tanpa mengira jumlah kelenjar getah bening yang terkena kehadiran metastasis yang jauh. Untuk tahap tumor yang mencukupi di hospital Yusupov, sekurang-kurangnya 12-15 kelenjar getah bening dalam spesimen yang dikeluarkan diperiksa, tetapi jumlah yang lebih kecil setelah penyinaran.

Gejala barah rektum

Pada peringkat awal penyakit ini, barah rektum tidak simptomatik. Ia dikesan semasa pemeriksaan rutin. Tanda-tanda kanser rektum yang paling biasa adalah berikut:

  • Kekotoran darah dalam tinja;
  • Perubahan frekuensi, konsistensi, dan bentuk najis;
  • Sembelit bergantian dengan cirit-birit;
  • Sakit perut;
  • Tenesmus (berterusan, memotong, menarik, membakar rasa sakit di kawasan rektum, tanpa mengeluarkan najis).

Kesakitan di rektum rongga pelvis adalah gejala yang sukar ditakuti. Pada peringkat akhir perkembangan kanser rektum, timbul komplikasi:

  • Pendarahan besar-besaran;
  • Halangan kolon;
  • Berlubang;
  • Percambahan pada organ lain;
  • Pembentukan fistula rektovaginal, rektum atau rektovaskular.

Pencerobohan limfovaskular, pencerobohan perineural, dan kehadiran deposit tumor di luar nodus limfa adalah faktor prognostik negatif. Pada kanser rektum tahap 4, jangka hayatnya pendek.

Prognosis survival kanser rektum

Menentukan tahap kanser rektum adalah sangat penting untuk pengembangan indikasi untuk pembedahan, kerana tidak ada perawatan yang lebih baik. Untuk tumor tempatan, kemungkinan penyembuhan lebih tinggi. Penglibatan kelenjar getah bening serantau dalam proses patologi mengurangkan prognosis yang baik. Ukuran neoplasma dan kedalaman percambahannya adalah petunjuk penting. Beberapa faktor saling berkaitan: semakin besar tumor, semakin besar kemungkinan risiko metastasis ke kelenjar getah bening serantau.

Sekiranya barah rektum tahap pertama, atau tahap IIA dikesan, kemungkinan penyembuhan lengkap adalah 90%. Pada peringkat II B, prognosis kelangsungan hidup lima tahun merosot menjadi 70%. Sekiranya barah rektum tahap 3 didiagnosis, 50% pesakit disembuhkan. Walaupun terdapat tumor tahap keempat, dari 10% hingga 20% pesakit berpeluang menyembuhkan. Sekiranya lesi sekunder terbentuk di paru-paru atau tulang, prognosisnya akan sangat buruk. Kanser rektum biasanya merebak ke kelenjar getah bening dan kemudian ke hati. Sekiranya metastasis tunggal dikesan di hati, ia akan dikeluarkan secara pembedahan. Apabila pesakit mempunyai adenokarsinoma rektum yang sangat berbeza, prognosisnya optimis.

Rawatan barah rektum

Apabila diagnosis dan tahap kanser rektum tidak diragukan lagi, profesor dan doktor dari kategori tertinggi dalam mesyuarat majlis pakar memutuskan taktik rawatan. Rawatan pembedahan, penyinaran neoplasma sebelum dan selepas pembedahan digunakan. Kemoterapi dijalankan mengikut piawaian yang diterima secara antarabangsa.

Pesakit di Hospital Yusupov mempunyai akses kepada semua kaedah paling moden untuk merawat barah rektum, termasuk seperti pemusnahan rektum abdomen-perineum dengan kaedah laparotomi atau laparoskopi, kolostomi, pembedahan membuang metastasis hati.

Extirpation rektum perineum perut dilakukan di bawah anestesia am. Pertama, ahli onkologi melakukan pembedahan dinding perut anterior dan memotong kolon sigmoid 10-15 cm di atas neoplasma. Kemudian bahagian menurun kolon sigmoid dibawa keluar dan dijahit ke dinding perut, membentuk kolostomi untuk penyingkiran tinja seterusnya.

Kemudian dia menjahit luka dan masuk melalui perineum. Pertama, sayatan bulat dibuat di sekitar dubur, kemudian rektum dan tisu sekitarnya dikeluarkan. Perineum dijahit dengan ketat. Prognosis kelangsungan hidup selama lima tahun selepas pembedahan adalah baik.

Kolostomi adalah operasi di mana lubang khas terbentuk disebut kolostomi. Melaluinya, najis dikeluarkan dari badan. Pembedahan dilakukan setelah membuang rektum. Sekiranya perlu, plastik rektum dilakukan. Operasi dilakukan (dalam kebanyakan kes) dengan kaedah laparoskopi trauma rendah.

Reseksi paliatif dilakukan dengan adanya metastasis barah yang jauh. Mereka membantu mencegah dalam tempoh selepas operasi komplikasi seperti pendarahan dari tumor yang hancur, sindrom kesakitan teruk, fetid, pembuangan usus yang menjengkelkan. Ini meningkatkan kualiti hidup pesakit barah lanjut..

Kemoterapi adalah salah satu rawatan gabungan untuk kanser rektum. Pesakit menjalani kemoterapi adjuvan (tambahan) selepas pembedahan jika tumor mempunyai kelenjar getah bening serantau. Terapi imunomodulator terdiri daripada memberi resep kepada pesakit setelah menjalani rawatan pembedahan tanpa adanya metastasis pada sitostatik dan imunomodulator nodus limfa.

Terapi radiasi digunakan sebagai rawatan pra operasi untuk kanser rektum (untuk mengurangkan tahap kanser). Radiasi diberikan selepas pembedahan untuk mengurangkan kadar kambuh. Radioterapi digunakan sebagai rawatan utama untuk kanser rektum yang tidak dapat dikendalikan secara tempatan.

Pakar pusat hubungan akan memberi anda maklumat lengkap mengenai diagnosis dan rawatan kanser jenis ini. Hubungi hospital Yusupov, klinik ini berfungsi setiap hari dan sepanjang masa. Anda akan direkodkan untuk berunding dengan pakar onkologi pada waktu yang sesuai untuk anda.

Tahap barah

Pada bahagian ini, kita akan menjawab soalan seperti: Apakah tahap barah? Apakah peringkat barah? Apakah peringkat awal barah? Apa itu barah tahap 4? Apakah prognosis untuk setiap peringkat barah? Apa maksud huruf TNM ketika menerangkan tahap barah??


Apabila seseorang diberitahu bahawa dia didiagnosis menghidap barah, perkara pertama yang ingin dia ketahui adalah tahap dan prognosis. Ramai pesakit kanser takut mengetahui tahap penyakit mereka. Pesakit takut akan barah tahap 4, memikirkan bahawa ini adalah hukuman, dan prognosisnya hanya tidak menguntungkan. Tetapi dalam onkologi moden, tahap awal tidak menjamin prognosis yang baik, sama seperti tahap akhir penyakit ini tidak selalu identik dengan prognosis yang buruk. Terdapat banyak faktor sampingan yang mempengaruhi prognosis dan perjalanan penyakit ini. Ini termasuk ciri-ciri histologi tumor (mutasi, indeks Ki67, pembezaan sel), penyetempatannya, jenis metastasis yang dikesan.

Tahap neoplasma ke dalam kumpulan, bergantung pada kelazimannya, perlu untuk mengambil kira data mengenai tumor lokasi tertentu, merancang rawatan, mengambil kira faktor prognostik, menilai hasil rawatan dan mengawal neoplasma ganas. Dengan kata lain, menentukan tahap barah adalah perlu untuk merancang taktik rawatan yang paling berkesan, dan juga untuk pekerjaan ahli statistik..

Pengelasan TNM

Terdapat sistem pementasan khas untuk setiap barah, yang diadopsi oleh semua jawatankuasa kesihatan nasional - ini adalah klasifikasi TNM neoplasma malignan, yang dikembangkan oleh Pierre Denoit pada tahun 1952. Dengan perkembangan onkologi, ia telah mengalami beberapa tinjauan, dan pada masa ini edisi ketujuh, yang diterbitkan pada tahun 2009, relevan. Ini mengandungi peraturan terbaru untuk klasifikasi dan tahap kanser..

Klasifikasi TNM untuk menggambarkan kelaziman neoplasma berdasarkan 3 komponen:

  • Yang pertama adalah T (Tumor Latin - tumor). Petunjuk ini menentukan kelaziman tumor, ukurannya, percambahan ke dalam tisu sekitarnya. Setiap laman web mempunyai gradasi sendiri dari ukuran tumor terkecil (T0) hingga terbesar (T4).

Komponen kedua adalah N (Latin Nodus - node), ini menunjukkan adanya atau ketiadaan metastasis di kelenjar getah bening. Dengan cara yang sama seperti dalam komponen T, setiap penyetempatan tumor mempunyai peraturan tersendiri untuk menentukan komponen ini. Penggredan bermula dari N0 (tiada kelenjar getah bening yang terjejas) ke N3 (penglibatan kelenjar getah bening yang meluas).

  • Yang ketiga - M (Metastasis Yunani - pergerakan) - menunjukkan kehadiran atau ketiadaan metastasis jauh ke pelbagai organ. Nombor di sebelah komponen menunjukkan kelaziman neoplasma malignan. Oleh itu, M0 mengesahkan ketiadaan metastasis jauh, dan M1 - kehadiran mereka. Selepas sebutan M, biasanya, nama organ di mana metastasis jauh dikesan ditulis dalam tanda kurung. Contohnya, M1 (os) bermaksud terdapat metastasis jauh di tulang, dan M1 (bra) bermaksud terdapat metastasis di otak. Untuk organ yang selebihnya, gunakan sebutan yang diberikan dalam jadual di bawah..
  • Paru-paruPul
    TulangOss
    HatiHep
    OtakBra
    Kelenjar getah beningLym
    Sumsum tulangMac
    PleuraPle
    PeritoneumPer
    Kelenjar adrenalAdr
    KulitSki
    Organ lainOth

    Juga, dalam situasi khas, sebutan huruf tambahan diletakkan sebelum penunjukan TNM. Ini adalah kriteria tambahan yang dilambangkan dengan simbol "c", "p", "m", "y", "r" dan "a".

    - Simbol "c" bermaksud bahawa pentas ditetapkan berdasarkan data kaedah pemeriksaan yang tidak invasif.

    - Simbol "p" menunjukkan bahawa tahap tumor telah ditetapkan setelah pembedahan.

    - Simbol "m" digunakan untuk menunjukkan kes apabila beberapa tumor primer terletak di satu kawasan sekaligus.

    - Simbol "y" digunakan ketika tumor dinilai semasa atau segera setelah rawatan antikanker. Awalan "y" mengambil kira prevalensi tumor sebelum permulaan rawatan yang kompleks. Nilai ycTNM atau ypTNM mencirikan tahap tumor pada masa diagnosis tidak invasif atau selepas pembedahan.

    - Simbol "r" digunakan ketika menilai tumor berulang setelah tempoh bebas kambuh.

    - The "a" sebagai awalan menunjukkan bahawa tumor telah diklasifikasikan selepas bedah siasat.

    Klasifikasi histologi tahap kanser

    Sebagai tambahan kepada klasifikasi TNM, terdapat klasifikasi mengikut ciri-ciri histologi tumor. Ia dipanggil gred (G). Gejala ini menunjukkan betapa aktif dan agresifnya tumor. Tahap keganasan tumor ditunjukkan seperti berikut:

      GX - tahap pembezaan tumor tidak dapat ditentukan (sedikit data);

    G1 - tumor yang sangat berbeza (tidak agresif);

    G2 - tumor yang dibezakan secara sederhana (sederhana agresif);

    G3 - tumor yang dibezakan dengan teruk (sangat agresif);

  • G4 - tumor yang tidak dibezakan (sangat agresif);
  • Prinsipnya sangat mudah - semakin tinggi bilangannya, semakin agresif dan aktif tumornya. Baru-baru ini, gred G3 dan G4 biasanya digabungkan menjadi G3-4, dan mereka menyebutnya "tumor yang tidak dibezakan dengan teruk.

    Pengelasan sarkoma tulang dan tisu lembut hanya menggunakan istilah "gred tinggi" dan "gred rendah" dan bukannya gred G. Sistem khas untuk menilai tahap keganasan telah dikembangkan untuk tumor payudara, mereka ditentukan menggunakan petunjuk sebagai hasil kajian imunohistokimia.

    Hanya selepas pengkelasan tumor mengikut sistem TNM dapat dilakukan pengelompokan mengikut peringkat. Menentukan sejauh mana proses tumor oleh sistem TNM atau secara berperingkat sangat penting untuk pemilihan dan penilaian kaedah rawatan yang diperlukan, sementara klasifikasi histologi membolehkan anda memperoleh ciri tumor yang paling tepat dan meramalkan prognosis penyakit dan kemungkinan tindak balas terhadap rawatan.

    Tahap barah: 0 - 4

    Secara tradisinya, tahap barah biasanya ditetapkan dari 0 hingga 4. Setiap peringkat, pada gilirannya, dapat memiliki huruf A dan B, yang membaginya menjadi dua lagi subages, bergantung pada sejauh mana prosesnya. Di bawah ini kita akan menganalisis tahap barah yang paling biasa..

    Kami ingin menarik perhatian anda kepada kenyataan bahawa di negara kita banyak orang suka mengatakan "tahap barah" dan bukannya "tahap barah". Di pelbagai laman terdapat pertanyaan mengenai: "4 darjah barah", "kelangsungan hidup pada 4 darjah barah", "darjah barah 3". Ingat - tidak ada tahap barah, hanya ada peringkat barah, yang akan kita bincangkan di bawah..

    Tahap barah pada contoh tumor usus

    Kanser tahap 0

    Oleh itu, tahap 0 tidak ada, ia disebut "barah in situ", "karsinoma in situ" - yang bermaksud tumor tidak invasif. Tahap 0 boleh menghidap barah di mana-mana lokasi.

    Pada tahap 0 barah, batas tumor tidak melampaui epitel, yang menimbulkan neoplasma. Dengan pengesanan awal dan permulaan rawatan yang tepat pada masanya, prognosis untuk kanser tahap 0 hampir selalu baik, iaitu barah tahap 0 pada kebanyakan kes dapat disembuhkan sepenuhnya.

    Kanser tahap 1

    Kanser tahap 2

    Tidak seperti yang pertama, pada peringkat kedua barah, tumor sudah menunjukkan aktivitinya. Tahap kedua kanser dicirikan oleh tumor yang lebih besar dan pencerobohan ke tisu sekitarnya, serta permulaan metastasis ke kelenjar getah bening terdekat.

    Kanser tahap 2 dianggap sebagai peringkat barah yang paling biasa di mana barah didiagnosis. Prognosis untuk kanser tahap 2 bergantung pada banyak faktor, termasuk lokasi dan ciri histologi tumor. Secara amnya, barah tahap 2 dapat diubati..

    Kanser tahap 3

    Pada peringkat ketiga barah, proses onkologi berkembang secara aktif. Tumor mencapai saiz yang lebih besar, menyerang tisu dan organ terdekat. Pada peringkat ketiga barah, metastasis pada semua kumpulan kelenjar getah bening serantau telah ditentukan dengan pasti.

    Tahap ketiga kanser tidak memberikan metastasis jauh ke pelbagai organ, yang merupakan titik positif dan menentukan prognosis yang baik.

    Kanser tahap 4

    Kanser tahap 4 dianggap sebagai barah tahap paling serius. Tumor boleh mencapai ukuran yang mengagumkan, tumbuh tisu dan organ sekitarnya, metastasis ke kelenjar getah bening. Pada barah tahap 4, metastasis jauh diperlukan, dengan kata lain, kerosakan organ metastatik.

    Terdapat kes-kes yang jarang berlaku ketika barah tahap 4 dapat didiagnosis walaupun tanpa metastasis jauh. Tumor yang besar, tidak dapat dibezakan dan berkembang pesat juga sering disebut sebagai barah tahap 4. Penyembuhan untuk kanser tahap 4 adalah mustahil, begitu juga dengan barah tahap 3. Pada peringkat keempat barah, penyakit ini menjadi kronik, dan hanya pengenalan penyakit ke dalam pengampunan yang mungkin.

    Oleh itu, barah pada peringkat awal dapat disembuhkan dengan jayanya, dan pada tahap 4 barah, rejimen rawatan yang dipilih dengan betul akan membantu memanjangkan usia dengan diagnosis onkologi. Sekiranya anda melihat kisah bahawa seseorang dapat menyembuhkan barah tahap empat, dengan kaedah rawatan tradisional, soda atau kaedah perubatan alternatif lain, jangan percaya! Lebih kerap daripada ini, ini hanyalah aksi publisiti penipu berikutnya, dan orang-orang dalam video mereka yang "menyembuhkan barah tahap 4" hanyalah artis yang disewa. Ingatlah bahawa diagnosis dan rawatan tepat pada masanya yang dimulakan tepat pada waktunya adalah kriteria kejayaan pada mana-mana peringkat kanser..