Polip dalam garis lurus

Karsinoma

Krasnodar, st. 40 tahun Kemenangan, 108

Isnin-Sabtu: dari jam 08:00 hingga 20:00

Matahari: 09:00 hingga 17:00

Krasnodar, st. Yana Poluyana, 51

Isnin-Sabtu: dari jam 08:00 hingga 20:00

  • Mengenai klinik
    • Ulasan
    • Rakan kongsi
    • Kekosongan
    • Promosi
    • Lesen
    • Karya ilmiah
  • Jabatan
  • Doktor kami
  • Berguna
    • berita
    • Artikel
    • Senarai harga
    • Soalan jawapan
    • Glosari
    • dasar privasi
    • Dasar pemprosesan data peribadi
    • maklumat undang-undang
  • berita
  • Harga
  • Kenalan

Polip kolon dan rektum

Polip kolon-

ini adalah bentuk seperti tumor yang bersifat jinak. Mereka adalah pertumbuhan berlebihan epitelium kelenjar dan biasanya dalam bentuk jamur atau sekumpulan anggur pada mukosa usus, pada tangkai nipis atau tebal.

Mereka boleh menjadi tunggal dan berganda, juga berkumpulan. Dengan ukurannya, polip boleh berukuran beberapa milimeter hingga 5-6 cm. Panjang polip kaki polip kadang-kadang boleh mencapai 2 cm.

Selalunya, penyakit ini tidak simptomatik, dan polip ditemui secara kebetulan ketika pesakit mencari doktor untuk penyakit lain.

Daripada gejala yang tidak spesifik, mereka perhatikan:

  • Pembuangan darah semasa buang air besar (pengosongan rektum)
  • sakit di rektum semasa buang air besar;
  • sakit perut. Selalunya mereka dilokalisasi (terletak) di bahagian-bahagian lateral perut dan di dubur. Dengan sifat kesakitan, ia boleh menjadi kram dan sakit, pecah, mereda selepas buang air besar, dan mungkin meningkat sebelum buang air besar. Dalam kes ini, rasa sakit dapat dikurangkan dengan ketara selepas penggunaan ubat pemanasan hangat dan ubat enzim (mempengaruhi metabolisme); gangguan najis - sembelit atau cirit-birit (najis longgar); anemia (penurunan hemoglobin dalam darah (bahan yang membawa oksigen dalam darah)).

Kemunculan darah dalam tinja adalah gejala yang paling khas. Darah dilepaskan dalam jumlah kecil, tidak ada pendarahan volumetrik dengan poliposis. Dengan pertumbuhan polip yang signifikan dari dubur, lendir mula menonjol, di kawasan anorektal, kerana perendaman berterusan, gejala kerengsaan dan gatal-gatal diperhatikan.

Sekiranya sebelumnya dalam kalangan perubatan dipercayai bahawa polip boleh wujud untuk waktu yang lama tanpa merosot menjadi bentuk ganas, maka penyelidikan terbaru oleh para saintis mengesahkan bahawa dalam kebanyakan kes, polip usus merosot menjadi barah dalam 8-10 tahun.

  • Adenomatous. Polip seperti ini selalunya merosot menjadi malignan. Dengan bentuk polip ini, mereka bercakap mengenai keadaan prakanker, kerana sel-sel tumor tidak kelihatan seperti sel-sel epitelium kelenjar dari mana mereka terbentuk. Polip adenomatous kolon dibezakan secara histologi dalam tiga jenis: Tubular. Jenis polip ini adalah jisim merah jambu yang halus dan padat. Villous - dicirikan oleh banyak pertumbuhan seperti cabang di permukaannya dan berwarna merah kerana banyak saluran darah yang mudah melukai dan berdarah. Kelaziman tumor vila adalah sekitar 15% dari semua neoplasma kolon. Mereka besar dan terdedah kepada ulserasi dan kerosakan. Tumor jenis inilah yang paling kerap merosot menjadi barah. Tubular-villous - terdiri daripada unsur-unsur polip vila dan tiub.
  • Hamartromik. Polip seperti itu terbentuk dari tisu normal, dengan perkembangan salah satu elemen tisu yang tidak seimbang
  • Hiperplastik. Jenis polip ini sering dijumpai di rektum, kecil dan paling kerap didiagnosis pada orang tua. Polip hiperplastik usus besar dicirikan oleh pemanjangan tubulus epitel dengan kecenderungan pertumbuhan sista mereka.
  • Keradangan. Polip jenis ini tumbuh di mukosa usus sebagai tindak balas terhadap penyakit keradangan akut..

Diagnostik

  • Kiraan darah lengkap (pengesanan anemia (penurunan kandungan hemoglobin (bahan yang membawa oksigen)) kerana kehilangan darah dari usus besar akibat kerosakan pada polip);
  • Analisis tinja untuk darah ghaib (pengesanan darah dalam tinja menggunakan mikroskop - mungkin menunjukkan kerosakan pada dinding usus dan adanya sumber pendarahan di dalamnya).
  • Gastroskopi (prosedur diagnostik di mana doktor memeriksa dan menilai keadaan permukaan dalaman esofagus, perut dan duodenum menggunakan alat optik khas (endoskopi)).
  • Pemeriksaan rektum digital (doktor memasukkan jari telunjuk ke dalam rektum dan memeriksa rektum bawah untuk neoplasma).
  • Irrigoskopi (Pemeriksaan sinar-X usus besar menggunakan agen kontras yang disuntik ke dalam rektum dengan enema).
  • Sigmoidoscopy (pemeriksaan rektum dan bahagian bawah kolon sigmoid menggunakan sigmoidoscope (tiub fleksibel dengan alat optik dan pencahayaan, yang dimasukkan ke dalam rektum dan membolehkan doktor melihat bahkan polip kecil)).
  • Kolonoskopi (kaedah yang serupa dengan sigmoidoskopi, tetapi semasa kolonoskopi gambar dipaparkan pada monitor, yang membolehkan doktor memanipulasi alat dengan lebih mudah. ​​Sekiranya semasa prosedur, doktor menemui polip, dia dapat segera mengeluarkannya atau mengambil sampel tisu untuk analisis histologi (pemeriksaan tisu di bawah mikroskop)) ).

Tiada kaedah terapi ubat konservatif yang dapat mengatasi polip, oleh itu satu-satunya kaedah radikal untuk merawat pembentukan patologi adalah pembedahan. Penyingkiran polip usus dilakukan dengan kaedah yang berbeza, pilihan taktik rawatan bergantung kepada jenis neoplasma, bilangan polip, saiz dan keadaannya.

Satu atau beberapa polip boleh dikeluarkan semasa prosedur kolonoskopi. Untuk ini, peralatan endoskopi khas digunakan. Endoskopi fleksibel dengan elektrod gelung khas dimasukkan ke dalam rektum. Gelung diletakkan di kaki polip dan tumor dipotong.

Sekiranya polipnya besar, maka ia dikeluarkan di bahagian. Sampel tumor dihantar untuk pemeriksaan histologi, yang membolehkan anda mengenal pasti tumor malignan. Pembuangan endoskopi polip usus adalah prosedur yang paling lembut, ia dapat diterima dengan baik oleh pesakit dan tidak memerlukan tempoh pemulihan. Sehari selepas operasi, prestasi pulih sepenuhnya.

Polip kecil dapat dikeluarkan menggunakan kaedah alternatif moden: pembekuan laser, elektrokagulasi, pembedahan gelombang radio. Campur tangan dilakukan dengan menggunakan sinar laser yang diarahkan sempit atau gelombang radio daya tinggi. Dalam kes ini, tisu di sekitarnya tidak cedera, dan sayatan berlaku pada tahap sel.

Bersamaan dengan penyingkiran polip, saluran darah membeku, yang menghalang perkembangan pendarahan. Semasa menggunakan kaedah electrocoagulation, formasi seperti tumor diauterasi dengan pelepasan elektrik. Campur tangan seperti itu adalah yang paling tidak trauma dan tidak menyakitkan, dilakukan secara rawat jalan, dan tidak memerlukan pemulihan yang lama. Penyebaran pelbagai poliposis dirawat secara pembedahan dengan melakukan operasi hingga penyingkiran total (reseksi) kawasan usus yang terkena. Selepas penyingkiran formasi tumor besar atau berganda, serta polip vena dengan ukuran apa pun, perlu berada di bawah pengawasan doktor selama 2 tahun dan menjalani pemeriksaan endoskopi kawalan setahun kemudian. Pada masa akan datang, prosedur kolonoskopi disyorkan untuk dilakukan 3 tahun sekali. Sekiranya polip telah dikeluarkan, yang merosot menjadi malignan, maka pesakit harus menjalani pemeriksaan kawalan sebulan sekali selama tahun pertama, dan 3 bulan sekali setelah itu.

Polip di rektum: gejala, rawatan, komplikasi

Polip di rektum adalah neoplasma epitel jinak yang terletak di dinding usus dan tumbuh ke dalam lumennya.

Mereka dijumpai pada 7.5% pesakit dewasa semasa sigmoidoskopi. Tetapi doktor percaya bahawa terdapat lebih banyak orang yang menghidap penyakit ini, kerana ia hampir tanpa gejala. Menurut beberapa laporan, neoplasma di rektum dijumpai semasa autopsi pada 30% pesakit.

Polip usus dianggap penyakit prakanker yang agak berbahaya, yang bermaksud bahawa mereka sering merosot menjadi tumor malignan. Mereka paling biasa pada orang yang makan sejumlah besar makanan berlemak..

Pengelasan

Bergantung pada struktur histologi, neoplasma ini dikelaskan sebagai berikut:

Polip rektum berserat berkembang dari tisu kelenjar dan dilihat pada sekitar 20% pesakit. Dalam kebanyakan kes, mereka kelihatan seperti cendawan dengan batang yang lebar, tetapi mereka juga dapat memiliki bentuk bercabang atau bulat.

Jenis pertumbuhan ini juga terbentuk dari tisu epitelium. Mereka adalah simpul pada kaki lebar lebar atau tersebar di sepanjang dinding rektum. Polip vila (fleecy) kaya dengan saluran darah, oleh itu ia mempunyai warna merah terang. Ukuran formasi ini boleh mencapai 3 cm. Mereka sering mengalami ulserat dan berdarah. Dalam 40% kes, pertumbuhan ini ganas.

Mereka adalah sista kecil berdasarkan tekanan tubular dari epitel usus. Ini adalah neoplasma kecil, ukurannya tidak melebihi 0,5 cm. Mereka mempunyai konsistensi lembut dan naik sedikit di atas permukaan selaput lendir, jadi penyakit dalam kebanyakan kes tidak simptomatik

Polip berserat agak padat dan praktikalnya tidak berbeza warna dari membran mukus. Mereka boleh mencapai diameter 2-3 sentimeter. Neoplasma semacam itu secara praktikal tidak berdarah dan bisul tidak muncul di permukaannya, tetapi dalam beberapa kes, mereka dapat merosot menjadi tumor malignan..

Bergantung pada bilangan neoplasma, ia dikelaskan sebagai berikut:

  • meresap: kejadian mereka diperhatikan dengan poliposis keluarga, hampir mustahil untuk menghitungnya;
  • tunggal: selalunya ia adalah pertumbuhan yang besar;
  • berganda: biasanya polip tumbuh secara berkumpulan (dalam beberapa kes secara kacau).

Punca

Sebab-sebab kemunculan neoplasma seperti itu:

  • penyakit usus kronik (proctosigmoiditis, kolitis, kolitis ulseratif). Patologi ini menyebabkan perubahan degeneratif pada mukosa rektum, yang membawa kepada pembentukan polip;
  • penyakit berjangkit akut (salmonellosis, disentri, jangkitan rotavirus). Sekiranya mereka tidak dapat dihentikan dalam tempoh akut, maka perubahan struktur berlaku pada membran mukus dan integriti struktur sel terganggu, yang kemudian menjadi prasyarat untuk pembentukan pertumbuhan;
  • hypodynamia. Gaya hidup yang tidak aktif menyebabkan kesesakan, akibatnya aliran keluar cecair limfa dan darah vena terganggu dan edema berlaku. Ini semua diperburuk oleh sembelit dan membentuk perubahan pada rektum untuk pembentukan neoplasma seterusnya;
  • pemakanan yang tidak betul. Selalunya, neoplasma dalam usus terbentuk dengan penggunaan makanan berlemak dan makanan segera yang kerap. Pengambilan makanan sedemikian menjadi penyebab gangguan pencernaan dan memberi kesan negatif pada membran mukus;
  • gangguan hormon. Mereka berlaku akibat penyakit endokrin atau semasa menopaus pada wanita.

Gejala polip rektum

Formasi kecil tidak menyebabkan gejala yang tidak menyenangkan pada pesakit; mereka dapat dikesan semasa pemeriksaan, yang dilakukan untuk mendiagnosis patologi lain. Pertumbuhan yang mencapai ukuran besar dapat menampakkan dirinya. Dalam kes ini, terdapat tanda-tanda yang menjadi ciri patologi usus lain..

Gangguan najis

Masalah ini muncul pada peringkat awal penyakit ini. Seseorang mengalami sembelit jangka panjang, kerana polip yang tumbuh ke dalam lumen usus menghalang pembebasan tinja.

Pada mulanya, sembelit jarang berlaku dan diikuti dengan cirit-birit. Najis longgar disebabkan oleh kerengsaan membran mukus.

Pada masa akan datang, pesakit menghadapi sembelit lebih banyak dan lebih kerap dan, ketika usus mengisi dengan polip, ia menjadi lebih lama dan lebih lama. Selalunya dengan masalah ini seseorang beralih kepada doktor, kerana dia mula pergi ke tandas 1-2 kali seminggu.

Ketidakselesaan di kawasan rektum

Dengan pertumbuhan tisu ke saiz sederhana atau besar, pembentukan mula menekan pada dinding usus. Rongga secara beransur-ansur menyempit, dan orang itu mula merasa tidak selesa di rektum atau di sisi pubis. Pada mulanya, perasaan ini berlaku secara berkala semasa pergerakan gelombang peristaltik di dalam usus..

Sekiranya neoplasma mencapai ukuran yang besar, sementara seseorang menderita sembelit, maka dia selalu mengalami ketidakselesaan.

Sakit perut

Kesakitan di bahagian bawah abdomen disebut sebagai gejala terlambat yang menunjukkan adanya patologi. Kesakitan berlaku apabila jisim tumbuh jauh lebih besar dan mengisi lumen usus, yang seterusnya menyebabkan sembelit.

Kotoran terkumpul di gelung usus dan meregangkan dinding, yang merupakan penyebab kesakitan. Mereka juga boleh diprovokasi oleh gas terkumpul..

Lendir dan darah di dalam najis

Kehadiran darah dan lendir dalam tinja adalah salah satu tanda patologi yang paling biasa. Sebabnya adalah hipersekresi kelenjar membran mukus. Mereka menghasilkan lendir, yang menghidratkan rektum dan memudahkan pergerakan tinja..

Pertumbuhan, yang terletak di membran mukus, adalah faktor yang menjengkelkan dan memprovokasi rembesan lendir berlebihan yang terkumpul di dalam usus. Sekiranya tidak diekskresikan akibat sembelit dalam jangka masa yang lama, maka ia menjadi tempat pembiakan bakteria patogen. Oleh itu, semasa pergerakan usus, pelepasan mukopurulen dapat diperhatikan..

Apabila integriti saluran darah dilanggar, darah muncul di dalam tinja. Pada mulanya, ia kelihatan seperti jalur kecil di permukaan najis. Tetapi dengan nekrosis polip atau mencubitnya, pendarahan boleh menjadi ketara.

Diagnostik

Kaedah berikut digunakan dalam diagnosis penyakit:

Ini adalah kaedah diagnostik primer wajib yang membolehkan anda mengkaji struktur tisu di kawasan dubur pada jarak kira-kira 10 cm. Doktor menilai keadaan spinkter, patensi saluran dubur, mengenal pasti formasi dan menentukan keanjalan dan mobiliti membran mukus. Juga, semasa pemeriksaan, pakar mengesan kehadiran darah atau lendir.

Usus besar diperiksa menggunakan sigmoidoscope (tiub endoskopi berongga yang dilengkapi dengan kamera video). Peranti dimasukkan melalui dubur dan lipatan rektum diluruskan dengan udara. Kaedah ini membolehkan anda menilai keadaan selaput lendir, serta mengenal pasti perubahan patologi. Sekiranya pertumbuhan dikesan, biopsi dilakukan (tisu diambil untuk penyelidikan)

Sekiranya diagnosis neoplasma sukar, agen kontras yang menyerap sinar-X disuntik ke rongga usus. Setelah mengisi bahagian usus, gambaran keseluruhan dan melihat gambar diambil. Dalam foto, anda dapat mengenal pasti pertumbuhan

Rawatan polip di rektum

Rawatan polip di rektum tanpa pembedahan tidak dijalankan; ia dihilangkan semasa pembedahan. Terdapat kaedah yang berbeza untuk menghilangkan neoplasma tersebut..

Eksisi transanal

Kaedah ini digunakan untuk menghilangkan polip yang terletak berhampiran dubur (tidak lebih dari 10 cm). Sebelum prosedur, usus dibersihkan dengan enema.

Operasi dilakukan di bawah anestesia tempatan. Dengan bantuan cermin rektum, dubur diluaskan. Kemudian formasi dikeluarkan, jahitan diaplikasikan, atau pembuluh darah digegaskan. Pada peringkat seterusnya, luka dirawat dengan antiseptik. Tampon yang direndam dalam lapisan balsamic menurut Vishnevsky dimasukkan ke dalam rektum.

Pemeriksaan susulan dilakukan dua bulan kemudian. Kelemahan utama kaedah ini adalah risiko pendarahan..

Elektrokoagulasi

Elektrokoagulasi dilakukan jika pesakit memiliki pertumbuhan tunggal hingga 3 cm, dilokalisasi pada jarak 10 hingga 30 cm dari dubur.

Prosedur ini dilakukan dengan cara yang sama seperti sigmoidoscopy. Pra-penyucian usus. Kemudian sigmoidoscope dimasukkan ke dalam dubur dan dinding usus diperiksa. Setelah visualisasi polip, gelung diathermic diperkenalkan, yang menangkap pedikel formasi.

Pada peringkat seterusnya, arus diterapkan pada gelung, setelah itu neoplasma ditarik keluar. Sekiranya penumpukannya kecil (hingga 0,3 cm), maka penyingkirannya dihilangkan dengan satu sentuhan, akibatnya ia terbakar. Komplikasi prosedur ini boleh menjadi perforasi pada dinding usus..

Pembedahan mikro endoskopi transanal

Ini adalah kaedah berkesan moden yang membolehkan anda menghilangkan polip di mana-mana bahagian rektum. Manipulasi dilakukan dengan menggunakan proktoskop pembedahan. Ia disuntik ke dalam rongga rektum, kemudian karbon dioksida dibekalkan, yang mengembang lumen.

Kamera video membolehkan anda mengenal pasti neoplasma dan menghantar gambar ke skrin. Dengan menggunakan instrumen khas, polip dikeluarkan, dan pendarahan dihilangkan dengan pembekuan. Komplikasi pasca operasi sangat jarang berlaku (kira-kira 1% pesakit).

Sebagai perbandingan dengan kaedah penyingkiran pertumbuhan rektum tempatan yang diketahui, bedah mikro endoskopi transanal mempunyai kelebihan berikut:

  • pemotongan tepat (berkat kawalan visual dalam lapisan otot);
  • penyediaan hemostasis.

Penggunaan kaedah ini sangat dibenarkan apabila perlu untuk membuang polip adenomatous secara luas. Pembedahan mikro endoskopi boleh digabungkan dengan pembedahan perut untuk lesi tumor sinkron pada usus besar dan rektum.

Reseksi

Ini adalah kaedah radikal yang digunakan apabila disyaki neoplasma malignan. Operasi dilakukan di bawah anestesia umum. Pada mulanya, sayatan dibuat di dinding perut, dan kemudian, bahagian rektum dikeluarkan bersama dengan polip..

Sekiranya tumor ganas, maka rektum dikeluarkan sepenuhnya. Di hadapan metastasis, saluran limfa dihilangkan..

Kaedah perubatan tradisional

Dalam perubatan rakyat, celandine digunakan untuk merawat penyakit ini. Getah tumbuhan ini mengandungi bahan yang mempengaruhi tumor. Untuk menyediakan produk, satu sudu teh jus celandine dilarutkan dalam 1 liter air masak suam. Celandine kering juga dapat digunakan: satu sendok teh bahan mentah dituangkan dengan 300 ml air dan direbus dalam mandi air selama 20 minit.

Penyelesaiannya digunakan secara rektum: disuntikkan ke dalam rektum selama 20-30 minit menggunakan pad pemanasan gabungan atau jarum suntik.

Adalah perlu untuk mengambil kira kekurangan bukti untuk ubat tradisional untuk neoplasma dalam usus dan risiko komplikasi yang tinggi semasa terapi tidak mencukupi..

Komplikasi

Sekiranya neoplasma yang dikesan tidak dikeluarkan dalam masa, komplikasi berikut mungkin timbul:

  • keganasan pendidikan (degenerasi menjadi tumor barah);
  • proses keradangan di usus (enterocolitis);
  • pembentukan batu tinja;
  • anemia;
  • penyumbatan usus.

Polip di rektum adalah patologi yang agak serius, oleh itu, jika anda mengesyaki kehadirannya, pertama sekali, anda harus berjumpa doktor.

Video

Kami menawarkan untuk melihat video mengenai topik artikel.

Polip di rektum: seperti apa polip dubur, bagaimana ia menampakkan diri dan apa yang berbahaya?

Polip di rektum adalah pertumbuhan patologi epitel lendir yang disebabkan oleh pelanggaran keupayaan regeneratif sel kerana beberapa sebab yang berbeza. Doktor percaya bahawa penghapusan pertumbuhan patologi adalah satu-satunya cara untuk mencegah komplikasi yang tidak diingini, termasuk kanser rektum, pendarahan, nekrotisasi tisu mukosa..

Polip di rektum - ciri dan ciri

Rectal polyp adalah pembentukan seperti tumor berdasarkan pada perubahan tisu mukosa, kelenjar atau limfoid. Ubat rasmi menganggap sebarang pertumbuhan patologi selaput lendir sebagai prakanker, yang menyebabkan mereka berisiko tinggi keganasan sel dan komplikasi serius yang lain. Malangnya, pertumbuhan jarang menunjukkan sebarang gejala, terutama pada awal perkembangannya. Hanya ketika tumor tumbuh, gambaran klinikal pasti terbentuk.

Sekiranya terdapat penyebarannya di bahagian rektum yang berlainan, maka mereka bercakap mengenai perkembangan poliposis rektum.

Pada nota. Sebarang pertumbuhan patologi pada membran mukus organ berlaku di permukaan yang terjejas:

  • bisul,
  • hakisan,
  • trauma.

Hingga kini, tidak ada satu pun alasan yang dapat diketahui yang menjadi pencetus pembentukan tumor. Kumpulan risiko termasuk pesakit dengan sejarah keturunan yang rumit, penyakit rektum dan organ epigastrik.

Kod mengikut ICD-10 K-62.1. - polip rektum. Kadang-kadang kod K-62 lain boleh digunakan - penyakit lain dari dubur dan rektum.

Seperti apa rupa polip dubur??

Polip dubur agak pelbagai:

  • aciniform,
  • seperti pokok anggur,
  • besar atau kecil,
  • kulat, kondiloma atau bercabang.

Walaupun terdapat pelbagai spesies, fokus poliposis mempunyai struktur yang jelas: dasar, pedikel (jika ada) dan badan.

Bergantung pada struktur, terdapat dua kumpulan pertumbuhan utama:

  • Pada kaki. Polip pedunculated mempunyai pangkalan, peduncle panjang, dan badan. Kaki itu sendiri diwakili oleh pleksus komponen vaskular yang berasal dari membran mukus organ. Bahaya utama pertumbuhan pada pedikel adalah kerosakan, pecah atau pelanggaran oleh bahagian sfinkter usus..
    Pertumbuhan tumbuh di dalam rongga usus, anjal, jarang ganas. Risiko keganasan meningkat dengan kerosakan kekal, polip pendarahan mungkin ganas.
  • Secara luas. Polip rata tidak mempunyai kaki; pangkalnya segera masuk ke badan. Biasanya stroma lebar, tepu dengan banyaknya komponen vaskular, kelenjar atau tisu limfoid. Tumor secara asasnya sangat terdedah kepada keganasan.

Warna polip juga bervariasi, tetapi pada dasarnya mengulangi warna membran mukus rektum. Warna khas polip berwarna merah jambu, dengan warna merah tua. Ketepuan naungan bergantung sepenuhnya pada tahap pengisian polip dengan saluran darah dan kapilari.

Dimensi

Ukuran polip dubur bervariasi dari 1 mm hingga 5 cm. Semakin besar pertumbuhannya, semakin tinggi risiko komplikasi. Nisbah ukuran dan risiko onkogenik adalah ukuran bersyarat untuk menentukan potensi bahaya. Terdapat kes-kes keganasan yang diketahui hanya satu vili kurang dari 0,4 mm pada badan polip.

Jadi, sebagai contoh, dengan polip 4 cm, komplikasi berikut dapat diperhatikan:

  • Perkembangan penyumbatan usus;
  • Pendarahan berat dan perkembangan anemia kekurangan zat besi;
  • Pelanggaran dan nekrotisasi tisu mukosa;
  • Sembelit, cirit-birit, mabuk yang meningkat.

Nota! Semakin besar ukurannya, semakin besar risiko komplikasi. Dengan polip besar, pesakit biasanya mula melihat peningkatan gejala atipikal.

Jenis dan jenis polip dubur

Doktor membezakan dua klasifikasi utama pembentukan poliposis: berdasarkan sifat kejadian dan ciri struktur (hasil histologi).

Mengikut jenis kejadian

Kumpulan neoplasma poliposis berikut dibezakan berdasarkan sifat kejadiannya:

  1. Keradangan atau berjangkit - keradangan yang mendasari adalah polip;
  2. Neoplastik - dengan percambahan tisu mukosa usus yang berlebihan;
  3. Hyperplastic - Polip Type 3 adalah hasil daripada pertumbuhan sel yang tidak normal pada epitel mukosa.

Ia penting! Yang paling sukar dalam istilah prognostik adalah pertumbuhan neoplastik dan hiperplastik membran mukus, kerana banyak faktor keturunan atau autoimun dapat mempengaruhi proses kejadiannya..

Dengan struktur morfologi

Oleh kerana kemungkinan biopsi, doktor dapat menilai bukan hanya ciri struktur fokus poliposis, tetapi juga membandingkan risiko kemungkinan keganasan tumor. Terdapat beberapa jenis tumor.

Berserabut

Polip berserat terbentuk dari tisu penghubung dan sel epitelium. Nama mereka yang lain adalah palsu. Polip berserat adalah yang paling cenderung merosot menjadi tumor barah. Ini adalah perbezaan utama mereka dari jenis pembiakan membran mukus patologi yang lain..

Penyebab utama pertumbuhan berserabut adalah keradangan kronik tisu rektum dan komplikasi penyakit dalam penyetempatan ini:

  • buasir,
  • fistula,
  • kriptitis,
  • paraproctitis.

Dalam bentuk, polip seperti menyerupai cendawan atau pir, biasanya memiliki batang tebal atau pangkal lebar. Keganasan hanya mungkin berlaku sekiranya berlaku trauma berterusan atau kes barah rektum pada saudara terdekat.

Adenomatous

Polip adenomatous didasarkan pada pelbagai tisu, terutamanya epitel kelenjar. Ciri ini disebabkan oleh nama kedua polyp adenomatous - pertumbuhan kelenjar atau adenoma. Bersama dengan sel kelenjar, komponen atipikal juga terdapat di badan polip.

Pertumbuhan adenomatous sering berganda, terbentuk kerana pembahagian dan pendaraban sel yang tidak terkawal. Koloni tumor kecil yang berkembang pesat merebak di sepanjang panjang rektum, yang membawa kepada ketidakselesaan, gejala yang tidak menyenangkan.

Perhatian! Polip adenomatous atau kelenjar paling terdedah kepada keganasan. Kejadian keganasan mencapai 65% daripada semua kes klinikal. Rawatan biasanya panjang, mempunyai tempoh pemulihan yang panjang.

Penumpukan hiperplastik

Proliferasi membran mukus hiperplastik adalah sejenis poliposis dengan penyebaran pertumbuhan yang cepat di sepanjang lapisan saluran rektum. Tidak ada sebab khusus untuk kejadian itu.

Patologi sering menjadi komplikasi sekunder:

  • dysbiosis,
  • duodenitis,
  • ulser peptik dan gastritis,
  • luka berjangkit saluran gastrousus.

Asas polip selalu edematous, hiperemik. Di dalam badan polip terdapat sel plasma, komponen limfosit, hakisan, rongga sista.

Sekiranya untuk pertumbuhan mukosa hiperplastik perut adalah organotipik, maka dalam keadaan rektum, paling tidak atipikal. Pembentukan polip hiperplastik didasarkan pada pelanggaran fungsi sel, perlambatan atau penghentian proses pengeluaran rembesan dan rembesan.

Polip hiperplastik terbentuk walaupun pada anak kecil kerana mutasi intrauterin spontan.

Struktur polipnya kompleks, mempunyai ciri-ciri berikut:

  • pangkalan luas;
  • naungan keputihan asas;
  • saiz kurang dari 5-6 cm;
  • bentuk sfera badan polip;
  • permukaan berkilat halus.

Nota! Polip hiperplastik mempunyai risiko keganasan minimum, sama seperti neoplasma berserabut. Risiko keganasan berlaku hanya pada 2% daripada semua kes klinikal.

Polip kampung

Neoplasma Villous berbentuk bulat, mempunyai permukaan baldu, dan pangkal lebar. Vili adalah yang paling berbahaya berkaitan dengan transformasi sel yang ganas. Terdapat kes-kes keganasan yang diketahui hanya satu polip vili kurang dari 1 mm.

Pada peringkat awal, terdapat dua jalan utama pembangunan:

  1. Di sepanjang mukosa usus;
  2. Di dalam lumen organ.

Sifat dan ciri pertumbuhan mungkin berbeza bergantung pada:

  • kursus patologi progresif,
  • terapi yang ditetapkan,
  • mengambil ubat.

Isipadu neoplasma berbeza dan boleh mencapai 10 cm.

Antara gejala yang dibezakan adalah:

  • Pelepasan dari dubur (seluar dalam basah);
  • Kesakitan dan keinginan yang kerap untuk membuang air besar;
  • Pelepasan atipikal pada tinja (lendir, darah, nanah);
  • Rasa tekanan di rektum.

Polip berserat adalah yang paling cenderung merosot menjadi tumor barah..

Kesakitan dan gejala tidak menyenangkan lain bergantung sepenuhnya pada kepekaan pesakit, umurnya, ciri anamnestic. Sekiranya polip dekat dengan dubur, mereka mungkin jatuh dari dubur atau terganggu oleh sfinkter.

Langkah-langkah diagnostik

Biasanya, pertumbuhan patologi membran mukus didapati secara kebetulan semasa memeriksa tubuh untuk penyakit lain..

Langkah-langkah diagnostik terdiri daripada melakukan manipulasi berikut:

  • Penyelidikan manual. Kaedah ini membolehkan anda memeriksa usus dalam jarak 10 cm dari dubur. Pada palpasi, doktor tidak hanya mengesan fokus poliposis, tetapi juga menentukan jumlah, ukuran anggaran, konsistensi, dan kehadiran patologi lain, termasuk buasir.
  • Sigmoidoskopi. Kaedah memeriksa rektum menggunakan probe fleksibel sepanjang panjang rektum, termasuk bahagian distalnya (sigmoid, cecum).
  • Kolonoskopi. Kaedah pilihan untuk memeriksa rektum, yang merangkumi seluruh usus. Pada masa yang sama, anda dapat melihat tisu-tisu mukosa semua bahagian organ. Peralatan optik, pencahayaan membolehkan anda menilai keadaan tisu dengan tepat, dan cara kedua untuk membekalkan instrumen membolehkan anda mengeluarkan polip semasa diagnosis, menghentikan pendarahan, dan mengambil serpihan polip untuk biopsi. Bagaimana prosedur kolonoskopi dibaca lebih lanjut di sini.
  • Irrigoskopi. Kaedah diagnostik sinar-X, di mana usus membengkak dan agen kontras disuntik untuk menyelesaikan gambar. Dengan latar belakang pengenalan kontras - barium sulfat, satu siri gambar diambil, yang mencerminkan keadaan umum usus: polip, sista, tumor, metastasis.
  • Pemeriksaan CT atau MRI. Mengkaji usus melalui pengimbas khas, yang menghilangkan semua unjuran organ. Satu-satunya kelemahan adalah kos yang tinggi. Sekiranya anda ingin mengetahui mana yang lebih bermaklumat: kolonoskopi atau MRI usus pergi ke sini.

Selain itu, ujian makmal diperlukan: analisis tinja, air kencing, darah, rembesan mukus dengan pemisahan yang banyak dari dubur. Semua ini akan membolehkan penilaian keadaan pesakit secara besar-besaran dan menetapkan rawatan yang mencukupi..

Mengapa polip di rektum berbahaya??

Bahaya utama pertumbuhan patologi tisu usus adalah risiko keganasan dan perkembangan pendarahan dalaman. Memandangkan bahawa pertumbuhan tisu epitelium sering terjadi dengan latar belakang penyakit yang ada pada lumen rektum, selalu ada risiko peningkatan patologi bersamaan.

Polip malignan ditunjukkan oleh rasa sakit semasa buang air besar, ketika berehat, pelepasan yang banyak dari saluran rektum. Dengan pendarahan dalaman pada tinja, kekotoran darah muncul, anemia kekurangan zat besi berkembang.

Komplikasi lain termasuk risiko kecederaan, kecederaan kekal, dan komplikasi berjangkit. Untuk mengelakkan komplikasi, fokus polipous dikeluarkan.

Rawatan polip adalah berdasarkan pembedahan. Hanya kaedah radikal yang dapat menyingkirkan neoplasma sepenuhnya dan meningkatkan kualiti hidup pesakit.

Ia penting! Sayangnya, tidak ada satu operasi yang menjamin kambuh patologi, namun, dengan risiko keganasan, ia dapat memelihara kesihatan dan memanjangkan usia..

Tindakan pencegahan

Tidak ada profilaksis khusus terhadap pertumbuhan usus, kerana penyebab sebenar neoplasma belum dapat dijelaskan akhirnya.

Cadangan utama merangkumi:

  • Pematuhan gaya hidup sihat;
  • Pemakanan yang betul. By the way, pakar menasihatkan diet Mediterranean sebagai pencegahan barah kolorektal;
  • Rawatan penyakit yang tepat pada masanya;
  • Berjumpa doktor sekiranya timbul gejala atipikal.

Proktologi memberitahu mengenai polip rektum:

Ini adalah ketepatan masa rawatan yang banyak menentukan prognosis penyakit ini. Oleh itu, walaupun tumor ganas dapat dirawat dengan berkesan jika mereka dikesan dan dikeluarkan. Kajian pencegahan atau kawalan dinamik secara berkala terhadap tubuh dapat memanjangkan umur pesakit selama bertahun-tahun.

Apakah polip rahim adenomatosa yang dibaca dalam artikel kami di sini.

Anda boleh membuat temu janji dengan doktor secara langsung mengenai sumber kami.

Polip rektum

Polip rektum adalah tumor yang sering jinak. Boleh menjadi tunggal atau berganda. Ia terbentuk di dinding usus, selepas itu tumbuh dan mencapai lumennya. Ini membawa kepada kenyataan bahawa dia memenuhi ruangnya sepenuhnya..

Sebab-sebab neoplasma tidak diketahui oleh pakar dalam bidang proktologi dan gastroenterologi, namun, terdapat beberapa andaian mengenai asal usulnya, yang berdasarkan pada keradangan organ ini..

Polip rektum, gejalanya mungkin tidak lama muncul, dalam gambaran klinikalnya mempunyai tanda-tanda yang tidak spesifik, iaitu gatal dan sakit di kawasan anorektal, serta perkembangan pendarahan rektum.

Diagnosis yang betul dapat dibuat hanya berdasarkan pemeriksaan instrumental rektum, tetapi diagnostik makmal dan pemeriksaan fizikal bukanlah yang terakhir..

Rawatan penyakit ini dalam banyak kasus melibatkan pelaksanaan operasi pembedahan untuk pemotongan formasi, tetapi di samping itu, ubat-ubatan tempatan dapat digunakan, yaitu suppositori rektum. Kemungkinan menggunakan ubat tradisional, khususnya celandine, tidak dikecualikan, tetapi hanya setelah berunding dengan doktor anda.

Dalam Klasifikasi Penyakit Antarabangsa patologi seperti itu, maknanya terserlah - kod ICD-10 - K62.1.

Etiologi

Polip rektum adalah neoplasma yang didiagnosis pada semua orang, tanpa mengira jantina dan usia.

Pembentukan tumor yang serupa dilekatkan pada dinding rektum dengan bantuan kaki. Perlu diperhatikan bahawa polip boleh muncul di mana-mana organ struktur berongga, bagaimanapun, mereka paling biasa di saluran pencernaan..

Walaupun alasan untuk kemunculan polip tidak diketahui, doktor mengenal pasti beberapa teori pembentukannya. Anggapan yang paling biasa menganggap tumor jinak seperti itu adalah akibat proses keradangan kronik di dinding rektum..

Oleh kerana penyakit ini dapat didiagnosis pada anak, ada juga teori bahawa ini difasilitasi oleh pembentukan dinding usus yang tidak betul dan lapisan mukosa saluran pencernaan selama tempoh perkembangan intrauterin janin.

Di samping itu, terdapat faktor predisposisi lain untuk kemunculan polip di rektum dan pertumbuhannya diperhatikan. Ini termasuk:

  • keadaan persekitaran yang buruk;
  • kekurangan aktiviti fizikal dalam kehidupan seseorang;
  • pemakanan yang buruk, terutamanya penggunaan sejumlah besar makanan dan pinggan mangkuk yang mengganggu dinding saluran pencernaan. Ini termasuk makanan yang tidak teratur, ketagihan makanan berlemak dan pedas, daging asap dan makanan dalam tin, acar dan gula-gula, kopi dan minuman berkarbonat;
  • penyalahgunaan tabiat buruk, khususnya minum alkohol;
  • perjalanan penyakit berjangkit yang serius;
  • kegagalan sistem imun manusia;
  • pendedahan teratur terhadap tekanan;
  • ketidakseimbangan hormon, yang boleh berlaku terhadap latar belakang disfungsi ovari atau kelenjar adrenal;
  • pengambilan ubat yang tidak terkawal.

Juga, kemungkinan kecenderungan genetik tidak dikecualikan, kerana sangat sering polip rektum terbentuk pada orang yang saudara-mara mereka mempunyai masalah yang sama. Lebih-lebih lagi, dipercayai bahawa poliposis keluarga sering terdedah kepada transformasi menjadi barah..

Pengelasan

Bergantung pada jumlah dan tahap proses patologi, polip pada kanak-kanak dan orang dewasa adalah:

  • bujang;
  • berganda - sementara terdapat beberapa neoplasma di zon berlainan organ ini;
  • meresap - sementara polip menutup seluruh permukaan organ yang terjejas. Dalam kes seperti itu, mereka bercakap mengenai poliposis. Poliposis resapan yang paling biasa didiagnosis yang berasal dari keluarga.

Dengan struktur morfologi mereka, formasi jinak dibahagikan kepada:

  • polip kelenjar - terdiri daripada lapisan atas atau tisu kelenjar lapisan rektum;
  • polip vena kelenjar;
  • polip vila dari rektum adalah simpul yang ditutup dengan sebilangan besar saluran darah dan sangat terdedah kepada kerosakan mekanikal;
  • polip granulasi sista;
  • jenis hiperplastik;
  • polip berserat - merangkumi sel tisu penghubung dan sering berkembang dari benjolan buasir. Oleh kerana faktor ini, pakar dari bidang proctology dan gastroenterology terlibat dalam rawatan patologi;
  • adipati polip - berbeza dengan bentuk lain kerana selalunya ia berubah menjadi barah. Proses ini diperhatikan dalam 1% daripada semua kes..

Jenis yang terpisah adalah pseudopolyposis - yang merupakan percambahan lapisan rektum seperti polip. Ini berlaku terhadap latar belakang keradangan pada saluran gastrousus..

Walaupun terdapat beberapa jenis penyakit, gejala dan rawatannya akan sama..

Gejala

Gejala polip di rektum tidak spesifik, yang bermaksud bahawa kehadirannya tidak dapat secara tepat menunjukkan perjalanan penyakit ini. Lebih-lebih lagi, untuk jangka masa yang panjang, manifestasi klinikal mungkin tidak ada sepenuhnya. Tanda-tanda pertama akan muncul apabila beberapa polip terbentuk atau ketika tumor mencapai ukuran yang besar.

Selalunya, patologi adalah kejutan diagnostik dan dikesan semasa pemeriksaan rutin atau ketika penyakit yang sama sekali didiagnosis.

Tanda-tanda polip rektum yang paling biasa adalah:

  • sensasi menyakitkan - mereka dilokalisasi di perut bawah atau di kawasan iliac, dan juga sakit di alam;
  • pelanggaran tindakan buang air besar, yang dinyatakan dalam sembelit dan cirit-birit, namun, selalunya pesakit mengadu sembelit, kerana tumor menyebabkan penyumbatan usus separa;
  • pembentukan fisur dubur dan buasir, selalunya penyetempatan dalaman;
  • pendarahan rektum adalah gejala yang paling spesifik, kerana penampilannya membuat orang meminta pertolongan yang berkelayakan;
  • gatal dan terbakar di kawasan dubur;
  • ketidakselesaan semasa buang air besar;
  • penampilan kekotoran patologi pada tinja - kita bercakap mengenai darah dan lendir;
  • peningkatan penunjuk suhu - menunjukkan penambahan jangkitan;
  • perasaan objek asing di bahagian dubur - tanda ini tidak kekal, tetapi bersifat paroxysmal;
  • kemerahan dan pembengkakan kulit di sekitar dubur - ini berlaku terhadap latar belakang lendir berterusan atau darah dari dubur.

Polip pada rektum pada kanak-kanak hanya dapat didiagnosis melalui kaedah penyelidikan instrumental, kerana gejala seperti pendarahan dubur adalah ciri sebilangan besar patologi. Oleh kerana itu, sekiranya terdapat satu atau lebih gejala di atas, anda harus berjumpa doktor secepat mungkin..

Diagnostik

Menentukan diagnosis yang tepat didasarkan pada pemeriksaan instrumental, namun, pemeriksaan tersebut harus dilengkapi dengan ujian makmal, dan pemeriksaan fizikal harus mendahului mereka..

Oleh itu, jika polip timbul di rektum, maka diagnosis awal akan merangkumi:

  • kajian sejarah hidup dan sejarah perubatan bukan sahaja pesakit, tetapi juga saudara-mara terdekatnya - ini diperlukan untuk mengesahkan atau membantah keturunan atau untuk mengenal pasti faktor predisposisi yang paling khas;
  • melakukan pemeriksaan fizikal menyeluruh kawasan anorektal oleh doktor - untuk menilai keadaan kulit dan kemungkinan pengesanan polip besar yang jatuh. Ini juga merangkumi pemeriksaan jari pada saluran dubur;
  • tinjauan terperinci mengenai pesakit - untuk mengetahui penampilan pertama kali dan keparahan gejala polip di rektum, serta kehadiran gejala tambahan.

Bahagian diagnostik makmal memperuntukkan perkara berikut:

  • ujian darah klinikal umum - untuk kemungkinan pengesanan anemia;
  • biokimia darah - untuk mencari tanda-tanda proses patologi tertentu;
  • analisis tinja untuk darah ghaib.

Diagnostik instrumental berdasarkan prosedur berikut:

  • sigmoidoskopi;
  • kolonoskopi;
  • irrigoscopy, yang merupakan sinar-X usus menggunakan agen kontras;
  • biopsi;
  • CT dan MRI - untuk visualisasi semua organ saluran gastrousus.

Polip rektal mesti dibezakan dari:

  • kerucut hemoroid, dalaman atau luaran;
  • fisur dubur;
  • lipoma atau fibroid;
  • fistula rektum;
  • aktinomikosis kolon;
  • sista dan tumor tisu pararektal;
  • Penyakit Crohn.

Rawatan

Mengesahkan diagnosis polip rektum memerlukan kemasukan pesakit dan pembedahan segera. Eksisi neoplasma jinak dilakukan dengan beberapa cara:

  • prosedur endoskopi - ini mesti merangkumi electroexcision. Terapi ini digunakan untuk polip besar dan kecil. Satu-satunya perbezaan adalah dengan jumlah pembedahan invasif yang minimum;
  • pembedahan - sering digunakan untuk poliposis meresap keluarga atau disyaki keganasan. Dalam kes sedemikian, polip rektum dirawat secara transanal atau melalui pendekatan terbuka. Isu reseksi rektum lengkap atau separa diputuskan secara individu dengan setiap pesakit..

Harus diingat bahawa rawatan tanpa pembedahan adalah mustahil..

Dalam tempoh selepas operasi, pesakit juga mesti mengikuti beberapa peraturan yang akan mencegah perkembangan komplikasi atau kambuhnya penyakit. Rawatan pasca operasi hanya ditetapkan oleh doktor dan terdiri daripada:

  • mengambil ubat - untuk melegakan gejala;
  • pematuhan dengan diet yang hemat;
  • penggunaan ubat-ubatan tempatan - lilin yang paling kerap diresepkan untuk polip dengan kesan anti-radang;
  • penggunaan ubat alternatif.

Yang terakhir ini bukan satu-satunya pilihan rawatan. Walaupun begitu, rawatan dengan ubat-ubatan rakyat melibatkan penggunaan ramuan dan tumbuhan perubatan seperti:

  • rahim boron;
  • jarum cemara atau pain;
  • celandine dan St. John's wort;
  • yarrow dan chaga;
  • madu dan lobak;
  • kulit kayu oak dan viburnum.

Komplikasi

Walaupun polip rektum adalah formasi jinak, mengabaikan gejala atau memulakan terapi lewat dapat menyebabkan perkembangan komplikasi seperti itu:

  • anemia - muncul dengan latar belakang pendarahan rektum yang banyak;
  • penglibatan dalam proses patologi bahagian lain dari rektum;
  • fisur dubur;
  • transformasi menjadi onkologi.

Oleh kerana kemungkinan wujudnya konsekuensi tersebut, pesakit tidak seharusnya mempunyai pertanyaan - adakah perlu untuk membuang polip rektum?

Pencegahan dan prognosis

Tidak ada langkah pencegahan yang dirancang khas untuk mencegah perkembangan penyakit seperti itu. Walau bagaimanapun, peraturan umum berikut disyorkan:

  • menjalani gaya hidup sihat dan sederhana;
  • makan dengan betul dan rasional;
  • mengambil ubat dengan ketat seperti yang ditetapkan oleh doktor anda;
  • segera merawat sebarang proses keradangan atau jangkitan pada saluran pencernaan;
  • elakkan tekanan jika boleh;
  • menjalani pemeriksaan perubatan pencegahan penuh beberapa kali dalam setahun.

Diagnosis dan rawatan penyakit yang tepat pada masanya meningkatkan kemungkinan hasil yang baik dan mengurangkan kemungkinan komplikasi. Walau bagaimanapun, kemungkinan kambuh penyakit tidak dikecualikan - ini sering berlaku beberapa tahun selepas operasi. Poliposis keluarga mempunyai prognosis yang buruk - ia boleh berubah menjadi barah.

Polip rektum

Polip rektum adalah pertumbuhan seperti tumor yang agak jinak yang berlaku dari membran mukus dinding usus. Ia boleh berbentuk pertumbuhan sfera, cendawan atau bercabang. Sebilangan polip mempunyai tangkai nipis, yang lain mempunyai pangkal lebar. Mereka biasanya tidak menyebabkan gejala atau ketidakselesaan, tetapi apabila mencapai ukuran yang besar, mereka boleh menyebabkan gangguan najis (misalnya, sembelit kronik), kotoran lendir dan darah di dalam najis. Bahaya utama neoplasma rektum adalah kemungkinan transformasi malignan mereka. Oleh itu, disyorkan untuk menghapusnya..

  • Sebab pembentukan polip rektum
  • Jenis polip rektum
  • Gejala polip rektum
  • Diagnosis poliposis di rektum
  • Mengapa polip berbahaya?
  • Cara merawat polip rektum
  • Tempoh pemulihan selepas pembedahan rektum
  • Pencegahan polip rektum

Sebab pembentukan polip rektum

Penyebab terakhir neoplasma jinak di rektum belum dapat diketahui. Sebilangan besar saintis bersetuju bahawa keradangan memainkan peranan penting dalam pembentukan polip. Ini disokong oleh fakta berikut:

  • Ramai pesakit yang mempunyai polip di rektum mempunyai sejarah penyakit radang usus - penyakit Crohn, kolitis ulseratif, proctitis.
  • Sebilangan besar polip terletak di tempat di mana usus mengalami trauma dan kerengsaan berterusan oleh kandungan usus.
  • Semasa memeriksa sehelai tisu di bawah mikroskop (pemeriksaan histologi), unsur keradangan dijumpai pada membran mukus yang berdekatan dengan polip.

Faktor penting lain yang membawa kepada perkembangan polip di rektum adalah kecenderungan keturunan. Kemungkinan terkena polip lebih tinggi jika terdapat saudara-mara darah yang mempunyai diagnosis seperti itu, dan semakin banyak kerabat tersebut, semakin tinggi risikonya.

Di samping itu, terdapat beberapa penyakit genetik di mana terdapat kebarangkalian tinggi pembentukan polip di rektum, dengan perubahan selanjutnya menjadi barah kolorektal:

  1. Poliposis adenomatous keluarga. Sebilangan besar polip terbentuk di usus besar, termasuk rektum. Mereka mulai berkembang pada usia muda dan jika tidak dikeluarkan, mereka akan merosot menjadi barah..
  2. Sindrom Gardner adalah sejenis poliposis adenomatous. Keunikannya adalah bahawa selain polip, terdapat osteoma pada usus - tumor tulang jinak, yang terutama dilokalisasi pada tengkorak.
  3. Sindrom Peitz-Jeghers. Sejak kecil, polip mula tumbuh di seluruh saluran gastrousus, termasuk di kawasan rektum. Secara histologi, neoplasma berbeza dengan polip biasa, kerana ia mempunyai tisu penghubung yang lebih maju. Kebarangkalian transformasi malignan cukup tinggi dan berjumlah 5-10%.

Jenis polip rektum

Polip adenomatous (kelenjar) adalah formasi dari kelenjar atau, seperti yang disebut juga, merembeskan epitel. Secara luaran, mereka memiliki bentuk jamur pada batang tipis, atau simpul yang terletak di pangkal lebar. Ukurannya berbeza dan boleh bervariasi dari beberapa milimeter hingga beberapa sentimeter. Permukaan polip boleh licin, baldu, atau bergelombang, seperti kembang kol.

Biasanya tidak ada gejala, dan neoplasma dijumpai semasa pemeriksaan rutin atau semasa pemeriksaan untuk penyakit lain yang terletak di rektum.

Pelbagai polip kelenjar adalah polip jahat. Mereka besar dan terletak di dasar rata. Permukaan mereka baldu atau bergelombang. Berbanding dengan jenis polip lain, mereka mempunyai risiko transformasi malignan yang paling tinggi. Dalam beberapa kes, mereka boleh menyebabkan sindrom hipersecretion - rembesan lendir yang melimpah dari dubur dan penurunan tahap kalium dalam darah. Pada masa yang sama, pesakit mengadu gatal di dubur..

Polip berserabut. Secara luaran, bentuknya berbentuk simpul bujur atau bulat, ukurannya bervariasi dari beberapa milimeter hingga 4 cm. Permukaannya berwarna keputihan atau kelabu, sering ditutup dengan bisul. Polip sedemikian terletak di sepanjang garis gigi saluran dubur. Pemeriksaan mikroskopik menunjukkan epitel skuamosa, dan sejumlah besar tisu penghubung, khususnya kolagen, fibroblas dan sel mast, terdapat di stroma (struktur pendukung utama).

Gejala polip rektum

Dalam sebilangan besar kes, neoplasma di rektum tidak mempunyai gejala khusus yang dapat menunjukkan adanya patologi ini. Oleh itu, mereka paling kerap dijumpai semasa pemeriksaan untuk penyakit lain. Tetapi jika terdapat banyak dari mereka, dan besar, beberapa tanda dapat ditangkap..

Gejala boleh merangkumi:

  • Pelepasan lendir dari dubur, sering disertai dengan gatal (polip vena).
  • Rasa benda asing di dubur (dengan prolaps polip rektum).
  • Pendarahan rektum, pendarahan semasa buang air besar.
  • Gumpalan darah di permukaan najis.
  • Sembelit atau cirit-birit yang berpanjangan.
  • Hemoglobin menurun (anemia kekurangan zat besi) terhadap latar belakang pendarahan kronik.
  • Sakit perut.

Gejala ini tidak spesifik dan dapat dilihat pada penyakit lain juga - buasir kronik, barah rektum, dll..

Diagnosis poliposis di rektum

Seperti yang telah kita katakan, polip rektum mempunyai arah laten dan mungkin tidak menampakkan diri dengan cara apa pun. Oleh itu, pemeriksaan pencegahan sangat penting. Di beberapa negara, bahkan ada program saringan ketika orang yang berusia lebih dari 50 tahun (biasanya setelah 50 tahun) dianjurkan untuk melakukan kolonoskopi total secara berkala dengan penghapusan serentak neoplasma yang dapat dikesan.

Kajian ini melibatkan pemeriksaan seluruh permukaan usus besar menggunakan peralatan endoskopi - tiub fleksibel dengan sistem pencahayaan sejuk dan kamera video. Endoskopi memancarkan gambar yang diperbesar dari kawasan yang dikaji ke monitor, yang memungkinkan untuk memvisualisasikan polip dalam beberapa milimeter. Sebagai tambahan kepada kamera video, ia dilengkapi dengan manipulator yang akan membantu menghilangkan neoplasma yang dikesan dan menghantarnya ke makmal untuk kajian yang lebih terperinci. Kolonoskopi versi singkatan - sigmoidoscopy, apabila rektum dan sebahagian sigmoid diperiksa dengan endoskopi.

Kaedah diagnostik lain adalah sigmoidoscopy - pemeriksaan rektum dan sebahagian sigmoid dengan sigmoidoscope. Yang terakhir ini mempunyai bentuk tiub kaku dengan sistem pencahayaan dan bekalan udara ke usus untuk mengembangkan dindingnya. Tidak ada kamera yang memberi makan gambar yang diperbesar di layar. Pemeriksaan dilakukan secara eksklusif di bawah pengawasan visual seorang doktor. Walau bagaimanapun, peranti ini membolehkan anda mengambil biopsi dan membuang polip.

Sebagai tambahan kepada diagnostik visual, kajian berikut dapat digunakan:

  • Analisis tinja untuk darah ghaib. Mengenalpasti polip ulserasi yang berdarah.
  • Pengimejan resonans magnetik dan dikira. Kaedah ini dapat diterima dengan baik oleh pesakit, tetapi hanya polip besar yang lebih besar dari 1 cm yang dikesan. Neoplasma kecil selalunya tidak dapat didiagnosis.
  • Irrigoskopi. Pemeriksaan sinar-X usus besar semasa pengisiannya dengan penyediaan kontras sinar-X. Mempunyai kepekaan rendah dan hanya dapat mengesan neoplasma besar.

Oleh itu, pemeriksaan endoskopi adalah standard emas hari ini. Ini bukan sahaja membolehkan anda mengenal pasti neoplasma, tetapi juga menghapusnya secara serentak..

Mengapa polip berbahaya?

Bahaya utama polip adalah degenerasi malignan, iaitu transformasi menjadi kanser rektum. Risiko keganasan bergantung kepada faktor berikut:

  • Struktur histologi. Yang paling berbahaya dari segi karsinogenisiti adalah adenoma vena. Pemeriksaan histologi bahan yang dikeluarkan pada sepertiga pesakit menunjukkan segmen ganas in situ (kanser bukan invasif) pada tumor, dan sepertiga menunjukkan tanda-tanda kanser invasif.
  • Saiz polip. Semakin besar saiznya, semakin tinggi risikonya. Rata-rata, polip lebih besar dari 1 cm lebih kerap menjadi barah daripada neoplasma yang lebih kecil.
  • Borang. Terdapat polip pada pedikel dan pangkalan yang luas. Polip yang dihitung berukuran lebih kecil, lebih jarang malignan. Neoplasma secara luas lebih berbahaya. Mereka sukar dikesan dan dikeluarkan semasa membuat penyelidikan. Sekiranya ukuran polip lebih dari 2 cm, kemungkinan besar ia mengandungi komponen jahat yang berpotensi malignan tinggi. Dengan keganasan, pangkalan luas mendorong penghijrahan sel-sel ganas ke submukosa rektum, yang menyumbang kepada pembentukan barah invasif.
  • Kehadiran faktor genetik. Bentuk poliposis keturunan mempunyai potensi tinggi untuk transformasi malignan. Dalam beberapa kes, ia mencapai 100% (polyposis adenomatous, dll.).

Sekiranya pesakit mempunyai satu atau lebih faktor risiko, kami menjemput anda untuk membuat temu janji dengan proctologist untuk pemeriksaan dan menetapkan langkah pencegahan atau terapi. Klinik kami menggunakan doktor yang berkelayakan dan berpengalaman luas. Anda boleh membuat janji temu dengan memanggil telefon yang tertera di laman web.

Cara merawat polip rektum

Satu-satunya rawatan untuk polip rektum adalah penyingkiran pembedahan. Biasanya, prosedur ini dilakukan dengan kolonoskopi atau sigmoidoskopi:

  • Sedikit cecair khas disuntik ke dinding usus di bawah polip. Ini akan membolehkan anda membayangkan sempadan neoplasma.
  • Polip ditangkap dan diperbaiki dengan lampiran manipulator khas.
  • Seterusnya, ia dipotong dari dinding usus menggunakan gelung ke mana arus elektrik dibekalkan. Polip besar boleh dikeluarkan dalam serpihan, di bahagian. Arus elektrik membawa kepada pemanasan tisu dan penyegelan saluran darah secara serentak.
  • Sekiranya doktor menganggap adanya komponen ganas di neoplasma, tatu dibuat di tempat penyetempatannya. Sekiranya diagnosis disahkan, ini akan memudahkan mencari tempat ini sekiranya pemeriksaan lanjutan diperlukan..
  • Polip yang dikeluarkan mesti dihantar untuk pemeriksaan histologi ke makmal.

Dalam beberapa kes, di klinik kami, polip di rektum dikeluarkan melalui pembedahan (dengan pisau bedah) melalui dubur. Operasi ini dipanggil reseksi transanal. Ia boleh dilakukan sekiranya neoplasma terletak pada tahap tidak lebih dari 10 cm dari saluran dubur.

  • Saluran dubur dilebarkan dengan spekulum atau retraktor, dan rektum menjadi mudah diakses untuk manipulasi.
  • Polip dipotong bersama dengan bahagian mukosa rektum yang tidak terjejas oleh neoplasma (sangat penting untuk neoplasma vena).
  • Luka dijahit. Bahan yang dihasilkan juga dihantar untuk histologi..

Sekiranya terdapat terlalu banyak polip di usus (contohnya, dengan poliposis keturunan atau kolitis ulseratif, jumlahnya mungkin melebihi puluhan), operasi yang disebut kolektomi total dilakukan. Ia melibatkan penyingkiran usus besar dengan pemeliharaan sebahagian dari ileum dan rektum dan pengenaan anastamosis di antara mereka (menghubungkannya bersama). Ini adalah operasi yang sangat sukar dan melumpuhkan, oleh itu ia dilakukan mengikut petunjuk yang ketat. Tetapi hanya ini yang membolehkan anda mencegah perkembangan neoplasma malignan di usus besar..

Tempoh pemulihan selepas pembedahan rektum

Tempoh pemulihan selepas penyingkiran polip rektum berlangsung sekitar 2-3 minggu. Pada masa ini, disarankan untuk mematuhi peraturan berikut:

  • Ikuti diet anda. Hari pertama selepas operasi, kelaparan mutlak ditunjukkan, selepas itu dibenarkan minum air tulen. Secara beransur-ansur, kaldu sayur diperkenalkan ke dalam diet, setelah 12 jam lagi anda dapat minum sup beras dan kaldu ayam. Selama 3-4 hari, jika tidak ada kontraindikasi, ia dibenarkan memakan bijirin cair, kentang tumbuk dari jenis unggas rendah lemak. Secara beransur-ansur, produk baru diperkenalkan ke dalam diet: sup, telur rebus, dll. Makanan harus diambil secara berkala, dalam bahagian kecil, dengan banyak cairan. Adalah perlu untuk mengecualikan dari diet alkohol, makanan pedas, pedas dan masin, serta makanan kaya serat (sayur-sayuran dan buah-buahan mentah).
  • Elakkan duduk dalam jangka masa yang lama.
  • Jangan angkat berat.
  • Elakkan rawatan termal, mandi atau sauna.

Harap maklum bahawa membuang polip tidak menghalang pembentukan lesi baru, jadi lakukan pemeriksaan yang diperlukan secara berkala..

Pencegahan polip rektum

Oleh kerana penyebab pembentukan polip di rektum masih belum diketahui, tidak ada langkah pencegahan khusus. Walaupun begitu, terdapat cadangan tertentu yang akan mengurangkan risiko neoplasma..

  • Seimbangkan diet anda. Elakkan sembelit dan cirit-birit. Kurangkan makanan yang merengsakan dinding usus (makanan masin, pedas, pedas, acar, daging asap, alkohol, dll.).
  • Kekalkan aktiviti fizikal yang mencukupi.
  • Mengesan dan merawat penyakit saluran gastrousus tepat pada masanya.

Memandangkan bahaya utama polip di rektum adalah keganasannya, disarankan untuk menjalani pemeriksaan tepat pada masanya (kolonoskopi) dengan penyingkiran polip yang dikesan secara serentak. Kekerapan pemeriksaan disarankan oleh doktor, berdasarkan usia dan sejarah pesakit. Rata-rata, orang berusia lebih dari 50 tahun perlu melakukan prosedur ini sekurang-kurangnya sekali dalam satu dekad..

Di klinik Eropah, kolonoskopi dilakukan oleh ahli endoskopi yang berkelayakan menggunakan peralatan kelas pakar dari syarikat terkenal dunia, Olympus, yang membolehkan anda melakukan kajian ini dengan kecekapan maksimum.