Apa maksud diagnosis limfoma usus dan boleh disembuhkan

Angioma

Limfoma usus merujuk kepada jenis patologi onkologi di mana sel-sel limfosit atopik berkumpul di kawasan usus. Selalunya, penyakit ini menyerang usus kecil - usus besar hanya menyumbang sekitar 20% daripada jumlah onkopatologi yang didiagnosis.

Di antara semua limfoma, penyakit usus ganas berlaku pada sekitar 1% kes dan diperhatikan terutamanya pada lelaki berusia 50 tahun ke atas. Penyakit ini telah merebak baik di negara-negara terbelakang, misalnya di benua Afrika, dan di negara-negara yang agak maju, khususnya di Amerika Syarikat..

Sebab-sebab permulaan dan perkembangan penyakit onkologi ini belum dapat dijelaskan dengan pasti. Agaknya, peranan penting di antaranya dimainkan oleh sistem kekebalan tubuh yang lemah (misalnya, kehadiran HIV / AIDS), pencerobohan parasit yang berpanjangan, serta penggantian hormon jangka panjang atau terapi imunomodulator. Di samping itu, dipercayai bahawa kecenderungan keturunan membawa risiko tertentu..

Kadar perkembangan limfoma usus boleh bervariasi dari ringan hingga agresif, bergantung pada lokasi, kesihatan umum pesakit dan tahap di mana penyakit itu didiagnosis dan rawatan dimulakan..

Jenis limfoma usus

Patologi ini dikelaskan mengikut beberapa kriteria:

  • mengikut prasyarat untuk kejadian itu, boleh bukan Hodgkin atau didefinisikan sebagai limfoma Hodgkin. Limfoma bukan Hodgkin usus kecil selalunya merupakan penyakit utama, penyakit Hodgkin adalah akibat metastasis semasa generalisasi proses onkologi lain;
  • di lokasi penyetempatan: seperti yang disebutkan sebelumnya, limfoma boleh mempengaruhi usus besar atau, lebih jarang, dalam beberapa kes - untuk menangkap kedua-dua bahagian usus;
  • mengikut jenis sel, limfoma seperti itu dibahagikan kepada sel B dan sel T.

Bentuk patologi

Jenis penyakit ini boleh dilokalisasi atau tersebar. Dengan bentuk setempat, simptomologi meningkat secara beransur-ansur dan ringan, oleh itu diagnosisnya pada peringkat awal sering sukar.

Tidak seperti limfoma usus yang meresap adalah patologi dengan jalan yang agak agresif dan gejala yang jelas, yang memberi pesakit banyak sensasi yang tidak menyenangkan - dari rasa sakit yang berbeza-beza hingga cirit-birit yang berterusan.

Gejala limfoma usus

Tanda-tanda perkembangan tumor ganas di usus boleh menjadi biasa pada semua barah kumpulan limfoid, dan cukup spesifik. Doktor dan pesakitnya menyatakan:

  • Gejala-gejala B (demam, keletihan, mengantuk, berpeluh berlebihan, pening, anemia, kehilangan selera makan dan berat badan);
  • kelenjar getah bening yang diperbesar, terutamanya mesenterik dan inguinal;
  • sakit di pusar dan di bawah semasa dan selepas makan, serta selepas buang air besar, kadang-kadang menarik sensasi di kawasan sfingter;
  • kembung, kembung perut;
  • kekotoran darah dalam tinja.

Oleh kerana penyakit ini berkembang dan meliputi kawasan yang luas, pesakit mungkin mengalami penyumbatan usus sebahagian atau bahkan lengkap, perforasi usus kecil atau besar. Selain itu, dengan peningkatan ukuran usus akibat proses tumor, ia dapat memberi tekanan pada saluran empedu, yang sering menyebabkan gangguan pada hati dan pundi hempedu..

Diagnosis penyakit

Secara tradisional, limfoma usus, seperti jenis penyakit limfoid lain, ditentukan oleh algoritma berikut:

  • pengumpulan sejarah peribadi dan keluarga pesakit dengan menemu ramahnya dan mengkaji rekod perubatan yang ada;
  • pengumpulan ujian darah untuk penyelidikan makmal. Senarai wajib termasuk UAC, ujian darah biokimia, kajian PCR untuk penanda tumor, serta imunologi darah;
  • pemeriksaan histologi biopsi yang diambil dari kawasan yang terjejas: kaedah ini adalah yang paling menunjukkan dan boleh dipercayai;
  • diagnostik perkakasan-instrumental (sinar-X, ultrasound, CT, MRI): ia digunakan terutamanya untuk menjelaskan tahap perkembangan limfoma usus dan penyetempatan tumor.

Rawatan dan prognosis

Kaedah yang paling berkesan untuk memerangi limfoma yang mempengaruhi usus adalah pembedahan membuang tumor dengan membuang bahagian organ. Pendekatan ini sangat berkesan sekiranya terdapat bentuk penyakit yang dilokalisasikan. Dalam bentuk meresap, pakar bedah kadang-kadang terpaksa membuang sebahagian besar usus dan kemudian membuang stoma. Rawatan sedemikian, tentu saja, mengurangkan kualiti keberadaan pesakit, tetapi memungkinkan untuk menyelamatkan nyawanya..

Sebagai tambahan kepada campur tangan pembedahan, dalam kebanyakan kes, selepas operasi, pesakit diberi kursus kemoterapi standard dengan ubat sitostatik dan kortikosteroid. Dalam beberapa kes, doktor juga boleh menetapkan terapi radiasi, walaupun keberkesanannya terhadap barah usus masih menjadi persoalan besar. Walaupun begitu, sekurang-kurangnya untuk tujuan paliatif - untuk meringankan keadaan pesakit dan mengekang pertumbuhan tumor - kaedah rawatan ini cukup wajar..

Pada masa ini, kaedah alternatif rawatan onkopatologi ini ditawarkan, khususnya, imunoterapi dan terapi HIFU (penghapusan tumor ultrasound). Namun, kerana kaedah tersebut berada di peringkat penyelidikan dan tidak termasuk dalam protokol rawatan rasmi, ahli onkologi hanya dapat menawarkannya sebagai cara tambahan untuk melawan barah..

Prognosis untuk hidup dengan limfoma usus bergantung pada bahagian organ yang mempengaruhi proses onkologi, jenis dan bentuk patologi, tahap di mana pesakit meminta pertolongan, serta usia dan sejarah penyakit bersamaan. Dengan bentuk limfoma tempatan dan diagnosis tepat pada masanya, sehingga 75% pesakit berpeluang mengalami pengampunan jangka panjang. Dengan kes-kes yang tidak dapat dikendalikan secara maju, kebarangkalian hasil yang berjaya menurun menjadi 25%, lebih-lebih lagi, perjalanan penyakit dalam kes ini penuh dengan komplikasi dalam bentuk perforasi usus..

Limfoma organ dalaman. Diagnosis dan rawatan limfoma

Laman web ini memberikan maklumat latar belakang untuk tujuan maklumat sahaja. Diagnosis dan rawatan penyakit mesti dilakukan di bawah pengawasan pakar. Semua ubat mempunyai kontraindikasi. Perundingan pakar diperlukan!

Varieti limfoma, bergantung pada lokasinya

Bergantung pada tempat ia berada, limfoma diklasifikasikan ke dalam pelbagai jenis. Oleh kerana sistem limfatik "meresap" ke seluruh tubuh, tumor boleh terletak di mana-mana organ. Lokasi limfoma sangat menentukan sifat gejala yang mengganggu pesakit. Juga, penyetempatan neoplasma mempengaruhi perjalanan dan prognosis penyakit ini..

Terdapat jenis limfoma berikut, bergantung pada lokasi mereka:

  • perut;
  • limpa;
  • usus;
  • hati;
  • bahagian perut;
  • paru-paru;
  • mediastinum;
  • kulit;
  • otak.

Limfoma perut

Limfoma gastrik adalah tumor malignan yang terbentuk di tisu limfoid organ ini. Penyakit ini lebih biasa berlaku pada lelaki berusia 55-60 tahun. Simptomologi patologi serupa dengan penyakit saluran gastrousus lain, oleh itu, limfoma perut sering dijumpai pada peringkat akhir..

Pengelasan
Limfoma perut boleh menjadi limfoma Hodgkin (limfogranulomatosis) dan limfoma bukan Hodgkin. Terdapat juga definisi seperti pseudolymphoma - tumor jinak yang mempengaruhi mukosa gastrik. Kekurangan intervensi yang betul boleh menyebabkan degenerasi neoplasma ini menjadi bentuk malignan..

Limfoma perut boleh menjadi primer atau sekunder. Dalam kes pertama, neoplasma pada mulanya terbentuk di perut, selalunya disebabkan oleh keradangan yang berpanjangan. Limfoma sekunder adalah hasil pencerobohan tumor yang terletak di organ atau tisu bersebelahan.

Di samping itu, tumor boleh menjadi polyploid atau nodular. Limfoma polyploid tumbuh ke dalam lumen perut, sementara limfoma nodular mempengaruhi dinding perut. Terdapat juga limfoma ulseratif, yang sangat agresif dan cepat merebak..

Gejala
Gejala biasa yang merupakan ciri semua bentuk limfoma (kelenjar getah bening yang membesar, demam, berpeluh) juga merupakan ciri limfoma perut. Juga, bentuk limfoma ini disertai oleh gejala tertentu, yang ditunjukkan oleh sistem pencernaan..

Terdapat simptom khas limfoma gastrik berikut:

  • Sakit. Pada peringkat awal, pesakit merasakan sakit berkala dengan intensiti lemah atau sederhana di perut. Selepas makan, sindrom kesakitan meningkat pada banyak pesakit. Apabila limfoma tumbuh, rasa sakit menjadi lebih jelas dan berterusan.
  • Loya muntah. Rasa mual dan muntah adalah kebimbangan umum pada pesakit dengan limfoma gastrik. Gejala ini muncul, sebagai peraturan, setelah makan, terutama setelah makan berlebihan (bahkan yang ringan). Sekiranya tumor mempengaruhi saluran darah, gumpalan darah terdapat dalam muntah.
  • Selera makan berkurang. Pada pesakit dengan penyakit ini, selera makan menjadi lembap ketika mereka berusaha menghindari makanan agar tidak menyebabkan muntah. Kehadiran tumor di perut memprovokasi rasa kenyang palsu yang cepat, sehingga jumlah makanan yang dimakan dikurangkan dengan ketara.
  • Pengurangan berat. Diet yang buruk membawa kepada fakta bahawa pesakit dengan limfoma perut mula menurunkan berat badan dengan cepat, kadang-kadang mencapai nilai kritikal. Anoreksia (penipisan patologi, mengancam nyawa) adalah masalah biasa pada pesakit dengan patologi ini, terutama pada peringkat kemudian.
Ramalan
Prognosis penyakit ini dianggap paling baik jika dibandingkan dengan jenis limfoma lain. Apabila tumor dikesan pada peringkat pertama dan menerima rawatan yang kompeten, 95 peratus pesakit mencapai remisi yang stabil (pengampunan gejala), yang dapat berlanjutan tanpa eksaserbasi selama 5 tahun atau lebih. Pada peringkat kedua, kebarangkalian penawar berjaya mencapai 75 peratus. Jangka hayat 5 tahun atau lebih dengan tahap 3 dan 4 penyakit ini diperhatikan pada kira-kira 10 peratus daripada semua pesakit.

Limfoma limpa

Limfoma limpa adalah penyakit yang jarang berlaku dan sama didiagnosis pada lelaki dan wanita yang berumur berbeza. Selain orang dewasa, patologi ini juga berlaku pada kanak-kanak. Limfoma limpa merujuk kepada tumor dengan sifat perlahan dan dalam kebanyakan kes dikesan semasa pemeriksaan pencegahan.

Pengelasan
Kekalahan struktur limfa limpa boleh menjadi limfoma Hodgkin dan limfoma bukan Hodgkin. Jenis penyakit pertama lebih kerap berlaku pada pesakit lelaki berusia 15 hingga 50 tahun. Gejala limfoma Hodgkin muncul hanya pada akhir peringkat kedua penyakit ini.
Limfoma limpa bukan Hodgkin dicirikan oleh pencerobohan saluran darah, yang menimbulkan pendarahan dalaman. Tumor dengan cepat membesar dan mempengaruhi organ lain.

Gejala
Pada peringkat awal, limfoma limpa jarang muncul dengan tanda-tanda yang jelas. Gejala pertama yang diucapkan mula mengganggu pesakit beberapa bulan (dan kadang-kadang bertahun-tahun) selepas bermulanya penyakit. Semakin bertambah, tumor mula memberi tekanan pada perut dan usus yang berdekatan, jadi tanda-tanda utama muncul dari organ-organ ini.

Pesakit menyedari rasa cepat kenyang dan penurunan selera makan, dan oleh itu mereka kehilangan berat badan dan mengalami kelemahan. Gejala biasa seperti demam dan berpeluh malam juga sering terjadi pada limfoma limpa. Di kawasan hipokondrium di sebelah kanan, pesakit mengalami rasa berat, yang mana sindrom kesakitan bergabung dari masa ke masa. Gejala indikasi limfoma splenik adalah pembesaran organ yang tidak normal pada peringkat kemudian..

Ramalan
Limfoma limpa adalah tumor dengan prognosis yang baik. Dengan terapi yang betul, bahkan pada tahap 3 penyakit ini, pengampunan berterusan (pengampunan gejala) diperhatikan pada 75 peratus pesakit. Kemungkinan hasil yang tidak baik meningkat dengan ketara jika organ lain juga terlibat dalam proses tumor. Dalam kes ini, jangka hayat pesakit dikurangkan dan dalam kira-kira 70 peratus kes tidak melebihi 5 tahun..

Limfoma usus

Limfoma usus menyumbang kira-kira satu peratus daripada semua tumor malignan yang didiagnosis. Penyakit ini khas untuk lelaki, yang umurnya antara 50 hingga 60 tahun. Dalam 80 peratus kes, limfoma dilokalisasikan di usus kecil, 20 peratus tumor dijumpai di usus besar.

Pengelasan
Limfoma usus boleh menjadi limfoma Hodgkin dan limfoma bukan Hodgkin. Tumor usus juga dikelaskan mengikut strukturnya. Selain itu, limfoma jenis ini mempunyai kriteria topografi tertentu..

Limfoma Hodgkin, sebagai peraturan, pada mulanya berukuran besar dan secara serentak boleh mempengaruhi usus besar dan kecil. Tumor ini dicirikan oleh manifestasi multivariat. Neoplasma boleh berbentuk polip (naik di atas membran mukus), menyerang tisu mukosa, atau membentuk bisul. Pesakit dengan patologi ini kurang bimbang tentang cirit-birit dan komplikasi yang berkaitan, kerana keanjalan usus tidak terganggu seperti halnya jenis limfoma lain.

Limfoma bukan Hodgkin boleh menjadi sel B atau sel T. Dalam limfoma sel-B, tumor dalam bentuk polip terbentuk di dalam usus, yang boleh menjadi tunggal (lebih kerap di ileum) atau berganda. Gejala biasa untuk bentuk limfoma ini adalah pendarahan usus yang kerap dan penyumbatan usus. Limfoma sel-T dicirikan oleh tahap keagresifan yang tinggi dan selalunya ia mempengaruhi usus kecil, dari mana ia menyebar ke bahagian lain saluran gastrointestinal. Dalam penyakit ini, lumen usus disekat oleh tumor besar, yang menyebabkan atrofi organ dan, sebagai akibatnya, sering mengalami cirit-birit dan komplikasi lain.

Bentuk limfoma usus berikut, bergantung pada strukturnya:

  • Nodal. Secara luaran, tumor seperti ini menyerupai simpul dan boleh berbentuk tunggal dan jamak. Limfoma ini dicirikan oleh tempoh perkembangan yang cepat.
  • Diffuse. Bentuk tumor ini lebih khas untuk limfoma bukan Hodgkin. Ia tumbuh melalui dinding usus dan menyerang tisu bersebelahan.
  • Berselerak. Ini mewakili beberapa formasi seperti tumor, yang dapat terletak pada jarak yang jauh antara satu sama lain, yang menimbulkan kesulitan besar dalam diagnosis. Limfoma usus yang disebarkan lambat berkembang dan mempunyai sedikit gejala.
Atas dasar topografi, limfoma jenis barat dibezakan, yang didiagnosis pada penduduk bahagian barat Eropah. Tumor ini terletak dalam kebanyakan kes di ileum, mula tumbuh di lapisan yang terletak di bawah selaput lendir, dan kemudian tumbuh ke seluruh dinding usus. Ciri khas limfoma barat adalah penembusan cepat ke limpa. Limfoma juga terasing, yang merupakan ciri penduduk Timur Tengah dan Afrika Utara. Limfoma jenis ini berlaku pada usus proksimal dan duodenum..

Gejala
Penyakit ini mempunyai sejumlah gejala khusus yang muncul dari usus. Kerana pertumbuhan tumor, nada dinding usus menurun, yang memprovokasi cirit-birit, yang kekal. Najis yang kerap longgar menyebabkan sindrom malapsorpsi (gangguan pencernaan dan penyerapan makanan). Dengan sindrom ini, jumlah najis meningkat dengan ketara, ia memperoleh konsistensi lembek, dan menjadi fetid. Dengan latar belakang semua ini, pesakit menurunkan berat badan, kadang-kadang mencapai bentuk keletihan yang mengancam nyawa.

Dengan limfoma usus, gumpalan lendir mungkin terdapat dalam tinja, yang merupakan epitel mati, yang penolakannya besar disebabkan oleh peningkatan pertumbuhan dan pembiakan bakteria. Juga, pesakit mencatatkan sakit perut, kadang-kadang pendarahan usus. Terdapat simptom biasa limfoma usus.

Terdapat ciri khas limfoma usus berikut:

  • perasaan perut penuh;
  • sakit sedikit di bawah pusar;
  • peningkatan pengeluaran gas dan, sebagai akibatnya, perut kembung;
  • sembelit (pada peringkat akhir penyakit), yang boleh berlangsung 1 hingga 2 minggu.
Gejala umum seperti kelenjar getah bening yang membesar, keadaan subfebril (suhu berterusan di kawasan 37 darjah) juga merupakan ciri limfoma usus. Dalam kebanyakan kes, kelenjar getah bening mesenterik dan retroperitoneal diperbesar. Pembesaran ciri kelenjar getah bening serviks dan subclavian limfoma jarang dijumpai dalam penyakit ini. Suhu subfebril pada limfoma usus lebih ketara daripada bentuk penyakit ini, dan dicirikan oleh keteguhan.

Ramalan
Apabila dikenal pasti awal dan dirawat dengan tepat, pengampunan lengkap (pelepasan gejala) dicapai dalam 90 peratus kes, di mana hanya 15 peratus kambuh (eksaserbasi berulang) dalam beberapa tahun ke depan.

Limfoma hati

Limfoma hati adalah patologi biasa, dan dari semua kes limfoma yang didiagnosis, penyakit ini menyumbang 10 peratus. Umur rata-rata pesakit (lebih kerap lelaki) dengan penyakit ini berkisar antara 50 hingga 60 tahun. Limfoma hati sangat jarang berlaku dan berlaku pada sekitar 15 peratus kes.

Pengelasan
Limfoma hati sangat jarang berlaku, dan dari semua episod penyakit ini, tumor sekunder menyumbang kira-kira 85 peratus kes. Limfoma primer paling sering didiagnosis pada pesakit dengan sejarah patologi seperti sirosis hati (pemusnahan struktur organ yang sihat), sindrom imunodefisiensi (AIDS). Limfoma primer juga berlaku pada orang yang menjalani pembedahan pemindahan hati.

Limfoma sekunder adalah tumor anak neoplasma yang terletak di organ lain. Tumor boleh terdiri daripada beberapa fokus atau diwakili oleh satu formasi besar-besaran.

Gejala
Gejala limfoma seperti berpeluh malam dan demam tahap rendah berlaku pada kira-kira separuh pesakit. Sekiranya penyakit ini utama, maka peningkatan kelenjar getah bening mungkin lemah atau tidak ada sama sekali. Corak gejala khas limfoma hati sangat luas dan mempunyai persamaan dengan hepatitis dan patologi hati yang lain..

Gejala limfoma hati berikut:

  • Loya. Ia merujuk kepada tanda-tanda awal penyakit ini, menampakkan diri lebih kerap pada waktu pagi, tanpa mengira waktu makan. Dengan perkembangan penyakit ini, muntah biasa bergabung dengan mual, yang menyebabkan pesakit kehilangan berat badan.
  • Anemia. Dimanifestasikan oleh perasaan sejuk di anggota badan, kelemahan berterusan dan kelesuan. Keadaan seperti limfoma tidak dapat dihilangkan dengan mengambil ubat-ubatan yang secara tradisional diresepkan untuk anemia..
  • Sakit. Kesakitan pada limfoma hati mengganggu pesakit di bawah tulang rusuk di sebelah kanan. Pada peringkat awal, rasa sakit memprovokasi pengambilan minuman beralkohol, makanan berlemak, dan beberapa ubat. Selepas itu, gejala ini muncul tanpa sebab dan menjadi sangat kuat pada waktu malam..
  • Pembesaran hati. Gejala ini dikesan oleh palpation (perasaan). Organ mencapai ukuran sedemikian sehingga mula menonjol di bawah tulang rusuk. Pada palpasi, permukaan yang tebal dan bergelombang dijumpai.
  • Gangguan najis. Dengan limfoma hati, pesakit mungkin mengalami kesukaran yang teruk dengan pergerakan usus dan najis berair yang banyak. Sembelit boleh berlangsung 1 - 2 minggu, dan kemudian tiba-tiba, tanpa sebab yang jelas, diikuti dengan cirit-birit.
  • Yellowness. Pada peringkat awal penyakit ini, terdapat sedikit kekuningan pada kulit dan sklera mata. Sebabnya adalah peningkatan kadar bilirubin dalam darah, yang berlaku kerana fungsi hati yang buruk. Apabila tumor tumbuh, warna kekuningan menjadi semakin tepu..
  • Perubahan warna air kencing dan najis. Gejala ini menampakkan diri pada tahap akhir limfoma hati. Kotoran menjadi lebih ringan (kadang-kadang hampir putih), dan warna air kencing, sebaliknya, menjadi gelap.
  • Mengubah tabiat makanan. Ramai pesakit dengan penyakit ini tidak menyukai daging dan makanan dengan kandungan lemak tinggi..
  • Pendarahan kecil di bahagian perut. Pada kulit perut pada pesakit dengan kerusakan hati, ada urat labah-labah kecil, yang, ketika proses tumor menyebar, membentuk jaringan yang berterusan. Selalunya pesakit juga mengambil berat tentang mimisan.
  • Pembesaran perut. Pada peringkat terakhir penyakit ini, aliran keluar cairan di tubuh pesakit terganggu, kerana air terkumpul di rongga perut.
Ramalan
Apabila penyakit itu didiagnosis pada peringkat awal (yang jarang berlaku), rawatan berakhir dengan hasil yang berjaya dalam 70 peratus kes. Ketika rawatan dijalankan pada tahap 2 penyakit, hasil positif dapat dicapai dalam 60 persen kes. Pada tahap 3, mencapai pengampunan yang stabil (pengampunan gejala) diperhatikan pada 30 peratus pesakit. Limfoma hati tumbuh dengan cepat dan, jika tidak dirawat, hanya memerlukan beberapa bulan untuk peringkat awal penyakit mengalir ke peringkat akhir.

Limfoma perut

Limfoma rongga perut adalah sekumpulan penyakit di mana lesi struktur limfa organ-organ yang terletak di rongga perut digabungkan. Komposisi organ perut merangkumi usus, perut, pankreas, limpa, hati.

Gejala
Sifat tanda-tanda penyakit bergantung pada organ tertentu yang terkena limfoma. Tetapi ada juga tanda-tanda umum yang menjadi ciri hampir setiap organ perut yang terkena limfoma..

Terdapat tanda-tanda limfoma perut berikut:

  • rasa kenyang yang salah setelah mengambil sebahagian kecil makanan;
  • sakit di perut (penyetempatan kesakitan bergantung pada organ mana yang terjejas);
  • loya, muntah, hilang selera makan;
  • masalah dengan pergerakan usus (boleh muncul sebagai sembelit yang berpanjangan, dan / atau cirit-birit biasa);
  • perut kembung kerana peningkatan pengeluaran gas.
Limfoma perut juga ditandai dengan tanda-tanda yang biasa terjadi pada semua limfoma, iaitu kelenjar getah bening yang membesar, keadaan subfebril, berpeluh malam.

Ramalan
Hasil yang baik untuk limfoma perut bergantung pada organ yang terjejas, diagnosis tepat pada masanya, dan keadaan sistem imun pesakit. Prognosis paling positif untuk limfoma limpa dan perut, kerana tumor seperti itu tidak terlalu agresif. Prognosis yang paling tidak baik adalah untuk limfoma hati, kerana neoplasma pada organ ini dicirikan oleh kadar pertumbuhan yang cepat.

Limfoma paru-paru

Limfoma paru-paru adalah patologi biasa dan menduduki tempat utama di antara semua tumor paru-paru. Di antara semua limfoma ekstranodal (yang muncul di luar nodus limfa), limfoma paru-paru juga mengambil kedudukan utama. Biasanya, limfoma mempengaruhi bronkus atau parenchyma paru-paru. Kebanyakannya dijumpai pada orang tua, tetapi ketika datang ke bentuk sekunder, ia juga dikesan pada anak-anak.

Pengelasan
Seperti organ lain, limfoma paru-paru boleh menjadi primer atau sekunder. Jenis limfoma paru-paru primer yang paling biasa adalah limfosarcoma (limfoma bukan Hodgkin). Penyakit ini berkembang dengan latar belakang jangkitan kronik sistem pernafasan atau penyakit autoimun. Limfoma paru-paru jenis ini dicirikan oleh tahap keganasan yang rendah (ia tumbuh dengan perlahan), tetapi dalam beberapa kes, tanpa sebab yang jelas, ia boleh berubah menjadi tumor agresif yang cepat merebak ke organ tetangga. Limfoma Hodgkin juga boleh mempengaruhi paru-paru dan boleh mengambil beberapa bentuk dalam bentuknya.

Terdapat bentuk limfoma Hodgkin berikut di paru-paru:

  • Kesian. Penyakit ini berkembang dengan pembentukan satu atau lebih nodul di lobus bawah paru-paru. Semasa tumor tumbuh, ia mula memerah bronkus, yang membawa kepada perkembangan bronkitis purulen, yang disertai dengan sesak nafas yang teruk (ketika rehat dan ketika bergerak), penampilan nanah pada batuk yang diekspektasi, bau mulut.
  • Peribronchial. Dengan penyakit ini, tali (segit longitudinal) terbentuk pada bronkus, yang cenderung meningkat dan dapat merebak ke septa alveolar (serpihan paru-paru). Dalam kes ini, ada kemungkinan besar terkena pneumonia interstisial, yang dicirikan oleh batuk kering ringan, sakit dada yang teruk, pembesaran falang terminal jari (jari Hippocrates).
  • Miliary. Dengan jenis limfoma ini, sebilangan kecil nodul muncul di permukaan paru-paru, yang tumbuh ke dalam tisu paru-paru..
Gejala
Tanda-tanda pertama penyakit ini muncul agak lewat, dan tempoh asimtomatik dapat berlangsung dari beberapa bulan hingga beberapa tahun. Gambar klinikal menggabungkan kedua-dua tanda umum limfoma (keadaan subfebril, berpeluh) dan gejala spesifik yang menampakkan diri pada saluran pernafasan.
Pesakit bimbang akan batuk kering, yang mungkin disertai dengan ekspektasi pembekuan darah, sesak nafas, sakit dada. Kerosakan paru-paru mengganggu fungsi sistem pernafasan, oleh itu, pesakit sering mengalami (berulang) kes bronkitis, pleurisy dan penyakit berjangkit lain.

Ramalan
Dengan limfoma Hodgkin yang dikesan tepat pada masanya di paru-paru, bahagian pesakit yang mencapai pengampunan stabil (pengampunan gejala) tanpa kambuh (eksaserbasi berulang) selama bertahun-tahun (kadang-kadang puluhan tahun) mencapai 95 peratus. Sekiranya rawatan dimulakan pada tahap 2 hingga 3, jumlah pesakit dengan hasil positif berbeza antara 60 hingga 70 peratus. Dengan limfoma paru-paru bukan Hodgkin, prognosis kurang baik. Bahagian pesakit dengan hasil yang berjaya dengan rawatan awal adalah sekitar 70 peratus.

Limfoma Mediastinal

Limfoma mediastinal adalah lesi struktur limfa organ-organ yang merupakan sebahagian daripada mediastinum. Mediastinum itu sendiri adalah kawasan di dada, sempadannya adalah bahagian depan dada, di belakang - tulang belakang toraks. Di sisi, mediastinum dibatasi oleh pleura, dari bawah - oleh diafragma, dari atas - oleh garis atas dada. Zon ini meliputi kelenjar timus, esofagus, trakea, bronkus, jantung. Mediastinum juga mengandungi banyak saluran darah besar (arteri karotid, arteri pulmonari, dan urat), saraf, dan kelenjar getah bening. Limfoma mediastinal adalah gangguan yang menimpa pesakit muda berusia antara 20 hingga 40 tahun.

Pengelasan
Di antara semua limfoma mediastinum, kedua-dua neoplasma primer dan sekunder dijumpai dengan frekuensi yang sama. Lesi tisu limfatik organ mediastinal dapat ditunjukkan oleh limfoma Hodgkin atau tumor bukan Hodgkin.

Limfoma Hodgkin dicirikan oleh gejala kabur dan agak pendam (perlahan jalan). Ia didiagnosis terutamanya pada pesakit muda. Limfoma mediastinum bukan Hodgkin juga dapat didiagnosis pada pesakit tua. Tumor seperti ini dicirikan oleh pertumbuhan pesat dan metastasis ke organ lain. Tanda-tanda limfoma mediastinum bukan Hodgkin muncul lebih awal dan lebih ketara. Tumor ini cukup sensitif terhadap kemoterapi dan rawatan konservatif lain..

Gejala
Limfoma mediastinum pada peringkat awal hampir tidak simptomatik, terutamanya limfoma Hodgkin. Kemudian terdapat tanda-tanda ciri semua limfoma - sedikit peningkatan suhu, berpeluh, gatal, keletihan. Kelenjar getah bening di leher dan ketiak membesar dengan cukup kuat. Selalunya, sudah pada tahap awal, batuk kering muncul, yang kemudian dilengkapi dengan tanda-tanda seperti suara serak, rasa sesak nafas, dan kesukaran menelan. Juga, bergantung pada bentuk dan tahap limfoma, gejala lain mungkin muncul..

Terdapat simptom limfoma mediastinum berikut:

  • corak vena yang ketara di dada, kerana urat melebar yang menonjol melalui kulit;
  • bengkak muka, bengkak leher;
  • gangguan fungsi suara (kekuatan suara tidak mencukupi, timbre memutarbelitkan);
  • peluh, sensasi benda asing di kerongkong;
  • warna kulit kebiruan.
Ramalan
Apabila rawatan yang kompeten dilakukan dalam kes limfoma tempatan (ketika tumor belum merebak ke organ lain), yang lebih bersifat limfoma Hodgkin, jumlah pesakit dengan hasil rawatan yang berjaya mencapai 90 peratus.

Limfoma kulit

Limfoma kulit adalah penyakit yang biasa berlaku pada orang tua. Kes pengesanan patologi ini pada usia yang lebih muda, begitu juga pada kanak-kanak, juga ada, tetapi agak jarang berlaku. Penyakit ini dimanifestasikan oleh tumor pada kulit, yang terbentuk oleh sel-sel malignan.

Pengelasan
Bergantung pada jenis sel dari mana neoplasma terbentuk, terdapat limfoma sel T dan sel B pada kulit. Limfoma sel T mempunyai bentuk manifestasi yang berbeza, dan bergantung kepada kriteria ini, mereka dibahagikan kepada beberapa jenis.

Terdapat jenis limfoma sel-T kulit berikut:

  • Nodular. Dengan patologi ini, penempatan formasi nodular kecil dengan warna kekuningan atau merah jambu dengan bahagian atas rata muncul di kulit pesakit. Ruam boleh hilang sendiri atau berkurang, dan kemudian pulih. Dengan perkembangan penyakit ini, ukuran nodul bertambah dan menjadi gelap..
  • Bersimpul kecil. Limfoma kulit jenis ini adalah salah satu yang paling jarang berlaku. Manifestasi ciri patologi adalah gelembung kecil pada kulit, yang bergabung antara satu sama lain, membentuk plak bersisik besar. Selepas beberapa ketika, nodul yang lebih besar muncul di permukaan pengelupasan, yang secara beransur-ansur mula digantikan oleh kawasan tisu mati.
  • Plak (gred 1). Dengan bentuk limfoma ini, plak kuning muncul pada kulit, ukurannya boleh mencapai diameter 10 hingga 15 sentimeter. Pembentukan pada kulit cenderung membesar. Ketika penyakit itu berkembang, plak hilang, dan di tempatnya muncul kawasan gelap dengan kulit atropik yang menyerupai kertas tisu..
  • Plak (gred 2). Limfoma jenis ini (juga disebut mycosis kulat) menyumbang kira-kira 25 peratus daripada semua episod limfoma kulit. Pertama, bintik-bintik merah muncul di permukaan kulit, permukaannya mengelupas. Setelah sekian lama, pembentukan pada kulit mengambil bentuk tumor rata (kadang-kadang tahap ini berlaku setelah beberapa tahun), yang ditutup dengan bisul.
  • Erythrodermic. Limfoma jenis ini (juga dikenali sebagai sindrom S├ęzary) biasanya berkembang dengan eksim atau neurodermatitis yang berpanjangan. Patologi dicirikan oleh jangka panjang, yang boleh berlangsung 10 - 15 tahun. Kulit pesakit membengkak, dan kawasan dengan kemerahan, ditutup dengan sisik putih besar, muncul di permukaannya.
Limfoma sel-B boleh menjadi plak atau nodular. Dalam kes pertama, bintik-bintik muncul di kulit, yang kemudian mengambil bentuk tumor. Dengan limfoma sel B jenis nodular, nod hemisfera muncul pada kulit, yang boleh menjadi ukuran walnut.
Dari semua limfoma kulit, tumor sel-T menyumbang kira-kira 70 peratus. Jumlah episod dengan limfoma sel B adalah sekitar 25 peratus. Dalam kes lain, tumor dikelaskan sebagai limfoma, yang tidak dapat dikelaskan..

Gejala
Sebagai tambahan kepada ciri ruam, limfoma kulit mempunyai sejumlah gejala lain. Jadi, semua jenis tumor sel T disertai dengan gatal-gatal yang teruk dari peringkat awal penyakit ini. Pada limfoma sel B, gatal hanya berlaku pada tahap ketiga. Penyetempatan perubahan kulit boleh berbeza. Dalam bentuk eritrodermik, pada mulanya gatal-gatal dan bintik-bintik merah muncul di anggota bawah, dan kemudian merebak ke seluruh badan, termasuk kulit kepala. Limfoma jenis ini juga dicirikan oleh keguguran rambut, atrofi plat kuku, dan pembesaran kelenjar getah bening yang ketara. Dengan bentuk plak, ruam paling kerap dilokalisasikan di dada dan di antara bilah bahu di bahagian belakang, dengan bentuk nodular, perubahan kulit primer muncul di kaki.

Ramalan
Pencapaian remisi stabil (pengampunan gejala) adalah mungkin dalam kes di mana terapi dimulakan pada tahap 1 atau 2 penyakit ini. Sekiranya limfoma kulit dikesan pada peringkat 3 atau 4 perkembangan, prognosis dianggap tidak baik, dan permulaan kematian mungkin berlaku dalam 2 tahun.

Limfoma otak

Limfoma otak adalah penyakit yang jarang berlaku yang menyumbang 3 peratus daripada semua tumor ganas dan jinak pada sistem saraf pusat. Selalunya, limfoma adalah tumor sekunder, iaitu metastasis neoplasma dari organ lain. Dalam kes limfoma primer, jarang mempengaruhi sistem badan yang lain, tetapi mempunyai tahap keagresifan yang tinggi. Lebih sering daripada yang lain, limfoma otak didiagnosis pada pesakit dengan sindrom imunodefisiensi yang diperoleh (AIDS).

Pengelasan
Terdapat 3 jenis limfoma otak, masing-masing mempunyai perbezaan dan ciri yang serupa..

Terdapat jenis limfoma otak berikut:

  • Reticulosarcoma. Bentuk limfoma otak yang jarang berlaku. Beraksi positif terhadap terapi radiasi, oleh itu, dengan pengesanan tepat pada masanya, prognosis bagi pesakit adalah baik.
  • Mikroglioma. Di antara semua limfoma otak, mikroglioma menyumbang kira-kira separuh kes. Tumornya sangat agresif dan hampir mustahil untuk diubati.
  • Limfoma histiocytic meresap. Ia juga tergolong dalam tumor agresif dan dicirikan oleh pertumbuhan pesat. Walaupun demikian, dengan rawatan awal, peluang untuk mencapai pengampunan yang stabil (pengampunan gejala) cukup tinggi..
Gejala
Pada peringkat awal, limfoma serebrum menampakkan diri dalam sebilangan kecil gejala, yang ringan dan berlaku secara berkala. Biasanya, ini adalah sakit kepala yang tidak hilang dengan ubat sakit kepala tradisional. Juga, pesakit mungkin merasa mengantuk dan perubahan mood tanpa sebab yang jelas..

Apabila tumor tumbuh, senarai gejala meningkat. Harus diingat bahawa bentuk limfoma ini mempunyai salah satu corak klinikal yang paling pelbagai, kerana otak mengawal banyak fungsi dan organ. Sifat simptom sangat bergantung pada bahagian otak tumor berada..

Terdapat simptom limfoma serebrum berikut:

  • kemerosotan penglihatan dan / atau pendengaran, pertuturan (terutamanya ciri dengan kerosakan pada lobus frontal otak);
  • pening;
  • peningkatan tekanan intrakranial;
  • masalah ingatan;
  • mati rasa di lengan dan kaki, kekejangan;
  • pelanggaran penyelarasan pergerakan;
  • kesedaran kabur, halusinasi;
  • pengumpulan cecair di otak (dikesan semasa pemeriksaan).
Pada peringkat akhir, limfoma serebrum membawa kepada perubahan keperibadian yang lengkap, selalunya dengan penurunan. Pesakit menjadi agresif dan tidak dapat diramalkan, mungkin tidak mengenali orang yang disayangi, melakukan tindakan yang tidak memberikan penjelasan logik.

Ramalan
Limfoma otak tergolong dalam kategori penyakit dengan prognosis yang buruk. Keadaan diperburuk oleh fakta bahawa patologi jarang didiagnosis pada peringkat awal. Dengan rawatan tepat pada masanya, kira-kira 75 peratus pesakit mencapai pengampunan jangka panjang (melegakan gejala) sekiranya tiada penyakit sistemik yang serius. Bagi pesakit tua, angka ini turun hingga 40 peratus..

Mendiagnosis limfoma

Diagnosis limfoma didasarkan pada kajian terperinci mengenai sejarah perubatan (anamnesis), aduan pesakit (iaitu gejala penyakit), pemeriksaan dan penyelidikan tambahan.

Aduan biasa dari pesakit dengan limfoma adalah:

  • demam;
  • berpeluh;
  • penurunan berat badan secara tiba-tiba;
  • pembesaran kelenjar getah bening secara serentak atau beransur-ansur di satu atau lebih kawasan.
Pemeriksaan pesakit mempunyai nilai diagnostik yang besar. Dalam kes ini, doktor memberi perhatian khusus kepada keadaan kulit, iaitu adanya ruam, calar, pembentukan nodular pada mereka. Palpasi (palpasi perubatan) menentukan bilangan kelenjar getah bening yang diubah, penyetempatan, ukuran, lekatan antara mereka dan tisu di sekitarnya, serta tahap kesakitan. Semua kelenjar getah bening yang boleh diakses mesti diraba.

Kelenjar getah bening yang diperlukan untuk palpasi termasuk:

  • oksipital;
  • kapal selam;
  • serviks;
  • supraclavicular dan subclavian;
  • axillary;
  • siku;
  • inguinal;
  • femoral;
  • popliteal.
Data yang diperoleh semasa pemeriksaan semestinya ditambah dan diperhalusi oleh kajian makmal dan instrumental. Untuk ini, ujian darah umum, pemeriksaan biokimia, sinar-X dan, jika boleh, penanda khusus dilakukan.

Ujian tambahan dalam diagnosis limfoma

Parameter makmal yang diperlukan

Kemungkinan perubahan

Analisis darah umum

Kimia darah

Peningkatan enzim laktat dehidrogenase (LDH), alkali fosfatase (ALP) dan kreatinin.

Penanda khusus

Penanda khas limfoma. Kepekatan penanda ini berkorelasi dengan tahap penyakit - semakin tinggi kepekatannya, semakin parah penyakit ini.

X-ray

Dijalankan dalam unjuran anterior dan lateral.

Bayangan mediastinum yang memanjang, disebabkan oleh kelenjar getah bening yang membesar membentuknya.

Pemeriksaan ultrabunyi (ultrasound)

Hati, limpa, ginjal, usus.

Ia dilakukan untuk menentukan tahap kelaziman proses patologi, yaitu, untuk menentukan perubahan pada organ lain.

Tomografi yang dikira (CT)

Organ dalaman dan kelenjar getah bening periferal.

Ia dilakukan untuk menentukan struktur kelenjar getah bening dan kajian yang lebih terperinci mengenai perubahan patologi pada organ.

Doktor mana yang merawat limfoma?

Rawatan limfoma

Rawatan utama untuk limfoma adalah terapi radiasi dan kemoterapi. Gabungan kedua-dua kaedah ini juga dilakukan. Penting untuk difahami bahawa hanya rawatan yang tepat pada masanya dan mencukupi adalah kunci untuk pengampunan jangka panjang (pengampunan gejala).

Rawatan untuk limfoma termasuk:

  • Terapi radiasi - dilakukan pada pesakit dengan tahap pertama penyakit ini, tanpa kerosakan besar pada kelenjar getah bening dan tanpa gejala mabuk yang teruk.
  • Kemoterapi - kaedah menggunakan ubat khas yang disebut ubat antikanker.
  • Kaedah gabungan (gabungan kemoterapi dan terapi radiasi) dilakukan pada pesakit dengan limfoma tahap kedua. Ia juga disyorkan untuk pesakit dengan penglibatan kelenjar getah bening dan gejala mabuk yang teruk. Pada peringkat pertama, kemoterapi dijalankan, yang boleh merangkumi 4 hingga 6 kursus.

Terapi sinaran untuk limfoma

Kemoterapi untuk limfoma

Kemoterapi adalah kaedah rawatan barah berdasarkan penggunaan ubat antikanker. Ini adalah kategori ubat-ubatan yang mempunyai kesan buruk pada sel-sel yang membahagi dengan cepat (iaitu sel barah). Ubat antikanker juga dipanggil sitostatik. Matlamat utama kemoterapi (serta kaedah lain yang digunakan dalam onkologi) adalah untuk mencapai pengampunan maksimum (pengampunan gejala).

Pemilihan kaedah bergantung sepenuhnya pada jenis dan tahap keganasan limfoma. Dengan limfoma Hodgkin, selalu menjadi polikemoterapi, iaitu penggunaan beberapa ubat sekaligus. Terdapat dua rejimen rawatan utama untuk limfoma Hodgkin.

Rejimen rawatan untuk limfoma Hodgkin

  • eritrosit;
  • hemoglobin;
  • platelet;
  • formula leukosit;
  • kadar pemendapan eritrosit (ESR).
  • penurunan sel darah merah dan hemoglobin;
  • penurunan atau, sebaliknya, peningkatan platelet;
  • peningkatan eosinofil dan penurunan limfosit.
  • jumlah protein darah dan pecahan individu;
  • kreatinin;
  • urea;
  • bilirubin;
  • fosfatase alkali;
  • dehidrogenase laktat.
  • beta2-mikrobulin.

Nama kaedah

Semasa diaplikasikan?

Apa ubat termasuk?

Skim ABVD

Ia digunakan untuk bentuk lambat (malas) dengan prognosis yang agak baik.

Skim BEACOPP

Ia diresepkan untuk bentuk agresif dengan prognosis yang buruk.

  • doxorubicin pada hari 1 dan 14;
  • bleomycin pada hari 1 dan 14;
  • vinblastine pada hari 1 dan 14;
  • dacarbazine selama 1 dan 14 hari.
  • siklofosfamid selama 1 hari;
  • doxorubicin selama 1 hari;
  • etoposida pada hari 1, 2 dan 3;
  • procarbazine dari 1 hingga 7 hari;
  • prednisolon dari 1 hingga 14 hari;
  • vincristine pada hari ke-8;
  • bleomycin pada hari ke-8.

Pada limfoma bukan Hodgkin, prinsip rawatan bergantung pada jenis morfologi tumor dan tahap keganasan. Rejimen rawatan yang paling biasa digunakan adalah ACOP, yang merangkumi siklofosfamid, doxorubicin, oncovin, prednisolone. Kursus ubat-ubatan diadakan setiap tiga minggu.

Ubat limfoma

Ubat yang digunakan untuk merawat limfoma disebut sitostatics. Ubat-ubatan ini merosakkan tisu tumor secara tidak dapat dipulihkan dan mencegah pembentukan sel barah baru. Cytostatics dapat diklasifikasikan mengikut beberapa prinsip - oleh mekanisme tindakan, oleh struktur kimia, secara semula jadi. Oleh itu, secara asalnya, semua ubat antikanker dibahagikan kepada semula jadi dan sintetik.

Sitostatik utama yang digunakan dalam rawatan limfoma termasuk:

  • antibiotik - doxorubicin, amsacrine, idarubicin;
  • ubat alkilasi - siklofosfamid, klorambucil;
  • antimetabolit - metotreksat, merkaptopurin;
  • hormon - prednison.

Di manakah limfoma dirawat??

Ubat rakyat untuk limfoma

Ubat rakyat untuk limfoma tidak membawa hasil yang positif, dan dalam beberapa kes boleh memberi kesan negatif terhadap keadaan pesakit. Daripada rawatan yang tidak konvensional, pelbagai tincture untuk pemberian oral berdasarkan produk toksik seperti wormwood atau fly agaric sangat popular. Dipercayai bahawa produk ini mengandungi sel yang menghentikan pertumbuhan tumor. Tidak ada bukti saintifik untuk anggapan ini, tetapi kemungkinan kesan sampingannya cukup tinggi, kerana kedua-dua kayu cacing dan agaric mengandungi banyak bahan toksik..

Celandine adalah ubat lain untuk limfoma. Tumbuhan ini adalah perangsang aktif sistem imun berkat vitamin yang terdapat di dalamnya. Celandine, serta ubat lain seperti ini, juga boleh memberi kesan negatif terhadap kesejahteraan pesakit, kerana faktor-faktor yang mendorong pertumbuhan dan pembiakan sel-sel barah tidak difahami sepenuhnya. Oleh itu, sehingga baru-baru ini, dipercayai bahawa pesakit barah perlu mengambil banyak vitamin. Setakat ini, ujian sedang dilakukan yang membuktikan sebaliknya. Oleh itu, semasa mendiagnosis limfoma, ubat tradisional tidak digalakkan, kerana mustahil untuk meramalkan tindak balas tumor terhadap ubat semacam itu..

Sebilangan pesakit mungkin mendapat manfaat daripada ubat-ubatan rakyat setelah penyingkiran tumor untuk memulihkan tenaga dan sumber badan yang lain. Kemudahan mengambil dana tersebut, komposisi dan dosnya ditentukan hanya oleh doktor, yang dipandu oleh analisis dan data lain mengenai pesakit. Dilarang sama sekali menerima wang anda sendiri..

Pemakanan untuk limfoma

Sehingga kini, tidak ada diet yang dirancang khusus untuk pesakit dengan limfoma atau secara umum dengan barah. Terdapat banyak teori mengenai bagaimana pesakit dengan tumor onkologi harus makan, tetapi masing-masing mempunyai kontraindikasi yang ketara. Satu-satunya perkara yang ditekankan oleh pakar adalah diet pesakit limfoma harus bervariasi dan lengkap serta terdiri daripada produk berkualiti tinggi. Ini juga menekankan perlunya pendekatan individu ketika menyusun menu untuk setiap pesakit tertentu..

Teori Pemakanan untuk Pesakit Kanser
Salah satu teori popular didasarkan pada fakta bahawa produk yang dimakan oleh pesakit memberi makan, pertama sekali, bukan dia, tetapi neoplasma onkologi. Berdasarkan ini, dengan limfoma dan bentuk barah lain, pesakit digalakkan untuk mengikuti diet ketat, dan dalam beberapa kes memerlukan kelaparan separa atau bahkan lengkap. Dan dalam kes-kes yang sangat sukar, para penyokong teori ini mencadangkan untuk mengecualikan bukan sahaja makanan, tetapi juga air minuman. Penolakan dari diet seimbang adalah jalan cepat untuk penipisan badan, yang sudah dilemahkan oleh proses dan rawatan patologi. Oleh itu, tidak disarankan bagi pesakit dengan limfoma untuk beralih ke diet ini sendiri (tanpa pengawasan perubatan).

Teori lain adalah berdasarkan pendapat bahawa limfoma menggunakan tenaga yang diterimanya dari pemecahan glukosa. Dengan fokus ini, penulis mengesyorkan untuk tidak memasukkan semua sumber karbohidrat (gula, madu, produk tepung) dari menu pesakit. Tetapi dengan kekurangan glukosa, tubuh mula mengeluarkannya dari zat bukan karbohidrat, yang kemudiannya dapat mempengaruhi keadaan pesakit..

Terdapat juga pendapat bahawa seorang pesakit dengan limfoma perlu menerima vitamin vitamin dosis dengan mengambil pelbagai kompleks vitamin. Penyelidikan yang lebih baru membantah teori ini. Cadangan pakar terkemuka menunjukkan bahawa pesakit barah harus mendapat semua vitamin dengan makanan. Sekiranya pesakit kurang selera makan, persediaan vitamin boleh diresepkan, tetapi dalam dos kecil dikendalikan oleh doktor.

Kepentingan pendekatan individu
Fleksibiliti dalam reka bentuk menu adalah asas untuk terapi diet limfoma. Oleh kerana terdapat sebilangan besar tumor seperti itu, cadangan diet tidak boleh sama. Sebagai contoh, dengan peningkatan ukuran tumor, kelebihan garam dalam tubuh sering dikesan, yang menimbulkan genangan cairan dan edema. Oleh itu, salah satu kriteria untuk diet limfoma adalah mengurangkan jumlah garam yang dimakan. Tetapi pada sesetengah pesakit, penyakit ini disertai dengan muntah dan / atau cirit-birit yang kerap, yang menyebabkan kekurangan garam di dalam badan. Dalam kes ini, cadangan untuk mengurangkan garam dalam diet tidak sesuai. Berdasarkan semua ini, jelas bahawa hanya doktor yang mengetahui nuansa sejarah pesakit yang dapat memberikan nasihat berguna mengenai pemakanan..

Garis panduan pemakanan umum untuk pesakit dengan limfoma
Ahli diet moden percaya bahawa tidak ada makanan yang harus dilarang secara eksplisit untuk dimakan oleh pesakit dengan limfoma. Sebilangan besar pesakit dengan penyakit ini mengalami penurunan selera makan, jadi diet mereka harus bervariasi mungkin dan terdiri dari makanan segar yang membuat mereka ingin makan.

Produk makanan, penggunaannya harus dikurangkan untuk limfoma, termasuk produk, pada prinsipnya, tidak digalakkan bahkan untuk orang yang sihat. Ini adalah produk separuh siap (potongan daging beku dalam pembuatan roti, ladu, pizza), makanan segera (hot dog, hamburger), makanan segera (sup, kentang tumbuk dan hidangan lain, untuk kesediaan yang cukup untuk menuangkan air mendidih ke atasnya). Semua produk ini mengandungi banyak lemak trans (marjerin, minyak sawit), bahan pengawet, bahan tambahan kimia yang memprovokasi pelbagai penyakit. Terdapat sedikit vitamin dalam makanan tersebut, dan terdapat banyak kalori, yang juga menjadi faktor untuk mengurangkan pengambilannya secara minimum..