Fistula

Fibroma

Fistula - kursus patologi yang menghubungkan organ berongga atau rongga mana pun dengan integumen luaran (fistula luaran) atau organ dalaman berongga (fistula dalaman).

Saya asal.

1 Kongenital. Terbentuk sebagai akibat daripada malformasi (fistula median dan lateral leher dan fistula pusar) Sentiasa labial.

a) disebabkan oleh proses patologi akibat keradangan (osteomielitis kronik, tuberkulosis tulang dan sendi, fistula ligatur, dengan kerosakan tumor, dll.)

b) dibuat dengan pembedahan (cystostomy, colostomy, nefrostomy)

II Berkaitan dengan persekitaran luaran.

1 Granulasi (tubular). Dinding fistula ini ditutup dengan granulasi. Boleh tutup sendiri.

2 Berbentuk bibir. Epitelium organ berongga masuk terus ke kulit. Tidak boleh ditutup sendiri.

IV Dengan sifat pembuangan.

Kencing. Air liur. Najis. Bahan minuman keras. Bernanah. Berair.

Apabila diperoleh, fistula dikaitkan dengan proses purulen-nekrotik pada organ-organ dada, rongga perut, kerosakan traumatik pada organ berongga, organ parenkim, prosedur pembedahan (bahagian deserosis usus, mikro, dll). patologi yang paling biasa dalam pembedahan perut adalah fistula usus luaran (2.4% daripada jumlah operasi yang segera dilakukan pada organ perut). Kematian adalah 16-54%. Dengan fistula usus kecil, fistula pankreas, kehilangan elektrolit, air, protein yang besar, yang menyebabkan gangguan homeostasis, penurunan berat badan yang tajam pada pesakit akibat gangguan pencernaan.

Rawatan. Am. Pembetulan gangguan homeostasis. Dengan fistula usus kecil yang tinggi, fistula pankreas, pemindahan pesakit untuk menyelesaikan pemakanan parenteral ditunjukkan. Tempatan. Rawatan luka, perlindungan tisu di sekitar fistula daripada kesan jus pencernaan, sanitasi fistula purulen. Perlindungan kulit boleh dilakukan dengan salap, pasta (pasta Lassar, salap zink, gam perubatan, filem polimerisasi, pasta silikon, dll.). Untuk mengurangkan rembesan dan aktivitinya, inhibitor protease, sandostatin digunakan. Apabila ditunjukkan, anda boleh menggunakan pelbagai juruterbang, penghalang. Salah satu kaedah rawatan utama tetap beroperasi, yang bertujuan untuk pembedahan menghilangkan fistula yang ada.

Ketumbuhan

Onkologi adalah sains yang mengkaji tumor.

Subjek - blastoma atau tumor sebenar, berbeza dengan pelbagai pembengkakan yang timbul dari edema, pengisian cecair, pendarahan, dll..

Tumor adalah fokus pertumbuhan patologi, secara spontan timbul di pelbagai organ, yang dicirikan oleh polimorfisme struktur, pengasingan.

1. Disifatkan oleh perkembangan perlahan 1. Pertumbuhan cepat

2. Perwatakan pertumbuhan yang mendorong 2. Pertumbuhan yang menapis

3. Kehadiran kapsul 3. Kekurangan kapsul

4. Jangan kambuh selepas pembedahan radikal 4. berulang

5.Jangan beri metastasis 5.Metastasis: limfogenous,

6. Dalam struktur, mereka sedikit berbeza dari tisu, yang mana hematogen, implantasi

berlaku: 6. Mempengaruhi keadaan umum

-epitelium: adenoma badan - mabuk barah

-otot: fibroid (anemia, demam

-tisu penghubung: fibroma badan, pembaziran)

-kartilaginous: chondroma 7. Strukturnya boleh:

-lemak: lipoma - sangat dibezakan,

-gugup: dibezakan neuroma,

-kongenital: teratoma - rendah dibezakan

Etiologi: tidak difahami sepenuhnya. Tidak kehilangan maksudnya:

1. Teori kerengsaan Virchow - pendedahan jangka panjang terhadap bahan yang menjengkelkan.

2. Teori asal embrio tumor Congame.

3. Teori imunologi virus Zilber: vir. - termasuk - onkogen - norma (peraturan normal pembelahan sel).

4. Teori pengelakan onkologi. Mutasi dan transformasi.

5. Teori regenerasi-mutasi Fisher-Varels (dalam proses pertumbuhan semula, banyak sel muda yang aktif membiak muncul).

6. Teori kimia, dll. dan sebagainya.

Pada masa ini, teori polietiologi telah mencapai pengiktirafan terbesar: untuk bahan karsinogenik; faktor genetik; virus.

90% tumor timbul di bawah pengaruh faktor onkogenik luaran; 10% - genetik dan virus.

Karsinogen: fizikal (sinaran); kimia (hidrokarbon aromatik poliklik - benzidine, benzpyrene, dll.).

1. Jenis tisu di mana tumor berkembang

3. Ciri dan keupayaan morfologi untuk menyebar

Penyakit prakanker: ulser trofik, fistula, ulser perut koli kronik, gastritis anasid, polip gastrousus, mastopati, papilloma, tanda lahir, hakisan serviks, dll..

Pemerhatian dispensari, biopsi.

Pengesanan tumor pada peringkat awal sangat sukar, tetapi merupakan kunci untuk berjaya rawatan. Dari sejarah pesakit, perlu memperhatikan keadaan dan tabiat hidup pesakit, tempat tinggal (barah kulit selatan; barah paru-paru - zon industri, merokok, dll.). Pada peringkat awal, aduan sering tidak ada. Adalah perlu untuk memperhatikan sedikitpun perubahan kesejahteraan pesakit, kemunculan keluhan baru, yang sebelumnya tidak khas: keletihan cepat tanpa sebab yang jelas, penolakan terhadap makanan (terutama daging), perubahan bentuk, warna pembentukan kulit yang ada, dll..

Sindrom tanda-tanda kecil: peningkatan keletihan, mengantuk, penurunan minat terhadap persekitaran, ketidakpedulian terhadap apa yang sebelumnya terbawa, penurunan prestasi, kekurangan kepuasan dari fungsi fisiologi, rasa berat, kehadiran badan asing.

1. mengetahui gejala tumor ganas pada peringkat awal

2. mengetahui penyakit prakanker dan rawatannya

3. rujukan pesakit dengan cepat ke klinik onkologi

5. dengan penyakit yang tidak biasa, fikirkan kemungkinan proses onkologi

Semasa memeriksa pesakit dengan penyakit prakanker, sindrom berikut dibezakan:

1. Sindrom + tisu

2. Sindrom pelepasan patologi

3. Sindrom disfungsi

Sakit tidak biasa untuk tumor.

Bentuk, ketekalan, mobiliti.

-endoskopi (FGDS, FKS, bronkoskopi, laparoskopi)

-diagnostik sitologi (cetakan smear, pemeriksaan sitologi punctate)

Tahap I - tumor dilokalisasi, menempati kawasan terhad, tidak tumbuh ke dinding organ, tidak ada metastasis.

Tahap II - tumor bersaiz besar, tumbuh menjadi submucosa - lapisan otot, tetapi tidak melampaui itu, metastasis tunggal di kelenjar getah bening serantau.

Tahap III - tumor bersaiz besar, tumbuh seluruh dinding, organ berdekatan, pelbagai metastasis di kelenjar getah bening serantau.

Tahap IV - metastasis jauh.

TMP tumor TMP T 1-4

Kriteria P-histologi P1 - membran mukus

P2- + submucosa

Lapisan bawah P3- +

Lapisan serous P4- +

Prinsip umum rawatan:

5. Kaedah gabungan

Kombinasi gabungan. + Ray. (Pra, intro-, pasca operasi.)

Sinaran - barah bibir

Hormonal - barah payudara

Prinsip kawasan adalah penyingkiran dalam satu blok dalam tisu yang sihat.

Antiblastik - elektrik, laser, ultrasound, intraart. Pengenalan ubat antikanker.

1. Pembedahan radikal - tumor + kelenjar getah bening serantau

2. Operasi gabungan - penyingkiran organ atau bahagiannya di mana tumor tumbuh

3. Paliatif - tumor metastatik kekal

4. Simptomatik - penghapusan komplikasi

Lebih daripada 50% pesakit.

Secara bebas - pada pesakit dengan kanser bibir, serviks, dan kulit. Terutama digabungkan dengan rawatan pembedahan.

Sangat sensitif: limfosarcoma, myeloma, seminoma, chorionepithelioma.

Ia digunakan dalam kombinasi dengan kaedah lain. Digunakan dalam rawatan barah payudara, barah prostat. Hormon seks wanita dan lelaki.

Ia digunakan dalam kombinasi dengan kaedah rawatan lain. Sangat penting dalam leukemia, limfogranulomatosis.

Cytostatics: novembichin, cyclophosphamide, thiophosphanide, dopane, vinglastine, vincristine. Mereka menghalang pendaraban sel-sel tumor, mempengaruhi aktiviti mitosis mereka.

Antimetabolit: bertindak terhadap metabolisme dalam sel barah, menghalang sintesis purin atau mempengaruhi sistem enzimatik.

Antibiotik antineoplastik - bahan yang dihasilkan oleh kulat atau mikroorganisma (actinomecin C dan D, brullomycin - menghalang sintesis RNA yang bergantung pada DNA).

Selalunya, ubat kemoterapi digunakan pada rejimen yang merangkumi pelbagai ubat kemoterapi (OMF).

Organisasi perkhidmatan onkologi

Dibina sebagai perkhidmatan dispensari. Setiap wilayah (wilayah) memiliki dispensari onkologi sendiri, di kota-kota besar (Moscow, St. Petersburg) ada dispensari onkologi kota. Terdapat dispensari yang melayani pesakit (mammolog dispensary). Dalam poliklinik daerah, kadar ahli onkologi diperuntukkan, atau fungsi ahli onkologi digabungkan oleh pakar bedah poliklinik. Terdapat institusi penyelidikan saintifik onkologi (Moscow. Tomsk). Ketua perkhidmatan onkologi Persekutuan Rusia adalah Institut Onkologi Moscow yang dinamakan sempena I. Herzen, Pusat Penyelidikan Kanser Akademi Sains Perubatan Rusia.

Tugas utama dalam organisasi perkhidmatan onkologi

1. Pencegahan morbiditi onkologi

2. Diagnosis awal, termasuk pemeriksaan profilaksis

3. Rawatan pesakit barah

4. Tindak lanjut pesakit barah selepas rawatan

5. Rawatan simptomatik (disediakan oleh perkhidmatan daerah)

6. Menjalankan pengkhususan dan meningkatkan klasifikasi doktor

7. Kerja organisasi dan metodologi

8. Kerja kebersihan dan pendidikan

Tarikh Ditambah: 2014-10-15; Pandangan: 1799; Pelanggaran hak cipta?

Pendapat anda penting bagi kami! Adakah bahan yang dipos membantu? Ya | Tidak

Kanser rektum: gejala, peringkat perkembangan dan kursus

Semua kandungan iLive ditinjau oleh pakar perubatan untuk memastikannya setepat dan faktual mungkin.

Kami mempunyai garis panduan yang ketat untuk pemilihan sumber maklumat dan kami hanya menghubungkan ke laman web terkemuka, institusi penyelidikan akademik dan, di mana mungkin, penyelidikan perubatan yang terbukti. Harap maklum bahawa nombor dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah pautan interaktif untuk kajian sedemikian.

Sekiranya anda yakin bahawa mana-mana kandungan kami tidak tepat, ketinggalan zaman atau dipersoalkan, pilih kandungannya dan tekan Ctrl + Enter.

Malangnya, penyakit berbahaya seperti barah usus tidak mempunyai tanda-tanda tertentu yang memungkinkan untuk menentukan secara tepat patologi malignan. Walau bagaimanapun, gejala umum kanser rektum diketahui dan tidak dapat disedari. Sekiranya mereka muncul, disarankan untuk segera berjumpa doktor yang boleh menggunakan kaedah diagnostik yang lebih tepat untuk mengesahkan atau menolak diagnosis.

Tanda-tanda pertama

Dalam kebanyakan kes, pertumbuhan tumor ganas di rektum bermula dengan pembentukan struktur sel jinak kecil - polip. Lama kelamaan, polip ini berkembang menjadi barah. Sepanjang periode ini, secara umum, tidak ada gejala penyakit, walaupun prosesnya sudah dimulai.

Tanda-tanda klinikal boleh muncul sama ada pada tahap ketika sudah ada banyak polip di usus, atau ketika tumor berubah menjadi penyakit ganas. Terdapat banyak tanda seperti itu, tetapi tidak spesifik untuk penyakit ini, sehingga dapat diabaikan:

  • Rasa keletihan dan kelemahan yang berterusan (disebabkan oleh anemia yang disebabkan oleh tumor);
  • pelanggaran keupayaan fungsi usus (sembelit, kembung perut);
  • selepas buang air besar, perasaan pengosongan usus yang tidak lengkap (penyumbatan mekanikal kerana pertumbuhan tumor di dalam lumen usus).

Semakin besar tumor, semakin jelas gejala muncul, dan pada masa akan datang gambaran klinikal semakin tepu dan jelas.

Kursus barah rektum

Perjalanan proses ganas mungkin disertai oleh gejala khas dan atipikal..

Tanda-tanda atipikal: perasaan lemah, kurang selera makan dan pelepasan, perubahan rasa dan bau, kenaikan suhu berkala.

  • pelepasan patologi semasa pembebasan tinja (contohnya, lendir, nanah, darah, unsur tisu, pelepasan bercampur);
  • sakit yang memancar ke punggung bawah, kemaluan, tulang ekor;
  • tinja menjadi "seperti pita";
  • dorongan untuk membuang air besar menjadi lebih kerap, menjadi menyakitkan;
  • terdapat sensasi "badan asing" di rektum;
  • kesukaran membuang air besar, sembelit yang berpanjangan, berat di bahagian bawah perut, kembung perut, kelesuan atau kekurangan peristaltik;
  • dalam kes yang teruk, inkontinensia najis, air kencing dan gas;
  • dalam kes lanjut - pembuangan najis dari uretra, faraj melalui fistula yang terbentuk, serta sistitis yang berkaitan, pielonefritis, radang alat kelamin.

Kanser rektum pada kanak-kanak

Kanser rektum pada masa kanak-kanak sangat jarang berlaku. Pada peringkat awal penyakit, sakit di bahagian bawah abdomen, pelepasan dari dubur darah, palam mukus dan purulen kadang-kadang diperhatikan. Walau bagaimanapun, gejala ini tidak teruk dan sering diabaikan..

Dengan perkembangan penyakit ini, gejala semakin meningkat: tanda-tanda penyumbatan usus muncul, seperti sembelit, sakit, gangguan dyspeptik. Selalunya, ketika memeriksa rektum, sudah mungkin merasakan neoplasma. Gejala klinikal umum juga dapat dilihat dengan jelas: apatis, kelemahan, penurunan berat badan yang dramatik. Bacaan suhu sering meningkat menjadi nombor subfebril.

Kiraan darah lengkap menunjukkan ESR yang dipercepat. Ujian darah okultik adalah positif.

Seperti kebanyakan pesakit dengan gejala kanser rektum, kanak-kanak pergi ke pakar onkologi apabila patologi terlalu jauh. Terutama, ini berlaku disebabkan oleh fakta bahawa dalam pediatrik, pembentukan barah usus seperti kanser sangat jarang berlaku, dan pakar tidak dapat mengesyaki penyakit ini tepat pada masanya. Sebagai peraturan, doktor membunyikan penggera hanya jika terdapat penyumbatan usus mekanikal, atau keadaan anak memburuk dengan teruk.

Tahap barah rektum

Sebagai tambahan kepada kedudukan klasifikasi utama, adalah kebiasaan untuk membelah tumor barah mengikut tahap pertumbuhannya. Di negara kita, dua pilihan pemisahan seperti itu digunakan - dunia dan domestik. Kami memberi perhatian kepada anda kedua-dua pilihan.

Pengklasifikasi dunia yang diterima umum menurut Dukes:

  • A - percambahan neoplasma ke tahap lapisan submucosal.
  • B - percambahan ke semua lapisan usus.
  • C - barah dengan pelbagai ukuran dengan metastasis di kelenjar getah bening terdekat.
  • D - tumor dengan metastasis jauh.

Menurut bahagian domestik, tahap perkembangan kanser berikut dibezakan:

  • I - tumor tumbuh di dalam lapisan lendir dan submucous.
  • IIa - pembentukan mempengaruhi kurang daripada ½ diameter usus, maka dindingnya tidak menyebar, kelenjar getah bening terdekat adalah normal.
  • IIb - pembentukannya mempengaruhi lebih dari ½ diameter usus, kaki tidak melampaui dinding, kelenjar getah bening terdekat adalah normal.
  • IIIa - neoplasma mempengaruhi lebih daripada diameter diameter usus, menyebar ke semua lapisan dinding, tetapi tanpa metastasis.
  • IIIb - pendidikan mempunyai pelbagai ukuran dengan kerosakan pada kelenjar getah bening terdekat.
  • IV - pembentukan ukuran yang signifikan, dengan percambahan ke organ terdekat, dengan kerosakan pada kelenjar getah bening terdekat atau dengan metastasis jauh.

Pengelasan

Tumor barah mempunyai banyak ciri dan parameter yang berbeza, oleh itu, penyakit ini dapat diklasifikasikan dengan cara yang berbeza..

Dalam senarai penyakit moden, tumor terutamanya dibahagikan mengikut bentuk perkembangan:

  • barah rektum eksofit adalah bentuk tumor yang tumbuh ke rongga usus;
  • bentuk endofit - tumbuh di dalam dinding usus;
  • berbentuk piring - bercambah ke dinding dan ke dalam usus.

Mengikut ciri histologi, kanser rektum dibahagikan mengikut piawaian klasifikasi antarabangsa:

  1. Adenokarsinoma (boleh dibezakan, sederhana dan kurang dibezakan).
  2. Bentuk adenokarsinoma mukosa (dalam bentuk kanser mukoid, koloid atau mukosa).
  3. Kanser Cricoid (mukoselular).
  4. Kanser yang tidak dapat dibezakan.
  5. Tumor yang tidak sesuai dengan klasifikasi.
  6. Karsinoma sel skuamosa.
  7. Karsinoma sel skuamosa kelenjar.
  8. Kanser sel basal (basaloid), sebagai sejenis tumor cloacogenic.

Untuk lebih jauh dapat meramalkan hasil penyakit ini, tumor dibezakan mengikut darjah, oleh kedalaman pertumbuhan tisu, oleh keparahan tepi neoplasma, dengan kehadiran dan jarak metastasis.

Semakin membezakan tumor, semakin optimistik prognosisnya..

Pembentukan dengan pembezaan rendah merangkumi:

  • barah rektum mukosa (akaoid koloid, atau bentuk adenokarsinoma lendir) - dilancarkan dengan pengeluaran dan pembebasan rembesan mukosa yang ketara, dengan pengumpulannya dalam bentuk "lacunae" pelbagai saiz;
  • barah signet (mukoselular) - berlaku pada pesakit muda, dicirikan oleh pertumbuhan intramural yang pesat, tidak mempunyai garis besar yang jelas (yang merumitkan penilaian skop operasi). Tumor seperti itu lebih kerap dan memberi metastasis, menyebar bukan sahaja melalui usus, tetapi juga ke tisu terdekat;
  • karsinoma sel skuamosa biasanya berkembang di 1/3 bahagian bawah rektum, tetapi juga boleh dijumpai di kawasan usus besar;
  • barah rektum kelenjar dianggap agak jarang berlaku dan mempengaruhi kelenjar alveolar tubular yang terletak di tisu submucosa dan subepithelial rektum perineum.

Juga, tumor dikelaskan bergantung pada bahagian rektum di mana ia berada. Secara klinikal, rektum dibahagikan kepada lima bahagian:

  • nadampular (rektosigmoid);
  • ampulari atas (10-15 cm);
  • ampullar sederhana (5-10 cm);
  • ampullar bawah (5 cm);
  • perineal.

Kanser rektum ampullary atas dapat dijumpai pada sekitar 25% kes, barah mid-ampullar - dalam 40% kes, dan barah rektumigosoid rektum - dalam 30% kes patologi.

Komplikasi

Akibat dari ketiadaan terapi yang diperlukan untuk kanser rektum adalah seperti berikut:

  • penyumbatan usus, penyumbatan lumen usus oleh neoplasma, kesukaran dengan pembuangan najis;
  • lama-kelamaan - penyumbatan lengkap buang air besar dan penyingkiran gas, sehingga pecahnya dinding usus, peritonitis dan kematian;
  • pendarahan tumor, pendarahan, anemia dan kehilangan darah yang besar;
  • keracunan malignan dengan produk pereputan neoplasma.

Semua varian kursus yang rumit harus dirawat tanpa gagal. Dalam beberapa kes, campur tangan pembedahan segera atau kecemasan ditetapkan apabila persoalannya antara hidup dan mati pesakit. Contohnya, ini boleh berlaku dengan berlakunya pendarahan meresap, penyumbatan usus atau perforasi..

Dengan bentuk lanjutan, tanda-tanda di atas dapat digabungkan, yang tentu saja meningkatkan bahaya dan memperburuk prognosis patologi.

Walau bagaimanapun, masih ada akibat yang tidak baik dari tumor barah, yang ingin saya bahas dengan lebih terperinci - ini adalah metastasis, kambuhan barah, pembentukan fistula dan asites.

Metastasis

Penyebaran metastatik adalah pemindahan zarah tumor barah dengan darah atau cairan limfa ke organ atau tisu badan yang lain, serta percambahan langsung neoplasma ke organ berdekatan.

Selalunya, barah melalui saluran limfa ke sistem limfa rongga perut dan ke ruang retroperitoneal, atau ke kelenjar getah bening pararectal dan inguinal-femoral.

Melalui sistem peredaran darah, barah menyebar melalui vena portal ke hati, atau melalui sistem vena cava inferior ke paru-paru, ginjal, sistem rangka, otak.

Kanser rektum dengan metastasis hati mungkin timbul dengan gejala berikut:

  • ketidakselesaan di hipokondrium di sebelah kanan, rasa berat dan sesak (rasa sakit di kawasan hati biasanya muncul hanya pada peringkat kemudian, dengan peregangan tisu hati);
  • kekuningan kulit, kapal yang melebar di perut, asites;
  • gatal sekiranya tidak ada penyakit alergi dan penyakit kulit yang lain.

Kanser rektum dengan metastasis paru-paru menampakkan diri sebagai berikut:

  • terdapat batuk biasa, sesak nafas, pernafasan berat;
  • terdapat sakit dada, perasaan tekanan dalaman;
  • hemoptisis mungkin berlaku.

Kambuhan kanser rektum

Kambuh - perkembangan tumor barah berulang - hanya berlaku selepas pembedahan membuang neoplasma tahap II atau III. Keadaan ini dijumpai pada sekitar 20% kes. Penggunaan kaedah rawatan tambahan secara serentak dengan operasi mengurangkan risiko kambuh tumor.

Dalam kebanyakan kes, bentuk kambuh dalam beberapa tahun pertama selepas rawatan radikal terhadap kanser yang mendasari. Oleh itu, untuk 2 tahun pertama, pesakit mesti diperiksa secara berkala oleh ahli onkologi untuk mengetahui gejala berbahaya pada waktunya. Sebagai peraturan, tanda-tanda kambuh tidak berbeza dengan gejala utama tumor, atau proses laten berlaku.

Fistula untuk barah rektum

Fistula boleh muncul di kawasan perianal dalam bentuk luka kecil - fistula, dengan adanya rembesan berterusan dari cecair dan nanah. Pelepasan menimbulkan sensasi gatal dan kerengsaan kulit.

Dengan pengeluaran rembesan yang baik, rasa sakitnya mungkin ringan. Sindrom nyeri meningkat dengan perkembangan proses keradangan pada lapisan kulit, atau semasa buang air besar, dengan duduk, berjalan, dan serangan batuk yang berpanjangan. Juga, keadaan mungkin bertambah buruk dengan penyumbatan kursus oleh granulasi atau palam nekrotik purulen.

Asites pada kanser rektum

Ascites adalah pengumpulan cecair di perut. Komplikasi ini berlaku apabila metastasis memerah saluran vena hati, yang menyebabkan peningkatan tekanan hidrostatik dan munculnya asites.

Gejala keadaan ini adalah:

  • pedih ulu hati yang kerap, sakit masam;
  • pencernaan makanan yang lemah kerana peningkatan tekanan pada perut;
  • loya berkala, kurang selera makan, peningkatan lilitan perut;
  • sesak nafas kerana tekanan ke atas pada diafragma.

Sebagai peraturan, asites menyebabkan ketidakselesaan yang teruk pada pesakit dan boleh menyebabkan gangguan fungsi pada tubuh..

Gejala barah rektum bervariasi, tetapi tidak selalu biasa. Sangat penting bagi doktor untuk membandingkan dengan betul semua tanda yang ada untuk menentukan langkah diagnostik yang diperlukan dan mengesyaki penyakit berbahaya. Tetapi kita tidak boleh lupa bahawa barah sering berlanjutan tanpa gejala yang jelas, yang sekali lagi menunjukkan perlunya pemeriksaan rutin berkala..

Fistula - apakah itu dan sebab, gejala, rawatan dan pencegahannya

Hasil daripada proses keradangan atau campur tangan pembedahan, fistula yang disebut dapat terbentuk - saluran yang menghubungkan dua rongga antara satu sama lain atau organ dengan permukaan badan. Di dalam fistula dipenuhi dengan eksudat, sehingga lama-kelamaan keradangan berlangsung. Patologi seperti itu tidak dapat sembuh dengan sendirinya; rawatan ubat wajib atau campur tangan pembedahan diperlukan.

Apa itu fistula

Hasil daripada pelbagai proses patologi, cecair purulen terkumpul dalam fokus keradangan - ia terdiri daripada sel bakteria bersama dengan produk buangannya dan leukosit mati. Semasa perkembangan patologi, jumlah eksudat secara beransur-ansur meningkat, ia tidak masuk ke dalam rongga, sehingga tubuh berusaha memberikannya jalan keluar. Ini adalah bagaimana fistula terbentuk - fistula (tiub, kanal), yang menghubungkan rongga atau organ yang terjejas dengan tempat keluar dari eksudat (permukaan kulit atau rongga lain).

Melalui fistula, permukaan yang meliputi lapisan epitelium atau tisu granulasi, rembesan purulen terus berlalu, melipatgandakan keradangan, oleh itu penyembuhan secara spontan patologi seperti itu bermasalah, tetapi dalam beberapa kes mungkin. Selain itu, fistula sering mempunyai banyak cabang, yang menyukarkan untuk segera menghapus patologi..

Dalam keadaan tertentu, mikroorganisma dari cairan purulen dapat "berpindah" ke organ dan tisu di sekitarnya, memprovokasi munculnya fokus keradangan baru. Komposisi bahan yang dipisahkan secara langsung bergantung pada organ yang menghubungkan salurannya; semakin agresif rahsia, semakin merosakkan kulit atau tisu berdekatan. Apabila fistula berlaku, kehilangan cecair berlaku, mabuk badan, yang menyebabkan gangguan keseimbangan metabolik dan air-garam.

Fistula boleh wujud di dalam badan untuk waktu yang lama dan, jika tidak dirawat dengan betul, mempengaruhi beberapa organ. Sekiranya keradangan organ semula jadi berhenti, pelepasan purulen berhenti mengalir ke saluran, ia akan ditutup dan sembuh. Apabila proses patologi disambung semula, fistula mula berfungsi semula, terkumpul dan mengeluarkan eksudat - kambuh berlaku.

  • Cara mengenal pasti dan merawat atony usus
  • Cara kata laluan melindungi folder di komputer anda
  • Cara menurunkan berat badan dengan julap di rumah

Seperti apa fistula?

Bezakan antara fistula dalaman, yang menghubungkan rongga di dalam badan, dan luaran. Fistula pada kulit kelihatan seperti luka yang meradang dari mana nanah keluar, tepi boleh menyerupai bibir (lihat foto di bawah). Fistula luaran berlaku pada kulit orang yang berdekatan dengan rongga - contohnya, di tekak dan hidung. Dalam beberapa kes, seseorang mungkin tidak menyedari kehadiran proses keradangan di dalam badan sehingga bukaan yang berserabut muncul di permukaan kulit. Sekiranya terdapat kerosakan teruk pada organ dalaman, bukan sahaja eksudat purulen dapat dilepaskan dari saluran, tetapi juga kotoran, kencing, hempedu.

Dari apa yang muncul

Bakteria gram-negatif, anaerobik, streptococcus aureus, staphylococci, beberapa jenis kulat, dan lain-lain boleh bertindak sebagai faktor etiologi. Fistula dibentuk kerana sebab berikut:

  • jangkitan batuk kering;
  • Penyakit Crohn (penyakit kronik teruk saluran gastrousus);
  • actinomycosis - penyakit kronik akibat jangkitan dengan kulat;
  • komplikasi selepas pembedahan (contohnya, fistula ligatur terbentuk kerana supurasi di sekitar jahitan pada saluran darah);
  • penyakit ENT kronik;
  • kehadiran sequesters - kawasan tulang mati;
  • trauma pada tisu usus;
  • patologi pergigian (periodontitis, karies);
  • paraproctitis - keradangan di celah saluran dubur usus;
  • neoplasma (jinak dan malignan) pada rektum;
  • semburan di sekitar badan asing di dalam badan (contohnya, peluru atau serpihannya).

Gejala

Tanda-tanda fistula dalam kebanyakan kes serupa, bergantung pada penyetempatan fokus keradangan dan organ yang terkena. Fistula boleh berlaku di mana sahaja, contohnya: di bahagian belakang, punggung, pangkal paha, dada, tumit, jari kaki, perut, perineum, dan lain-lain. Dalam patologi, pesakit melihat gejala berikut:

  • suhu badan subfebril kerana adanya proses keradangan di dalam badan;
  • tanda-tanda mabuk - kelemahan, sakit kepala dan sakit otot, gangguan tidur, penurunan prestasi;
  • kehadiran sindrom kesakitan ciri jika perjalanan fistulous mempengaruhi ujung saraf (contohnya, fistula rektum disertai oleh sensasi yang menyakitkan di dubur, yang semakin meningkat semasa pergerakan usus);
  • kesakitan reda setelah pecahnya pundi kencing di hujung kanal dan rembesan pada kulit atau ke rongga.

Terdapat beberapa klasifikasi fistula. Jenis berikut dibezakan berdasarkan asal:

  1. Fistula kongenital terbentuk kerana cacat embrio; sebahagian daripada mereka (contohnya, fistula umbilik) doktor mengesan sebelum atau semasa melahirkan.
  2. Saluran patologi yang diperolehi disebabkan oleh keradangan, trauma, atau pembedahan (contohnya, fistula pada kaki atau lengan boleh berlaku akibat patah tulang atau lebam).
  3. Fistula buatan dibuat untuk mengalirkan cecair dari badan (bernanah, kencing, tinja, hempedu).

Mengikut lokasi, fistula dibahagikan kepada jenis berikut:

  1. Kencing - diletakkan di ureter, pundi kencing atau uretra, mungkin kerana kecederaan.
  2. Fistula bilier berlaku kerana operasi yang dilakukan pada pundi hempedu. Rahsia yang dirembeskan oleh daun fistula terbakar pada tisu berdekatan, jadi anda perlu segera memulakan rawatan.
  3. Saluran bernanah boleh muncul di mana sahaja di badan, ia sering muncul di gusi kerana gigi yang kurang sembuh. Dalam kes yang jarang berlaku, fistula purulen dapat sembuh dengan sendirinya, tetapi lebih kerap berlaku kambuh dan eksudat purulen mula menonjol melalui saluran semula.
  4. Fistula air liur disebabkan oleh keradangan di pipi, leher atau telinga, dan air liur dilepaskan melalui mereka.
  5. Bronkial - sambungkan bronkus ke rongga pleura.
  6. Fistula gastrik ditetapkan secara artifisial untuk makan enteral pesakit setelah reseksi perut dengan penyimpangan sistem pencernaan dan saluran gastrointestinal.
  7. Terdapat fistula bahagian atas dan bawah usus kecil. Yang pertama timbul kerana kecederaan atau operasi, sering sembuh sendiri dengan perawatan yang betul, yang kedua diciptakan oleh pakar bedah untuk membuang tinja sekiranya terdapat penyumbatan usus atau peritonitis (fistula fecal).
  8. Saluran di usus besar disebabkan oleh trauma, pembedahan, atau diletakkan secara buatan. Mereka sering sembuh sendiri, tetapi memerlukan penjagaan khas - penggunaan salap pelindung untuk mengelakkan kecederaan.
  • Diet selepas pembedahan usus
  • Kapsul Vitamin A - arahan penggunaan Petunjuk untuk mengambil kapsul vitamin A dan kontraindikasi
  • Salad lidah ibu mertua

Kaedah diagnostik

Untuk membuat diagnosis yang tepat, doktor berkenalan dengan riwayat pesakit, memusatkan fokus keradangan, menilai jumlah dan penampilan cecair yang dirembeskan, bertanya kepada pesakit mengenai aduan mengenai disfungsi organ dalaman. Selepas itu, doktor mengarahkan pesakit untuk melakukan langkah diagnostik selanjutnya:

  • Analisis darah dan air kencing, kultur darah untuk kehadiran bakteria patogen dapat memberitahu tentang kehadiran keradangan dan sifatnya.
  • CT (komputasi tomografi), MRI (pencitraan resonans magnetik) sering digunakan sebagai alat untuk mendiagnosis fistula.
  • Salah satu kaedah yang paling berkesan adalah sinar-X dengan pengenalan agen kontras ke dalam rongga fistula untuk menentukan ukuran, panjang, percabangan fistula.
  • Kaedah penyiasatan dianggap tidak kurang berkesan; ia hanya digunakan dalam kes fistula luaran, di mana pinggir luar meluas ke permukaan kulit.
  • Kajian cecair purulen digunakan untuk menentukan organ utama yang menimbulkan saluran patologi.
  • Semasa operasi membuang fistula, pakar menyuntik agen pewarna (contohnya, biru metil) untuk menilai keseluruhan struktur terusan dan menentukan organ asalnya dengan tepat.
  • Ultrasound jarang digunakan untuk mendiagnosis fistula. kaedah ini kurang bermaklumat.

Rawatan fistula

Sebenarnya, fistula adalah tiub dengan sisa bakteria yang mati, selalunya rawatannya terdiri dari penggalian saluran, membersihkannya secara kimia atau mekanikal, dan menghilangkan keradangan organ dari mana fistula bermula. Contohnya, ketika menyingkirkan fistula rektum, kaedah yang paling berkesan adalah pembedahan. Pemulihan pesakit sepenuhnya berlaku dalam 20-30 hari, di mana pesakit disyorkan untuk mandi ubat dan menahan diri dari melakukan aktiviti fizikal untuk mengelakkan kecederaan sfingter.

Juga, ubat tempatan digunakan untuk merawat fistula (mandi, salap, serbuk, penyelesaian antiseptik untuk membilas, dll.). Dalam beberapa kes, doktor menetapkan antibiotik untuk menghilangkan pencemaran bakteria, penghilang rasa sakit dan antipiretik untuk memperbaiki keadaan pesakit. Ubat berikut digunakan sebagai ubat yang digunakan untuk rawatan fistula:

Fistula - apa yang perlu dilakukan mengenainya?

Pendaftaran: 10.05.2007 Catatan: 3 Telah mengucapkan terima kasih: 0 kali Telah mengucapkan terima kasih: 0 kali ->

Fistula - apa yang perlu dilakukan mengenainya?

Ayah saya menghidap barah rahang. Semasa operasi, kelenjar getah bening juga dikeluarkan. Semasa menjalani kemoterapi kedua, fistula terbentuk pada jahitan ini. Tolong jelaskan apa yang harus dilakukan dengannya dan maksudnya. Doktor kami mengatakan ia adalah perkara biasa dan dinasihatkan untuk memerah. Dan itu sahaja. Kekurangan sepenuhnya mengenai masalah ini menambah kerisauan. Terima kasih terlebih dahulu atas jawapan anda.

Pendaftaran: 25.10.2003 Catatan: 925 Telah mengucapkan terima kasih: 0 kali Telah mengucapkan terima kasih: 0 kali ->

Maklumat lebih lanjut, sila. Apa jenis operasi? Di mana sebenarnya "bagaimana perlumbaan di jahitan ini"? Apa yang keluar dari fistula? Makanan dan air atau yang lain?
Pembentukan fistula selepas reseksi rahang bawah agak biasa; biasanya, campur tangan pembedahan tambahan tidak diperlukan.

Pendaftaran: 10.05.2007 Catatan: 3 Telah mengucapkan terima kasih: 0 kali Telah mengucapkan terima kasih: 0 kali ->

Tumor dikeluarkan dari pipi, kelenjar getah bening di leher dikeluarkan, dan ketika pakar bedah meletakkannya: "Tulang rahang dibersihkan." Fistula terbentuk setelah radang pada pipi dan dagu, sensasi seperti ada sesuatu yang bergulir di sana dan mengeras. Kemudian fistula terbentuk pada jahitan yang tersisa setelah penyingkiran kelenjar getah bening, tepat di bawah rahang. Pus dilepaskan dari fistula. Lubang itu melalui. Mungkin air tidak mencurah kerana memiringkan kepala ke satu sisi semasa makan. Makan diberikan kepadanya dengan susah payah. Kami mencuci fistula dengan herba. Apa yang akan anda nasihatkan dalam kes ini? terima kasih.

Pendaftaran: 25.10.2003 Catatan: 925 Telah mengucapkan terima kasih: 0 kali Telah mengucapkan terima kasih: 0 kali ->

Valerius,
maaf, tetapi ini bukan perbualan. Operasi, seperti diagnosis, mempunyai nama yang tepat. Ini bukan gegaran udara, tetapi maklumat khusus berdasarkan yang pakar dapat membuat sekurang-kurangnya beberapa kesimpulan. Oleh itu mari kita spesifik. Untuk mula:
1. diagnosis yang tepat
2. nama penuh operasi
3. kesimpulan doktor mengenai fistula. Mungkin ia adalah fistula ligatur?

Pendaftaran: 10.05.2007 Catatan: 3 Telah mengucapkan terima kasih: 0 kali Telah mengucapkan terima kasih: 0 kali ->

Maaf atas kelewatan penyampaian data yang lebih jelas.
Saya menulis semasa saya menyusunnya dalam sijil. Maaf atas ketidaktepatan.

1. Diagnosis: barah membran mukus n / rahang
dengan merebak ke mukosa bukal рТЗ # ОМо stЗ gr2.
2. Membantu selepas pembedahan:
-pemotongan tisu bahagian atas dan kelenjar getah bening leher di sebelah kiri dengan ligasi arteri karotid luaran
-penyingkiran tumor dengan plastik kulit - (kepingan bukal)? GMP 910646. Sel skuamosa seterusnya (kemungkinan besar, perkataan ini disalahpahami) dengan keratinisasi.

Semasa pembuangan, perkara berikut ditambahkan pada sijil operasi yang dilakukan: GA # 910641-645 - Dalam l / node, hiperplasir tisu limfa (tidak pasti), # 910646 - skuamosa (tidak dapat dibaca lagi) dengan keratinisasi.

Doktor yang menjalankan operasi percaya bahawa sekarang adalah tempoh pengampunan. Ahli kemoterapi tidak bersetuju dengannya. Dia mengatakan bahawa jika ini berlaku, kursus kemoterapi harus ditangguhkan, tetapi dia menetapkan 2 lagi sebagai tambahan untuk 2 kursus yang telah diambil. Mana yang betul?
Salam, Valery.

Pendaftaran: 25.10.2003 Catatan: 925 Telah mengucapkan terima kasih: 0 kali Telah mengucapkan terima kasih: 0 kali ->

Sudah tentu, kita tidak akan mengetahui kebenaran berdasarkan data yang diberikan. Lebih-lebih lagi, persoalannya agak tidak betul.
Kemoterapi yang berlanjutan biasanya tidak diputuskan oleh pakar bedah. Sekiranya ahli kemoterapi bersedia untuk merawat lebih lanjut, biarkan dia merawat. Sama ada terdapat kambuh, ia dijumpai selepas pemeriksaan, dengan tomografi komputasi wajib.

Pendaftaran: 12.03.2007 Catatan: 13 Telah mengucapkan terima kasih: 0 kali Telah mengucapkan terima kasih: 0 kali ->

Kaedah merawat luka dan fistula yang dijangkiti pada pesakit barah

Pemegang paten RU 2527175:

Penemuan ini berkaitan dengan perubatan, onkologi, pembedahan, fisioterapi dan boleh digunakan untuk merawat luka dan fistula yang dijangkiti pada pesakit barah. Setelah rawatan permukaan luka dengan dioxidine, tidak lebih awal dari 5 hari selepas operasi, sinaran laser inframerah dengan medan magnet tetap terdedah. Keamatan aruhan magnet berada dalam lingkungan 20-50 mT, kadar pengulangan sinaran laser berdenyut berada dalam 80 Hz, daya 0.25-0.5 W. Menjejaskan seluruh kawasan pasca operasi dengan rasuk defocused labil dari jarak jauh dengan jarak 0,5 cm selama 30-60 saat, setiap hari. Kemudian serbet dengan larutan hipertonik digunakan 3 hingga 5 kali pada siang hari, satu prosedur 10-15 prosedur. Kaedah ini memungkinkan untuk meningkatkan kecekapan dan memendekkan masa rawatan kerana kesan kompleks agen antibakteria dan magnetolaserphoresis dalam mod yang dicadangkan, untuk mencegah perkembangan komplikasi pasca operasi. 2 pr.

Penemuan ini berkaitan dengan perubatan, onkologi, pembedahan, fisioterapi dan boleh digunakan untuk merawat luka dan fistula yang dijangkiti pada pesakit barah.

Terdapat kaedah yang diketahui untuk rawatan komplikasi pasca operasi, yang digunakan dalam praktik pembedahan umum, termasuk rawatan luka menggunakan ubat antiseptik tradisional (1). Walau bagaimanapun, kaedah ini tidak cukup berkesan, kerana ia merangkumi rawatan ubat standard dengan agen antiseptik dan mempunyai kesan terapeutik yang tidak cukup jika berlaku jangkitan luka dengan patogen seperti Pseudomonas aeruginosa, staphylococcus aureus pada pesakit barah yang lemah akibat penurunan imuniti umum dan tempatan. Keadaan ini disebabkan oleh akibat penggunaan paparan kemoterapi, disertai dengan luka pasca operasi yang dalam dan agak luas, sering kali rumit oleh pembentukan saluran fistous, oleh itu, ia mempunyai sejumlah ciri, seperti penyembuhan luka pasca operasi yang berpanjangan dan jangkitan tambahan pada permukaan luka, pembentukan beberapa saluran fistulous, penyembuhan yang buruk dengan lebih banyak kecederaan tisu yang besar, yang akhirnya memanjangkan masa penyembuhan.

Yang paling dekat dengan kaedah yang dicadangkan adalah kaedah merawat pesakit pembedahan dengan profil bukan onkologi menggunakan skema rawatan umum dengan laser magnet, termasuk rawatan luka standard diikuti dengan penggunaan laser magnetik (2). Skopnya terhad, kerana sumber maklumat yang diketahui tidak menggambarkan penggunaannya untuk rawatan komplikasi pasca operasi dengan adanya luka dan fistula yang dijangkiti pada pesakit barah.

Masalah teknikal baru adalah memperluas bidang aplikasi kaedah dan meningkatkan kecekapan rawatan komplikasi pasca operasi dengan adanya luka dan fistula yang dijangkiti pada pesakit barah kerana mendapat kesan terapi yang stabil pada pelbagai lokasi tumor.

Untuk menyelesaikan masalah dalam kaedah merawat luka dan fistula yang dijangkiti pada pesakit barah, dengan merawat permukaan luka dengan ubat antiseptik, setelah merawat permukaan luka dengan dioxidine, tidak lebih awal dari 5 hari setelah operasi, radiasi laser inframerah dengan medan magnet tetap, intensitas induksi magnetik dalam 20-50 mT, kadar pengulangan sinaran laser berdenyut spektrum inframerah dalam 80 Hz, dengan kekuatan 0,25-0,5 W di seluruh zon pasca operasi dengan rasuk defocused labil dari jarak jauh dengan jarak 0,5 cm selama 30-60 saat, setiap hari, diikuti dengan pengenaan serbet dengan larutan hipertonik 3 hingga 5 kali pada siang hari, kursus 10-15 prosedur.

Kaedahnya dijalankan seperti berikut. Tidak lebih awal dari 5 hari dan di kemudian hari selepas pembedahan, permukaan luka dirawat dengan dioxidine, setelah itu permukaan luka terkena radiasi laser inframerah dengan medan magnet yang tetap, intensitas induksi magnet dalam julat 20-50 mT, kadar pengulangan sinaran laser inframerah berdenyut spektrum dalam jarak 80 Hz, dengan kekuatan 0,25-0,5 W ke seluruh permukaan luka dengan sinar defocused, jarak jauh labil dengan jarak 0,5 cm selama 30-60 saat, setiap hari diikuti dengan penggunaan tisu dengan larutan hipertonik 3 hingga 5 kali pada siang hari, kursus 10-15 prosedur dijalankan setiap hari.

Kaedah yang dicadangkan memungkinkan, mengelakkan kecederaan tisu yang serius, memendekkan masa penyembuhan permukaan luka, terutama apabila terdapat jalan yang tidak betul. Ini juga menyumbang kepada kesan aktif pada keradangan di kawasan pasca operasi kerana kesan kompleks agen antibakteria dan magnetolaserphoresis dalam mod yang dicadangkan, yang akhirnya menyebabkan peningkatan kualiti hidup pesakit barah.

Dalam sumber maklumat yang diketahui, sekumpulan ciri khas yang dicadangkan belum dijumpai, dan mereka tidak secara eksplisit mengikuti pakar dari bidang sebelumnya. Oleh itu, kaedah yang dicadangkan memenuhi kriteria penemuan "kebaruan" dan "langkah inventif". Kaedah ini telah melalui ujian klinikal di Institut Penyelidikan Onkologi, Cabang Siberia dari Akademi Sains Perubatan Rusia. Oleh itu, kaedah ini memenuhi kriteria "kebolehgunaan industri".

Contoh 1. Pesakit T., 36 tahun. Diagnosis: Keadaan selepas reseksi payudara radikal di sebelah kanan tahun 2009, untuk barah payudara (T1N0M0), rumit pada masa selepas operasi oleh jangkitan dengan jangkitan staphylococcal dan diastasis permukaan luka. Pesakit mengadu demam, sakit di kawasan pasca operasi dan kawasan axillary, kesukaran pergerakan pada sendi bahu, kehadiran pelepasan purulen dari luka pasca operasi. Rawatan tersebut dilakukan mengikut kaedah yang dicadangkan: setiap hari dari hari ke-5 dari tempoh pasca operasi, rawatan tersebut dilakukan setelah rawatan awal permukaan luka dengan dioxidine, diikuti dengan pendedahan pada magnetolaser menggunakan sinar inframerah defocused, labil dari jarak jauh pada jarak 0,5 cm, frekuensi 80 Hz, daya 0,25 W, selama 30 saat, di kawasan pasca operasi dengan medan magnet tetap 20 mT, diikuti dengan penggunaan serbet dengan larutan hipertonik pada siang hari hingga 3 kali sehari selama 10 hari. Kursus ini terdiri daripada 10 prosedur yang dilakukan setiap hari.

Setelah selesai menjalani rawatan, keluhan hilang sepenuhnya, fungsi motor sendi bahu dipulihkan sepenuhnya, permukaan luka ditutup.

Pesakit P., 68 tahun. Keadaan selepas pembedahan untuk barah selaput lendir lantai mulut dari 2008. Komplikasi: fistula suppuratif di kawasan dagu dan sekatan pembukaan mulut. Pesakit mengadu sakit di kawasan pasca operasi, sukar menggerakkan rahang bawah, fistula dengan pelepasan bernanah. Menyemai menunjukkan Pseudomonas aeruginosa. Rawatan berikut dilakukan sesuai dengan kaedah yang dituntut, yaitu: setiap hari dari hari ke-12 setelah operasi, magnetolaser diberikan dengan sinar defocused ke kawasan pasca operasi dengan rawatan awal permukaan luka dengan dioxidine, labil-jarak jauh pada jarak 0,5 cm, frekuensi 80 Hz, daya 0, 5 W selama satu minit dengan medan magnet tetap 50 mT, setiap hari, diikuti dengan penggunaan serbet dengan larutan hipertonik pada siang hari hingga 5 kali sehari. Kursus ini merangkumi 15 prosedur laser magnetik yang dilakukan setiap hari.

Setelah selesai menjalani rawatan, pereda rasa sakit diperhatikan, pergerakan rahang bawah bertambah baik, fistula ditutup, Pseudomonas aeruginosa tidak disemai.

Mod kaedah yang dicadangkan dipilih berdasarkan analisis data pemerhatian klinikal. Rawatan dengan kaedah yang dituntut dilakukan untuk rawatan pesakit setelah pelbagai operasi untuk barah di lokasi tumor yang berlainan dengan kehadiran penyembuhan yang buruk pada 46 pesakit di Institut Penyelidikan Onkologi RAMS TSC SB. Hasil rawatan dinilai berdasarkan data metode klinikal dan makmal, serta prestasi pemeriksaan ultrasound dan kaedah penyelidikan endoskopi. Satu ciri kaedah yang dicadangkan adalah kemungkinan penggunaannya pada waktu yang berlainan dalam tempoh selepas operasi, tidak lebih awal dari 5 hari setelah operasi.

Parameter rejim pendedahan dipilih sebagai optimum untuk mendapatkan, pertama-tama, bakterisida, anti-edematous, anti-radang, dan juga kesan reparatif yang bertujuan untuk mewujudkan keadaan untuk menormalkan peredaran darah dan limfa, terutamanya di kawasan permukaan luka di zon pasca operasi dan di sekitarnya, memendekkan masa penyembuhan kerana penghapusan sumber keradangan, peningkatan imuniti tempatan dan, sebagai akibatnya, menyebabkan penurunan dalam tempoh rawatan Laser inframerah berdenyut, yang menjadi asas terapi laser magnetik, memungkinkan penembusan mendalam ke dalam tisu (hingga 6-8 cm), yang memungkinkan untuk mempengaruhi keseluruhan ketebalan tisu, mengubah jarak dari permukaan kulit dan menerima dos radiasi yang diperlukan tanpa menimbulkan kesan termal. Kehadiran medan magnet meningkatkan kesan ini. Penggunaan sediaan dioxidine dalam kombinasi dengan laser pada dasarnya adalah magnetolasertophoresis interstisial, meningkatkan aktiviti antimikroba terapi ubat ini sebagai akibat pendedahan. Penetapan penyelesaian hipertonik meningkatkan proses pembersihan luka, yang membawa kepada pembersihan yang lebih berkesan dan mempercepat penyembuhan permukaan luka dan mewujudkan keadaan untuk memendekkan masa rawatan.

Kaedah yang dicadangkan memungkinkan, mengelakkan kecederaan tisu yang serius, untuk mengurangkan masa penyembuhan permukaan luka, terutama apabila terdapat jalan yang tidak betul. Kaedah ini mempunyai beberapa kelebihan daripada semua kaedah yang diketahui: ia mempromosikan pembersihan permukaan luka yang lebih cepat dan pengurangan masa penyembuhan pada tempoh selepas operasi dan untuk mencegah perkembangan komplikasi pasca operasi, terutamanya berkaitan dengan pembentukan fistula non-penyembuhan jangka panjang, memendekkan masa pemulihan pesakit dalam tempoh selepas operasi, sehingga meningkatkan kualiti hidup pada pesakit barah.

1. B.I. Alperovich, M.M. Soloviev. Klinik dan rawatan penyakit purulen. Tomsk, 1968 S. 358.

2.V.A. Builin, S.V. Moskvin. Laser intensiti rendah dalam rawatan pelbagai penyakit. - Moscow, 2001, hlm. 84-86 (Prototaip).

Kaedah untuk merawat luka dan fistula yang dijangkiti pada pesakit barah dengan merawat permukaan luka dengan ubat antiseptik, yang dicirikan bahawa selepas rawatan permukaan luka dengan dioxidine, tidak lebih awal dari 5 hari selepas operasi, radiasi laser inframerah dengan medan magnet yang tetap, intensitas induksi magnet dalam 20 50 mT, kadar pengulangan sinaran laser berdenyut spektrum inframerah dalam 80 Hz, dengan kekuatan 0,25-0,5 W di seluruh zon pasca operasi dengan sinar defocused labil dari jarak jauh dengan jarak 0,5 cm selama 30-60 saat, setiap hari, diikuti oleh pengenaan serbet dengan larutan hipertonik 3 hingga 5 kali pada siang hari, kursus 10-15 prosedur.

Fistula dalam onkologi

Fistula selalu muncul secara tiba-tiba, apabila radang sudah sembuh atau luka pembedahan sudah sembuh lama. Penampilannya tidak dapat diramalkan, walaupun pembentukannya tidak berlaku tanpa gejala, tetapi hakikat bahawa ia adalah fistula yang akan berlaku di tempat ini tidak mungkin dapat ditebak. Tetapi fistula yang kelihatan keliru dengan perkara lain sangat sukar.

  • Apa itu fistula?
  • Jenis fistula
  • Punca fistula
  • Gejala penampilan
  • Kaedah diagnostik
  • Kaedah rawatan fistula
  • Pencegahan fistula

Apa itu fistula?

Fistula adalah fistula yang terbentuk akibat proses patologi antara organ berongga saluran gastrointestinal dan / atau sistem genitouriner. Fistula juga merupakan saluran tubulus berbelit dari organ yang melalui tisu lembut ke kulit.

Nama yang lebih baik untuk fistula, yang dipinjam dari bahasa Latin, adalah "fistula", tetapi konsep perubatan ini lebih luas, kerana ia juga merangkumi fistula yang dibentuk secara buatan, seperti fistula yang dibuat secara operasi antara vena dan arteri pada pesakit dialisis. Dalam satu hipostasis, fistula adalah fistula, yang lain - anastomosis buatan buatan, fistula selalu menjadi patologi ajaib.

Fistula selalu mempunyai permulaan - bukaan dalaman, yang dilokalisasi dalam fokus utama keradangan dengan suppuration. Permulaan fistula boleh menjadi luka yang tidak sembuh dari trauma atau pembedahan, yang khas untuk organ saluran gastrousus yang menghasilkan rembesan: jus gastrik, usus atau pankreas, hempedu.

Pembukaan fistula luaran boleh terbuka ke organ lain atau ke kulit, seperti fistula rektum, tetapi bukaan ini tidak diperlukan - beberapa saluran fistular secara membuta tuli berakhir pada tisu lembut, otot atau tisu, membentuk rongga sista purulen di sana - mengalir.

Jenis fistula

Klasifikasi fistula adalah pelbagai, setiap organ mempunyai gradasi fistula sendiri dalam penyetempatan, kadang-kadang tahap penglibatan tisu sekitarnya dan bahkan dalam jumlah melalui fistula rembesan yang dirembeskan.

Fistula lengkap mempunyai bukaan luaran dan dalaman, tidak lengkap - hanya dalaman.

Fistula yang terbuka di kulit disebut fistula luaran, fistula yang menghubungkan organ disebut dalaman.

Fistula dalaman dengan bilangan organ yang terlibat dalam proses digabungkan dan diasingkan. Fistula terpencil dinamai organ yang menimbulkannya: pankreas, empedu, usus, vagina, ureteral, dan sebagainya..

Dengan anastomosis dua atau lebih organ - bentuk gabungan fistula, nama "gabungan" digunakan, jadi dengan jalan fistula antara rektum dan faraj - fistula rektovaginal, dengan laluan fistula dari pundi hempedu ke perut - fistula cholecystogastric, antara pankreas dan dinding perut - pankreatogastrik fistula pankreas.

Dengan bilangan pukulan, fistula dibahagikan kepada saluran tunggal atau sederhana dan berbilang saluran atau kompleks, serta bercabang atau tidak langsung dan tidak bercabang atau lurus.

Menurut keadaan tisu dan kursus - fistula yang dijangkiti atau rumit, sebagai peraturan, bernanah dan "bersih" fistula yang tidak dijangkiti atau tidak rumit dengan pembebasan, misalnya, jus empedu atau pankreas.

Fistula dibahagikan kepada primer dan berlaku secara kronik - berulang, apabila prosesnya memudar atau menjadi radang lagi dengan pembentukan saluran baru dan, kadang-kadang, penutupan lama.

Fistula rektal diklasifikasikan berkaitan dengan sfinkter dubur, dan fistula yang terletak di atas dubur dan tapal kuda yang menyelimutkannya, dengan bukaan di dalam rektum, juga dinilai mengikut tahap kesukaran 4 darjah.

Fistula penuh pankreas boleh menjadi kecil dengan pembebasan hingga setengah gelas jus, sederhana - hingga 700 mililiter dan besar.

Terdapat sebilangan besar klasifikasi kerana terdapat jenis fistula dalam sifat manusia.

Punca fistula

Sebilangan besar fistula terbentuk akibat proses keradangan yang rumit: dalam pankreatitis akut, keradangan tisu di sekitar rektum - paraproctitis, kolitis nekrotik ulseratif - penyakit Crohn.

Proses organ dalaman yang merosakkan juga dapat memulakan pembentukan saluran fistulous, ini berlaku dengan ulser tekanan pada dinding pundi hempedu dengan batu besar, apabila pemampatan tisu menyebabkan penipisan dan pecah berikutnya. Pada tiga daripada empat wanita dengan kolelithiasis, penyakit kelamin adalah penyebab utama pembentukan fistula bilier.

Mekanisme pemusnahan tisu tempatan yang serupa diaktifkan apabila ulser perut berlubang atau masuk ke dalam pankreas, yang berakhir dengan pembukaan saluran fistulous gastro-pankreas..

Sebilangan penyelidik percaya bahawa penyebab pembentukan fistula adalah perubahan iskemia pada dinding rektum dengan penggunaan suppositori rektum yang kerap dengan NSAID.

Kecederaan operasi, kelahiran dan kecederaan spontan adalah salah satu penyebab utama pembentukan fistula. Kecederaan operasi boleh berlaku secara tidak sengaja - tidak diperhatikan semasa semakan dan pembedahan mikroskopik tisu di kawasan operasi dan ditangguhkan apabila badan menolak bahan yang digunakan dalam pembedahan: jahitan sutera atau stapel staple.

Selain trauma pembedahan yang tidak disengajakan, fistula dapat disebabkan oleh pertolongan segera dalam membuka paraproctitis purulen. Kami tidak membicarakan pembedahan yang tidak mencukupi, ini adalah tempat yang tidak menguntungkan: bekalan darah yang lemah ke selulosa, tempat utama tindakan apabila mustahil untuk menghentikan perjalanan melalui usus najis, yang banyak terdapat dalam mikroflora usus. Tidak ada kemandulan dan mikroorganisma patogen selalu ada - tidak ada syarat untuk penyembuhan luka pembedahan.

Kecederaan semasa melahirkan anak, terutama air mata kerana rawatan obstetrik yang tidak mencukupi, dan kecederaan yang tidak diperhatikan semasa pemeriksaan selepas bersalin adalah penyebab fistula faraj yang paling biasa.

Perubahan tisu lembut selepas terapi radiasi jangka panjang, terutama dengan gabungan radiasi kanser serviks atau rahim, barah rektum juga boleh menyebabkan pembentukan fistula. Beberapa faktor menentukan pembentukan kursus: pelanggaran pemakanan tisu akibat fibrosis pasca-radiasi apabila terdapat mikroflora usus dan vagina yang banyak. Fistula postradiasi agak sukar untuk dibezakan dengan fistula malignan sejati yang terbentuk semasa nekrosis tumor malignan progresif atau berulang.

Kista pankreas yang dipenuhi dengan rembesan pankreas kaustik dapat secara spontan mencari jalan keluarnya, mencairkan tisu dengan enzim dan membentuk saluran fistous dari rongga perut ke rongga dada - antara pankreas dan pleura atau bronkus.

Hasil yang serupa, hanya dengan akses ke kulit, dapat dilakukan dengan penyumbatan tusukan rongga sista pankreas, yang dilakukan untuk tujuan terapeutik pada pesakit yang lemah, atau ketika menguras saluran empedu yang biasa disekat oleh batu atau tumor.

Setiap fistula mempunyai sebab tersendiri dan kombinasi keadaan buruk untuk penyembuhan.

Gejala penampilan

Proses pembentukan fistula sukar dilacak, dapat memakan waktu beberapa hari, seperti yang terjadi pada pankreatitis akut, dan beberapa bulan, seperti pada perubahan tisu pasca-radiasi.

Manifestasi pada tahap awal pembentukan fistula disebabkan oleh akarnya, biasanya proses keradangan tempatan dengan hasil peleburan tisu purulen dengan rasa sakit dan penyusupan, sering mabuk dan demam..

Di luar pemburukan reaksi keradangan, saluran fistulous terasa seperti tali pusat. Dimensi meterai di sekitar saluran fistulous disebabkan oleh penyusupan inflamasi dan percabangan saluran fistulous itu sendiri, perubahan cicatricial pada tisu sekitarnya yang sebelumnya terlibat dalam konglomerat keradangan.

Fistula yang terbentuk mempunyai pintu masuk dan, kadang-kadang, jalan keluar, tisu-tisu di sekelilingnya dipadatkan, pelepasan dapat dikeluarkan dari lubang: nanah, hempedu, jus pankreas dan sebagainya. Dengan fistulous course, tinja dapat mengalir dari organ kemaluan dari usus ke dalam vagina; dengan anastomosis usus dengan pundi kencing, air kencing bocor dari dubur. Pelepasan dari fistula usus mempunyai bau tinja, rembesan purulen dari faraj juga berbau secara khusus. Bau fistula yang boleh dilepaskan yang keluar dari zon peregangan tumor malignan terasa sangat berat bagi orang lain..

Keradangan menyebabkan kesakitan dari rasa tidak selesa hingga sakit yang tidak dapat ditanggung. Fistula tumor tidak menyakitkan, kerana ia terbentuk di dalam neoplasma yang hancur.

Apabila jangkitan meningkat dengan pembentukan jalur kandungan purulen, reaksi umum bergabung: mabuk, demam tinggi, berpeluh dan pucat, berdebar-debar dan pernafasan cepat.

Kaedah diagnostik

Diagnostik fistula saluran tunggal yang tidak bercabang tidak sukar - cukup untuk memeriksa helai di meterai tempatan, dari mana, apabila ditekan, kandungannya dapat mengalir.

Semua jalan keluar luaran fistula diperiksa dengan probe bulbous, sehingga penyetempatan saluran ditentukan. Probe dimasukkan dari sisi kulit, dengan hati-hati memajukannya sepanjang jalan, jika fistula rektum diperiksa, maka jalan keluar probe di dalam rektum ditentukan dengan jari telunjuk.

Selanjutnya, ujian dilakukan dengan pewarna - metilena biru, yang disuntik dengan jarum suntik ke dalam lubang luar. Dengan fistula rektum, penyapu kapas dimasukkan ke dalam usus sebelum sampel, mengikut tanda pewarna di atasnya, lokasi tepat bukaan dalaman ditentukan.

Dengan mana-mana fistula, anda boleh memperbaiki pelepasan cat semasa endoskopi: anoskopi, rektoskopi, kolonoskopi, sistoskopi, kolposkopi, dan sebagainya. Pemeriksaan endoskopi adalah salah satu yang terkemuka dan dalam proses diagnosis dan rawatan dilakukan berulang kali.

Dalam beberapa kes, fistulografi dilakukan - sinar-X dari kawasan anatomi sebelum dan selepas pengenalan agen kontras ke dalam fistula. Prosedur ini tidak diperlukan hanya untuk fistula rektum sederhana dan pendek tanpa memburukkan lagi keradangan.

Kaedah pengimejan - CT dan MRI juga memungkinkan memperjelaskan penyetempatan saluran dan garis, percabangan dan punca penyakit ini.

Apabila rektum terlibat, ultrasonografi (ultrasound) dengan sensor rektum khas adalah bermaklumat, apabila program komputer membolehkan anda melihat patologi dalam gambar tiga dimensi. Semasa merancang operasi, fungsi sfinkter dubur juga ditentukan.

Kaedah rawatan fistula

Fistula jarang ditutup dengan sendirinya, seseorang hanya dapat mengharapkannya ketika mewujudkan keadaan yang baik, misalnya, mengehadkan dan mengawal sebahagian pergerakan pergerakan tinja di sepanjang rektum dengan menggunakan enema pembersih. Dalam kebanyakan kes, terapi konservatif tidak berkesan, satu-satunya kaedah rawatan radikal adalah pembedahan, iaitu pemotongan kawasan patologi, termasuk dengan pembinaan semula tisu yang hilang.

Campur tangan pembedahan secara teknikal, termasuk endoskopi, dan seratus atau lebih modifikasi pembedahan tidak dapat menyembuhkan kira-kira separuh pesakit yang mengalami kambuh. Sangat sukar untuk mencapai kejayaan dengan fistula usus dan kencing, kerana selalu tercemar dengan mikroflora. Dalam beberapa kes, perlu dilakukan pembentukan stoma usus, buat sementara waktu - selama beberapa bulan, menghentikan pergerakan tinja di sepanjang bahagian usus yang diubah secara patologi.

Dalam kes terpencil, mereka menggunakan kaedah rawatan "kuno" dengan mengikis selaput lendir kursus, mereka membakarnya dengan reagen kimia dan enzim, membuat dinding saling melekat. Hasil yang lebih baik - kira-kira 50% mencapai pengenalan gam fibrin ke saluran fistulous, yang menempelkan dinding.

Begitu juga dengan gam, tampon yang terbuat dari bahan biomaterial bertindak, menutup bukaan dalaman, pengosongan strok boleh menyebabkan dinding melekat bersama dan menutup fistula.

Hingga kini, peranan antibiotik dalam rawatan fistula yang disebabkan oleh keradangan belum ditentukan, kerana ubat-ubatan tidak dapat meresap ke dalam penyusupan akibat perubahan cicatricial yang besar. Walaupun begitu, dengan saluran yang berlainan dengan latar belakang penyakit Crohn, terapi ubat khusus dijalankan semestinya dan tidak berjaya.

Pencegahan fistula

Tidak semua penyakit dapat dicegah, terutama fistula yang merumitkan perjalanan paraproctitis purulen. Walaupun begitu, mungkin untuk merawat penyakit yang membawa kepada paraproctitis - buasir dan retakan, dan ini akan menjadi pencegahan pembentukan fistula.

Kelahiran anak yang rumit tidak dapat dicegah, tetapi penjagaan kandungan yang berkualiti tinggi dan tepat pada masanya, sikap prihatin terhadap wanita dan pemeriksaan selepas bersalin yang menyeluruh adalah langkah pencegahan yang berpatutan.

Kejadian tinggi kerosakan tisu pasca-radiasi, fibrosis progresif dari masa ke masa, memaksa ahli onkologi meninggalkan terapi radiasi dosis tinggi dan bahkan mengubah pendekatan untuk rawatan tumor malignan di kawasan genital.

Kepentingan khusus diberikan kepada pilihan kaedah rawatan pembedahan penyakit organ-organ berongga yang betul dan pengurusan tempoh selepas operasi yang mencukupi..

Di klinik kami, penyakit yang rumit sangat jarang berlaku, kerana kita bukan sahaja mengetahui kaedah pencegahan, tetapi juga menggunakannya secara aktif..