Suhu selepas kimia

Karsinoma

Ubat kemoterapi mempunyai kesan buruk bukan hanya pada sel atipikal, tetapi juga mengganggu keseimbangan semua organ dan sistem. Suhu selepas kemoterapi merujuk kepada reaksi buruk dalam rawatan barah. Bagi setiap pesakit, peningkatan indikator ini mungkin mempunyai sebab dan haluan tersendiri, yang menimbulkan kesukaran dalam diagnosis dan rawatan keadaan ini. Penting agar pesakit menjaga dirinya dan perasaannya untuk mengelakkan akibat negatif..

Bahkan perubahan kecil pada tanda vital atau ketidakselesaan tidak dapat diabaikan, kerana ini boleh menyebabkan komplikasi dan pemulihan jangka panjang..

Mengapa suhu meningkat?

Selepas sesi atau kursus kimia, perubahan penunjuk suhu mungkin dikaitkan dengan tindak balas badan individu terhadap sitostatik yang kuat. Ini berlaku sebagai manifestasi pertahanan sistem kekebalan tubuh dari kesan ubat ke atasnya. Ini boleh berlaku sebaik sahaja selepas pentadbiran atau seminggu. Perkara utama adalah membezakan antara pelbagai jenis perubahan suhu badan. Sekiranya ini hanya peningkatan kereaktifan, penunjuk tidak akan melebihi 37 darjah.

Sekiranya suhu meningkat di atas 37, ini mungkin menunjukkan bahawa jangkitan bakteria, virus atau kulat telah memasuki tubuh dengan perkembangan proses keradangan. Ini disebabkan oleh fakta bahawa masa pengambilan ubat kemoterapi agak lama dan badan menjadi lemah. Sumsum tulang merah dikosongkan, bilangan leukosit menurun, yang menjadikannya mustahil untuk menentang agen berjangkit. Organisma tanpa sel darah menjadi tidak berdaya bahkan terhadap faktor persekitaran yang tidak signifikan dan ini tercermin oleh keterikatan jangkitan seketika dengan perkembangan proses keradangan akut.

Bila berjumpa doktor?

Sekiranya suhu berlangsung selama seminggu dari 36.5 hingga 38.0 darjah tanpa mengganggu keadaan umum atau kemunculan gejala lain, anda tidak boleh meminta pertolongan, kerana, kemungkinan besar, ini adalah reaksi tubuh terhadap kemoterapi. Tetapi apabila indikator tidak berubah dalam jangka masa yang ditentukan, ini tidak sesuai dengan julat normal dan anda perlu memberitahu doktor yang merawatnya.

Suhu tinggi 38.0-39.0 darjah menunjukkan proses keradangan akut yang timbul akibat sistem imun pesakit yang lemah. Keadaan ini memerlukan lawatan segera ke pakar untuk langkah diagnostik yang diperlukan, pengesanan patogen dan rawatan konservatif yang mencukupi. Jangkitan pada pesakit seperti itu sukar dirawat dan mempunyai sifat berlarutan..

Suhu selepas terapi kemoterapi boleh meningkat hingga 40-41 darjah. Ini memerlukan rawatan segera, kerana ini menunjukkan kepekatan patogen yang signifikan dalam darah dengan kemungkinan perkembangan sepsis. Hasil tersebut harus segera dilaporkan kepada doktor, dan sebab dan rawatannya harus didiagnosis di hospital. Pesakit ini ditempatkan di wad kotak yang berasingan untuk mengelakkan jangkitan dengan flora patogenik nosokomial..

Apa nak buat?

Sekiranya semuanya baik-baik saja semasa terapi, dan suhu meningkat setelah beberapa saat, anda perlu mematuhi peraturan pemulihan selepas rawatan dengan kemoterapi. Pemulihan merangkumi diet seimbang, rejim air dan prosedur kebersihan. Semasa dan selepas terapi, anda perlu mengambil vitamin kumpulan A, B dan E untuk meningkatkan kemampuan tubuh. Disarankan juga imunomodulator untuk meningkatkan daya tahan sistem imun.

Agar tidak mendapat jangkitan semasa tempoh imuniti yang lemah, perlu mematuhi kebersihan..

Sangat penting untuk menjaga kebersihan kulit dan membran mukus. Anda perlu merawat rongga mulut dengan antiseptik, hanya menggunakan sikat gigi peribadi, dan menjaga kebersihan tangan anda. Sekiranya perubahan muncul pada kulit atau selaput lendir dalam bentuk ruam, erosi atau bisul, anda harus segera berjumpa doktor untuk rawatan awal keadaan seperti itu. Ia juga perlu untuk mengelakkan orang ramai dan orang ramai agar tidak terkena jangkitan..

Kenaikan kedua dalam penunjuk suhu menunjukkan kehadiran agen berjangkit, oleh itu, anda perlu mengambil ubat antibakteria, antivirus atau antijamur. Untuk menentukan apa sebenarnya yang menyebabkan hipertermia, darah, air kencing, air liur dikultur pada media dengan pengenalan mikroorganisma. Dosis tinggi ubat-ubatan ini diresepkan untuk membebaskan badan dari agen patogen secepat mungkin..

Debridement awal mengurangkan risiko komplikasi dan penyakit berlarutan.

Dengan sepsis atau jangkitan umum, seluruh kompleks rawatan resusitasi kecemasan digunakan. Ini termasuk antibiotik yang kuat, pemindahan darah, terapi detoksifikasi, rehidrasi. Keadaan ini sukar dirawat, kerana tubuh setelah kemoterapi sangat lemah dan memerlukan banyak usaha dan sumber daya untuk menggerakkan reaksi pertahanannya..

Suhu selepas kemoterapi: bagaimana berkelakuan dan adakah sebab yang perlu dibimbangkan?

Kemoterapi adalah kaedah rawatan kanser yang biasa berdasarkan pengenalan ubat antikanker ke dalam badan. Mereka mempunyai kesan yang merosakkan pada sel barah, menghentikan pertumbuhan tumor, dan dalam beberapa kes membantu mengecilkannya. Penting untuk difahami bahawa bukan sahaja malignan, tetapi juga sel-sel tubuh yang sihat rentan terhadap pengaruh ubat-ubatan. Walaupun ubat moden digunakan di klinik sekarang, kesan sampingannya tidak dapat dielakkan. Selalunya terdapat suhu selepas kemoterapi, gejala lain yang muncul setelah menjalani rawatan.

Mengapa suhu badan meningkat?

Sebelum membincangkan cara menurunkan demam, anda harus mempertimbangkan sebab-sebab kenaikannya setelah menjalani rawatan dengan ubat antikanker. Terdapat beberapa faktor utama di sini:

  • reaksi badan individu terhadap pentadbiran ubat;
  • mendapat virus atau jangkitan ke dalam badan, lemah setelah menjalani terapi;
  • jangkitan bakteria berkembang secara aktif dengan latar belakang imuniti yang lemah.

Suhu badan boleh meningkat akibat virus atau jangkitan yang masuk ke dalam badan

Sekiranya kita membincangkan proses yang berlaku di dalam badan, suhu selepas kemoterapi dapat dijelaskan secara sederhana. Faktanya adalah bahawa ubat antikanker mempunyai kesan negatif pada sumsum tulang, yang menghasilkan sel darah. Hasilnya, ujian menunjukkan penurunan jumlah leukosit, eritrosit dan platelet. Ini menyebabkan penurunan daya tahan tubuh yang ketara, kerentanannya yang tinggi terhadap pelbagai virus dan bakteria. Bahkan patogen terkecil dapat menimbulkan reaksi yang teruk dan akibat yang berbahaya..

Bila perlu risau

Sekiranya seseorang melihat suhu tinggi selepas kemoterapi, pertama sekali, anda harus memperhatikan petunjuknya:

Suhu badan yang tinggi selepas kemoterapi menunjukkan komplikasi

sehingga 37 - anda tidak perlu bimbang tentang jumlah tersebut. Ini adalah reaksi semula jadi tubuh terhadap ubat antikanker yang disuntik, dan tidak lama kemudian keadaannya akan kembali normal;

  • 37-38 - menunjukkan kesan sampingan dari agen kemoterapi yang digunakan, memerlukan terapi pemulihan tambahan. Ia dipilih untuk setiap pesakit secara individu, jadi pada suhu yang ditunjukkan selepas kemoterapi, anda harus berjumpa doktor;
  • 38-39 - menunjukkan adanya komplikasi. Di sini, seseorang perlu segera mendapatkan bantuan perubatan, menjalani pemeriksaan dan diuji. Beberapa waktu perlu dihabiskan di hospital supaya doktor dapat memantau keadaan kesihatan dan semua perubahan yang berkaitan dengannya;
  • 40-41 - membicarakan komplikasi serius, memerlukan rawatan segera di hospital, pemeriksaan dan langkah-langkah untuk menstabilkan keadaan.
  • Jadi, anda tidak perlu bertanya-tanya sama ada ia baik atau buruk jika suhu anda meningkat selepas kemoterapi. Pasti, reaksi seperti itu harus diperhatikan oleh doktor, dihentikan sekiranya perlu..

    Cara berkelakuan ketika suhu meningkat

    Mari kita lihat dengan lebih dekat apa yang harus dilakukan pada suhu selepas kemoterapi. Terdapat beberapa cadangan yang baik di sini:

    • pantau penunjuk suhu, catat bacaan termometer setiap 2 jam agar dapat melihat perubahan keadaan badan, memaklumkan kepada doktor yang merawatnya;
    • elakkan tempat yang sesak agar tidak mendedahkan tubuh kepada risiko dijangkiti virus atau jangkitan dengan latar belakang sistem imun yang lemah;
    • mematuhi peraturan kebersihan diri, basuh tangan anda dengan teliti setelah melawat tempat yang sesak atau melakukan perjalanan dengan pengangkutan;
    • mengecualikan hubungan dengan penghidap selesema dan penyakit lain yang disertakan dengan petunjuk suhu tinggi;
    • kawal pemakanan, ikuti diet, makan makanan yang kaya dengan vitamin.

    Sekiranya suhu berada dalam lingkungan 37-38 darjah, anda hanya perlu mengikuti diet dan menyimpan jadual petunjuk

    Sekiranya peningkatan suhu selepas kemoterapi diperhatikan dalam 37 darjah, sementara aktiviti tidak menurun, tidak ada gejala berbahaya, anda hanya perlu mengikuti diet, simpan jadual penunjuk suhu dalam beberapa hari pertama setelah menyelesaikan terapi dengan ubat antikanker..

    Apabila terdapat suhu tinggi setelah kemoterapi, sementara pesakit mengalami peningkatan kelemahan, cirit-birit, muntah, keperluan mendesak untuk pergi ke klinik untuk dimasukkan ke hospital. Dalam keadaan ini, keadaan ini membahayakan kesihatan dan kehidupan manusia, oleh itu, terapi pemulihan wajib diperlukan..

    Bagaimana doktor menangani masalah tersebut

    Bagi semua orang yang berminat dengan persoalan apa yang harus dilakukan jika suhu meningkat selepas kemoterapi, jawapannya pasti - untuk berjumpa doktor. Doktor akan menentukan penyebab kemerosotan kesihatan, dan mengambil langkah-langkah untuk memulihkannya. Bergantung pada ciri-ciri individu keadaan, ubat dan teknik berikut boleh digunakan:

    • agen antibakteria yang kuat, jika alasannya terletak pada jangkitan;
    • ubat antikulat yang sangat berkesan terhadap sejumlah patogen yang berkaitan;
    • ubat perangsang koloni yang meningkatkan bilangan leukosit;
    • pemindahan darah jika ditunjukkan, pemberian penyelesaian perubatan khas untuk memperbaiki komposisi darah.

    Anda boleh mengambil ubat hanya setelah berunding dengan doktor

    Sebagai kesimpulan, kita perhatikan bahawa suhu yang tidak signifikan setelah kemoterapi berlalu dalam seminggu, dan ini dianggap sebagai had normal, reaksi semula jadi tubuh terhadap terapi intensif. Sekiranya terdapat kemerosotan yang ketara dalam kesihatan atau indikator suhu tidak menurun untuk waktu yang lama dan mencapai tahap tinggi, keperluan mendesak untuk berjumpa doktor kerana bahaya keadaan.

    Kami memeriksa mengapa suhu boleh naik dan berterusan, dan menyedari bahawa virus dan jangkitan yang mempengaruhi tubuh yang lemah sering menjadi penyebabnya. Kerana kenyataan bahawa tidak ada rintangan pada yang terakhir, ada risiko komplikasi yang tinggi yang menimbulkan bahaya bagi kehidupan. Dalam situasi seperti ini, anda tidak perlu pergi ke hospital. Semakin awal pesakit mendapat rawatan perubatan, semakin berjaya juga.

    Limfogranulomatosis adalah primer.

    Banyak keadaan patologi boleh berlaku di tekak..

    Kemoterapi adalah kaedah biasa.

    Hyperthermia selepas kemoterapi

    Kandungan artikel

    Adakah baik atau buruk jika suhu meningkat selepas kemoterapi? Tubuh pesakit yang menderita penyakit onkologi menjadi lemah, dan keadaan demam itu sendiri adalah gejala yang membimbangkan. Apabila suhu meningkat, anda perlu memikirkan perkembangan komplikasi, oleh itu, demam tidak boleh disebut sebagai tanda yang baik.

    Suhu selepas kemoterapi adalah fenomena yang sering disebut dalam pelbagai penerbitan yang dikhaskan untuk demam yang tidak diketahui. Keadaan demam pada pesakit dengan penyakit onkologi disebabkan oleh adanya tumor ganas, pemindahan darah (pemindahan darah), dan reaksi terhadap agen antibakteria. Kenaikan suhu badan juga berlaku akibat terapi antikanker dan boleh menjadi manifestasi:

    • demam neutropenik;
    • penyakit sitostatik.

    Demam Neutropenik adalah keadaan patologi yang berkembang pada pesakit dalam tempoh kemoterapi dan / atau terapi radiasi. Sebabnya mungkin:

    • pendedahan kepada produk tumor yang merosot dan sel yang sihat semasa terapi;
    • penurunan pengeluaran imunoglobulin, sitokin, penurunan tajam dalam bilangan neutrofil yang beredar dalam darah;
    • kehadiran jangkitan.

    Ejen berjangkit memainkan peranan penting dalam perkembangan demam neutropenik.

    Pada pesakit dengan neutropenia, agen penyebab penyakit berjangkit paling kerap ialah Staphylococcus aureus, streptococci, enterococci, Escherichia coli. Dalam gambaran klinikal, sebagai peraturan, tidak ada tanda-tanda proses menular tempatan, dan peningkatan suhu setelah kemoterapi tetap menjadi satu-satunya manifestasi yang memungkinkan untuk menentukan kehadiran patologi. Dalam kes ini, penyakit ini sering dicirikan oleh proses progresif yang teruk, boleh menyebabkan kejutan septik. Dalam kes ini, mereka bercakap mengenai sepsis neutropenik..

    Penyakit sitostatik disertai dengan penurunan jumlah neutrofil dan merujuk kepada komplikasi terapi yang tidak berjangkit dengan ubat sitostatik. Manifestasi klinikal disebabkan oleh penghambatan hematopoiesis, kerosakan pada saluran gastrointestinal, hati, jantung, paru-paru, ginjal dan sistem saraf.

    Suhu selepas kemoterapi, yang meningkat hingga 39 ° C, adalah kemungkinan manifestasi kedua-dua patologi di atas dan penyakit yang tidak berkaitan dengan pengambilan ubat. Perlu diperhatikan gejala bersamaan, sifat proses utama, usia pesakit, kehadiran alergi terhadap ubat-ubatan dan faktor-faktor lain yang mungkin penting untuk perkembangan reaksi demam.

    Gejala

    Untuk menunjukkan diagnosis demam neutropenik, tanda-tanda berikut diperlukan:

    • kenaikan suhu lebih daripada 37.5 ° C apabila diukur di ketiak dan lebih daripada 38 ° C apabila diukur di mulut;
    • mengekalkan nilai suhu tinggi selama lebih dari 1 jam;
    • bilangan neutrofil mutlak kurang daripada 500 sel / μl.

    Tidak ada manifestasi klinikal yang pasti dapat membantu membezakan demam neutropenik dari keadaan patologi lain..

    Walaupun suhu meningkat seminggu selepas berakhirnya kemoterapi, itu boleh menjadi tanda neutropenia demam.

    Untuk diagnosis yang betul, ciri-ciri perjalanan proses menular harus diambil kira:

    1. Kepantasan.

    Ia memerlukan beberapa jam dari saat jangkitan hingga munculnya tanda-tanda kejutan septik.

    1. Kekurangan gambaran keradangan yang jelas.

    Jangkitan luka tidak disertai dengan hiperemia, edema dan kesakitan, atau tanda-tanda ini kurang ketara daripada pada kursus klasik. Perkembangan radang paru-paru sukar untuk disahkan melalui radiografi, kerana tidak ada penyusupan tisu paru-paru, dan peritonitis dapat dihapus, tanpa gejala kerengsaan peritoneal. Pada masa yang sama, suhu selepas kimia tetap tinggi.

    1. Aduan tidak spesifik.

    Selain demam, pesakit bimbang akan kelemahan yang teruk, sakit kepala, pening, peningkatan keletihan, dan penurunan toleransi latihan. Sesak nafas, penurunan berat badan, berdebar-debar dan takikardia (peningkatan kadar jantung), kadang-kadang loya, gangguan kencing.

    Dengan penyakit sitostatik, gejala berikut paling sering diperhatikan:

    • kelemahan, peningkatan suhu badan;
    • berpeluh, batuk kering, sesak nafas;
    • sakit tekak, bengkak membran mukus bibir, mulut;
    • penampilan ulser pada mukosa mulut;
    • kembung perut, cirit-birit, sakit perut;
    • peningkatan pendarahan membran mukus, lebam pada kulit.

    Jalannya penyakit sitostatik sering diperparah dengan penambahan jangkitan sekunder, yang boleh menyebabkan sepsis dan kejutan septik.

    Diagnostik

    Sekiranya anda mengesyaki demam neutropenik, anda harus memperhatikan data anamnestic - kehadiran pemindahan darah, terapi radiasi. Teks diagnostik tersebut dilaksanakan seperti:

    1. Analisis umum darah dan air kencing.
    2. Budaya darah untuk kemandulan.
    3. Budaya air kencing.
    4. Mengira tomografi dada dan perut.
    5. Pemeriksaan ultrabunyi pada rongga perut, dll..

    Diagnosis penyakit sitostatik dilakukan apabila gejala klinikal dan sindrom dikesan semasa terapi sitostatik. Ia juga perlu untuk mengesan neutropenia dan tanda-tanda penghambatan hematopoiesis lain selepas ujian makmal..

    Rawatan

    Apa yang perlu dilakukan sekiranya suhu selepas kemoterapi muncul secara tiba-tiba dan tidak disertai dengan gejala lain? Dalam kes ini, anda tidak boleh menangguhkan lawatan ke doktor..

    Demam Neutropenik mencerminkan proses agresif yang menular.

    Terapi antibiotik diresepkan, faktor perangsang koloni digunakan (ubat-ubatan yang meningkatkan jumlah monosit dan neutrofil dalam sumsum tulang).

    Dengan penyakit sitostatik, rawatan bergantung pada jenis lesi, keparahan manifestasi. Bagaimana jika suhu selepas kimia tidak turun selama beberapa hari? Yang ditunjukkan adalah agen antibakteria, terapi detoksifikasi, serta ubat simtomatik yang mempengaruhi pergerakan motif saluran gastrointestinal (cerucal), enzim (pancreatin), dll. Pesakit perlu mengikuti diet. Sekiranya terdapat lesi usus, disertai dengan perforasi dan risiko mengembangkan peritonitis, diperlukan campur tangan pembedahan segera. Pembatalan ubat sitostatik dipertimbangkan secara individu dalam setiap kes..

    Suhu selepas kemoterapi

    Kemoterapi adalah salah satu kaedah yang biasa digunakan untuk memerangi barah. Ia digunakan untuk semua jenis onkologi. Kaedahnya agak baru jika dibandingkan dengan pisau bedah dan radioterapi. Ia telah digunakan sejak tahun 1946, tetapi pesakit meninggal dunia akibat terkena dadah atau disebabkan oleh kesan sampingan. Kajian mengenai kesan proses tersebut pada tubuh pesakit bermula pada tahun 1917, teknik ini telah berjaya diterapkan sejak tahun 1965. Ketika hasil positif pertama dan ubat baru muncul, tumor dari kemoterapi hilang dan tidak muncul lagi, pesakit selamat.

    Kemoterapi tidak memberikan hasil positif dalam 100% kes. Transplantasi sumsum tulang adalah pilihan rawatan alternatif untuk barah darah.

    Inti dan proses kemoterapi

    Inti kemoterapi adalah bahawa bahan kimia (sitostatik) disuntik ke dalam tumor. Kesan toksiknya pada sel-sel badan melambatkan atau menghentikan pertumbuhan dan pembahagian semua sel (sihat dan sakit). Oleh itu, bersama dengan kimia, rawatan tambahan dijalankan bertujuan untuk memulihkan fungsi dan organ dalam tubuh manusia..

    Bahan kimia sitostatik membunuh sel barah. Pada masa yang sama, mereka membahayakan tubuh, mempengaruhi mukosa gastrointestinal, sistem hematopoietik, termasuk sumsum tulang, kulit dan rambut.

    Kesan sampingan biasa dari rawatan barah ini adalah:

    • sakit kepala;
    • masalah dengan sistem pencernaan (sembelit, cirit-birit, muntah);
    • kelemahan umum;
    • pening;
    • suhu boleh meningkat.

    Cukup jarang mata berair dan sakit.

    Untuk mengurangkan risiko kesan sampingan, ujian toleransi dilakukan sebelum kemoterapi..

    Sekiranya badan pesakit menunjukkan reaksi alergi terhadap kebanyakan ubat, kemoterapi digantikan dengan jenis rawatan lain (radiasi, pembedahan).

    Sebab kenaikan suhu

    Di bawah kesan kimia ubat-ubatan pada tubuh pesakit barah, pemusnahan sel-sel ganas berlaku dengan penghambatan serentak proses yang diperlukan untuk fungsi tubuh yang sihat. Pembaharuan darah melambatkan, masing-masing, perlindungan imunologi menurun. Rintangan terhadap pengaruh patologi luaran semakin lemah, yang menyebabkan penembusan virus dan perkembangan proses bakteria dan keradangan patogen. Oleh kerana ciri-ciri individu, ubat yang dipilih kadang-kadang tidak sesuai untuk seseorang. Kadang-kadang, penolakan ubat bermula, menyebabkan gejala demam.

    Pesakit yang terdedah kepada ubat-ubatan kimia mengalami reaksi buruk tertentu. Demam adalah perkara biasa. Fenomena tersebut berlaku pada masa yang berlainan:

    • Suhu selepas kemoterapi muncul pada 10% pesakit barah. Peningkatan petunjuk kepada yang kritikal diprovokasi oleh proses patologi bersamaan (keradangan, virus).
    • Suhu semasa kemoterapi dapat dikekalkan sepanjang tempoh rawatan. Peningkatan sedikit (hingga 37 darjah) dianggap normal, menunjukkan kesan positif kaedah pada tumor dan tindak balas terhadap ubat. Nilai berbahaya pada termometer dalam tempoh ini menunjukkan intoleransi individu terhadap ubat tersebut.
    • Hipertermia pada hari-hari pertama rawatan dan penstabilan seterusnya ke nilai normal juga menunjukkan kesan terapeutik pada tubuh..
    • Selepas kemoterapi, sel-sel ganas dihancurkan, tumor hancur dan mempunyai kesan toksik (beracun) pada badan. Pesakit mengalami demam kelas rendah (37-38 darjah), tanda keracunan, dan hasilnya boleh membawa maut. Oleh itu, pesakit setelah menjalani kursus selama tujuh hingga sepuluh hari tetap berada di bawah perhatian doktor.

    Semasa merawat dengan sitostatik, suhunya tinggi, tetapi kebetulan juga rendah, yang tidak baik. Sekiranya ia berlangsung selama beberapa hari, kemungkinan pesakit diberi dos bahan kimia yang terlalu tinggi. Untuk membetulkan akibatnya, anda perlu menghubungi doktor anda.

    Nilai yang harus diperhatikan

    Setelah menjalani rawatan dengan ubat kimia, suhu badan pesakit boleh naik dan turun. Saudara-mara pesakit tertanya-tanya betapa teruknya. Penting untuk diingat bahawa sekiranya berlaku komplikasi dalam tempoh apa pun, anda harus segera berjumpa doktor. Kegagalan mengambil langkah yang diperlukan adalah membawa maut. Perkara pertama yang harus dilakukan pada suhu adalah dengan mengambil bacaan termometer secara berkala:

    • Dibolehkan untuk tidak memperhatikan 37 darjah - kenaikan dianggap sebagai norma. Ini adalah bagaimana tubuh bertindak balas terhadap ubat-ubatan, setelah pembiasaan, indikator stabil.
    • Suhu 38 darjah menunjukkan kesan sampingan ubat, disarankan pada masa ini untuk menggabungkan terapi antikanker dengan terapi pemulihan. Sokongan ubat-ubatan ditetapkan oleh doktor yang hadir berdasarkan hasil penyelidikan.
    • Demam 38-39 darjah mengesahkan proses patologi tambahan. Suhu perlu diturunkan. Pesakit wajib memberitahu pakar onkologi yang merawat mengenai perkara ini. Pakar akan memerlukan pemeriksaan mendalam untuk mencari fokus patogenesis. Dianjurkan untuk sentiasa memantau doktor dan memantau keadaan pesakit..
    • Nilai dari 39 darjah dan ke atas, hingga 40 atau 41, menunjukkan masalah besar. Situasi itu perlu segera diselesaikan melalui rawatan di hospital dan tindakan kecemasan untuk mengurangkan hasilnya.

    Tindakan untuk hipertermia atau hipotermia

    Setelah pesakit keluar, doktor selalu memberi cadangan penggunaan ubat di rumah, menjelaskan bahawa suhu sedikit berlalu dalam seminggu.

    Agar rawatan yang dijalankan dapat memberikan hasil, perlu memerhatikan langkah pencegahan dan mematuhi preskripsi doktor. Mungkin pesakit akan diminta hadir untuk janji temu seminggu setelah berakhirnya terapi antikanker..

    Beberapa ubat antipiretik tidak sesuai dengan ubat yang digunakan dalam kemoterapi. Sekiranya suhu pesakit meningkat atau turun setelah menjalani rawatan, dia tidak boleh menggunakan sebarang persediaan farmasi mengikut budi bicara sendiri.

    Ubat-ubatan dalam tempoh ini ditetapkan secara eksklusif oleh doktor yang hadir, berdasarkan gambaran umum dan gejala yang menyertainya (sakit otot, cirit-birit, sakit di sternum dan tekak, berpeluh meningkat).

    Sekiranya suhu meningkat pada waktu malam, demam muncul, dan tidak ada cara untuk berjumpa doktor, disarankan untuk mengurangkannya dengan ubat-ubatan rakyat - letakkan kompres yang sejuk. Sekiranya pesakit membeku, disarankan untuk memanaskan pesakit secara semula jadi. Setelah keluar dari rumah, perlu melakukan pemerhatian khas terhadap keadaan pesakit dan mengukur suhu setiap dua hingga tiga jam.

    Semua yang disyorkan untuk pesakit di rumah, jika suhu rendah atau masih meningkat dan bertahan lama - hubungi ambulans.

    Kemunculan hipertermia selepas 3 minggu bermaksud bermulanya jangkitan virus, dan bukan manifestasi akibat terapi kimia.

    Rawatan ubat dan penstabilan hipertermia

    Anda mesti selalu menurunkan panas. Untuk memilih rawatan yang tepat, adalah perlu untuk mengetahui sebab-sebab hipertermia. Untuk mengenal pasti penyebabnya dengan tepat, pesakit menjalani pemeriksaan tambahan. Ini termasuk pemeriksaan tomografi atau pemeriksaan ultrasound pada rongga perut dan toraks, menyaring tinja untuk mengenal pasti bakteria berbahaya, dan ujian air kencing dan darah khas. Setelah menjalankan penyelidikan, doktor, selain ubat pemulihan, boleh menetapkan:

    • Antibiotik yang membantu badan yang lemah melawan jangkitan atau bakteria yang tidak normal. Ubat ini tidak menurunkan suhu, tetapi melawan punca..
    • Ubat-ubatan terhadap kulat membantu menghentikan patogenesis.
    • Imunostimulan dan antivirus - untuk merangsang dan meningkatkan daya tahan semula jadi badan.
    • Sekiranya perlu, pemindahan darah dilakukan dengan penyaringan dan pembetulan sifatnya dengan ubat-ubatan.
    • Dadah yang menghilangkan produk racun dan reput (detoksifikasi badan).
    • Ubat-ubatan yang mengembalikan fungsi semula jadi saluran gastrousus (antiemetik, garam, najis menormalkan).

    Ia berlaku bahawa peningkatan suhu disebabkan oleh ciri-ciri individu badan: reaksi alergi, metabolisme, penyakit kongenital. Sekiranya analisis dan kajian tidak menunjukkan adanya patogenesis, maka normalisasi keadaan pesakit seterusnya berlalu secara bebas.

    Untuk mengelakkan perkara ini berlaku

    Untuk mengurangkan kemungkinan demam minimum setelah menjalani rawatan, beberapa langkah pencegahan mesti diikuti:

    1. Jangan menghubungi orang sakit.
    2. Jaga kebersihan yang baik (kerap mencuci tangan, memotong kuku pendek).
    3. Tidak termasuk lawatan ke tempat yang sesak. Sekiranya ini tidak mungkin, penggunaan pakaian perubatan adalah disyorkan.
    4. Ikuti jadual turun naik suhu harian (ukur setiap 3-4 jam).
    5. Sebaiknya ikuti preskripsi doktor dan diet yang ditetapkan yang tinggi mineral dan vitamin.
    6. Berikan udara segar di dalam bilik di mana pesakit berada, elakkan draf ketika berventilasi.
    7. Meminimumkan penggunaan kipas dan penghawa dingin.

    Suhu selepas kemoterapi: kenaikan selalu menjadi kebiasaan?

    Pesakit barah sering mengalami demam selepas kemoterapi. Ia tidak boleh lebih tinggi daripada 37 ° C dan hampir tidak menimbulkan kebimbangan atau mencapai 41 ° C. Mengapa hipertermia muncul, betapa berbahayanya keadaan demam bagi pesakit dan bagaimana membantunya - kita akan membincangkannya secara terperinci dalam artikel kita.

    1. Sebab kenaikan suhu
    2. Norma dan patologi peningkatan suhu
    3. Rawatan suhu tinggi
    4. Memilih ubat
    5. Kesimpulannya

    Sebab kenaikan suhu

    Ubat kemoterapi, yang diresepkan kepada pesakit barah, berkesan melawan sel barah, tetapi pada masa yang sama memberi kesan negatif kepada organ dan tisu yang sihat. Demam selepas kemoterapi adalah perkara biasa dan berlaku kerana beberapa sebab:

    • seperti reaksi tubuh terhadap ubat kuat (tahap leukosit menurun);
    • jangkitan telah memasuki badan;
    • seorang pesakit barah "menangkap" virus.

    Dua sebab terakhir timbul kerana fungsi perlindungan sistem imun tidak berfungsi. Selepas sesi kemoterapi, selain demam, pesakit sering mengalami masalah pencernaan, kegelisahan, pening, sakit pada otot dan sendi, dan gangguan tidur.

    Hipertermia selepas kemoterapi boleh menjadi gejala penyakit berjangkit - demam neutropenik. Penyakit ini muncul akibat "aktiviti kuat" staphylococcus, streptococcus. Ia hampir tidak simptomatik, dan untuk mengenal pasti, perlu menjalani ujian darah dan air kencing, melakukan CT peritoneum dan ultrasound perut.

    Pilihan lain adalah perkembangan penyakit sitostatik. Ini adalah penyakit tidak berjangkit yang mengakibatkan kerosakan pada organ dalaman (jantung, hati, ginjal). Gejalanya meningkat berpeluh, sakit tekak, bengkak tekak, bisul mulut, sakit perut, lebam pada kulit.

    Norma dan patologi peningkatan suhu

    Terdapat beberapa petunjuk yang mudah difahami ketika demam selepas kemoterapi normal, dan kapan anda harus segera mendapatkan bantuan doktor..

    1. 36-37 ° C adalah norma. Biasanya, ia meningkat ke tahap seperti itu selepas sesi kemoterapi.
    2. 37-38 ° C - penggera. Ini menunjukkan bahawa kursus kemoterapi mempunyai kesan sampingan dan terapi pemulihan diperlukan..
    3. 38-39 ° C - isyarat untuk segera membawa pesakit ke hospital, mengambil ujian darinya dan memeriksa sama ada barah sudah mulai tumbuh semula.
    4. 39-40 ° C - petunjuk adanya komplikasi serius yang ada, pesakit sangat disyorkan untuk pergi ke hospital untuk pemeriksaan.
    5. 41 ° C - keadaan yang mengancam nyawa, rawatan simptomatik segera diperlukan.

    Pertumbuhan sel barah dalam tubuh manusia sering disertai oleh suhu subfebril yang disebut (37-38 ° C). Angka yang sedikit lebih tinggi tidak boleh menjadi perhatian Lebih-lebih lagi, pada peringkat akhir barah, pesakit mempunyai suhu tinggi secara berterusan. Ini disebabkan oleh pertumbuhan tumor barah yang cepat yang metastasis ke organ lain. Ini bermaksud bahawa jika pesakit barah mempunyai suhu rendah, ini bukan alasan yang baik untuk membatalkan kursus kemoterapi..

    Rawatan suhu tinggi

    Pesakit barah bukanlah pesakit biasa, tetapi orang yang menghidap penyakit berbahaya memerlukan banyak kekuatan dan kesihatan. Atas sebab ini, dia perlu merawat demam tinggi dengan cara yang sedikit berbeza. Sekiranya hipertermia selepas kemoterapi muncul ketika pesakit sudah berada di rumah, tidak digalakkan memaksanya untuk "di bawah kekuatannya sendiri" untuk masuk ke hospital. Lebih baik menghubungi pasukan ambulans, dan semasa dia memandu, pesakit barah harus diberi pertolongan cemas:

    • dilarang sama sekali memberinya ubat antipiretik sehingga punca demam diketahui;
    • mengukur dan merekodkan bacaan termometer setiap 2 jam;
    • beritahu doktor yang hadir mengenai kemunculan hipertermia, dia akan mengesyorkan mengambil ujian, menjalani pemeriksaan.

    Tidak mungkin menurunkan suhu kerana demam boleh menjadi gejala penyakit berjangkit. Ubat-ubatan yang menghilangkan hipertermia, pada masa yang sama, menghapus gambaran klinikal. Dalam keadaan seperti itu, lebih sukar bagi doktor untuk membuat diagnosis yang betul..

    Sekiranya hipertermia mengganggu selama beberapa hari dan rawatan yang ditetapkan tidak membantu dengan baik, pesakit, selain ubat antibakteria, ditetapkan ubat simtomatik. Ubat-ubatan ini mengembalikan motilitas gastrointestinal, mempengaruhi enzim ("Cerucap", "Pancreatin"). Pesakit barah disarankan untuk mengikuti diet. Sekiranya terdapat lesi usus, doktor memastikan bahawa peritonitis tidak berkembang. Dalam kes ini, mereka mempunyai masa untuk melakukan operasi tepat pada waktunya..

    Memilih ubat

    Sekiranya, setelah menjalani sesi kemoterapi, seorang pesakit barah mengalami demam, hanya seorang ahli onkologi yang harus memutuskan ubat apa yang akan menurunkannya. Dia mungkin menetapkan antibiotik, agen antijamur, perjalanan darah. Prosedur terakhir sering dilakukan beberapa kali antara kursus kemoterapi. Tujuannya adalah untuk menghilangkan risiko komplikasi. Selepas prosedur terakhir, doktor memantau keadaannya selama satu setengah minggu.

    Sekiranya suhu tinggi tidak meningkat 7-10 hari selepas kursus kemoterapi, maka tidak ada pembicaraan mengenai jangkitan. Pesakit menghidap ARVI, dan perlu untuk menurunkan suhu tinggi dengan cara yang sama seperti jika berlaku penyakit pernafasan.

    Kesimpulannya

    Peningkatan suhu badan selepas kemoterapi berlaku kerana beberapa sebab: reaksi badan terhadap ubat kemoterapi, penyakit berjangkit, kerosakan tidak menular pada organ dalaman, ARVI biasa. Hanya doktor yang dapat membuat diagnosis yang tepat. Sehingga dia memeriksa pesakit, lebih baik tidak mengambil antipiretik, kerana mereka akan merosakkan gambaran klinikal. Suhu 37-38 ° C dianggap normal. Kemasukan ke hospital diperlukan pada suhu 41 ° C.

    Kemoterapi dan suhu

    Apakah penyebab demam selepas kemoterapi?

    Peningkatan suhu dalam masa 7-10 hari setelah berakhirnya kemoterapi adalah alasan untuk segera berjumpa doktor. Demam dalam kes ini bukanlah tanda ARVI yang cetek, ini adalah keadaan yang jauh lebih serius..

    Sebilangan besar ubat kemoterapi menghalang fungsi sumsum tulang, yang menghasilkan sel darah. Oleh itu, seseorang mempunyai penurunan tahap leukosit (melindungi kita dari jangkitan), eritrosit (dan bersama dengannya hemoglobin) dan platelet. Pertama sekali, masalah timbul dengan leukosit. Sekiranya terdapat sangat sedikit, keadaan ini disebut "leukopenia" atau "neutropenia". Sekiranya, berikutan leukosit, bilangan eritrosit dan platelet berkurang, maka kita sudah membincangkan keadaan yang lebih serius - pancytopenia.

    Dengan leukopenia dan pancytopenia, seseorang sangat terdedah kepada sebarang jangkitan (bakteria, virus, kulat dan protozoa). Sebilangan daripada mereka dapat hidup di dalam tubuh manusia untuk waktu yang lama tanpa menyebabkan proses patologi, tetapi kerana sistem imun yang lemah, mereka dapat menyebabkan penyakit berjangkit yang berbahaya (radang paru-paru, pielonefritis, sepsis, dll.) Bahkan suhu badan yang sedikit meningkat mungkin menunjukkan permulaan proses ini, atau mungkin menunjukkan belum ada jangkitan, tetapi jumlah darah telah mencapai tahap yang sangat rendah. Bersama demam, kelemahan dan kerap sakit tekak berlaku, yang menunjukkan adanya jangkitan kulat.

    Sama ada keadaan seperti itu berkembang atau tidak bergantung pada banyak faktor, termasuk jenis ubat kemoterapi dan usia pesakit (pada orang tua, pancytopenia berlaku lebih kerap).

    Cara merawat demam tinggi selepas kemoterapi?

    Sekiranya seseorang mempunyai gejala leukopenia atau pancytopenia, dia harus segera berjumpa doktor, dan sering pergi ke hospital, di mana pelbagai langkah serius akan diambil untuk melindungi pesakit dari akibat yang serius..

    Kami bercakap mengenai terapi antibakteria yang kuat, terapi antijamur, pengenalan ubat perangsang koloni untuk meningkatkan pertumbuhan leukosit, pemindahan darah dan kepekatan platelet, jika perlu. Adalah sangat penting untuk memulakan rawatan seawal mungkin: semakin lama seseorang tidak menerima terapi yang diperlukan, semakin sedikit peluang untuk berjaya.

    Sekiranya anda segera berjumpa doktor, maka semuanya akan berakhir dengan baik, tetapi lebih baik, tentu saja, tidak membawanya ke keadaan seperti itu..

    Ujian darah diperlukan dua hingga tiga kali antara kursus kemoterapi. Sekiranya doktor melihat kecenderungan penurunan jumlah darah, mereka akan mengambil tindakan..

    "Ketika pesakit menerima kemoterapi di klinik atau di rumah sakit sehari tanpa pengawasan yang tepat, situasi sangat sering timbul kerana rawatan ditangguhkan atau dibatalkan sama sekali," kata Andrei Lvovich Pylev, ketua onkologi Klinik Onkologi Eropah. "Maksudnya, seseorang diberi kemoterapi, dia pergi, dia kembali, dia melakukan analisis yang buruk, dia diberitahu:" Ketika semuanya normal, kemudian kembali ", dan indikator itu sendiri jarang menormalkan. Di sinilah timbulnya mitos dan kengerian mengenai kemoterapi. Orang tidak mati daripadanya, tetapi dari komplikasi yang diketahui, dapat difahami, dapat diramalkan dan yang dapat ditumpaskan: baik ketika kejadiannya maupun pencegahan. Terdapat rejimen kemoterapi tertentu yang, pada prinsipnya, memerlukan pentadbiran profilaksis ubat-ubatan yang merangsang koloni. ".

    Bila berjumpa doktor dengan segera?

    Biasanya, leukopenia dan pancytopenia berkembang pada hari ke-4-5 setelah berakhirnya kemoterapi, tetapi memerlukan masa sekitar 7-10 hari untuk memberi perhatian khusus kepada gejala yang mencurigakan.

    "Jika dalam 4-5 minggu setelah kemoterapi anda jatuh sakit dengan ARVI dengan latar belakang darah normal, ini tidak lagi dikaitkan dengan pancytopenia dan pendekatan khusus tidak diperlukan," kata Andrey Lvovich Pylev.

    Keperluan mendesak untuk mendapatkan bantuan perubatan sekiranya terdapat satu atau lebih gejala dari senarai:

    • peningkatan suhu, walaupun sedikit
    • terdapat sakit dada, sesak nafas;
    • kekeliruan telah timbul;
    • terdapat sakit kepala yang teruk dan leher kaku;
    • air kencing menjadi keruh atau berdarah
    • terdapat sakit tekak

    Dalam keadaan tidak ada yang mengharapkan bahawa keadaan akan bertambah baik dengan sendirinya. "Kebetulan seseorang menerima kemoterapi dan hilang," kata Andrey Lvovich Pylev. - Dia jatuh sakit, dia memutuskan untuk berbaring di rumah, dia semakin parah, dan akhirnya dia pergi ke doktor ketika leukositnya 0, hemoglobin 40, platelet 20. Pada suhu yang tinggi, kamu perlu segera berjumpa doktor. Situasi akut, jika ia berlaku, berterusan selama beberapa minggu, jika tidak dirawat, maka keadaan itu membetulkan dirinya sendiri, atau orang itu mati.

    Apa yang perlu dilakukan sebelum berjumpa doktor?

    Sekiranya atas sebab tertentu, dengan gejala yang disenaraikan, terdapat kelewatan mendapatkan rawatan perubatan, anda memerlukan:

    1. mengambil sebarang ubat antipiretik;
    2. ukur suhu setiap 2-3 jam dan catat bacaannya dalam buku harian, yang kemudian perlu ditunjukkan kepada doktor;
    3. jangan terlalu banyak bekerja sendiri;
    4. letakkan kompres sejuk di dahi anda jika anda menggigil.

    Berapa lama suhu bertahan selepas kemoterapi?

    Suhu selepas kimia

    Ubat kemoterapi mempunyai kesan buruk bukan hanya pada sel atipikal, tetapi juga mengganggu keseimbangan semua organ dan sistem. Suhu selepas kemoterapi merujuk kepada reaksi buruk dalam rawatan barah..

    Bagi setiap pesakit, peningkatan indikator ini mungkin mempunyai sebab dan haluan tersendiri, yang menimbulkan kesukaran dalam diagnosis dan rawatan keadaan ini..

    Penting agar pesakit menjaga dirinya dan perasaannya untuk mengelakkan akibat negatif..

    Bahkan perubahan kecil pada tanda vital atau ketidakselesaan tidak dapat diabaikan, kerana ini boleh menyebabkan komplikasi dan pemulihan jangka panjang..

    Mengapa suhu meningkat?

    Selepas sesi atau kursus kimia, perubahan penunjuk suhu mungkin dikaitkan dengan tindak balas badan individu terhadap sitostatik yang kuat.

    Ini berlaku sebagai manifestasi pertahanan sistem kekebalan tubuh dari kesan ubat ke atasnya. Ini boleh berlaku sebaik sahaja selepas pentadbiran atau seminggu. Perkara utama adalah membezakan antara pelbagai jenis perubahan suhu badan.

    Sekiranya ini hanya peningkatan kereaktifan, penunjuk tidak akan melebihi 37 darjah.

    Sekiranya suhu meningkat di atas 37, ini mungkin menunjukkan bahawa jangkitan bakteria, virus atau kulat telah memasuki tubuh dengan perkembangan proses keradangan. Ini disebabkan oleh fakta bahawa masa pengambilan ubat kemoterapi agak lama dan badan menjadi lemah.

    Sumsum tulang merah dikosongkan, bilangan leukosit menurun, yang menjadikannya mustahil untuk melawan agen berjangkit.

    Organisma tanpa sel darah menjadi tidak berdaya bahkan terhadap faktor persekitaran yang tidak signifikan dan ini tercermin oleh keterikatan jangkitan seketika dengan perkembangan proses keradangan akut.

    Bila berjumpa doktor?

    Sekiranya suhu badan meningkat di atas 38 darjah, maka anda perlu pergi ke doktor, kerana terdapat keradangan di dalam badan.

    Sekiranya suhu berlangsung selama seminggu dari 36.5 hingga 38.0 darjah tanpa mengganggu keadaan umum atau kemunculan gejala lain, anda tidak boleh meminta pertolongan, kerana, kemungkinan besar, ini adalah reaksi tubuh terhadap kemoterapi.

    Tetapi apabila indikator tidak berubah dalam jangka masa yang ditentukan, ini tidak sesuai dengan julat normal dan anda perlu memberitahu doktor yang merawatnya.

    Suhu tinggi 38.0-39.0 darjah menunjukkan proses keradangan akut yang timbul kerana sistem imun pesakit yang lemah.

    Keadaan ini memerlukan lawatan segera ke pakar untuk langkah diagnostik yang diperlukan, pengesanan patogen dan rawatan konservatif yang mencukupi..

    Jangkitan pada pesakit seperti itu sukar dirawat dan mempunyai sifat berlarutan..

    Suhu selepas terapi kemoterapi boleh meningkat hingga 40-41 darjah. Ini memerlukan rawatan segera, kerana ini menunjukkan kepekatan patogen yang signifikan dalam darah dengan kemungkinan perkembangan sepsis.

    Hasil tersebut harus segera dilaporkan kepada doktor, dan sebab dan rawatannya harus didiagnosis di hospital. Pesakit ini ditempatkan di wad kotak yang berasingan untuk mengelakkan jangkitan dengan flora patogenik nosokomial..

    Apa nak buat?

    Sekiranya semuanya baik-baik saja semasa terapi, dan suhu meningkat setelah beberapa saat, anda perlu mematuhi peraturan pemulihan selepas rawatan dengan kemoterapi.

    Pemulihan merangkumi diet seimbang, rejim air dan prosedur kebersihan. Semasa dan selepas terapi, anda perlu mengambil vitamin kumpulan A, B dan E untuk meningkatkan keupayaan tubuh.

    Disarankan juga imunomodulator untuk meningkatkan daya tahan sistem imun.

    Agar tidak mendapat jangkitan semasa tempoh imuniti yang lemah, perlu mematuhi kebersihan..

    Sangat penting untuk menjaga kebersihan kulit dan membran mukus. Anda perlu merawat rongga mulut dengan antiseptik, hanya menggunakan sikat gigi peribadi, menjaga kebersihan tangan anda.

    Sekiranya perubahan muncul pada kulit atau selaput lendir dalam bentuk ruam, erosi atau bisul, anda harus segera berjumpa doktor untuk rawatan awal keadaan seperti itu..

    Ia juga perlu untuk mengelakkan orang ramai dan orang ramai agar tidak terkena jangkitan..

    Kenaikan kedua dalam penunjuk suhu menunjukkan adanya agen berjangkit, jadi anda perlu mengambil ubat antibakteria, antivirus atau antijamur.

    Untuk menentukan apa sebenarnya yang menyebabkan hipertermia, darah, air kencing, air liur dikultur pada media dengan pengenalan mikroorganisma.

    Dosis tinggi ubat-ubatan ini diresepkan untuk membebaskan badan dari agen patogen secepat mungkin..

    Debridement awal mengurangkan risiko komplikasi dan penyakit berlarutan.

    Dengan sepsis atau jangkitan umum, seluruh kompleks rawatan resusitasi kecemasan digunakan. Ini termasuk antibiotik yang kuat, pemindahan darah, terapi detoksifikasi, rehidrasi. Keadaan ini sukar dirawat, kerana tubuh setelah kemoterapi sangat lemah dan memerlukan banyak usaha dan sumber daya untuk menggerakkan reaksi pertahanannya..

    Suhu selepas kemoterapi: demam peringkat rendah dalam onkologi, menggigil, suhu meningkat

    Apakah penyebab demam selepas kemoterapi?

    Peningkatan suhu dalam masa 7-10 hari setelah berakhirnya kemoterapi adalah alasan untuk segera berjumpa doktor. Demam dalam kes ini bukanlah tanda ARVI yang cetek, ini adalah keadaan yang jauh lebih serius..

    Sebilangan besar ubat kemoterapi menghalang fungsi sumsum tulang, yang menghasilkan sel darah. Oleh itu, seseorang mengalami penurunan tahap leukosit (melindungi kita dari jangkitan), eritrosit (dan bersama dengannya hemoglobin) dan platelet.

    Pertama sekali, masalah timbul dengan leukosit. Sekiranya terdapat sangat sedikit, keadaan ini disebut "leukopenia", atau "neutropenia".

    Sekiranya, berikutan leukosit, bilangan eritrosit dan platelet berkurang, maka kita sudah membincangkan keadaan yang lebih serius - pancytopenia.

    Dengan leukopenia dan pancytopenia, seseorang sangat terdedah kepada jangkitan (bakteria, virus, kulat dan protozoa).

    Sebilangan dari mereka dapat hidup di dalam tubuh manusia untuk waktu yang lama tanpa menyebabkan proses patologi, tetapi kerana sistem imun yang lemah, mereka dapat menyebabkan penyakit berjangkit yang berbahaya (radang paru-paru, pielonefritis, sepsis, dll.).

    Bahkan suhu badan yang sedikit meningkat mungkin menunjukkan permulaan proses ini, atau mungkin menunjukkan belum ada jangkitan, tetapi jumlah darah telah mencapai tahap yang sangat rendah. Bersama demam, kelemahan dan kerap sakit tekak berlaku, yang menunjukkan adanya jangkitan kulat.

    Sama ada keadaan seperti itu berkembang atau tidak bergantung pada banyak faktor, termasuk jenis ubat kemoterapi dan usia pesakit (pada orang tua, pancytopenia berlaku lebih kerap).

    Cara merawat demam tinggi selepas kemoterapi?

    Sekiranya seseorang mempunyai gejala leukopenia atau pancytopenia, dia harus segera berjumpa doktor, dan sering pergi ke hospital, di mana pelbagai langkah serius akan diambil untuk melindungi pesakit dari akibat yang serius..

    Kami bercakap mengenai terapi antibakteria yang kuat, terapi antijamur, pengenalan ubat perangsang koloni untuk meningkatkan pertumbuhan leukosit, pemindahan darah dan kepekatan platelet, jika perlu. Adalah sangat penting untuk memulakan rawatan seawal mungkin: semakin lama seseorang tidak menerima terapi yang diperlukan, semakin sedikit peluang untuk berjaya.

    Sekiranya anda segera berjumpa doktor, maka semuanya akan berakhir dengan baik, tetapi lebih baik, tentu saja, tidak membawanya ke keadaan seperti itu..

    Ujian darah diperlukan dua hingga tiga kali antara kursus kemoterapi. Sekiranya doktor melihat kecenderungan penurunan jumlah darah, mereka akan mengambil tindakan..

    "Ketika pesakit menerima kemoterapi di klinik atau di rumah sakit sehari tanpa pengawasan yang tepat, situasi sangat sering timbul kerana rawatan ditangguhkan atau dibatalkan sama sekali," kata Andrei Lvovich Pylev, ketua onkologi Klinik Onkologi Eropah. "Maksudnya, seseorang diberi kemoterapi, dia pergi, dia kembali, dia melakukan analisis yang buruk, dia diberitahu:" Ketika semuanya normal, kemudian kembali ", dan indikator itu sendiri jarang menormalkan. Di sinilah timbulnya mitos dan kengerian mengenai kemoterapi. Orang tidak mati daripadanya, tetapi dari komplikasi yang diketahui, dapat difahami, dapat diramalkan dan yang dapat ditumpaskan: baik ketika kejadiannya maupun pencegahan. Terdapat rejimen kemoterapi tertentu yang, pada prinsipnya, memerlukan pentadbiran profilaksis ubat-ubatan yang merangsang koloni. ".

    Bila berjumpa doktor dengan segera?

    Biasanya, leukopenia dan pancytopenia berkembang pada hari ke-4-5 setelah berakhirnya kemoterapi, tetapi memerlukan masa sekitar 7-10 hari untuk memberi perhatian khusus kepada gejala yang mencurigakan.

    "Jika dalam 4-5 minggu setelah kemoterapi anda jatuh sakit dengan ARVI dengan latar belakang darah normal, ini tidak lagi dikaitkan dengan pancytopenia dan pendekatan khusus tidak diperlukan," kata Andrey Lvovich Pylev.

    Keperluan mendesak untuk mendapatkan bantuan perubatan sekiranya terdapat satu atau lebih gejala dari senarai:

    • peningkatan suhu, walaupun sedikit
    • terdapat sakit dada, sesak nafas;
    • kekeliruan telah timbul;
    • terdapat sakit kepala yang teruk dan leher kaku;
    • air kencing menjadi keruh atau berdarah
    • terdapat sakit tekak

    Dalam keadaan tidak ada yang mengharapkan bahawa keadaan akan bertambah baik dengan sendirinya. "Kebetulan seseorang menerima kemoterapi dan hilang," kata Andrey Lvovich Pylev.

    - Dia jatuh sakit, dia memutuskan untuk berbaring di rumah, dia semakin parah, dan akhirnya dia pergi ke doktor ketika leukositnya 0, hemoglobin 40, platelet 20. Pada suhu yang tinggi, kamu perlu segera berjumpa doktor.

    Situasi akut, jika ia berlaku, berterusan selama beberapa minggu, jika tidak dirawat, maka keadaan itu membetulkan dirinya sendiri, atau orang itu mati.

    Apa yang perlu dilakukan sebelum berjumpa doktor?

    Sekiranya atas sebab tertentu, dengan gejala yang disenaraikan, terdapat kelewatan mendapatkan rawatan perubatan, anda memerlukan:

    1. mengambil sebarang ubat antipiretik;
    2. ukur suhu setiap 2-3 jam dan catat bacaannya dalam buku harian, yang kemudian perlu ditunjukkan kepada doktor;
    3. jangan terlalu banyak bekerja sendiri;
    4. letakkan kompres sejuk di dahi anda jika anda menggigil.

    Buat janji temu sepanjang masa + 7 (495) 151-14-538 800 100 14 98

    Suhu selepas kemoterapi: boleh meningkat dan apa yang harus dilakukan

    Kemoterapi adalah salah satu kaedah yang biasa digunakan untuk memerangi barah. Ia digunakan untuk semua jenis onkologi. Kaedahnya agak baru berbanding dengan pisau bedah dan radioterapi.

    Ia telah digunakan sejak tahun 1946, tetapi pesakit meninggal dunia akibat terkena dadah atau disebabkan oleh kesan sampingan. Kajian mengenai kesan proses tersebut pada tubuh pesakit bermula pada tahun 1917, teknik ini telah berjaya diterapkan sejak tahun 1965.

    Ketika hasil positif pertama dan ubat baru muncul, tumor dari kemoterapi hilang dan tidak muncul lagi, pesakit selamat.

    Kemoterapi tidak memberikan hasil positif dalam 100% kes. Transplantasi sumsum tulang adalah pilihan rawatan alternatif untuk barah darah.

    Inti dan proses kemoterapi

    Inti kemoterapi adalah bahawa bahan kimia (sitostatik) disuntik ke dalam tumor. Kesan toksiknya pada sel-sel badan melambatkan atau menghentikan pertumbuhan dan pembahagian semua sel (sihat dan sakit). Oleh itu, bersama dengan kimia, rawatan tambahan dijalankan bertujuan untuk memulihkan fungsi dan organ dalam tubuh manusia..

    Bahan kimia sitostatik membunuh sel barah. Pada masa yang sama, mereka membahayakan tubuh, mempengaruhi mukosa gastrointestinal, sistem hematopoietik, termasuk sumsum tulang, kulit dan rambut.

    Kesan sampingan biasa dari rawatan barah ini adalah:

    • sakit kepala;
    • masalah dengan sistem pencernaan (sembelit, cirit-birit, muntah);
    • kelemahan umum;
    • pening;
    • suhu boleh meningkat.

    Cukup jarang mata berair dan sakit.

    Untuk mengurangkan risiko kesan sampingan, ujian toleransi dilakukan sebelum kemoterapi..

    Sekiranya badan pesakit menunjukkan reaksi alergi terhadap kebanyakan ubat, kemoterapi digantikan dengan jenis rawatan lain (radiasi, pembedahan).

    Sebab kenaikan suhu

    Di bawah kesan kimia ubat-ubatan pada tubuh pesakit barah, pemusnahan sel-sel ganas berlaku dengan penghambatan serentak proses yang diperlukan untuk fungsi tubuh yang sihat. Pembaharuan darah melambatkan, masing-masing, perlindungan imunologi menurun.

    Rintangan terhadap pengaruh patologi luaran semakin lemah, yang menyebabkan penembusan virus dan perkembangan proses bakteria dan keradangan patogen. Oleh kerana ciri-ciri individu, ubat yang dipilih kadang-kadang tidak sesuai untuk seseorang.

    Kadang-kadang, penolakan ubat bermula, menyebabkan gejala demam.

    Pesakit yang terdedah kepada ubat-ubatan kimia mengalami reaksi buruk tertentu. Demam adalah perkara biasa. Fenomena tersebut berlaku pada masa yang berlainan:

    • Suhu selepas kemoterapi muncul pada 10% pesakit barah. Peningkatan petunjuk kepada yang kritikal diprovokasi oleh proses patologi bersamaan (keradangan, virus).
    • Suhu semasa kemoterapi dapat dikekalkan sepanjang tempoh rawatan. Peningkatan sedikit (hingga 37 darjah) dianggap normal, menunjukkan kesan positif kaedah pada tumor dan tindak balas terhadap ubat. Nilai berbahaya pada termometer dalam tempoh ini menunjukkan intoleransi individu terhadap ubat tersebut.
    • Hipertermia pada hari-hari pertama rawatan dan penstabilan seterusnya ke nilai normal juga menunjukkan kesan terapeutik pada tubuh..
    • Selepas kemoterapi, sel-sel ganas dihancurkan, tumor hancur dan mempunyai kesan toksik (beracun) pada badan. Pesakit mengalami demam kelas rendah (37-38 darjah), tanda keracunan, dan hasilnya boleh membawa maut. Oleh itu, pesakit setelah menjalani kursus selama tujuh hingga sepuluh hari tetap berada di bawah perhatian doktor.

    Semasa merawat dengan sitostatik, suhunya tinggi, tetapi kebetulan juga rendah, yang tidak baik. Sekiranya ia berlangsung selama beberapa hari, kemungkinan pesakit diberi dos bahan kimia yang terlalu tinggi. Untuk membetulkan akibatnya, anda perlu menghubungi doktor anda.

    Nilai yang harus diperhatikan

    Setelah menjalani rawatan dengan ubat kimia, suhu badan pesakit boleh naik dan turun. Saudara-mara pesakit tertanya-tanya betapa teruknya. Penting untuk diingat bahawa sekiranya berlaku komplikasi dalam tempoh apa pun, anda harus segera berjumpa doktor. Kegagalan mengambil langkah yang diperlukan adalah membawa maut. Perkara pertama yang harus dilakukan pada suhu adalah dengan mengambil bacaan termometer secara berkala:

    • Dibolehkan untuk tidak memperhatikan 37 darjah - kenaikan dianggap sebagai norma. Ini adalah bagaimana tubuh bertindak balas terhadap ubat-ubatan, setelah pembiasaan, indikator stabil.
    • Suhu 38 darjah menunjukkan kesan sampingan ubat, disarankan pada masa ini untuk menggabungkan terapi antikanker dengan terapi pemulihan. Sokongan ubat-ubatan ditetapkan oleh doktor yang hadir berdasarkan hasil penyelidikan.
    • Demam 38-39 darjah mengesahkan proses patologi tambahan. Suhu perlu diturunkan. Pesakit wajib memberitahu pakar onkologi yang merawat mengenai perkara ini. Pakar akan memerlukan pemeriksaan mendalam untuk mencari fokus patogenesis. Dianjurkan untuk sentiasa memantau doktor dan memantau keadaan pesakit..
    • Nilai dari 39 darjah dan ke atas, hingga 40 atau 41, menunjukkan masalah besar. Situasi itu perlu segera diselesaikan melalui rawatan di hospital dan tindakan kecemasan untuk mengurangkan hasilnya.

    Tindakan untuk hipertermia atau hipotermia

    Setelah pesakit keluar, doktor selalu memberi cadangan penggunaan ubat di rumah, menjelaskan bahawa suhu sedikit berlalu dalam seminggu.

    Agar rawatan yang dijalankan dapat memberikan hasil, perlu memerhatikan langkah pencegahan dan mematuhi preskripsi doktor. Mungkin pesakit akan diminta hadir untuk janji temu seminggu setelah berakhirnya terapi antikanker..

    Beberapa ubat antipiretik tidak sesuai dengan ubat yang digunakan dalam kemoterapi. Sekiranya suhu pesakit meningkat atau turun setelah menjalani rawatan, dia tidak boleh menggunakan sebarang persediaan farmasi mengikut budi bicara sendiri.

    Ubat-ubatan dalam tempoh ini ditetapkan secara eksklusif oleh doktor yang hadir, berdasarkan gambaran umum dan gejala yang menyertainya (sakit otot, cirit-birit, sakit di sternum dan tekak, berpeluh meningkat).

    Sekiranya suhu meningkat pada waktu malam, demam muncul, dan tidak ada cara untuk berjumpa doktor, disarankan untuk mengurangkannya dengan ubat-ubatan rakyat - letakkan kompres yang sejuk. Sekiranya pesakit membeku, disarankan untuk memanaskan pesakit secara semula jadi. Setelah keluar dari rumah, perlu melakukan pemerhatian khas terhadap keadaan pesakit dan mengukur suhu setiap dua hingga tiga jam.

    Semua yang disyorkan untuk pesakit di rumah, jika suhu rendah atau masih meningkat dan bertahan lama - hubungi ambulans.

    Kemunculan hipertermia selepas 3 minggu bermaksud bermulanya jangkitan virus, dan bukan manifestasi akibat terapi kimia.

    Rawatan ubat dan penstabilan hipertermia

    Anda mesti selalu menurunkan panas. Untuk memilih rawatan yang tepat, adalah perlu untuk mengetahui sebab-sebab hipertermia. Untuk mengenal pasti sebabnya dengan tepat, pesakit menjalani pemeriksaan tambahan.

    Ini termasuk pemeriksaan tomografi atau pemeriksaan ultrasound pada rongga perut dan toraks, menyaring kotoran untuk mengenal pasti bakteria berbahaya, ujian air kencing dan darah khas.

    Setelah menjalankan penyelidikan, doktor, selain ubat pemulihan, boleh menetapkan:

    • Antibiotik yang membantu badan yang lemah melawan jangkitan atau bakteria yang tidak normal. Ubat ini tidak menurunkan suhu, tetapi melawan punca..
    • Ubat-ubatan terhadap kulat membantu menghentikan patogenesis.
    • Imunostimulan dan antivirus - untuk merangsang dan meningkatkan daya tahan semula jadi badan.
    • Sekiranya perlu, pemindahan darah dilakukan dengan penyaringan dan pembetulan sifatnya dengan ubat-ubatan.
    • Dadah yang menghilangkan produk racun dan reput (detoksifikasi badan).
    • Ubat-ubatan yang mengembalikan fungsi semula jadi saluran gastrousus (antiemetik, garam, najis menormalkan).

    Ia berlaku bahawa peningkatan suhu disebabkan oleh ciri-ciri individu badan: reaksi alergi, metabolisme, penyakit kongenital. Sekiranya analisis dan kajian tidak menunjukkan adanya patogenesis, maka normalisasi keadaan pesakit seterusnya berlalu secara bebas.

    Untuk mengelakkan perkara ini berlaku

    Untuk mengurangkan kemungkinan demam minimum setelah menjalani rawatan, beberapa langkah pencegahan mesti diikuti:

    1. Jangan menghubungi orang sakit.
    2. Jaga kebersihan yang baik (kerap mencuci tangan, memotong kuku pendek).
    3. Tidak termasuk lawatan ke tempat yang sesak. Sekiranya ini tidak mungkin, penggunaan pakaian perubatan adalah disyorkan.
    4. Ikuti jadual turun naik suhu harian (ukur setiap 3-4 jam).
    5. Sebaiknya ikuti preskripsi doktor dan diet yang ditetapkan yang tinggi mineral dan vitamin.
    6. Berikan udara segar di dalam bilik di mana pesakit berada, elakkan draf ketika berventilasi.
    7. Meminimumkan penggunaan kipas dan penghawa dingin.

    Suhu selepas kemoterapi: kenaikan selalu menjadi kebiasaan?

    Pesakit barah sering mengalami demam selepas kemoterapi. Ia tidak boleh lebih tinggi daripada 37 ° C dan hampir tidak menimbulkan kebimbangan atau mencapai 41 ° C. Mengapa hipertermia muncul, betapa berbahayanya keadaan demam bagi pesakit dan bagaimana membantunya - kita akan membincangkannya secara terperinci dalam artikel kita.

    Norma dan patologi peningkatan suhu

    Terdapat beberapa petunjuk yang mudah difahami ketika demam selepas kemoterapi normal, dan kapan anda harus segera mendapatkan bantuan doktor..

    1. 36-37 ° C adalah norma. Biasanya, ia meningkat ke tahap seperti itu selepas sesi kemoterapi.
    2. 37-38 ° C - penggera. Ini menunjukkan bahawa kursus kemoterapi mempunyai kesan sampingan dan terapi pemulihan diperlukan..
    3. 38-39 ° C - isyarat untuk segera membawa pesakit ke hospital, mengambil ujian darinya dan memeriksa sama ada barah sudah mulai tumbuh semula.
    4. 39-40 ° C - petunjuk adanya komplikasi serius yang ada, pesakit sangat disyorkan untuk pergi ke hospital untuk pemeriksaan.
    5. 41 ° C - keadaan yang mengancam nyawa, rawatan simptomatik segera diperlukan.

    Pertumbuhan sel barah dalam tubuh manusia sering disertai oleh suhu subfebril yang disebut (37-38 ° C). Jumlah yang sedikit meningkat seharusnya tidak menjadi perhatian.

    Lebih-lebih lagi, pada peringkat akhir barah, pesakit mempunyai suhu tinggi secara berterusan. Ini disebabkan oleh pertumbuhan tumor barah yang pesat, yang memberikan metastasis kepada organ lain..

    Ini bermaksud bahawa jika pesakit barah mempunyai suhu rendah, ini bukan alasan yang baik untuk membatalkan kursus kemoterapi..

    Rawatan suhu tinggi

    Pesakit barah bukanlah pesakit biasa, tetapi orang yang menghidap penyakit berbahaya memerlukan banyak kekuatan dan kesihatan. Atas sebab ini, dia perlu merawat demam tinggi dengan cara yang sedikit berbeza..

    Sekiranya hipertermia selepas kemoterapi muncul ketika pesakit sudah berada di rumah, tidak digalakkan memaksanya untuk "di bawah kekuatannya sendiri" untuk pergi ke hospital.

    Lebih baik menghubungi pasukan ambulans, dan semasa dia memandu, pesakit barah harus diberi pertolongan cemas:

    • dilarang sama sekali memberinya ubat antipiretik sehingga punca demam diketahui;
    • mengukur dan merekodkan bacaan termometer setiap 2 jam;
    • beritahu doktor yang hadir mengenai kemunculan hipertermia, dia akan mengesyorkan mengambil ujian, menjalani pemeriksaan.

    Tidak mungkin menurunkan suhu kerana demam boleh menjadi gejala penyakit berjangkit. Ubat-ubatan yang menghilangkan hipertermia, pada masa yang sama, menghapus gambaran klinikal. Dalam keadaan seperti itu, lebih sukar bagi doktor untuk membuat diagnosis yang betul..

    Sekiranya hipertermia mengganggu selama beberapa hari dan rawatan yang ditetapkan tidak banyak membantu, pesakit, selain ubat antibakteria, ditetapkan tanpa gejala.

    Ubat-ubatan ini mengembalikan motilitas gastrointestinal, mempengaruhi enzim ("Cerucap", "Pancreatin"). Pesakit barah disarankan untuk mengikuti diet. Dan jika terdapat lesi usus, doktor memastikan bahawa peritonitis tidak berkembang..

    Dalam kes ini, mereka mempunyai masa untuk melakukan operasi tepat pada waktunya..

    Memilih ubat

    Sekiranya, setelah menjalani sesi kemoterapi, seorang pesakit barah demam, hanya seorang pakar onkologi yang harus memutuskan ubat apa untuk menurunkannya.

    Dia mungkin menetapkan antibiotik, agen antijamur, perjalanan darah. Prosedur terakhir sering dilakukan beberapa kali antara kursus kemoterapi. Tujuannya adalah untuk menghilangkan risiko komplikasi.

    Selepas prosedur terakhir, doktor memantau keadaannya selama satu setengah minggu.

    Sekiranya suhu tinggi tidak meningkat 7-10 hari selepas kursus kemoterapi, maka tidak ada pembicaraan mengenai jangkitan. Pesakit menghidap ARVI, dan perlu untuk menurunkan suhu tinggi dengan cara yang sama seperti jika berlaku penyakit pernafasan.

    Kesimpulannya

    Peningkatan suhu badan selepas kemoterapi berlaku kerana beberapa sebab: reaksi badan terhadap kemoterapi, penyakit berjangkit, kerosakan tidak menular pada organ dalaman, ARVI biasa.

    Hanya doktor yang dapat membuat diagnosis yang tepat. Sehingga dia memeriksa pesakit, lebih baik tidak mengambil antipiretik, kerana mereka akan merosakkan gambaran klinikal. Suhu 37-38 ° C dianggap normal.

    Kemasukan ke hospital diperlukan pada suhu 41 ° C.

    Suhu selepas kemoterapi: mengapa ia meningkat dan apa yang harus dilakukan

    Kemoterapi adalah kaedah rawatan kanser yang biasa berdasarkan pengenalan ubat antikanker ke dalam badan. Mereka mempunyai kesan buruk pada sel barah, menghentikan pertumbuhan tumor, dan dalam beberapa kes membantu mengecilkannya..

    Penting untuk difahami bahawa bukan sahaja malignan, tetapi juga sel-sel tubuh yang sihat rentan terhadap pengaruh ubat-ubatan. Walaupun ubat moden digunakan di klinik sekarang, kesan sampingannya tidak dapat dielakkan.

    Selalunya terdapat suhu selepas kemoterapi, gejala lain yang muncul setelah menjalani rawatan.

    Mengapa suhu badan meningkat?

    Sebelum membincangkan cara menurunkan demam, anda harus mempertimbangkan sebab-sebab kenaikannya setelah menjalani rawatan dengan ubat antikanker. Terdapat beberapa faktor utama di sini:

    • reaksi badan individu terhadap pentadbiran ubat;
    • mendapat virus atau jangkitan ke dalam badan, lemah setelah menjalani terapi;
    • jangkitan bakteria berkembang secara aktif dengan latar belakang imuniti yang lemah.

    Penting! Terdapat senarai ubat-ubatan, ketika menggunakan mana kemungkinan peningkatan suhu badan cukup besar. Ini adalah Fluorouracil, sediaan platinum, Docetaxel, Paclitaxen, Gemcitabine dan lain-lain. Di sini, reaksi tubuh yang ditunjukkan cukup kerap diperhatikan, oleh itu, pesakit diberi cadangan yang jelas mengenai cara bersikap dalam kes seperti itu..

    Suhu badan boleh meningkat akibat virus atau jangkitan yang masuk ke dalam badan

    Sekiranya kita membincangkan proses yang berlaku di dalam badan, suhu selepas kemoterapi dapat dijelaskan secara sederhana. Faktanya adalah bahawa ubat antikanker mempunyai kesan negatif pada sumsum tulang, yang menghasilkan sel darah..

    Hasilnya, ujian menunjukkan penurunan jumlah leukosit, eritrosit dan platelet. Ini menyebabkan penurunan daya tahan tubuh yang ketara, kerentanannya yang tinggi terhadap pelbagai virus dan bakteria..

    Bahkan patogen terkecil dapat menimbulkan reaksi yang teruk dan akibat yang berbahaya..

    Bila perlu risau

    Sekiranya seseorang melihat suhu tinggi selepas kemoterapi, pertama sekali, anda harus memperhatikan petunjuknya:

    Suhu badan yang tinggi selepas kemoterapi menunjukkan komplikasi

    sehingga 37 - anda tidak perlu bimbang tentang jumlah tersebut. Ini adalah reaksi semula jadi tubuh terhadap ubat antikanker yang disuntik, dan tidak lama kemudian keadaannya akan kembali normal;

  • 37-38 - menunjukkan kesan sampingan dari agen kemoterapi yang digunakan, memerlukan terapi pemulihan tambahan. Ia dipilih untuk setiap pesakit secara individu, jadi pada suhu yang ditunjukkan selepas kemoterapi, anda harus berjumpa doktor;
  • 38-39 - menunjukkan adanya komplikasi. Di sini, seseorang perlu segera mendapatkan bantuan perubatan, menjalani pemeriksaan dan diuji. Beberapa waktu perlu dihabiskan di hospital supaya doktor dapat memantau keadaan kesihatan dan semua perubahan yang berkaitan dengannya;
  • 40-41 - membicarakan komplikasi serius, memerlukan rawatan segera di hospital, pemeriksaan dan langkah-langkah untuk menstabilkan keadaan.
  • Jadi, anda tidak perlu bertanya-tanya sama ada ia baik atau buruk jika suhu anda meningkat selepas kemoterapi. Pasti, reaksi seperti itu harus diperhatikan oleh doktor, dihentikan sekiranya perlu..

    Penting! Setiap pesakit diberi cadangan yang jelas tentang apa yang harus dilakukan setelah menggunakan ubat antikanker, bagaimana bersikap sekiranya terjadi komplikasi. Di sini, perhatian diberikan kepada suhu badan. Biasanya kenaikannya sedikit dibenarkan, yang akan hilang dalam seminggu..

    Cara berkelakuan ketika suhu meningkat

    Mari kita lihat dengan lebih dekat apa yang harus dilakukan pada suhu selepas kemoterapi. Terdapat beberapa cadangan yang baik di sini:

    • pantau penunjuk suhu, catat bacaan termometer setiap 2 jam agar dapat melihat perubahan keadaan badan, memaklumkan kepada doktor yang merawatnya;
    • elakkan tempat yang sesak agar tidak mendedahkan tubuh kepada risiko dijangkiti virus atau jangkitan dengan latar belakang sistem imun yang lemah;
    • mematuhi peraturan kebersihan diri, basuh tangan anda dengan teliti setelah melawat tempat yang sesak atau melakukan perjalanan dengan pengangkutan;
    • mengecualikan hubungan dengan penghidap selesema dan penyakit lain yang disertakan dengan petunjuk suhu tinggi;
    • kawal pemakanan, ikuti diet, makan makanan yang kaya dengan vitamin.

    Sekiranya suhu berada dalam lingkungan 37-38 darjah, anda hanya perlu mengikuti diet dan menyimpan jadual petunjuk

    Sekiranya peningkatan suhu selepas kemoterapi diperhatikan dalam 37 darjah, sementara aktiviti tidak menurun, tidak ada gejala berbahaya, anda hanya perlu mengikuti diet, simpan jadual penunjuk suhu dalam beberapa hari pertama setelah menyelesaikan terapi dengan ubat antikanker..

    Apabila terdapat suhu tinggi setelah kemoterapi, sementara pesakit mengalami peningkatan kelemahan, cirit-birit, muntah, keperluan mendesak untuk pergi ke klinik untuk dimasukkan ke hospital. Dalam keadaan ini, keadaan ini membahayakan kesihatan dan kehidupan manusia, oleh itu, terapi pemulihan wajib diperlukan..

    Penting! Anda tidak boleh mengambil ubat sendiri, cuba memperbaiki keadaannya. Jangkitan mungkin terdapat di dalam badan, dan melegakan simptom akan menyukarkannya untuk mendiagnosisnya, akan menyebabkan keadaan bertambah buruk. Sekiranya termometer membaca lebih daripada 38, anda perlu segera mendapatkan bantuan perubatan.

    Bagaimana doktor menangani masalah tersebut

    Bagi semua orang yang berminat dengan persoalan apa yang harus dilakukan jika suhu meningkat selepas kemoterapi, jawapannya pasti - untuk berjumpa doktor. Doktor akan menentukan penyebab kemerosotan kesihatan, dan mengambil langkah-langkah untuk memulihkannya. Bergantung pada ciri-ciri individu keadaan, ubat dan teknik berikut boleh digunakan:

    • agen antibakteria yang kuat, jika alasannya terletak pada jangkitan;
    • ubat antikulat yang sangat berkesan terhadap sejumlah patogen yang berkaitan;
    • ubat perangsang koloni yang meningkatkan bilangan leukosit;
    • pemindahan darah jika ditunjukkan, pemberian penyelesaian perubatan khas untuk memperbaiki komposisi darah.

    Anda boleh mengambil ubat hanya setelah berunding dengan doktor

    Penting! Sebelum menetapkan sebarang terapi, doktor mesti melakukan pemeriksaan dan mengambil ujian dari pesakit. Penentuan yang tepat mengenai penyebab kemerosotan kesihatan membolehkan anda mengatasi masalah dengan cepat dan berkesan.

    Sebagai kesimpulan, kita perhatikan bahawa suhu yang tidak signifikan setelah kemoterapi berlalu dalam seminggu, dan ini dianggap sebagai had normal, reaksi semula jadi tubuh terhadap terapi intensif. Sekiranya terdapat kemerosotan yang ketara dalam kesihatan atau indikator suhu tidak menurun untuk waktu yang lama dan mencapai tahap tinggi, keperluan mendesak untuk berjumpa doktor kerana bahaya keadaan.

    Kami meneliti mengapa suhu boleh naik dan tahan, dan menyedari bahawa virus dan jangkitan yang mempengaruhi tubuh yang lemah sering menjadi penyebabnya..

    Kerana kenyataan bahawa tidak ada rintangan pada yang terakhir, ada risiko komplikasi yang tinggi yang menimbulkan bahaya bagi kehidupan. Dalam situasi seperti ini, anda tidak perlu pergi ke hospital..

    Semakin awal pesakit mendapat rawatan perubatan, semakin berjaya juga.