Kanser kolon tahap 3: prognosis survival

Lipoma

Seperti yang sering berlaku dengan barah, barah usus sering dikesan pada saat penyakit itu sudah sampai pada tahap lanjut. Ini adalah kegelisahannya: pada tahap awal, tumor tidak menampakkan diri, dan ketika menjadi nyata, penyakit ini mempunyai masa untuk berkembang. Kanser kolon tahap 3 adalah diagnosis serius yang hanya dapat diatasi oleh doktor yang berkelayakan dengan bantuan terapi kompleks jangka panjang.

Punca penyakit

Tidak diketahui secara pasti faktor spesifik apa yang menyebabkan perkembangan barah. Doktor bersetuju bahawa tumor berlaku kerana kerosakan dalam mekanisme pembelahan sel, yang menyebabkan pelanggaran apoptosis - kematian sel semula jadi. Sel-sel mula membiak dan bermutasi secara tidak terkawal, yang menyebabkan munculnya neoplasma. Terdapat faktor risiko yang diketahui boleh menyumbang kepada perkembangan barah, tetapi kesannya hanya dikaji lebih kurang. Untuk tumor usus besar, ini adalah:

  • pemakanan yang tidak betul;
  • gaya hidup tidak aktif;
  • kehadiran penyakit usus kronik;
  • kerap bersentuhan dengan bahan toksik;
  • tabiat buruk;
  • kecenderungan genetik.

Kanser usus tahap 3 dijumpai terutamanya pada orang berusia antara 40 dan 60 tahun; pada usia yang lebih muda, permulaan penyakit tidak mungkin.

Gambaran klinikal barah usus besar gred 3

Keburukan utama kebanyakan jenis penyakit onkologi adalah gejala ringan atau tidak ada pada peringkat pertama. Pesakit berasa sihat, dan rasa tidak selesa disebabkan oleh keletihan atau selesema. Akibatnya, pada saat gejala memburuk, penyakit ini sampai ke tahap selanjutnya, di mana rawatan jauh lebih sukar dan memberikan jaminan yang lebih sedikit dan prognosis yang kurang optimis. Kanser kolon tahap 3 berbeza dengan lebih jelas daripada pada peringkat awal, gejala ciri penyakit gastrousus, dan sering pesakit tidak mengesyaki jenis penyakit apa yang menyerang mereka. Masuk akal untuk membicarakan tahap ketiga ketika tumor telah mencapai diameter 5 cm.

Keadaan am. Bagi kebanyakan jenis penyakit onkologi, gejala tertentu adalah ciri, yang menunjukkan kekurangan badan: tumor mengambil sebahagian besar sumber berguna. Pesakit menurunkan berat badan, mengalami kelemahan yang berterusan, merasa tidak sihat, yang boleh dikelirukan dengan akibat kerja berlebihan atau penyakit ringan. Semakin lama barah berkembang, semakin kuat sensasi ini. Sekiranya tumor mengalami ulserasi, anemia kekurangan zat besi berkembang, yang juga menyebabkan pucat dan keletihan. Anda harus berwaspada jika seseorang:

  • menurunkan berat badan tanpa sebab luaran;
  • lemah, cepat letih;
  • mula kelihatan lebih teruk, bertambah lembik dan pucat.

Dalam kes barah usus besar, gejala gastrointestinal juga dapat ditambahkan. Pesakit mengalami ketidakselesaan semasa buang air besar, perutnya bertambah, walaupun menurunkan berat badan, perut kembung bermula.

Sakit. Pada peringkat awal, barah tidak menyakitkan, sakit datang kemudian: neoplasma meremas tisu-tisu di sekitarnya, mengganggu fungsi motor. Kejang berlaku, yang menyumbang kepada rasa sakit, sering keradangan berkembang dengan latar belakang tumor, dan jika barah tumbuh ke organ sekitarnya dan mengganggu kerja normalnya, mereka juga mula sakit. Selain itu, proses tumor juga mempengaruhi organ-organ lain saluran pencernaan: jika fungsinya terganggu, seseorang mungkin mengalami kesakitan di dalamnya..

Pelepasan patologi. Selalunya tumor rektum berdarah, mengeluarkan lendir atau nanah, yang kemudiannya melalui dubur. Pendarahan dapat berkembang secara bebas dari pergerakan usus, tetapi pada 3 peringkat, situasi sering timbul ketika kekotoran darah atau lendir terlihat di permukaan tinja atau dikeluarkan dengan itu. Pendarahan bebas berlaku semasa tumor merosot.

Masalah dengan pergerakan usus. Gejala yang membimbangkan adalah sembelit berterusan, yang diselingi dengan cirit-birit. Sebab untuk keadaan ini adalah penyumbatan mekanikal saluran, yang berlaku disebabkan oleh tumor dan kekejangan yang menyertainya. Akibatnya, najis stagnan, fermentasi terjadi, di mana mereka cair, dan cirit-birit berbau busuk berlaku. Kehadiran dan intensiti gejala ini bergantung pada lokasi dan jenis tumor:

  • eksofit, iaitu, tumbuh di dalam usus, neoplasma menutup laluannya, mengganggu pergerakan tinja yang normal;
  • barah endofit yang merebak di sepanjang dinding usus, menghalang peristaltiknya dan merosakkan keupayaan untuk berkontrak.

Gangguan buang air besar berlaku terutamanya jika tumor dilokalisasi di bahagian kolon yang sempit: di kawasan kiri dan terminal. Sekiranya ia berkembang di mana usus mempunyai lumen yang lebih luas, gejala mungkin tidak muncul.

Tumor teraba. Gejala ini juga bergantung pada lokasinya. Kanser tahap 3 menunjukkan neoplasma dengan ukuran yang besar, dan dalam beberapa kes, pesakit dapat merasakan sendiri adanya segel di perut. Benar, pesakit itu sendiri tidak akan dapat mendiagnosis sama ada ini adalah tumor: dalam beberapa kes, massa tinja yang tersekat di usus diambil untuknya. Mencari meterai memerlukan diagnosis dan pemeriksaan tambahan oleh doktor.

Gejala metastasis. Pada tahap ketiga, barah mula bermetastasis, dan metastasis yang timbul juga mempunyai ciri khas. Hati sering terjejas, dalam hal ini pesakit mengalami gejala yang sama: kekuningan kulit, gangguan pencernaan, dan lain-lain. Mereka muncul jika metastasis sudah bermula; jika tumor masih dilokalisasi hanya di usus, tidak akan ada manifestasi seperti itu.

Diagnostik kanser kolon

Perlu dibincangkan ramalan dan kaedah rawatan hanya setelah menyelesaikan semua langkah diagnostik yang diperlukan. Dalam kes penyakit usus, ini terutama endoskopi, subtipe bergantung pada lokasi anggapan:

  • rektoskopi melibatkan pemeriksaan rektum secara eksklusif;
  • dengan rektosigmoskopi, selain itu, kolon sigmoid juga diperiksa;
  • semasa kolonoskopi total, semua bahagian usus besar diperiksa.

Kaedah terakhir adalah yang paling terperinci dan memberikan gambaran yang lebih jelas dan lengkap daripada yang lain. Tetapi ia juga lebih mengerikan, jadi jika pada awalnya jelas bahawa tumor itu dilokalisasi di rektum atau kolon sigmoid, dua kaedah sebelumnya sudah cukup. Semasa endoskopi, kehadiran neoplasma dikesan, ukuran dan ciri-cirinya ditentukan, dan ini juga membolehkan anda mengambil biopsi - sekeping kecil tumor untuk penyelidikan. Sebagai tambahan kepada endoskopi, CT dan MRI digunakan: dengan bantuan mereka, anda dapat mengesan metastasis dan meningkatkan pemahaman gambar.

Bagaimana barah kolorektal dirawat?

Diagnostik juga memungkinkan untuk memahami sama ada barah usus tahap 3 sedang dirawat dalam kes tertentu. Sebilangan besarnya, ramalan bergantung pada lokasi dan tingkah laku tumor, serta kebolehoperasiannya (kanser yang tidak dapat dirawat jauh lebih sukar untuk diubati, terutamanya jika terdapat metastasis). Pemilihan kaedah rawatan, ubat-ubatan tertentu dan perkara-perkara lain bergantung pada data yang diperoleh semasa langkah-langkah diagnostik, iaitu pada ukuran, lokasi, kehadiran metastasis, tahap perubahan dalam tisu dan kesejahteraan umum pesakit.

Operasi. Rawatan utama untuk kanser jenis ini adalah pembedahan radikal. Sekiranya, kerana keadaan pesakit, pembedahan tidak dapat dilakukan, prognosisnya semakin teruk. Semasa campur tangan, bahagian rektum yang terkena tumor dikeluarkan, serta kelenjar getah bening, di mana barah dapat mulai bermetastasis. Seberapa besar kawasan yang perlu dikeluarkan bergantung pada tahap keganasan tumor: diperiksa bahawa tidak ada sel patologi yang tersisa di tepi kawasan yang dipotong. Sekiranya pembedahan tidak dapat dilakukan, kaedah lain harus dikeluarkan, khususnya kemoterapi dan terapi radiasi, yang dalam hal ini berfungsi sebagai paliatif. Berapa lama mereka hidup dengan barah usus tahap 3 dalam keadaan ini bergantung pada keadaan pesakit.

Kemoterapi. Dalam kes barah jenis ini, rawatan kemoterapi semestinya melengkapkan operasi atau digunakan tanpanya. Ubat-ubatan tersebut bertujuan untuk memusnahkan sel-sel kanser yang membahagi dengan cepat, memungkinkan untuk mengurangkan ukuran tumor atau, dalam kes paliatif, menghambat atau menghentikan pertumbuhannya. Pemilihan ubat dilakukan oleh doktor sesuai dengan ciri khas sel. Terdapat dua skema untuk penggunaannya:

  • neoadjuvant - dilakukan sebelum pembedahan untuk mengurangkan ukuran tumor dan meningkatkan peluang hasil intervensi yang berjaya;
  • adjuvant - diresepkan selepas prosedur pembedahan, bertujuan untuk memusnahkan sel barah yang tersisa di dalam badan dan mencegah kambuh.

Mereka berusaha untuk tidak menggunakan kemoterapi tanpa keperluan yang tidak perlu, kerana rawatannya agak sukar untuk ditoleransi, bagaimanapun, barah tahap 3 hampir semestinya menunjukkan penggunaannya.

Terapi radiasi. Ia tidak digunakan dalam setiap kasus, terutama pada kanser rektum. Digunakan sebagai neoadjuvant, ia membantu mengurangkan ukuran tumor sebelum pembedahan atau sebagai kaedah paliatif. Semasa terapi jenis ini, tumor disinari dengan titik, yang menyebabkan kematian sel barah. Terdapat kaedah jarak jauh, di mana penyinaran berlaku pada jarak jauh, dan kaedah titik, ketika tumor langsung terkena jarum khas..

Langkah-langkah yang berkaitan. Sebagai tambahan kepada rawatan langsung, doktor mengambil langkah-langkah agar komplikasi tidak mengancam nyawa pesakit. Kemungkinan penyumbatan dihilangkan (jika perlu, stoma dikeluarkan), stent dipasang, dan doktor terus memantau keadaan pesakit. Sebagai peraturan, langkah-langkah radikal yang bertujuan untuk menghilangkan penyumbatan digunakan untuk tumor yang tidak dapat dikendalikan sebagai sebahagian daripada rawatan paliatif - dengan pertolongannya adalah mungkin untuk memperpanjang umur pesakit.

Prognosis kanser kolorektal

Kelangsungan hidup untuk barah usus tahap 3 terutamanya bergantung pada kehadiran, bilangan dan lokasi metastasis. Faktor kedua adalah kemungkinan pembedahan radikal; tahap keganasan tumor juga penting. Faktor lain adalah penyakit bersamaan, kehadirannya, kursus dan keadaan umum pesakit, serta jumlah manipulasi yang dilakukan oleh doktor.

  • Sekiranya barah tidak mempunyai masa untuk melakukan metastasis, kadar kelangsungan hidup lima tahun selepas pembedahan boleh mencapai 50-70%.
  • Dalam kes lain, kebarangkalian menurun: jika operasi tidak dapat dilakukan, penunjuk ini turun menjadi 10%.

Yang paling berbahaya adalah metastasis, yang paling sering dijumpai di hati atau peritoneum. Sekiranya metastasis ke kelenjar getah bening, risikonya tidak begitu tinggi, kerana ia dapat dikeluarkan bersama dengan fokus utama.

Cara mengurangkan risiko barah usus besar

Doktor mengenal pasti beberapa faktor yang mempengaruhi kemungkinan menghidap barah kolorektal. Sebagai tambahan kepada ciri genetik yang tidak dapat dipengaruhi, sistem pemakanan sangat penting. Khususnya, pengambilan daging olahan yang banyak (sosej, daging asap dan produk serupa lainnya) meningkatkan risiko terkena tumor rektum, dan kehadiran polip dan neoplasma jinak lain di dalam usus juga penting. Maksudnya, pencegahan barah boleh:

  • pemakanan sihat tanpa penyalahgunaan;
  • lawatan berkala ke doktor dan memantau kesihatan anda sendiri.

Orang yang berisiko, yaitu mereka yang menderita penyakit usus kronik atau kecenderungan genetik, disarankan untuk diperiksa secara berkala, terutama setelah mencapai usia lebih dari 40 tahun.

Barah kolon gred 3

Seperti mana-mana barah, barah usus kelas 3 adalah ancaman serius bagi kehidupan manusia. Tahap penyakit ini dicirikan oleh gejala yang lebih ketara daripada dua yang sebelumnya, oleh itu, lebih sering penyakit ini dijumpai dalam bentuk lanjut. Penyakit ini berkembang selama beberapa tahun dan orang hidup tanpa menyedari masalahnya. Untuk mengelakkan komplikasi serius, anda harus berjumpa doktor untuk sebarang pelanggaran saluran gastrousus..

  • 1 Perbezaan tahap 3
  • 2 Aduan yang ada
  • 3 Gambar klinikal
  • 4 Diagnosis barah usus tahap 3
  • 5 Rawatan tanpa pembedahan
    • 5.1 Ubat rakyat
  • 6 Apabila operasi diperlukan?
  • 7 Pencegahan dan berapa lama tinggal

Perbezaan tahap 3

Tahap ini dicirikan oleh peningkatan tumor yang ketara, yang menempati lebih banyak daripada separuh bulatan usus. Neoplasma tumbuh melalui dinding usus dan boleh mempengaruhi rongga perut. Pada tahap perkembangan penyakit ini, hanya kehadiran tumor primer atau berlakunya metastasis serantau yang mempengaruhi kelenjar getah bening di dekat tumor. Bergantung pada sejauh mana kerosakan pada kelenjar getah bening, pakar menentukan berapa lama pesakit harus hidup.

Menurut statistik, jika barah tahap ketiga tidak melampaui batas usus, peluang bertahan sekurang-kurangnya 99%.

Aduan yang ada

Kecurigaan terhadap barah usus ketiga timbul jika pesakit mempunyai aduan berikut:

  • Darah kelihatan di dalam najis.
  • Sakit perut, kembung perut, tanpa mengira sifat diet. Diet tidak membantu.
  • Gangguan najis (sembelit memberi jalan kepada cirit-birit).
  • Selepas pergerakan usus, perasaan buang air besar tidak berterusan.
  • Perut telah menjadi lebih besar atau kawasan tertentu diperbesar.
  • Selera makan berkurang, penghindaran terhadap makanan. Sekiranya hidangan daging telah menjijikkan bagi pesakit, kita boleh bercakap mengenai kehadiran barah.
  • Penurunan berat badan yang ketara, kehilangan kekuatan.
  • Apabila metastasis hati dan pundi hempedu terjejas, kulit pesakit menjadi kuning.
  • Kesakitan pada organ yang terkena metastasis.
  • Halangan usus.
Kembali ke senarai kandungan

Gambar klinikal

Tumor yang membesar membawa kepada penyumbatan usus. Lumen usus disekat oleh neoplasma, tinja tidak dapat bergerak dan berkumpul. Usus diregangkan. Oleh itu, keadaan ini disertai dengan rasa sakit, perut kembung dan tanda-tanda mabuk: muntah, mual, kehilangan kekuatan. Dengan pembentukan penyumbatan, seseorang mengalami suhu subfebril (dalam lingkungan 37.1-38.0 ° C), otot perut menjadi tegang. Kadang-kadang rasa sakit di sebelah kanan menyumbang kepada diagnosis yang salah - apendisitis.

Secara beransur-ansur, intensiti gejala meningkat, rasa sakit semakin meningkat, ada pengekalan gas, sembelit digantikan oleh cirit-birit, dan perut menggeram dengan kuat. Halangan separa atau lengkap terbentuk. Kehadiran gejala seperti itu pada orang berusia lebih dari 50 tahun memerlukan pemeriksaan untuk mengesan barah. Walaupun sedikit kelewatan kadang-kadang mengorbankan nyawa seseorang.

Diagnosis barah usus tahap 3

Sekiranya barah tahap ketiga disyaki atau neoplasma dikesan, sejumlah kajian dilakukan, yang tujuannya adalah untuk menentukan sifat tumor, jenisnya, tahap perkembangan, kehadiran metastasis, dan kerusakan pada organ lain. Untuk ini, kaedah berikut digunakan:

  • Sigmoidoskopi. Kajian keadaan permukaan dalam rektum dan kolon sigmoid melalui sigmoidoscope, yang dimasukkan melalui dubur.
  • Biopsi. Zarah tisu neoplasma diambil untuk mengenal pasti sel barah di dalamnya.
  • Kolonoskopi. Pemeriksaan permukaan dalaman usus besar.
  • X-ray, CT.
  • Ujian darah untuk penanda tumor menentukan kehadiran tumor barah di dalam badan.
  • Pemeriksaan ultrabunyi menunjukkan adanya tumor dan metastasis pada organ lain.

Pemeriksaan sinar-X adalah kaedah utama untuk mendiagnosis barah, yang dilakukan sebagai pencegahan.

Rawatan tanpa pembedahan

Tidak seperti peringkat awal perkembangan penyakit ini, rawatan barah usus kelas 3 memerlukan langkah-langkah yang kompleks. Campur tangan pembedahan tidak dapat menyelesaikan masalah tanpa terapi tambahan. Oleh itu, dalam kes ini, bergantung kepada ciri-ciri perjalanan penyakit ini, terapi radiasi (yang disebut "radiasi") dan kemoterapi dilakukan.

Terapi radiasi melibatkan pendedahan tumor pada sinar-X. Akibatnya, pertumbuhan neoplasma agak perlahan. Semasa kemoterapi, ubat khas disuntik ke dalam badan yang memusnahkan tumor. Tetapi pada masa yang sama, kaedah ini juga memberi kesan negatif terhadap keadaan umum seseorang, kerana tidak hanya sel-sel barah yang musnah, kerja semua sel tubuh terganggu. Terapi ini disertai dengan kesan sampingan: muntah, mual, keguguran rambut.

Sekiranya barah belum bermetastasis, kemoterapi sudah mencukupi. Dengan adanya metastasis, terapi radiasi digunakan. Ini menghalang perkembangan sejumlah besar metastasis, masing-masing, seseorang mempunyai peluang yang lebih baik untuk bertahan hidup. Pada tahap 3 perkembangan penyakit ini, campur tangan pembedahan mungkin dikontraindikasikan kerana ciri-ciri individu. Oleh itu, terapi radiasi paliatif sering dilakukan, termasuk 10 sesi "radiasi".

Ubat-ubatan rakyat

Baru-baru ini, kaedah popular untuk merawat barah dengan ubat "ASD-2" menjadi sangat popular. Pada pertengahan abad yang lalu, ubat ini digunakan secara meluas untuk merawat orang, ubat ini sangat penting dalam tentera. Kemudian digunakan hanya dalam perubatan veterinar. Pada masa ini, dengan bantuan "ASD-2", yang merupakan antiseptik perangsang, orang mula merawat barah sendiri untuk mengelakkan pembedahan. Banyak kes penyembuhan barah dengan bantuan ubat ini mengesahkan keberkesanannya. "ASD-2" yang dihasilkan oleh "Armavir" hanya terdapat di farmasi veterinar, walaupun arahan untuk ubat tersebut memberitahu tentang penggunaan ubat tersebut untuk merawat orang. Ubat ini tidak mempunyai kontraindikasi. Walaupun begitu, untuk mengelakkan akibat negatif, adalah mustahak untuk berjumpa dengan doktor anda sebelum menggunakannya..

Apabila operasi diperlukan?

Berdasarkan hasil yang diperoleh semasa diagnosis, doktor menetapkan rawatan yang diperlukan, dengan mengambil kira ciri individu. Biasanya pada peringkat ke-3 perkembangan barah, operasi tidak berkesan dan hanya dilakukan sekiranya terdapat penyumbatan usus. Sekiranya keadaan memungkinkan, keseluruhan tumor dikeluarkan melalui pembedahan, bersama-sama dengan bahagian usus yang terkena dan kelenjar getah bening yang terkena patologi. Ini adalah prosedur yang kompleks yang sering mengakibatkan kecacatan pesakit. Pembuangan usus di luar melalui rongga perut adalah mungkin. Dubur dummy dibuat. Dalam kes ini, jangka hayat pesakit adalah pendek..

Penolakan makanan yang berasal dari haiwan dan aktiviti fizikal yang tinggi mengurangkan risiko barah usus sebanyak 10-20 kali.

Pencegahan dan berapa lama masa tinggal

Oleh kerana pada peringkat 3 perkembangan barah usus, kelenjar getah bening dan organ lain terjejas, prognosisnya buruk. Selalunya, pesakit dengan diagnosis ini hidup selama kira-kira satu tahun, paling tidak tidak lebih dari 3 tahun. Sekiranya dinding usus rosak, kemungkinan bertahan hidup adalah 85%. Kekalahan kelenjar getah bening berdekatan mengurangkan angka ini kepada 66%. Dengan metastasis pada kelenjar getah bening serantau - 35%. Semakin banyak kelenjar getah bening terjejas, semakin teruk prognosisnya.

Penting untuk membuat barah didiagnosis sedini mungkin. Untuk melakukan ini, sebagai langkah pencegahan, anda harus menjalani pemeriksaan perubatan secara berkala, yang bermaksud, khususnya, imbasan ultrasound, kolonoskopi. Sebagai contoh, di Jepun, orang yang berusia lebih dari 35 tahun perlu menjalani kolonoskopi setiap tahun. Oleh itu, kadar kematian akibat barah usus telah dikurangkan sebanyak 2 kali di negara ini. Kejadian gangguan pada saluran gastrointestinal dapat menunjukkan sejumlah penyakit, termasuk penyakit onkologi. Oleh itu, anda tidak boleh mengubati diri sendiri, anda perlu segera mendapatkan bantuan perubatan. Aktiviti fizikal yang tinggi, pemakanan yang betul, penolakan tabiat buruk, rawatan penyakit yang muncul tepat pada masanya, kekurangan tekanan mengurangkan risiko barah usus.

Pembedahan barah usus tahap 3

Seperti jenis onkologi, barah usus tahap 3 adalah patologi berbahaya yang boleh membawa maut. Oleh kerana tumor pada peringkat awal mungkin tidak menampakkan diri, maka pada masa ini gejala menjadi lebih cerah dan ukuran pembentukannya meningkat dengan ketara. Penyakit ini mengambil bentuk lanjut.

Pembedahan

Kanser tahap 3 dicirikan oleh pertumbuhan tumor besar melalui dinding usus ke rongga peritoneum. Metastasis serantau muncul yang mempengaruhi semua kelenjar getah bening berdekatan. Ini adalah tahap penyebaran sel-sel ganas di dalam tubuh dan ukuran pembentukan yang memainkan peranan utama dalam pemilihan kaedah rawatan..

Petunjuk untuk pembedahan

Tujuan rawatan pembedahan adalah untuk membuang tumor dengan tisu bersebelahan, kelenjar getah bening yang terjejas untuk diagnosis, dan memeriksa rongga perut untuk menentukan taktik terapi selanjutnya. Kaedah pembedahan digunakan sekiranya terdapat risiko peleburan tisu atau berlakunya penyumbatan lengkap organ.

Campur tangan pembedahan

Menurut kajian yang diterbitkan dalam "Jurnal Perubatan Rusia" bertarikh 03.06.2003, telah terbukti bahawa hasil yang paling berkesan dalam rawatan barah usus tahap 3 diberikan oleh kombinasi pembedahan, kemoterapi dan radiasi..

Penyingkiran semua tisu yang diubah dan kelenjar getah bening yang terjejas adalah salah satu kaedah utama untuk merawat tumor pada peringkat akhir. Sebelum operasi, pemeriksaan lengkap badan mesti dilakukan untuk mengesahkan ukuran formasi dan tempat penyetempatannya. Terdapat dua cara untuk menghilangkan tumor, seperti:

  • Tempatan. Hanya pembentukan malignan yang dikeluarkan dan, jika ukuran tumor memungkinkan, kelangsungan organ akan terpelihara.
  • Radikal. Tumor dan bahagian usus yang terkena dikeluarkan sepenuhnya, saluran buatan dibentuk untuk usus yang tersisa (kolostomi).
Kembali ke senarai kandungan

Pembedahan invasif dan terbuka minimum

Apabila barah usus 3, biasanya pada tahap A, belum merebak ke lapisan organ dalam, formasi dikeluarkan melalui bukaan minimum menggunakan laparoskopi. Kaedah ini lebih lembut, proses pemulihan berjalan lebih cepat. Sekiranya saiznya besar, pembedahan dilakukan melalui rongga perut yang terbuka.

Pembedahan radikal

Apabila perkembangan barah tahap 3 berkembang ke tahap B, dan sel-sel ganas merebak ke tisu dan kelenjar getah bening yang berdekatan, pembentukan malignan dikeluarkan bersama dengan bahagian organ yang sihat dan kelenjar getah bening yang berdekatan. Selalunya ukuran bahagian usus yang akan dikeluarkan disetujui semasa operasi. Sekiranya tidak mungkin untuk mengekalkan alat sfinkter, dubur buatan akan dibuat. Kaedah pembedahan radikal dalam situasi seperti ini adalah satu-satunya cara untuk mencegah proses onkologi berulang..

Komplikasi dan tempoh pemulihan

Campur tangan pembedahan yang rumit seperti itu tidak selamat untuk kesihatan manusia. Pendarahan, jangkitan, masalah penyembuhan adalah masalah pertama yang timbul selepas operasi. Sebagai tambahan kepada mereka, ada risiko mengalami komplikasi berikut:

  • Anastomosis tidak mencukupi. Persimpangan dua hujung - usus dan kulit, mungkin terpisah semasa pembentukan kolostomi. Dalam keadaan seperti itu, kandungan memasuki rongga perut, memprovokasi proses keradangan (peritonitis).
  • Senak. Kegagalan menyerap air di usus besar menyebabkan pengerasan najis. Selepas pembedahan, bau yang tidak menyenangkan dapat dilepaskan, kembung dan sembelit muncul.
  • Kerosakan saraf. Semasa operasi, serat saraf dapat terjejas, pesakit mengalami masalah dalam bentuk inkontinensia tinja, disfungsi pundi kencing atau penurunan kekuatan pada lelaki.
  • Pertumbuhan tisu penghubung yang terlalu banyak. Adhesi boleh membatasi pergerakan organ, yang menyebabkan pelanggaran patensi usus, dan menyebabkan sensasi yang menyakitkan.

Selepas rawatan pembedahan, pemantauan berkala adalah wajib untuk mengesan metastasis atau patologi berulang.

Prognosis survival

Prognosis positif selepas rawatan secara langsung bergantung pada keadaan tubuh pesakit dan tahap proses onkologi: ukuran tumor, jumlah kelenjar getah bening yang terjejas, penembusan sel barah ke dalam tisu tetangga. Dengan adanya metastasis tunggal, 60% pesakit hidup selepas pembedahan selama kira-kira 2-3 tahun. Prognosis kelangsungan hidup yang lemah selepas pembedahan dengan lebih daripada 5 kelenjar getah bening yang terjejas dan tumor merebak ke tisu yang mengelilingi usus.

Selepas rawatan pembedahan dalam lima tahun pertama, kemungkinan terjadinya kambuh. Sekiranya pada masa ini penyakit itu tidak kambuh, kita boleh membincangkan penilaian prognostik yang baik. Apabila pesakit enggan menjalani pembedahan radikal, dia tidak mempunyai masa lebih dari satu tahun untuk hidup. Dengan rawatan pembedahan dan kemoterapi yang dimulakan dengan segera, walaupun terdapat metastasis, 30-50% pesakit mempunyai prognosis kelangsungan hidup selama lima tahun.

Kanser kolon tahap 3: metastasis ke kelenjar getah bening

Sel karsinoma mula merebak. Kanser kolon tahap 3 adalah tumor di usus besar dengan saiz apa pun dengan lesi mandatori sistem limfa: semakin banyak fokus pada kelenjar getah bening, semakin teruk prognosis.

Sebarang ukuran + penglibatan nodus limfa

Kanser kolon tahap 3

Walaupun ukurannya kecil, karsinoma telah menghantar sel-sel tumor melalui sistem limfa. Kanser kolon tahap 3 adalah bentuk metastasis awal: setakat ini hanya di kelenjar getah bening terdekat, tetapi, sukar untuk dimulakan, risiko penyebaran total neoplasma malignan meningkat setiap hari, mengurangkan kemungkinan pemulihan. Terdapat 3 pilihan:

  • IIIA - tumor belum berkembang melalui semua lapisan atau telah mencapai membran sub-serous, tetapi dari 1 hingga 6 kelenjar getah bening yang terkena metastasis telah dijumpai;
  • IIIB - karsinoma telah melampaui dinding usus dan 1-6 fokus dalam sistem limfa telah dikenalpasti;
  • IIIC - tumbuh ke organ bersebelahan dan / atau peritoneum dengan latar belakang metastasis pada 1-7 atau lebih kelenjar getah bening.

Ya, ukuran itu penting, tetapi yang lebih buruk adalah kenyataan bahawa karsinoma telah meletus dan mulai menyerang wilayah baru. Cara penyebaran yang paling mudah dan mudah dicapai adalah melalui sistem limfa: dan neoplasma ganas pasti akan memanfaatkan peluang ini dengan menghantar sel barah dari fokus utama di dinding usus besar.

Skop peperiksaan

Semakin cepat kita mengungkapkan, semakin besar kemungkinannya akan disembuhkan. Masalahnya ialah diagnosis kanser kolon tahap 3 adalah kaedah yang paling biasa untuk mencari tumor pada usus besar. Sebenarnya, ini adalah jenis karsinoma yang sudah diabaikan (adalah optimum untuk "menangkap" neoplasma ganas pada tahap pertama). Sebagai tambahan kepada kajian saringan, kaedah pemeriksaan standard merangkumi:

  • Imbasan ultrabunyi organ perut;
  • Irrigoskopi (pemeriksaan sinar-X dengan mengisi usus dengan agen kontras);
  • Kolonoskopi (keseluruhan usus besar mesti diperiksa);
  • Tomografi yang dikira (kolonoskopi maya);
  • Biopsi tumor (semasa pemeriksaan endoskopi);
  • Laparoskopi diagnostik (pemeriksaan visual rongga perut);
  • Penanda tumor (CEA, CA 19-9, CA 242).

Tugas utama bukan hanya untuk mengenal pasti tumor kolon, tetapi juga untuk mencari kelenjar getah bening yang terjejas. Sebenarnya, tepat pada masanya buat diagnosis yang tepat dan pilih taktik rawatan yang optimum.

Kanser kolon tahap 3: pilihan rawatan

Sekiranya terdapat kemungkinan pembedahan membuang neoplasma ganas di usus besar, maka ini harus dilakukan: walaupun dalam kemajuan perubatan, hanya operasi yang dilakukan secara radikal yang memberi peluang kepada pesakit untuk sembuh. Dalam semua kes, doktor akan berusaha mencari semua kelenjar getah bening dengan fokus tumor dan membuangnya.

Kanser kolon tahap 3 adalah petunjuk untuk kemoterapi tambahan: kursus yang berlangsung hingga enam bulan, diperlukan kombinasi beberapa ubat, pemilihan rejimen terapi individu dan penggunaan rawatan simptomatik.

Prognosisnya lebih teruk daripada dengan tumor kolorektal 1 atau dengan karsinoma tahap 2 (sedikit lebih daripada 50% pesakit dengan onkologi usus tahap 3 akan mencapai tonggak 5 tahun), tetapi, bagaimanapun, perlu menggunakan semua peluang untuk bertahan hidup yang dimiliki oleh perubatan moden.

Prognosis kelangsungan hidup untuk pesakit dengan barah usus tahap 3

Kumpulan berisiko

Lesi malignan berkembang sama pada lelaki dan wanita. Dalam struktur penyakit onkologi saluran pencernaan, peranan utama tergolong dalam barah kolorektal (usus besar), yang sering kali sukar ditentukan pada tahap 1-2 kerana manifestasi klinikal yang tidak terungkap.

Selalunya, barah usus tahap 3 dijumpai pada orang yang berisiko:

  1. Faktor predisposisi:
    • Umur. Wanita dan lelaki selepas usia 40-50 tahun terdedah kepada perkembangan onkologi yang lebih kerap (risikonya meningkat beberapa kali);
    • Kehadiran penyakit onkologi pada saudara-mara;
    • Penyakit keturunan yang jarang berlaku (contohnya, poliposis difus keluarga), yang membawa kepada pembentukan adenoma - neoplasma jinak yang boleh merosot menjadi barah;
    • Penyakit keradangan kronik saluran gastrousus - kolitis ulseratif atau granulomatous.
  2. Faktor yang mendorong:
    • Pemakanan yang buruk, yang terdiri terutamanya daripada produk daging, produk separuh siap, lemak haiwan, hidangan goreng dan salai, serta pelbagai produk gula-gula dengan latar belakang pengambilan sayur-sayuran dan buah-buahan yang tidak mencukupi;
    • Merokok;
    • Obesiti;
    • Penggunaan minuman beralkohol yang kerap.

Dalam keadaan normal, usus mengandungi sejumlah mikroorganisma yang terlibat dalam pencernaan. Walau bagaimanapun, banyak bahan enzimatik yang dikeluarkan oleh mereka semasa kekurangan zat makanan / genangan tinja mempunyai kesan karsinogenik dan mutagenik. Ini termasuk fenol, nitrosamin, ammonia dan banyak lagi..

Harus diingat bahawa barah usus bukanlah penyakit berjangkit, iaitu, tidak dapat menular ke orang lain.

Gambar klinikal

Selalunya barah pada peringkat awal adalah tanpa gejala atau di bawah "topeng" penyakit lain (prostatitis, buasir, kolpitis). Ia mungkin disertai hanya dengan pendarahan yang tidak berulang kerana ulserasi atau trauma ke permukaan tumor oleh kandungan usus.

Kanser rektum tahap 3 sudah sangat berbahaya. Dalam kes ini, jauh sekali bahawa onkologi dapat dihilangkan sepenuhnya oleh pakar bedah, terdapat lesi metastatik kelenjar getah bening serantau, tetapi kadar kelangsungan hidup masih cukup tinggi..

Pada peringkat ini, gejala berikut sudah muncul, yang harus memberi amaran kepada orang tersebut dan mendorong mereka untuk pergi ke institusi perubatan:

Lesi kolonLesi rektum
  • Ketinggian yang teruk dari pelbagai bahagian perut, lebih teruk selepas makan;
  • Pelepasan gas usus yang normal terganggu;
  • Sembelit berlaku, yang secara tiba-tiba dapat digantikan oleh cirit-birit;
  • Mungkin terdapat sindrom sakit perut yang tidak kuat;
  • Gejala keracunan barah dimanifestasikan - peningkatan suhu badan menjadi bilangan subfebril (o C), keletihan cepat yang tidak bermotivasi, kelemahan umum, sesak nafas;
  • Penentuan sendiri tumor oleh pesakit adalah mungkin dengan merasakan perut ketika penyetempatannya dekat dengan dinding perut anterior;
  • Penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan dengan selera makan yang normal.
  • Gejala utama kanser rektum adalah pembuangan darah dan lendir dengan tinja;
  • Terdapat rasa sakit sebelum pergerakan usus, atau hanya ketika seseorang berada dalam keadaan duduk;
  • Inkontinensia tinja mungkin berlaku;
  • Tenesmus muncul - dorongan palsu yang menyakitkan untuk membuang air besar;
  • Kotorannya cacat, selalunya mempunyai bentuk seperti pita;
  • Terdapat perasaan benda asing di rektum;
  • Kotoran mempunyai bau yang tidak biasa;
  • Perut kembung berkembang;
  • Dengan peningkatan ukuran tumor, mungkin terdapat kelewatan pada kotoran hingga penyumbatan usus.

Gambaran klinikal juga boleh ditambah dengan tanda-tanda kerosakan pada organ lain apabila tumor malignan tumbuh atau berdekatan dengannya.

Pemeriksaan

Tumor usus sering dijumpai pada pesakit secara tidak sengaja atau tidak dapat disembuhkan. Dalam hal ini, penyaringan adalah relevan, terutama pada orang yang berisiko. Ia merangkumi perkara-perkara berikut:

  1. Sekiranya pesakit telah menjalani polipektomi (penyingkiran adenoma), masa sehingga pemeriksaan endoskopi berikutnya (untuk mendiagnosis kambuh) dikurangkan dari 10 tahun ke tempoh yang ditetapkan oleh doktor. Ia bergantung pada tahap risiko, seperti:
    • Berisiko rendah, apabila terdapat 1-2 polip tubular berukuran kurang dari 1 cm, kolonoskopi dilakukan setiap 5 tahun;
    • Dengan risiko purata, apabila terdapat 3-10 adenoma lebih besar dari 1 cm, displasia teruk atau polip vena, kolonoskopi dilakukan setiap 3 tahun;
    • Berisiko tinggi, apabila polipektomi tidak lengkap dilakukan di hadapan lebih dari 10 neoplasma, program pemeriksaan individu dibuat;
  2. Orang yang mempunyai riwayat keluarga barah usus harus diperiksa secara aktif selepas usia 40 tahun, atau sekurang-kurangnya 10 tahun sebelum usia di mana saudara-mara didiagnosis;
  3. Sekiranya seseorang mempunyai penyakit radang usus (kolitis ulseratif, penyakit Crohn), pemeriksaan endoskopi ditunjukkan pada usia apa pun setelah bermulanya manifestasi klinikal mereka setiap 1-2 tahun dengan biopsi wajib.

Sekiranya terdapat sejarah keluarga yang tidak rumit, orang yang berusia lebih dari 50 masih disyorkan untuk melakukan kajian pencegahan berikut:

  • Hemocult-text (ujian darah tersembunyi dalam tinja) setiap tahun;
  • 5 tahun sekali - signoidoskopi;
  • 10 tahun sekali - kolonoskopi.

Sekiranya prosedur ini tidak dapat dilakukan dengan alasan apa pun, dilakukan irrigoskopi kontras dua atau kolonografi CT maya.

Pelaksanaan tindakan saringan yang tepat pada masanya sering menentukan berapa lama orang menjalani rawatan yang komprehensif, jadi anda tidak boleh mengabaikannya..

Rawatan

Kanser kolon tahap 3 sering meluas atau mempengaruhi dinding cukup dalam dalam beberapa had. Sehubungan dengan itu, satu-satunya pilihan rawatan adalah pembedahan tumor yang dikeluarkan dengan sistem limfa yang mengalirkannya (simpul serantau).

Tahap ketiga barah usus melibatkan rawatan menyeluruh, yang merangkumi aktiviti berikut:

  1. Campur tangan pembedahan (jenis rawatan utama);
  2. Terapi kemoradiasi;
  3. Rawatan patologi bersamaan oleh pakar lain.

Operasi

Jumlah pembedahan ditentukan oleh pakar bedah secara individu. Ini dipengaruhi oleh tahap penyakit, tahap keganasan tumor, penyetempatannya..

Jenis rawatan pembedahan berikut dilakukan:

  1. Kolektomi lengkap. Seluruh usus besar dikeluarkan;
  2. Hemikolektomi. Keluarkan separuh kolon;
  3. Kolektomi kolon sigmoid;
  4. Jumlah eksisi mesorektal. Keluarkan rektum dengan tisu dan kelenjar getah bening di sekitarnya
  • Reseksi rektum anterior rendah;
  • Lekapan rektum perineum perut.

Menjalankan operasi radikal sering disertai dengan kolostomi pesakit, yang secara signifikan memburukkan kualiti hidup. Sehubungan dengan itu, banyak klinik sedang mengembangkan pilihan untuk teknik pemeliharaan sfingter yang membolehkan anda mengelakkan perkara ini..

Terapi kemoradiasi

Dalam kes ini, rawatan gabungan dengan ubat sitotoksik dan terapi radiasi digunakan. Ini perlu untuk mencegah kambuh tumor, memberi kesan kepada kemungkinan penghapusan fokus (metastasis), yang meningkatkan jangka hayat pesakit dengan ketara.

Kemoradioterapi untuk pesakit dengan barah usus tahap 3 dilakukan sebelum dan / atau selepas pembedahan (neoadjuvant). Dalam beberapa kes, ini dapat mengurangkan ukuran tumor, yang mempengaruhi jumlah operasi, yang akan menghindari pembentukan kolostomi kekal.

Terapi yang disasarkan (biologi)

Teknik ini bertujuan menghentikan pertumbuhan dan pembelahan sel-sel tumor. Untuk tujuan ini, ubat-ubatan berikut telah dikembangkan:

  • Cetuximab (Erbitux);
  • Bevacizumab (Avastin);
  • Panitumum (Vektibix);
  • "Aflibercept" ("Gaji").

Mereka telah berjaya digunakan untuk merawat barah kolorektal yang telah merebak di luar saluran pencernaan. Satu-satunya masalah adalah kos mereka, yang jarang ditanggung oleh pesakit barah..

Ramalan

Pemulihan pesakit tidak hanya bergantung pada tahap penyakit, tetapi juga pada keadaan tubuh pesakit. Kehadiran pelbagai komorbiditi, usia lanjut atau kekurangan keinginan / peluang untuk rawatan secara dramatik mempengaruhi prognosis.

Kriteria utama untuk rawatan yang berjaya adalah kelangsungan hidup pesakit selama 5 tahun selepas pembedahan.

Apa yang mempengaruhi?

Berapa lama pesakit kanser usus harus hidup dipengaruhi oleh perkara berikut:

  • Saiz, lokasi dan tahap tumor;
  • Kerosakan kelenjar getah bening serantau, metastasis pada organ lain;
  • Pencerobohan tumor ke dalam organ atau tisu yang terletak di sekitarnya;
  • Orang tua lebih sukar untuk bertoleransi dengan penyakit itu sendiri dan rawatannya;
  • Mematuhi semua cadangan doktor dalam tempoh selepas operasi;
  • Jumlah operasi, jenisnya, perlunya terapi kemoradiasi tambahan (termasuk pilihan ubat berkualiti);
  • Kehadiran seseorang dengan diabetes mellitus, jantung, pernafasan atau kegagalan buah pinggang;

Setelah operasi dan menjalani terapi kemoradiasi, pesakit dimasukkan ke dispensari untuk memantau perubahan keadaannya, mencegah perkembangan kambuh.

Justifikasi data

Untuk memilih faktor untuk penentuan nilai prognostik berikutnya, mereka dibahagikan kepada kumpulan utama berikut:

  1. Sifat tumor;
  2. Ciri-ciri individu organisma;
  3. Faktor-faktor yang menunjukkan kecukupan dan tahap radikalisme rawatan yang dilakukan.

Dengan mengambil kira perkara-perkara ini, doktor dapat menetapkan prognosis individu untuk masing-masing. Juga penting bahawa selepas operasi, tanggungjawab besar terletak pada pesakit. Sebagai tambahan kepada penjagaan dan rawatan lanjutan, kadang-kadang anda harus mengubah sepenuhnya gaya hidup anda, tidak termasuk kesan faktor risiko yang berpotensi.

Kematian pasca operasi

Pada masa ini, rawatan pembedahan barah kolorektal pada pesakit tua dilakukan dalam jumlah radikal, yang menyebabkan penurunan jumlah komplikasi perioperatif, kematian dan peningkatan kelangsungan hidup secara keseluruhan..

Untuk mengesahkan penilaian keadaan pesakit, skala status fizikal ASA dan indeks komorbiditi bergantung pada usia Charlson biasanya digunakan..

Dalam beberapa tahun kebelakangan ini, pendekatan multidisiplin (penyertaan doktor dengan kepakaran yang berbeza dalam rawatan) memungkinkan untuk mencapai tahap kematian pasca operasi yang memuaskan - sekitar 5% dengan jangkaan 13-15%.

Sebenarnya, kadar kelangsungan hidup 30 hari selepas pembedahan untuk barah usus besar atau rektum tahap 3 adalah 4-5%. Pada masa yang sama, kadar yang lebih tinggi diperhatikan semasa terapi adjuvan pada tahap ini..

Data statistik

Kajian indikator statistik kelangsungan hidup dilakukan melalui pemerhatian yang panjang dan kompleks, di mana pengiraan data matematik dilakukan, yang biasanya melalui tahap-tahap berikut:

  1. Penyediaan data (pembentukan kumpulan pemerhatian);
  2. Pengiraan kadar survival;
  3. Penilaian kadar survival.

Pada masa ini, kaedah utama dan paling tepat untuk mengira kadar kelangsungan hidup adalah dinamik (aktuari), dengan bantuan jenis berikut ditentukan:

  1. Boleh diperhatikan. Matriks disusun menunjukkan pengurangan jumlah pesakit yang meninggal dan hilang dari kajian. Risiko kematian dikira menggunakan formula khas, tanpa mengira punca kematian;
  2. Diselaraskan. Ia berbeza dengan yang sebelumnya kerana ia memberikan gambaran tentang kematian, yang disebabkan tepat oleh tumor ganas, dan bukan oleh pelbagai komplikasi;
  3. Relatif. Petunjuk ini ditentukan apabila doktor tidak mempunyai maklumat yang boleh dipercayai mengenai semua penyebab kematian pesakit barah..

Semasa mendiagnosis kanser usus kelas 3, prognosis untuk kelangsungan hidup selepas pembedahan mungkin berubah-ubah dalam had berikut:

  • Peringkat IIIA - sehingga 89%;
  • Tahap IIIB - sehingga 69%;
  • Tahap IIIС - sehingga 44%.

Seperti yang anda lihat, peluang untuk berjaya walaupun pada tahap 3 barah cukup tinggi, jadi anda tidak harus menolak rawatan yang dicadangkan.

Kemungkinan kambuh

Penilaian komprehensif mengenai prognosis kelangsungan hidup pada tahap 3 barah usus (biasanya kolorektal) merangkumi kemungkinan kambuh. Ini adalah asas untuk pemantauan secara berkala terhadap keadaan orang yang menjalani pembedahan..

Kejadian kambuh (termasuk pengesanan metastasis jauh) semakin tinggi, semakin teruk tahap perkembangan tumor.

Dengan barah tahap 3, kebarangkalian adalah 30-90%, yang biasanya berlaku pada 2 tahun pertama selepas pembedahan.

Perbezaan indikator seperti ini sering disebabkan oleh ketidakpatuhan pesakit terhadap pemeriksaan berkala dan pelaksanaan rekomendasi (kepatuhan).

Kanser kolon tahap 3

Kanser kolon tahap 3

Kanser kolon tahap 3

Gejala barah bertambah buruk ketika tumor tumbuh dan merebak di dalam badan. Kanser usus besar tahap 3 mungkin sudah ada dengan kesakitan yang teruk dan komplikasi yang teruk seperti penyumbatan usus. Dengan beberapa komplikasi, pesakit mungkin memerlukan rawatan pembedahan segera. Rundingan perubatan akan membantu pesakit onkologi mendapatkan lebih banyak maklumat mengenai patologi seperti kanser usus: tahap 3, kelangsungan hidup, kaedah rawatan, risiko komplikasi, gejala, diagnosis dan aspek penting lain.

Maklumat asas mengenai penyakit ini

Kanser kolon adalah tumor malignan yang terbentuk dari sel-sel di membran mukus organ. Menurut klasifikasi yang diterima dalam onkologi, penyakit seperti itu diklasifikasikan sebagai jenis neoplasma kolorektal. Lelaki tua dianggap sebagai kumpulan risiko yang paling rentan untuk penyakit ini, yang mungkin dikaitkan dengan berlakunya tabiat buruk dan faktor risiko lain pada pesakit tersebut. Karsinoma usus lebih jarang berlaku pada orang muda.

Jenis histologi tumor malignan adalah salah satu kriteria utama untuk kanser usus. Sel yang tidak normal dapat terbentuk apabila sel epitel normal dan kelenjar rosak. Juga, doktor mengambil kira tahap pengkhususan sel tumor. Istilah ini menerangkan tentang morfologi dan asal tisu. Jadi, untuk neoplasma usus yang tidak dibezakan dengan baik, metastasis cepat adalah ciri, sementara tumor yang sangat berbeza mempunyai prognosis yang lebih baik. Diagnostik makmal membantu menjelaskan jenis karsinoma histologi.

Penting bagi pesakit untuk mengetahui ciri-ciri semua patologi onkologi. Neoplasma dapat digambarkan sebagai struktur selular tertentu yang berbeza dalam morfologi dan fungsi dari tisu yang sihat. Pada sel yang tidak normal, proses metabolik aktif berlaku, yang membawa kepada pertumbuhan pesat dan pembahagian tumor malignan yang kerap. Fokus patologi dibekalkan oleh sistem peredaran darah. Kanser sering merangsang pertumbuhan saluran darah baru untuk meningkatkan aliran darah. Doktor perlu memilih rejimen rawatan yang memungkinkan pemusnahan sel-sel tumor tanpa membahayakan organ penting..

Malangnya, barah kolon kelas 3 didiagnosis lebih kerap daripada peringkat awal penyakit ini. Untuk peringkat pertama pertumbuhan tumor, kursus asimtomatik adalah ciri, yang berkaitan dengan masalah ini. Selain itu, banyak pesakit barah menderita penyakit kronik saluran pencernaan, yang menutupi tanda-tanda neoplasma malignan. Pemeriksaan saringan adalah kaedah diagnosis awal yang menjanjikan. Orang yang berisiko perlu menjalani endoskopi gastrointestinal sekurang-kurangnya sekali setahun.

Sistem pencernaan adalah normal

Organ sistem pencernaan merangkumi saluran gastrointestinal dan struktur sokongan yang diperlukan untuk mencerna makanan. Fungsi utama sistem ini adalah untuk menyediakan semua sel badan dengan substrat tenaga dan plastik. Proses pencernaan dan asimilasi makanan berlaku terutamanya di perut dan usus kecil. Pankreas dan hati mengeluarkan enzim dan hempedu, yang memasuki duodenum untuk asimilasi akhir nutrien.

Fungsi kolon:

  • Penyerapan cecair.
  • Pemendapan koloni bakteria.
  • Pembuangan najis semasa buang air besar.
  • Asimilasi vitamin dan mineral.

Usus besar berbeza dari usus kecil secara fungsional dan anatomi. Ini adalah bahagian saluran gastrousus yang membesar di mana serpihan makanan yang tidak dicerna dikeluarkan dari badan. Beberapa bahagian usus besar dipisahkan antara satu sama lain oleh sfinkter otot. Dinding organ dibentuk oleh membran mukus, submukosa, serat otot dan membran luar. Kanser kolon gred 3 paling kerap mempengaruhi bahagian dinding usus yang ketara.

Punca berlakunya

Tumor kolorektal adalah penyakit polietiologi. Berkat banyak kajian, para saintis dapat menemui proses onkogenik utama yang mempengaruhi risiko penyakit. Secara khusus, faktor risiko merangkumi pemakanan manusia, aktiviti fizikal, sejarah individu dan keturunan. Dengan mengambil kira pengaruh negatif semasa pemeriksaan klinikal diperlukan untuk pencegahan.

Kanser kolon kelas 3 memerlukan masa yang lama untuk berkembang. Onkogenesis bermula dengan perubahan prakanker pada mukosa usus, yang timbul daripada pendedahan berpanjangan kepada pengaruh negatif. Sel yang tidak normal berbeza dengan sel epitelium yang sihat dalam fungsi, kemampuan untuk tumbuh dan berkembang. Tumor malignan secara beransur-ansur terbentuk dan merebak ke tisu bersebelahan.

Faktor risiko yang mungkin:

  • Sejarah individu, diperburuk oleh penyakit sistem pencernaan. Terutama ini adalah penyakit autoimun dan radang..
  • Pilihan diet. Pengambilan makanan berlemak dan daging merah yang diproses secara berkala menyumbang kepada barah.
  • Kekurangan serat makanan dalam diet.
  • Umur dan jantina pesakit. Kanser kolon gred 3 lebih kerap berlaku pada lelaki yang lebih tua.
  • Sejarah terapi radiasi organ perut. Sinaran pengion adalah faktor pembentukan mutasi onkogenik dalam sel.
  • Keadaan keturunan yang mempengaruhi perkembangan neoplasma usus.
  • Tumor usus jinak. Sel malignan dapat terbentuk dalam ketebalan polip.
  • Mendapatkan barah usus besar kelas 3 pada saudara terdekat pesakit.
  • Obesiti dan diabetes.
  • Gaya hidup yang tidak menetap.
  • Merokok dan minum alkohol.

Langkah pencegahan yang kompeten membantu menghilangkan pengaruh kebanyakan faktor risiko. Pesakit yang berisiko memerlukan konsultasi berkala dengan ahli gastroenterologi dan ahli terapi.

Ciri-ciri Tahap 3

Semua penyakit onkologi dicirikan oleh proses progresif. Ketika neoplasma malignan tumbuh, gambaran simptomatik bertambah buruk, dan risiko komplikasi teruk meningkat. Untuk kemudahan menilai prognosis dan pemilihan rawatan dalam onkologi, klasifikasi penyakit berperingkat telah diadopsi, dengan mempertimbangkan ciri-ciri utama tahap kanser yang berlainan.

Kanser usus peringkat III mempunyai tanda-tanda klinikal berikut:

  • Kekalahan semua bahagian dinding usus.
  • Kemunculan kelenjar getah bening sentinel.
  • Tumor masih dilokalisasi dalam satu organ.

Kelenjar getah bening sentinel adalah struktur sistem imun yang diserang oleh sel-sel malignan ketika tumor tumbuh. Nod seperti itu mesti dikeluarkan semasa pembedahan, kerana metastasis barah menyebar melalui darah dan limfa. Sisi positif tahap ketiga adalah ketersediaan rawatan pembedahan, kerana operasi jarang berkesan dalam kes tumor terminal. Oleh itu, barah usus besar darjah 3, jangka hayat yang boleh mencapai 5 tahun atau lebih, dapat dirawat dengan berkesan.

Gejala dan Tanda

Pada peringkat 3, gejala yang jelas berkaitan dengan prestasi usus yang merosot sudah muncul. Biasanya ia adalah sensasi yang menyakitkan semasa buang air besar atau dalam keadaan rehat, tetapi mungkin terdapat manifestasi lain..

  • Darah dalam najis.
  • Cirit-birit atau sembelit.
  • Peningkatan pembentukan gas.
  • Gangguan motilitas usus.
  • Rasa buang air besar tidak lengkap semasa buang air besar.
  • Pening dan muntah.
  • Kurang selera makan.
  • Pengurangan berat.
  • Kemurungan dan apatis.

Sekiranya anda menemui simptom ini, anda harus berjumpa doktor.

Diagnostik dan rawatan

Ahli onkologi terlibat dalam diagnosis neoplasma malignan. Semasa temu janji, doktor akan bertanya kepada pesakit mengenai aduan tersebut, mengkaji data sejarah untuk mengenal pasti faktor risiko dan melakukan pemeriksaan umum. Pada peringkat ini, tanda-tanda awal onkologi sudah dapat dikenal pasti. Untuk menjelaskan diagnosis, doktor akan memerlukan hasil diagnostik instrumental dan makmal..

  • Biopsi mukosa usus.
  • Pemeriksaan endoskopi kolon (kolonoskopi).
  • Imbasan ultrabunyi organ perut.
  • X-ray dengan kontras.
  • Persampelan darah untuk mencari penanda onkologi, kajian unsur terbentuk dan penilaian parameter biokimia plasma.
  • Pengimejan resonans magnetik dan dikira.

Setelah mendapat hasil diagnosis, doktor melakukan konsultasi untuk memberitahu pesakit lebih banyak mengenai penyakit seperti barah usus: tahap 3, prognosis dan rejimen rawatan. Rawatan pertama biasanya pembedahan, di mana pakar bedah membuang bahagian usus dan kelenjar getah bening yang terkena. Kolostomi kadang-kadang juga dilakukan untuk membolehkan pergerakan usus selepas pembedahan.

  • Pentadbiran ubat antikanker (kemoterapi).
  • Terapi radiasi.
  • Terapi yang disasarkan.
  • Imunoterapi.
  • Penjagaan paliatif, termasuk menetapkan ubat sakit.

Pesakit harus ingat bahawa lawatan ke doktor tepat pada masanya menyumbang kepada pemilihan rawatan yang lebih berkesan..

Artikel Sebelumnya

Kanser paru-paru

Artikel Seterusnya

Penanda tumor CEA