Kanser invasif

Myoma

Kanser invasif adalah sejenis onkologi apabila sel bermutasi semasa pembahagian tisu yang sihat menyebar di luar batas organ yang terkena. Dengan barah invasif, tahap awal perkembangan tumor diperhatikan - mikroinvasif, atau mikrokarsinoma. Ia melibatkan pendalaman sel-sel autogen ke dalam tisu di luar membran bawah tanah, menembusi lapisan epitel hingga kedalaman kurang dari 5-6 mm. Peluang tertinggi untuk sembuh dari barah diperhatikan pada tahap yang disebut microinvasion. Karsinoma invasif dan pertumbuhan barah serupa. Pecahnya membran basal oleh sel-sel patogen mendorong peralihan karsinoma menjadi proses ganas.

Jenis tumor invasif

Dalam amalan perubatan, terdapat 3 jenis penyakit invasif utama.

  1. Jenis saluran - dengan tumor seperti itu, sel patogen pertama terbentuk dalam saluran tunggal. Onkologi jenis ini adalah yang paling berbahaya dan terdapat dalam kebanyakan kes varieti karsinoma mamalia. Tisu yang terjejas dengan cepat menembusi saluran darah atau kelenjar getah bening. Sel-sel neoplasma bentuk ini memprovokasi penciptaan pelbagai pelepasan atipikal dari lesi, dengan kanser superfisial, kulitnya cacat. Karsinoma saluran berlaku tanpa mengira kategori umur pesakit.

Onkologi saluran invasif dikelaskan kepada 3 darjah pembezaan:

  • Tahap tinggi - struktur nuklear dalam sel tumor yang serupa adalah serupa. Tahapnya dibezakan dengan peratusan penyakit yang kurang berkualiti.
  • Tahap pertengahan - struktur sel pembentukan tumor dan aktiviti fokus lesi serupa dengan jenis pertumbuhan keganasan kecil yang tidak invasif.
  • Tahap rendah - dalam kes ini, setiap sel patologi mempunyai perbezaan yang sangat berbeza dengan sel lain dan struktur individu. Tisu-tisu ini diedarkan dengan cepat di sepanjang saluran, meliputi lapisan dalam bahan dan organ yang berdekatan..
  1. Pandangan saluran pra-invasif - tidak ada metastasis ke struktur dan organ terdekat. Perkembangan aktif proses onkologi diperhatikan pada sel saluran. Walau bagaimanapun, terdapat kemungkinan besar transformasi bentuk pra-invasif menjadi tipologi invasif..
  2. Jenis lobular invasif - patologi terbentuk berdasarkan sel-sel lobula kelenjar. Bentuk barah ini boleh berkembang baik sebagai neoplasma tumor tunggal, dan sebagai nodul berganda. Dengan bentuk penyakit lobular, kerosakan tisu mungkin berlaku. Sukar untuk mendiagnosis jenis pertumbuhan lobular. Onkologi berkembang tanpa tanda-tanda yang menunjukkan adanya kursus atipikal dalam tubuh manusia.

Jenis onkologi invasif yang tidak dinyatakan

Tumor invasif jenis bukan spesifik dicirikan oleh kekurangan peluang untuk menentukan bentuk patologi ini. Sukar untuk membezakan sama ada jenis neoplasma duktal atau lobular yang melanda tubuh pesakit. Pertumbuhan kanser yang tidak spesifik invasif dikelaskan kepada jenis berikut:

  • Medullary - berbeza dengan tahap invasif yang lebih rendah dari semua jenis yang ada. Sel-sel patogen perlahan-lahan menyebar melalui bahan-bahan berdekatan berbanding jenis lain. Walau bagaimanapun, badan tumor tumbuh dengan cepat dalam membrannya sendiri. Dikesan dalam 10% penyakit yang didiagnosis.
  • Saluran penyusupan - karsinoma infiltratif dengan cepat masuk ke dalam tisu yang berdekatan dan mula melakukan metastasis. Dalam 70-75% diagnosis untuk penyakit ganas, tumor payudara didiagnosis.
  • Keradangan - gejala manifestasi onkologi jenis ini serupa dengan tanda mastitis. Benjolan atipikal terbentuk di kawasan dada. Kulit di kawasan yang terjejas mengalami kemerahan yang mencurigakan. Bentuk onkologi yang dijelaskan menyumbang 10% kes.
  • Kanser Paget - akibat perkembangan bentuk penyakit ini, payudara terjejas, iaitu bahagian puting-areola. Dari segi manifestasi luaran, penyakit ini mirip dengan eksim - proses keradangan, disertai dengan penampilan vesikel, permukaan lesi yang menangis dan gatal yang tidak dapat dilalui.

Satu-satunya ciri yang menyatukan jenis lesi barah di atas adalah bahawa dalam kebanyakan kes (lebih daripada 65%), sel-sel patogen bergantung pada tahap hormon. Tumor mengandungi reseptor yang sensitif terhadap estrogen. Oleh itu, rawatan untuk jenis onkologi invasif termasuk terapi hormon. Sekiranya barah telah berkembang sebelum menopaus, maka tidak ada reseptor seperti itu. Penting juga untuk difahami bahawa pertumbuhan patogen medula pada onkologi invasif meramalkan prognosis yang lebih baik untuk pemulihan berbanding dengan jenis karsinoma duktal dan lobular..

Klasifikasi Gleason

Kadar dan tahap perkembangan pembentukan tumor ditentukan oleh klasifikasi Gleason. Kategori dikelaskan berdasarkan analisis kawasan tisu ganas yang diperoleh semasa proses biopsi. Semasa menjalankan aktiviti penyelidikan, doktor mengira rantai sel yang tidak dibezakan. Menurut hasil pemeriksaan, tumor dikaitkan dengan salah satu kumpulan:

  • G1 - barah yang sangat berbeza.
  • G2 - Dibezakan Sederhana.
  • G3 - kurang dibezakan - pengecualian: neoplasma adalah jenis bukan lobular, duktal. Kumpulan ini dicirikan oleh tahap kemampuan yang tinggi untuk menutup tisu dan organ yang berdekatan dengan fokus patogen, di mana struktur selular berbeza dengan metastasis asli.
  • G4 - tahap keganasan dan kekhususan tumor tertinggi, spesies yang tidak dibezakan.
  • Gx - Pembezaan tidak dapat dinilai.

Petunjuk rendah pembezaan proses onkologi sukar disembuhkan. Oleh itu, semasa rawatan, doktor memilih sejumlah pilihan terapi untuk memilih rejimen rawatan yang paling berkesan..

Gejala onkologi biasa

Jenis karsinoma invasif dapat dikenal pasti secara bebas. Seorang wanita dapat mendiagnosis tubuhnya sendiri kerana wujudnya formasi dan gejala yang mencurigakan. Penting untuk memeriksa kulit, selaput lendir dan mendengar sensasi badan secara berkala. Diagnosis sendiri akan membolehkan anda mengesan gejala onkologi pada peringkat awal. Tanda-tanda pertama dalam bentuk barah invasif adalah pengubahsuaian permukaan kulit yang seragam dan adanya kawasan yang dipadatkan. Kecurigaan boleh menyebabkan munculnya gejala penyakit bergantung pada jangka masa - bulan, waktu hari, musim. Sekiranya terdapat sedikit pun kecurigaan barah, disarankan menjalani pemeriksaan perubatan dan, jika perlu, lulus ujian yang diperlukan.

Dengan tumor invasif, tanda-tanda diperhatikan:

  • ketumpatan tisu seperti kon;
  • ubah bentuk permukaan kulit;
  • perubahan keadaan kulit di kawasan sekitar lesi;
  • pelanggaran keanjalan epidermis;
  • kemunculan ruam atau mengelupas pada kulit;
  • peningkatan saiz kelenjar getah bening;
  • sensasi menyakitkan semasa menyiasat laman web ini;
  • bengkak anggota badan;
  • pembuangan darah beku atau cecair purulen dari fokus yang terkena;
  • pembentukan pemadatan pada tisu berdekatan.

Semua simptom ini menimbulkan kegelisahan. Setiap gejala dapat menunjukkan perkembangan barah invasif di dalam badan. Sangat digalakkan berjumpa doktor dengan kerap.

Tumor serviks invasif

Proses malignan serviks mengambil langkah kedua dalam jumlah kes penyakit yang didiagnosis, yang kedua setelah onkologi payudara. Invasif dan non-invasif dari lesi bergantung pada tahap perkembangan penyakit. Transformasi satu bentuk menjadi bentuk yang lain dapat berterusan dalam jangka masa yang panjang. Jenis tumor rahim yang invasif adalah biasa pada wanita berusia lebih dari 40 tahun.

Risiko terbesar penyakit ini dicatatkan pada kumpulan umur dari 48 hingga 55 tahun. Kanak-kanak perempuan di bawah 30 tahun jarang jatuh sakit dengan patologi ini. Generasi muda menyumbang 7% kes. Juga, serviks dan rahim itu sendiri dalam kes yang jarang dijangkiti oleh onkologi setelah 70 tahun. Kebarangkalian adalah 15%.

Kanser berkembang di bawah pengaruh beberapa faktor. Yang paling berbahaya adalah virus HPV atau papillomavirus manusia. Walau bagaimanapun, kehadiran virus ini di dalam badan wanita tidak semestinya menunjukkan permulaan perkembangan barah. Sebab dan faktor berikut yang mendorong perkembangan pembentukan tumor invasif dibezakan:

  • penyakit jenis kelamin, termasuk HIV;
  • hubungan seksual yang tidak jelas, kekurangan pasangan seksual yang tetap;
  • kekurangan kawalan terhadap kehidupan seks;
  • melakukan hubungan seksual pada usia dini;
  • kelahiran lebih daripada satu anak;
  • pengambilan ubat hormon;
  • kehadiran pada masa lalu patologi onkologi organ-organ sistem kencing;
  • penggunaan produk tembakau dan penyedutan nikotin secara pasif.

Kemungkinan munculnya penyakit patogen meningkat dengan:

  • hakisan serviks;
  • displasia;
  • leukoplakia.

Sekiranya anda berjaya mendiagnosis penyakit-penyakit ini pada waktunya, anda boleh mempunyai masa untuk memulakan rawatan pada peringkat awal perkembangan penyakit ini dan mencegah perubahan tisu normal menjadi barah. Proses onkologi malignan organ yang berterusan terbahagi kepada jenis berikut:

  • displasia serviks - polip, hakisan semu, leukoplakia dan kondiloma;
  • keadaan prakanker - displasia serviks rahim, bergantung kepada tahap perkembangannya. Berbeza dengan watak terbalik;
  • pra-invasif, tidak invasif - pada peringkat ini, pengubahsuaian lapisan epitelium dan penyebaran sel menyusup selesai;
  • invasif - tisu yang terkena mengembang di sepanjang struktur dan organ yang berdekatan.

Dalam kebanyakan kes, gejala kanser serviks adalah pendarahan yang meluas semasa hubungan seksual, kitaran haid yang tidak teratur, pembuangan cairan berair disertai dengan bau yang tidak menyenangkan, bau busuk, sakit di bahagian bawah perut dan gangguan kencing. Gejala yang disenaraikan sering menandakan proses onkologi dan dianggap spesifik. Walau bagaimanapun, tanda-tanda lain mungkin muncul yang mencerminkan keadaan umum badan wanita - kelemahan umum dalam badan, pening, gangguan dan kehilangan selera makan dan peningkatan berpeluh..

Kekalahan serviks ditunjukkan oleh gejala klinikal yang jelas. Pencerobohan pada tahap 1 dalam pengertian onkologi tidak semestinya menunjukkan dirinya dengan tahap yang kuat, cukup untuk meramalkan perjalanan penyakit dan hasil rawatannya. Histologi membantu menentukan proses perubahan tersebut, dan biopsi membantu mengesahkan diagnosis..

Tumor payudara invasif

Lesi payudara invasif dicirikan oleh tingkah laku agresif yang tinggi. Pertumbuhan barah dalam jangka waktu yang pendek menyebar di luar batas lokasi utama dan mencetuskan metastasis, meliputi lapisan dalam organ lain. Jenis invasif berbeza dari yang tidak invasif kerana jenis yang terakhir mempunyai ciri yang jelas dan tidak merayap ke bahan yang berdekatan..

Dalam bentuk patologi invasif, pendaraban sel-sel barah ganas berlaku dengan liputan patologi saluran darah dan kelenjar getah bening. Sekiranya, selama tempoh diagnosis akhir, sudah ada metastasis di kawasan yang terjejas, barah disebut "metastatik". Tumor invasif mungkin tidak menunjukkan perkembangannya untuk masa yang lama. Tingkah laku proses onkologi seperti ini menimbulkan bahaya serius bagi kesihatan manusia..

Secara beransur-ansur, pembentukan tumor bertambah besar, dan wanita itu dapat merasakan dan mengesan meterai atipikal secara bebas. Ini akan membantu menunjukkan barah yang berkembang di dalam badan. Neoplasma ini dibezakan oleh hubungan tisu yang kuat dengan bahan dan organ berdekatan, oleh itu, ia mempunyai pergerakan yang minimum, dan dalam kes yang jarang berlaku, tidak ada pergerakan. Ciri-ciri utama ciri patologi payudara jenis invasif:

  • benjolan di sternum mungkin kelihatan seperti kacang ke luar, atau batas tumor yang jelas tidak diperhatikan;
  • penampilan organ berubah - saluran susu berubah bentuknya, payudara kehilangan ukuran dan keanjalannya yang sebelumnya;
  • cecair jernih atau darah beku keluar dari puting susu;
  • struktur epidermis berubah - kesan kulit lemon diperhatikan, proses keradangan terbentuk, kekeringan dan pembentukan ulseratif berlaku;
  • tumor ditunjukkan oleh penarikan puting yang tidak normal atau sebaliknya, tonjolan papillary;
  • manifestasi yang menyakitkan di bahagian skapula;
  • kemerahan kulit;
  • gatal dan terbakar;
  • kebas pada kulit di kawasan yang terjejas.

Penyebaran dan metastasis sel-sel barah melalui tisu ke organ-organ jiran dan jauh menyebabkan gejala yang menampakkan diri bergantung pada lokasi lesi sekunder. Perpecahan badan tumor membantu mengurangkan selera makan, penurunan berat badan yang tajam, keletihan dan mabuk badan.

Rawatan untuk barah invasif

Rawatan untuk kanser invasif merangkumi prosedur tempatan dan sistematik. Kumpulan pertama merangkumi terapi radiasi dan pembedahan membuang formasi. Kategori terakhir merangkumi kemoterapi, bioterapi, dan terapi hormon. Selalunya kompleks perubatan digunakan dengan gabungan pelbagai teknik..

Pilihan kaedah terapi mengambil kira:

  • jumlah penambahan;
  • penyetempatan;
  • pentas;
  • tahap kepekaan;
  • umur pesakit.

Untuk menyembuhkan onkologi, teknologi standard digunakan:

  • Terapi hormon - mengurangkan jumlah penumpukan dan tahap penyatuan dengan tisu sekitarnya.
  • Operasi - kelenjar susu dikeluarkan secara pembedahan. Dalam proses itu, mastektomi atau lumpektomi dilakukan. Buang neoplasma, kelenjar getah bening dan tisu yang sihat.
  • Pembuangan serviks secara lengkap atau separa dan badan rahim itu sendiri - ovari dan tiub fallopio juga dikeluarkan. Atau, semasa mengeluarkan organ, pakar bedah menangkap sebahagian daripada bahan vagina dan kelenjar getah bening yang berdekatan.
  • Kemoterapi dan radioterapi - kaedah ini bertujuan untuk mencegah kemungkinan terjadinya kambuhan onkologi.

Ramalan

Prognosis kelangsungan hidup untuk tumor invasif berdasarkan beberapa faktor:

  • Tahap diagnosis kanser - jika atipia dirawat pada tahap 1 dengan cepat, kebarangkalian pemulihan adalah 90%. Tahap 2 memberikan 65%, tahap 3 - 40%, dan pada tahap 4 peluang bertahan mencapai kurang dari 10%.
  • Penyetempatan fokus - hasilnya positif apabila berada dalam batas fokus asli.
  • Diameter kanser - kadar kelangsungan hidup lima tahun kurang dari 20 mm - 95%, pada 20 dan hingga 50 mm - kurang dari 70%.
  • Darjah pembezaan.
  • Reseptor estrogen dan progesteron.
  • Kawasan yang terkena onkologi pada organ lain - anggota badan, perut, kulit.

Selepas berakhirnya terapi, seorang wanita harus menjalani pemeriksaan dan pemeriksaan perubatan selama dua tahun, tiga bulan sekali, dan kemudian - 6 bulan sekali..

Kanser serviks invasif

Kanser serviks invasif - apa itu? Kanser serviks berada di kedudukan ketiga di antara semua neoplasma malignan yang mempengaruhi wanita usia reproduktif. Pada peringkat awal proses patologi, kanser serviks bukan invasif ditentukan. Dalam kes ini, sel-sel atipikal tumbuh perlahan dan merebak di dalam mukosa serviks. Kanser serviks invasif dicirikan oleh pertumbuhan sel yang sengit. Ia boleh merebak ke organ lain dan mengganggu fungsinya. Peralihan kanser serviks bukan invasif ke barah invasif berlangsung sehingga 20 tahun, tetapi tidak dapat dielakkan. Pakar sakit puan di hospital Yusupov menjalankan diagnosis penyakit tepat pada masanya dengan menggunakan peralatan terkini dari pengeluar terkemuka dunia?

Rawatan awal kanser serviks bukan invasif dan mikro-invasif dapat meningkatkan prognosis kelangsungan hidup lima tahun. Pasukan pakar berkelayakan tinggi bekerja di hospital Yusupov: pakar onkologi-pakar sakit puan, ahli kemoterapi, ahli radiologi. Doktor merawat barah serviks yang tidak invasif, pra-invasif, dan invasif mengikut piawaian ASCO dan NCCN. Penjagaan profesional diberikan oleh jururawat yang mengetahui keunikan perjalanan proses barah, memperhatikan kehendak pesakit dan saudara-mara mereka.

Penyebab barah serviks invasif

Para saintis telah membuktikan bahawa kehadiran beberapa jenis papillomavirus manusia (HPV) adalah prasyarat untuk berlakunya perubahan prakanker pada serviks. Pada pesakit dengan kanser serviks, HPV jenis keenam belas dan kelapan belas paling kerap dikesan. Kerosakan yang disebabkan oleh virus sahaja tidak cukup untuk terjadinya proses patologi yang diwakili oleh tisu yang baru terbentuk, di mana perubahan dalam alat genetik sel menyebabkan pelanggaran peraturan pertumbuhan dan pembezaan mereka.

Terdapat beberapa faktor tambahan berikut yang mempengaruhi manifestasi aktiviti ganas di dalam sel epitelium serviks;

  • Merokok;
  • Peranti intrauterin;
  • Kehamilan berganda.

Nikotin mungkin terlibat dalam transformasi perubahan intraepithelial serviks menjadi barah invasif. Alat kontraseptif mekanikal intrauterin dengan penggunaan yang tidak terkawal yang berpanjangan merosakkan membran mukus serviks. Selama banyak kelahiran, pecah serviks dapat terjadi, dan parut kasar terbentuk, yang menjadi latar belakang perkembangan proses ganas..

Perkembangan barah serviks adalah proses yang berurutan. Ia dicirikan oleh perubahan yang sesuai dalam gambaran sitologi dan histologi untuk setiap peringkat. Akibat jangkitan epitelium serviks, yang dilakukan dalam banyak kes melalui hubungan seksual, papillomavirus manusia dapat terdapat pada 10-15% populasi muda. Setelah dijangkiti, salinan lengkap virus dijumpai dalam episom (unsur genetik) sel inang. Di sini virus melengkapkan kitaran hidupnya dan, dalam banyak kes, menghasilkan jangkitan sementara. Ia tidak menyebabkan perubahan sitologi yang ketara. Dengan adanya HPV yang tidak mampu menyebabkan proses onkologi, virus itu hilang dalam masa 6-9 bulan..

Zarah virus yang lengkap dapat sedikit merosakkan epitel skuamosa pada serviks. Sel-sel yang rosak dikesan oleh analisis PAP smear dari epitel serviks diikuti dengan biopsi. Mereka dikelaskan sebagai lesi intraepitelium, yang sesuai dengan tahap pertama displasia rendah. Pada tahap proses patologi ini, risiko kerosakan lebih lanjut dan peralihan ke tahap displasia yang lebih teruk adalah kecil. Pada beberapa pesakit, HPV mengintegrasikan DNAnya sendiri ke dalam genom sel inang. Ini membawa kepada perkembangan displasia tahap tinggi. Lesi yang sesuai dengan displasia kelas rendah dan termasuk DNA HPV onkogenik berisiko tinggi berpotensi untuk berkembang menjadi displasia tahap sederhana hingga tinggi, yang merupakan pertanda terbaru kanser serviks.

Gejala barah serviks invasif

Gejala barah serviks invasif adalah umum dan spesifik. Wanita memperhatikan tanda-tanda barah berikut:

  • Kelemahan umum, penurunan prestasi;
  • Pening;
  • Peningkatan suhu sedikit;
  • Kekurangan selera makan;
  • Pengurangan berat badan yang cepat.

Gejala spesifik berkaitan secara langsung dengan lesi serviks. Pada peringkat awal, penyakit ini tidak simptomatik. Pada peringkat ketiga atau keempat, gejala penyakit berikut muncul:

  • Memanjangkan tempoh pendarahan haid;
  • Pelepasan tidak berwarna atau keputihan, kadang-kadang berdarah;
  • Pelepasan berdarah dari pemeriksaan ginekologi atau selepas persetubuhan;
  • Munculnya bau yang tidak menyenangkan dari faraj.

Apabila kelenjar getah bening inguinal dipengaruhi oleh metastasis, edema pada bahagian bawah kaki dan limfostasis berkembang. Sekiranya tumor tumbuh ke pelvis kecil, terdapat sindrom kesakitan yang ketara, gangguan buang air besar, sakit dan sukar membuang air kecil. Tanda fistula adalah kemunculan air kencing atau najis pada faraj.

Kanser invasif disahkan berdasarkan pemeriksaan histologi tisu serviks, yang diperoleh sebagai bagian dari kuret, diagnostik atau biopsi diagnostik. Skop pemeriksaan yang optimum merangkumi prosedur berikut:

  • Kolposkopi;
  • Pemeriksaan histologi;
  • Pencitraan resonans magnetik (MRI) organ pelvis, yang lebih bermaklumat daripada tomografi terkomputeran (CT) dalam menilai kedalaman pencerobohan dan peralihan tumor ke tisu rahim di sekitarnya dan organ yang berdekatan (ketepatan menentukan kedalaman pencerobohan menggunakan MRI berbeza dari 71 dan 97%);
  • Imbasan CT ruang pelvis, perut dan retroperitoneal;
  • Tomografi Pelepasan Positron (PET) atau PT-CT.

Taktik rawatan dibentuk secara kolektif oleh ahli onkologi, ahli radiologi, ahli kemoterapi dan pakar sempit lain. Algoritma rawatan dibentuk berdasarkan parameter berikut:

  • Tahap proses patologi;
  • Keadaan kesihatan dan usia pesakit;
  • Saiz tumor;
  • Kelaziman metastasis.
  • Kemoterapi dan radiasi digunakan sebelum pembedahan untuk mengecilkan pertumbuhan, atau setelah pembuangan tumor untuk membunuh sel-sel barah yang tersisa.

Sekiranya terdapat barah serviks invasif, ahli onkologi melakukan campur tangan pembedahan volumetrik: pemusnahan rahim (penyingkiran lengkap rahim dengan serviks) dengan penyingkiran kelenjar getah bening (pemotongan kelenjar getah bening). Sekiranya terdapat serangan tumor ganas ke dalam pundi kencing atau rektum, organ pelvis diasingkan (penyingkiran rahim, serviks, rektum dan pundi kencing). Pada kanser serviks invasif, pembedahan jarang dibatasi. Rawatan dijalankan dalam kombinasi dengan terapi kemoradiasi. Kemoterapi digunakan sebagai monoterapi atau sebagai tambahan kepada rawatan pembedahan, radioterapi. Penggunaan ubat farmakologi (hydroxycarbamide, bleomycin, cisplatin, etoposide) dapat meningkatkan keberkesanan terapi radiasi, mengurangkan risiko metastasis, mengawal penyakit berulang.

Radioterapi digunakan secara meluas dalam kombinasi dengan pembedahan pada peringkat awal penyakit. Untuk bentuk kanser serviks invasif yang biasa, terapi radiasi adalah satu-satunya cara untuk mengurangkan jisim tumor. Penyinaran dalaman (brachytherapy) dan jarak jauh digunakan untuk rawatan. Dalam kes di mana neoplasma serviks ganas tidak dapat dikeluarkan kerana penyebaran tempatan yang ketara, kehadiran metastasis jauh, rawatan kemoradiasi digunakan sebagai kaedah bebas..

Kanser serviks pra-invasif

Kanser serviks pra-invasif adalah perubahan ganas secara morfologi pada epitel serviks yang belum menyebar di luar membran bawah tanah (barah tanpa pencerobohan). Invasif, atau benar, barah adalah keadaan di mana sel-sel atipikal epitel skuamosa berstrata menyerang membran bawah tanah dan menyerang tisu yang lebih dalam. Kanser pra-invasif paling kerap muncul di epitel skuamosa, di persimpangannya dengan silinder. Atas sebab ini, ia dipanggil barah intraepithelial..

Kanser serviks pra-invasif berlaku pada usia berapa pun, tetapi paling kerap selepas 40 tahun. Dengan bentuk tumor ini, terdapat perubahan pada sel-sel semua lapisan epitel:

  • Urutan susunan sel di lapisan yang betul dilanggar;
  • Sel kehilangan kekutuban;
  • Hiperkromatosis nukleus ditentukan;
  • Perubahan bentuk dan ukuran nukleus, atipia dan mitosis, nisbah nukleus dan sitoplasma yang tidak normal sering diperhatikan (nukleus dapat menempati hampir keseluruhan sitoplasma).

Epitelium skuamosa yang diubah suai dimasukkan ke dalam lapisan kelenjar, kadang-kadang menggantikannya sepenuhnya, tetapi tidak pernah menembusi di luar membran bawah tanah. Kanser pra-invasif dapat berlanjutan mengikut senario berikut:

  • Kekal tidak berubah untuk masa yang lama;
  • Peralihan ke kanser invasif;
  • Secara spontan hilang (berubah menjadi epitel normal).

Selalunya, kanser pra-invasif dikesan semasa proses patologi tertentu pada serviks (leukoplakia, hakisan, endokervisitis). Transformasi kanser intraepithelial menjadi barah serviks invasif boleh memakan masa satu hingga tujuh belas tahun. Atas sebab ini, tidak ada konsensus di kalangan ahli onkologi mengenai rawatannya. Beberapa doktor percaya bahawa untuk bentuk barah ini terapi yang sama harus dilakukan seperti untuk kanser serviks invasif: pembedahan radikal (perpanjangan rahim yang dilanjutkan dengan pelengkap menurut kaedah Wertheim) diikuti dengan terapi radiasi.

Pakar bedah lain melakukan pemusnahan rahim tanpa pelengkap, dan yang lain - amputasi serviks dengan pemeriksaan histologi bersiri atau elektrokonisasi serviks. Mereka juga menggunakan kuritoterapi untuk kanser pra-invasif (penggunaan bahan radioaktif, biasanya kobalt ke serviks). Teknik terakhir dikontraindikasikan pada usia pembiakan..

Karsinoma mikroinvasif pada serviks

Kanser serviks mikro invasif (karsinoma mikroinvasif) dicirikan oleh kedalaman penembusan ke dalam tisu yang mendasari hingga lima milimeter dengan diameter tumor tidak lebih dari tujuh milimeter. Pada masa yang sama, pesakit mengekalkan kereaktifan imunologi organisma yang normal dan terdapat kebarangkalian penyebaran sel tumor serantau yang sangat rendah. Kanser mikro invasif tidak dapat dilihat oleh mata kasar, ia hanya dapat dikesan secara mikroskopik.

Dari 60 hingga 80% pesakit dengan karsinoma serviks mikroinvasif tidak mempunyai gejala klinikal tertentu. Kira-kira 40% wanita mengadu keputihan berair, kontak atau, lebih jarang, pendarahan antara haid dari saluran kemaluan. Pemeriksaan pesakit dengan aduan seperti itu di hospital Yusupov dilakukan dengan kaedah berikut:

  • Kolposkopi lanjutan;
  • Servikoskopi;
  • Pemeriksaan sitologi dan histologi yang disasarkan pada biopsi serviks, yang diperoleh dengan pisau bedah, dan mengikis dari saluran serviks.

Kaedah optimum untuk mengumpulkan bahan untuk pemeriksaan histologi adalah penyambungan serviks. Dalam kes terpencil, ini adalah langkah terapi..

Ahli onkologi di Hospital Yusupov mempunyai pendekatan individu terhadap pilihan rawatan untuk kanser serviks mikroinvasif. Dengan kedalaman pencerobohan hingga tiga milimeter, tidak adanya tanda-tanda kerosakan pada struktur vaskular dan pertumbuhan tumor di sepanjang garis pemotongan kerucut, histerektomi jenis pertama dilakukan dengan pemeliharaan ovari pada wanita di bawah 45 tahun. Sekiranya, pada kedalaman pencerobohan neoplasma ganas hingga 5 mm, pencerobohan vaskular ditentukan dalam persiapan yang diambil dengan konisasi, jenis histerektomi radikal kedua atau ketiga digunakan, diikuti oleh limfadenektomi kawasan pelvis. Kelebihan wanita muda di hospital Yusupov tidak dikeluarkan.

Sekiranya, sebagai hasil pemeriksaan pra operasi yang menyeluruh, hanya bahagian leher rahim yang rosak, wanita muda, untuk menjaga kesuburan mereka, dalam beberapa kes melakukan operasi pemeliharaan organ - amputasi serviks dengan pisau bedah atau sinar laser. Kaedah ini digunakan apabila kedalaman pencerobohan tumor hingga 1-3 mm, ketiadaan pertumbuhan tumor di sepanjang garis pemotongan kerucut serviks dan tanda-tanda kerosakan pada ruang vaskular.

Sekiranya pesakit mempunyai kontraindikasi umum untuk pembedahan, terapi gamma intrakavitari digunakan dengan bantuan metracolpostat pada peranti seperti "AGAT" atau "MicroSelectron". Dos tunggal ialah 5 Gy, kekerapan penyinaran adalah 2-3 kali seminggu, jumlah dos adalah 50 Gy. Pesakit muda yang tidak mempunyai penyakit bersamaan diberikan 3-4 sesi 10 Gy masing-masing dengan irama radiasi seminggu sekali.

Prognosis survival untuk barah invasif dan karsinoma serviks mikroinvasif diperbaiki dengan pengesanan awal penyakit ini. Atas sebab ini, jika tanda-tanda patologi organ pembiakan muncul, hubungi hospital Yusupov. Pakar pusat hubungan akan membuat janji temu dengan pakar onkologi-sakit puan pada masa yang sesuai untuk anda.

Pencerobohan vaskular adalah

Kita boleh mengatakan bahawa sel barah pada tahap tertentu tidak bertindak balas terhadap mekanisme yang mengawal pertumbuhan dan perkembangan tisu normal. Apabila tisu normal berkembang, hubungan langsung sel dengan jirannya biasanya berfungsi sebagai isyarat untuk menghentikan pembiakan. Perencatan hubungan ini tidak terdapat pada tisu tumor..

Apabila sel barah disuntikkan secara subkutan ke dalam tikus yang kekurangan imun, pertumbuhan dan perkembangan tumor terjadi, yang tidak pernah terjadi ketika sel yang sihat disuntik. Sel-sel barah berbeza dengan yang sihat dalam komposisi glikoprotein membran, dalam mikropotensi pada membran sel, dan juga dicirikan oleh peningkatan kandungan asid sialik. Radas selular lokomotor (mikrotubulus dan mikrofilamen) sel kanser merosot, sel kehilangan bentuk yang wujud, penghijrahan sitoplasma sel barah ke zon hubungan dengan sel sihat diperhatikan..

Pada masa yang sama, sel barah menjadi invasif secara tempatan, walaupun asas biokimia sifat ini belum dapat dikenal pasti dengan jelas. Sel-sel tumor sering menunjukkan lekatan yang berkurang berbanding dengan sel-sel normal. Titik penting dalam mekanisme pencerobohan adalah rembesan enzim tertentu. Beberapa enzim memainkan peranan penting dalam proteolisis matriks intraselular, yang selalu menyertai pencerobohan sel-sel barah. Enzim ini merangkumi keluarga metalloproteinases matriks (MMP), yang merangkumi kolagenase, gelatinase, dan stromolisin.

Enzim ini dikeluarkan dalam bentuk tidak aktif. Pecahnya kumpulan sulfhydryl seterusnya dan penambahan atom logam (paling kerap zink) membawa kepada perubahan konformasi enzim dan memindahkannya ke keadaan aktif. Inhibitor tisu metalloproteinase (TIMPs) menghentikan enzim ini daripada bertindak. Beberapa jenis tisu pada awalnya sangat tahan terhadap pencerobohan. Contohnya, ini adalah tisu tulang padat, tisu kapal besar dan tisu tulang rawan. Agaknya, kemampuan untuk menyerang sel-sel tumor muncul sebagai akibat dari transformasi proses normal pembinaan semula dan pemulihan tisu yang sihat. Walau bagaimanapun, pada masa ini tidak diketahui perubahan spesifik dalam struktur genetik sel barah yang bertanggungjawab untuk pertumbuhan invasif..

Ketika tumor tumbuh, ia melepaskan faktor angiogenik ke dalam aliran darah, yang merangsang pertumbuhan tumor oleh saluran darah dan pembentukan jaringan kapilari. Sistem vaskular bekalan darah tumor dapat menjadi sasaran pelbagai jenis terapi antikanker. Tumor merangsang percambahan sel endotel dengan melepaskan sitokin angiogenik seperti faktor pertumbuhan endotel vaskular (VGF), TGF, dan faktor pertumbuhan fibroblas. Sel-sel endotel, pada gilirannya, dapat merangsang pertumbuhan sel-sel tumor. Satu gram tisu tumor boleh mengandungi hingga 10-20 juta sel endotel yang tidak neoplastik.

Antigen sel endotel normal, termasuk profilaksis pembekuan darah, dapat deregulasi dalam tisu endotel yang berkembang secara aktif di bawah pengaruh tumor. Sebagai tambahan kepada tindakan sitokin, hipoksia yang berkembang di rangkaian bekalan darah tumor dapat merangsang pembebasan EGFD dan faktor lain. Semasa angiogenesis, sel endotel dimasukkan ke dalam stroma tumor, secara aktif membelah di sana dengan pembentukan asas kapilari baru, yang kemudian berkembang menjadi sistem vaskular tumor. Seperti dalam kes pencerobohan sel-sel tumor, proses ini melibatkan penyertaan MMP yang dihasilkan oleh endotelium dan perencat semula jadi mereka.

Dengan serangan tempatan terhadap barah, sel tumor dapat memasuki sistem vaskular dan menimbulkan metastasis. Urutan peristiwa dalam metastasis ditunjukkan dalam gambar. Penyebaran sel-sel kanser melalui sistem limfa, yang merupakan ciri khas karsinoma, terjadi ketika sel-sel tumor memasuki saluran limfa, diikuti oleh sel-selnya yang menetap di tempat-tempat bercabang saluran dan di kelenjar getah bening terdekat. Ini biasanya diikuti oleh penyusupan sel-sel tumor dan kelenjar getah bening yang jauh. Penyebaran melalui aliran darah berlaku apabila sel-sel barah memasuki saluran darah berhampiran tempat penyetempatan tumor primer atau melalui saluran toraks. Sel-sel barah yang diambil oleh aliran darah kemudian ditangkap oleh jaringan kapilari terdekat, paling sering oleh jaringan hati dan paru-paru, dan disimpan di dalamnya. Semasa menilai arah metastasis, sangat penting untuk mengambil kira penyetempatan utama tumor..

Sebagai contoh, tumor saluran pencernaan biasanya bermetastasis melalui vena portal ke hati. Tumor juga dapat melakukan metastasis secara langsung melalui tisu bersebelahan. Oleh itu, neoplasma yang timbul di rongga perut dapat dengan cepat menyebar ke seluruh ruang intraperitoneal, dan sel-sel barah paru-paru dapat bermigrasi melalui pleura. Sebilangan tumor metastasis ke organ dan tisu tertentu, yang lain secara rawak. Sarkoma, misalnya, hampir selalu menular ke paru-paru, dan barah payudara juga mempengaruhi tisu kerangka paksi. Walaupun begitu, belum ada mekanisme biologi yang menjelaskan selektiviti ini..

Kelenjar getah bening serantau dapat melakukan fungsi penghalang, mencegah penyebaran metastasis di luar kawasan penyetempatan tumor primer. Masih belum difahami dengan jelas bagaimana dan oleh mekanisme imun spesifik apa kelenjar getah bening menimbulkan penghalang penyebaran tumor..

Menembusi aliran darah di kawasan tumor primer, sel barah kemudian dapat mencapai organ dan tisu lain. Untuk memunculkan fokus tumor baru, sel-sel ini di tempat baru mesti, pertama, menembusi tisu melalui endotelium kapilari, dan kedua, bertahan semasa serangan oleh sistem pertahanan imun tempatan, seperti sel fagositik dan sel pembunuh semula jadi yang disebut ( EK).

Keupayaan menyerang dan menyebar di organ dan tisu yang jauh dalam pelbagai jenis tumor sangat berbeza. Kemampuan ini, nampaknya, ditentukan oleh tahap ekspresi kawasan genom itu, yang menentukan pertumbuhan sel yang ganas. Sememangnya, dari masa ke masa, hampir semua barah terkumpul semakin banyak perubahan genetik dalam sel mereka dan memperoleh keupayaan untuk menyerang dan melakukan metastasis. Tetapi walaupun dengan pengesanan tumor secara klinikal, metastasis dan pencerobohan dapat muncul hanya setelah beberapa tahun. Contoh biasa adalah karsinoma kelas rendah. Harus diingat bahawa walaupun jenis kanser yang sama dengan tahap pembezaan sel tumor yang sama bermetastasis dengan cara yang berbeza pada pesakit yang berbeza..

Semua ini menunjukkan perlunya mencari penanda molekul yang dapat meramalkan hasil perjalanan kanser dengan lebih tepat daripada diagnostik berdasarkan jenis tumor histologi (walaupun kaedah terakhir saat ini adalah yang paling tepat dari semua kemungkinan). Di samping itu, bahkan tumor tertentu boleh menjadi heterogen dan terdiri daripada sel-sel yang berbeza dalam potensi metastatiknya, yang telah ditunjukkan pada subpopulasi klon yang diasingkan dari satu tumor. Sebab-sebab biologi untuk kebolehubahan ini tidak diketahui pada masa ini..

Sudah cukup jelas bahawa untuk rawatan pesakit kanser yang berjaya, perlu dilakukan kajian berskala besar di bidang mencari mekanisme pencerobohan tisu, pertumbuhan metastatik dan pencarian alasan biologi untuk heterogenitas tumor. Kekurangan homogenitas pada tumor, persamaan sel tumor dengan sel-sel tisu yang sihat yang menimbulkannya, dan ketiadaan kriteria tunggal yang jelas yang dapat membezakan sel barah dengan yang sihat - semua ini bermaksud bahawa alasan kita mengenai imuniti antitumor atau mengenai mekanisme tindakan sitostatik ubat ubat harus diambil dengan sedikit keraguan, terutama jika berdasarkan percubaan dengan kultur tumor homogen.

Pencerobohan tumor - tahap penembusan kanser ke tisu

Sekiranya tidak dirawat, cepat atau lambat ini berlaku - sel barah dari fokus utama mula merebak ke seluruh badan. Pencerobohan tumor adalah salah satu varian metastasis, di mana struktur tumor menembusi ke tisu bersebelahan dengan pembentukan fokus kanser sekunder.

Pencerobohan adalah tingkah laku agresif tumor ganas

Pencerobohan tumor - apa itu

Biasanya, struktur sel tubuh yang sihat mampu tumbuh secara invasif, yang menampakkan diri dalam situasi berikut:

  • semasa kehamilan semasa pertumbuhan semula plasenta ke dinding rahim;
  • semasa pertumbuhan dan perkembangan embrio;
  • semasa menyembuhkan luka besar.

Pencerobohan tumor adalah penggunaan neoplasma malignan sifat normal sel yang sihat yang diprogramkan secara genetik. Percambahan barah ke tisu tetangga berlaku dalam beberapa peringkat: ini lebih seperti perang di mana 2 tentera telah berkumpul - tumor ganas yang agresif dan berbahaya yang ingin merebut wilayah baru, dan organisma yang melindungi integriti dari musuh. Pertempuran mengikuti satu demi satu dengan kejayaan yang berbeza-beza, sumber daya semakin lemah di kedua-dua belah pihak, hasilnya tidak dapat diramalkan jika sekutu tidak datang untuk menolong...

Tahap proses invasif

Semua tisu tubuh manusia dipisahkan oleh matriks yang terdiri daripada membran sel stroma dan stroma (struktur tisu penghubung). Halangan inilah yang menjadi jalan pertama sel barah. Pencerobohan tumor adalah 4 peringkat penembusan melalui penghalang pelindung badan:

  1. Pelepasan sel barah antara satu sama lain (pecahnya hubungan antara sel);
  2. Lekat pada tisu matriks;
  3. Gangguan penghalang (pemisahan tisu);
  4. Penghijrahan ke struktur tisu bersebelahan.

Tahap pertumbuhan invasif

Pecahnya hubungan antara sel dalam tumor adalah tahap terpenting untuk merebak ke seluruh badan. Sebaik sahaja ukuran neoplasma malignan mencapai nilai tertentu, keupayaan untuk menghantar sebahagian daripada sel-sel barah untuk membentuk koloni pada tisu tetangga muncul. Pada peringkat kedua, kumpulan sel barah melekatkan (mematuhi) penghalang interstisial - matriks (tidak selalu dan tidak setiap kumpulan pejuang berjaya, tetapi beberapa agen tumor tetap di tempat baru) Untuk memecahkan penghalang, sel barah menggunakan mekanisme normal yang sama yang terdapat pada sel yang sihat (pemecahan enzimatik). Setelah meletakkan saluran ke tisu bersebelahan, tumor mula bermigrasi - kumpulan sel pejuang meresap ke struktur anatomi bersebelahan, membentuk koloni dan fokus kanser sekunder. Bantuan utama untuk pertumbuhan invasif adalah:

  • proses keradangan di tempat pencerobohan;
  • pembengkakan tisu;
  • kecederaan dan kerosakan;
  • percambahan sel (pertumbuhan prakanker);
  • pelanggaran keseimbangan asid-basa (perubahan patologi dalam pH);
  • penurunan pertahanan imun.

Pencerobohan tumor adalah kelaparan, di mana musuh yang licik menggunakan setiap peluang dan setiap celah untuk menyusup penghalang pelindung..

Tindakan pelindung badan

Dalam pertempuran dengan musuh, tubuh menggunakan semua kemungkinan kekebalan antitumor, dan dalam banyak kes, ia menang dalam pertempuran tempatan, mencegah sekumpulan kecil sel barah melewati penghalang matriks kerana tindak balas imun selular. Pembela utama badan termasuk:

  • sel darah - limfosit, sel plasma, makrofag (pejuang utama yang melindungi integriti badan);
  • sel tisu (histiocytes);
  • persekitaran asid-asas;
  • tisu padat (fasia, tulang, saluran besar).

Sekiranya tidak ada dan tidak ada yang mengganggu tumor ganas, maka cepat atau lambat sumber pelindung tubuh mula melemah, jumlah pejuang utama berkurang, aktiviti imuniti antitumor berkurang. Pencerobohan tumor mungkin berlaku dalam kes di mana diagnosis dibuat terlambat dan kemungkinan rawatan antikanker tidak digunakan tepat pada waktunya (dalam pertempuran dengan tumor yang agresif, sekutu yang paling setia dan terbaik adalah doktor).

Tumor sekunder dan metastasis jauh adalah manifestasi perkembangan barah yang paling berbahaya dan penyebab yang paling biasa dari hasil penyakit yang menyedihkan, oleh itu diagnosis awal dan terapi tepat pada masanya adalah pilihan terbaik untuk mengalahkan neoplasma malignan..

Pemikiran Onkologi: Cukup Sukar pada Zen. Saluran Onkos

Karsinoma payudara invasif tidak spesifik

Dengan karsinoma invasif, yang merupakan jenis patologi tisu payudara yang paling berbahaya, terdapat kehadiran metastasis ke organ dalaman yang berdekatan. Kanser payudara adalah barah yang paling biasa berlaku pada wanita. Semasa perkembangan barah invasif, sel-sel tumor menyerang semua kawasan berdekatan. Di samping itu, pada wanita dengan penyakit ini, terdapat sel-sel yang berubah di paru-paru, di kelenjar getah bening, di ketiak, hati, tulang, otak..

Tidak seperti kanser bukan invasif, yang mempunyai sempadan dan dicirikan oleh ketiadaan metastasis, penampilan karsinoma invasif sangat berbahaya. Diagnosis ini sering menyebabkan pesakit panik. Oleh kerana patologi sangat berbahaya, maka perlu mendiagnosisnya secepat mungkin dan memulakan rawatan. Dalam beberapa kes, adalah mungkin untuk menyelamatkan nyawa pesakit dan memanjangkannya sebanyak mungkin.

Apa itu Kanser Payudara Invasif

Karsinoma payudara invasif adalah tumor yang terdiri daripada tisu kelenjar pada payudara. Adalah berbahaya kerana sel barah melampaui kejadian utamanya dan cepat merebak ke organ lain. Selalunya wanita menghadapi barah payudara selepas bermulanya menopaus, tetapi baru-baru ini patologi telah "kembali" dan dapat dijumpai pada wanita berusia tiga puluh lima tahun. Kanser, selain ancaman mematikan, berbahaya kerana komplikasinya:

  1. Pendarahan kerana kerosakan tumor,
  2. Proses keradangan neoplasma dan tisu bersebelahan,
  3. Metastasis - penyebaran tumor ke kelenjar getah bening serantau dan organ yang jauh,
  4. Kegagalan pernafasan kerana pleurisy.

Dengan penyebaran neoplasma payudara ke dalam sistem limfa, terdapat pelanggaran aliran keluar limfa dari tangan. Fenomena ini disebut limfostasis, yang menyebabkan pembengkakan anggota badan atas dan penurunan fungsinya..

Sebab dan faktor risiko

Sebab yang tepat untuk perkembangan patologi ini belum dapat diketahui, tetapi terdapat sebilangan faktor yang dapat bertindak sebagai provokator karsinoma. Risiko barah meningkat kerana:

  • penggunaan ubat hormon jangka panjang, termasuk dengan penggunaan kontraseptif hormon yang tidak terkawal atau memakai alat intrauterin,
  • pelbagai kecederaan dada - lebam, luka,
  • kecenderungan genetik terhadap neoplasma malignan,
  • merokok, alkoholisme, penyinaran ultraviolet yang kerap dari kelenjar susu,
  • penyakit ginekologi,
  • akhir kehamilan pertama pada seorang wanita dan melahirkan anak,
  • keengganan untuk menyusu,
  • pengguguran (penamatan kehamilan pertama sangat berbahaya),
  • kekurangan kehidupan seks.

Permulaan haid awal (sebelum usia dua belas tahun) dan permulaan menopaus lewat (selepas usia lima puluh) meningkatkan risiko barah payudara.

Pertumbuhan jinak pada payudara, seperti fibroadenoma atau mastopati, juga boleh menyebabkan karsinoma.

Tahap

Tahap perkembangan tumor berbeza antara satu sama lain bergantung pada ukuran dan bentuknya, serta keadaan kelenjar getah bening berdekatan dan kehadiran atau ketiadaan metastasis:

  1. Pada peringkat pertama, ukuran tumor tidak melebihi dua sentimeter, dan tidak ada metastasis,
  2. Tumor tahap kedua tidak melebihi diameter lima sentimeter, tidak ada metastasis, tetapi kelenjar getah bening terkena di atas dan di bawah tulang selangka, serta di ketiak,
  3. Pada peringkat ketiga, ukuran neoplasma lebih dari lima sentimeter, tidak ada metastasis, tetapi tumor tumbuh ke tisu sekitarnya dan mempengaruhi kelenjar getah bening yang jauh,
  4. Pada peringkat keempat, banyak kelenjar getah bening terjejas, tumor tumbuh, dan metastasis kanser mempengaruhi organ yang jauh.

Terdapat juga empat tahap keganasan proses onkologi:

  1. G1 - karsinoma yang sangat berbeza. Dalam kes ini, barah payudara tidak bercambah, tetapi berkembang dengan cepat..
  2. G2 - tahap keganasan barah invasif dengan sedikit pencerobohan, tetapi pertumbuhan tumor yang cepat.
  3. G3 - sel baru muncul yang berbeza antara satu sama lain dan berbeza dari tisu yang sihat.
  4. G4 - tahap penyusupan neoplasma tertinggi.

Pengetahuan mengenai tahap perkembangan dan tahap keganasan proses onkologi membantu memilih kaedah rawatan yang optimum.

Pengelasan

Karsinoma payudara mempunyai beberapa jenis, bergantung pada lokasi tumor. Untuk memahami klasifikasi, anda perlu mengetahui struktur payudara wanita. Di payudara wanita terdapat kira-kira dua puluh lobula, serupa dengan yang berwarna oren, yang terdiri daripada. Tisu adiposa dan berserat (penghubung) terletak di antara dan di atas lobula. Di dalam lobus terdapat saluran di mana susu mengalir semasa penyusuan. Menurut tanda histologi, barah payudara adalah:

  1. Saluran invasif,
  2. Lobular invasif,
  3. Saluran pra-invasif,
  4. Tidak dinyatakan.

Varieti ini boleh dibahagikan kepada subspesies kanser invasif yang lain..

Saluran pra-invasif

Bentuk tumor ini timbul dari saluran susu, tetapi tidak tumbuh menjadi struktur bersebelahan. Karsinoma jenis ini hanya dapat dikesan secara kebetulan semasa mamogram pencegahan. Sekiranya anda melewati tahap perkembangan tumor ini, maka dengan tahap kebarangkalian yang tinggi, ia akan berubah menjadi karsinoma duktal invasif.

Saluran invasif

Tumor terbentuk di saluran (atau salah satu daripadanya) agar susu keluar semasa penyusuan. Sel-sel kanser payudara duktus invasif dengan cepat meresap ke dalam limfa dan aliran darah, menyimpang ke seluruh badan. Selalunya patologi didiagnosis setelah berumur lima puluh lima tahun. Pada karsinoma duktal invasif pada payudara, sel-sel abnormal menyimpang ke arah puting, mengubah bentuk dan ukurannya. Dengan penyakit seperti itu, pelepasan dari puting dapat diperhatikan..

Tahap pembezaan tumor seperti itu adalah:

  1. Tinggi - sel barah bukan nuklear dan mempunyai struktur yang sama,
  2. Menengah - serupa dengan barah rendah yang tidak invasif,
  3. Rendah - struktur sel berbeza antara satu sama lain, mereka mempunyai tahap penyusupan yang tinggi ke tisu berdekatan.

Kanser payudara jenis ini adalah yang paling biasa dan, pada masa yang sama, yang paling berbahaya..

Lobular invasif

Tumor yang berlaku di lobula kelenjar didiagnosis pada sepuluh atau lima belas peratus barah payudara..

Nodul berganda disebut sebagai karsinoma berganda. Selalunya, neoplasma mempengaruhi kedua-dua payudara sekaligus. Patologi ini kurang didiagnosis dan sering dikesan terlambat, kerana pada peringkat awal perkembangan, tidak ada tanda-tanda seperti "lebam" di dada atau keluar dari puting susu.

Tidak dinyatakan

Sekiranya doktor, setelah melakukan biopsi, melakukan pemeriksaan histologi dan tidak dapat menentukan sama ada tumor tergolong dalam bentuk duktal atau bentuk lobular, maka kita bercakap mengenai karsinoma invasif dari jenis yang tidak spesifik. Dari segi struktur sel, barah payudara spesifik invasif boleh terdiri daripada jenis berikut:

  • Kanser radang. Tanda-tanda jenis barah payudara yang tidak spesifik ini sama seperti pada mastitis. Segel bulat muncul di dada, di mana terdapat hiperemia kulit. Kanser seperti itu didiagnosis dalam sepuluh peratus kes..
  • Karsinoma medula adalah yang paling tidak invasif. Ia tumbuh menjadi struktur tetangga dengan sangat perlahan, tetapi di kawasan penampilan, saiznya meningkat dengan cepat. Berlaku dengan frekuensi yang sama dengan bentuk sebelumnya.
  • Neoplasma saluran penyusupan, berkembang pesat dan metastatik. Terdapat pada tujuh puluh peratus pesakit barah payudara.
  • Kanser Paget. Lesi jatuh di kawasan puting-areola. Ia kelihatan seperti eksim dengan gejalanya (gatal, permukaan menangis, lepuh).

Lebih daripada separuh daripada semua neoplasma, tanpa mengira strukturnya, mempunyai reseptor untuk estrogen, yang menunjukkan kemungkinan menggunakan terapi hormon. Apabila karsinoma payudara invasif tidak spesifik berkembang pada masa sebelum menopaus, reseptor ini tidak hadir. Karsinoma bukan spesifik dari jenis medula adalah yang paling baik. Bergantung pada sel payudara mana tumor berasal (basal atau luminal), jenis kanser basal atau luminal adalah mungkin.

Gambar klinikal

Pada kanser payudara, gejalanya bersifat spesifik, bergantung pada jenis tumor, dan biasa berlaku pada semua jenis proses onkologi. Tanda-tanda khusus:

  • Karsinoma saluran invasif - puting cacat dan mengeluarkan cecair yang tidak normal.
  • Kanser lobular - terdapat benjolan yang menyakitkan dengan permukaan bergelombang. Payudara mengecut, puting mengecut.
  • Karsinoma keradangan - mempunyai tanda-tanda mastitis, yang boleh membuat diagnosis sukar.
  • Karsinoma Paget - eksim kronik berlaku di kawasan puting.

Gejala dan tanda penyakit yang biasa termasuk demam, kehilangan selera makan dan berat badan, dan anemia. Kelenjar susu menjadi tidak simetri dan berbeza dari segi ukuran dan bentuknya. Juga, gejala muncul pada kulit, ia berubah warna dan menjadi kemerahan, kuning, dengan warna biru. Perlu diingat bahawa pada peringkat awal perkembangan, karsinoma dapat berjalan secara diam-diam, tanpa rasa sakit dan tanda-tanda visual, oleh itu, patologi sering didiagnosis dalam bentuk lanjut..

Diagnosis penyakit

Untuk memulakan rawatan karsinoma invasif, perlu membuat diagnosis yang tepat, yang mustahil tanpa pemeriksaan penuh pesakit. Pertama, doktor memeriksa kelenjar susu wanita, mendengar aduan dan mengambil anamnesis. Selanjutnya, pemeriksaan instrumental dan makmal dilakukan:

  • mamografi,
  • ultrasound payudara,
  • duktografi payudara,
  • pengimejan resonans berkomputer atau magnetik,
  • biopsi diikuti dengan pemeriksaan histologi,
  • ujian darah dan air kencing klinikal am,
  • kimia darah,
  • ujian darah untuk penanda tumor.

Setelah diagnosis dibuat, doktor menetapkan rejimen rawatan. Terapi dipilih secara individu untuk setiap pesakit dan bergantung kepada tahap ketumbuhan tumor, tahap perkembangannya, kehadiran atau ketiadaan metastasis dan keadaan umum wanita.

Taktik rawatan

Karsinoma saluran invasif dan jenis barah payudara yang terbaik dirawat dengan pembedahan. Jumlah pembedahan bergantung pada ukuran neoplasma dan tahap kerosakan pada tisu sekitarnya. Operasi boleh dilakukan mengikut salah satu skema berikut:

  1. Pembuangan tumor dan tisu bersebelahan,
  2. Eksisi neoplasma dan kelenjar getah bening berdekatan,
  3. Pembuangan sebahagian daripada payudara dan kelenjar getah bening,
  4. Amputasi lengkap payudara yang terkena.

Sekiranya payudara telah dikeluarkan sepenuhnya, maka setelah pesakit sembuh sepenuhnya, dia boleh menggunakan pembedahan plastik untuk meletakkan implan silikon. Untuk karsinoma invasif yang telah mencapai tahap 3 atau 4, radiasi atau kemoterapi diberikan sebelum pembedahan. Ini menghentikan perkembangan neoplasma dan membunuh beberapa sel malignan. Selepas pembedahan, terapi kimia dan radiasi juga dilakukan, yang mengurangkan risiko kambuh.

Ramalan dan pencegahan

Prognosis untuk kanser payudara bergantung pada tahap di mana terapi dimulakan.

  1. Pada karsinoma tahap 1, sembilan puluh daripada seratus wanita mempunyai kadar kelangsungan hidup lima tahun,
  2. Sekiranya barah payudara tahap 2 dikesan, kadar kelangsungan hidup lima tahun menurun kepada enam puluh enam,
  3. Pada peringkat ketiga, kadar kelangsungan hidup tidak lebih daripada empat puluh satu peratus,
  4. Selepas rawatan tahap 4, hanya sepuluh peratus wanita yang dapat mengharapkan kadar kelangsungan hidup lima tahun.

Untuk keganasan hanya hingga tahap G2, prognosisnya agak baik. Mencegah kambuhan barah yang masuk ke kelenjar susu kedua hanya mungkin dilakukan dengan membuang dua payudara. Pencegahan adalah mengenai mengelakkan faktor risiko.

Artikel Sebelumnya

Tumor sel kuman

Artikel Seterusnya

Mata bengkak pada kanak-kanak