Bagaimana operasi untuk konisasi serviks?

Fibroma

Penyebutan serviks rahim - sangat popular hari ini di antara bilangan manipulasi ginekologi. Ini adalah penyingkiran serpihan saluran serviks yang terkena, kadang-kadang dengan penangkapan serviks itu sendiri.

Operasi itu mendapat jangka masa tersendiri, berkat bentuk pemotongan tapak tisu dilakukan, secara visual menyerupai kerucut. Pembedahan ini bermaksud intervensi traumatik yang sangat pendek dan minima, yang juga dapat dilakukan dalam keadaan pegun..

  1. Petunjuk untuk penyebaran serviks
  2. Jenis konisasi
  3. Pisau
  4. Laser
  5. Gelombang radio (gelung)
  6. Radas Surgitron
  7. Cryoconization
  8. Kontraindikasi terhadap prosedur
  9. Penonjolan serviks
  10. Latihan
  11. Kemajuan operasi
  12. Apa yang tidak perlu dilakukan selepas pembedahan?
  13. Tempoh selepas operasi
  14. Pengucapan pisau
  15. Penghubung gelombang radio
  16. Penyusunan laser
  17. Penggulungan gelung
  18. Bagaimana penyembuhan berlaku??
  19. Kambuh selepas cerverization serviks
  20. Bila berjumpa doktor dengan segera?
  21. Komplikasi dan akibatnya
  22. Percakapan dan kehamilan
  23. Kos operasi
  24. Ulasan

Petunjuk untuk penyerapan serviks

Penyambungan leher rahim dilakukan dengan patologi seperti:

  • Lesi keradangan pada membran mukus saluran serviks - hakisan dan hakisan semu, polip, pembedahan serviks, sista, tumor barah.
  • Hasil positif kajian sitologi biomaterial (ujian PAP, ujian Pap). Smear sitologi untuk mengenal pasti sel-sel patologi memungkinkan untuk mewujudkan transformasi barah atau prakanker pada tisu organ.
  • Pembentukan tisu serviks yang tidak betul pada peringkat II-IV. Keadaan pra-tumor ini sering berlaku tanpa tanda-tanda yang jelas dan tidak mengganggu pesakit, namun jika tidak ada rawatan yang sesuai, ia boleh menyebabkan onkologi serviks rahim.
  • Pecah selepas bersalin dan kecacatan serviks rahim, terutamanya apabila parut kasar berlaku.
  • Etropion serviks rahim - penyimpangan apabila terdapat pergeseran mukosa serviks ke ruang vagina.
  • Kanser serviks. Transformasi malignan pada membran luar serviks rahim. Menyatakan keadaan pra-onkologi yang dicirikan oleh peralihan pembentukan tisu yang tidak betul pada peringkat terakhir menjadi barah. Metamorfosis patologi lapisan atas dengan pertumbuhan sel yang tidak biasa di dalam saluran serviks. Ini belum menjadi onkologi, tetapi tidak seorang pun pakar sakit puan akan menganggapnya lebih baik. Keadaan yang paling mengancam adalah ketika penyetempatan penyimpangan berkembang dengan cepat.
  • Hakisan. Kemunculan ulser yang meradang dan luka berdarah dan retakan pada epitel dangkal. Dalam kes ini, penyerapan bahagian dalam serviks ke bahagian faraj, anjakan lapisan mukus.
  • Leukoplakia. Semasa pemeriksaan kolposkopi pada leher rahim perubahan seperti keratinisasi dan pemadatan membran dangkal diperhatikan.
  • Polip. Neoplasma sista dan poliposis yang terletak di dalam saluran serviks.
  • Parut pada serviks. Bentuk serviks yang tidak teratur atau adanya pertumbuhan cicatricial yang timbul setelah pecah semasa melahirkan.

Jenis konisasi

Amalan ginekologi perubatan hari ini mempunyai beberapa kaedah konisasi.

Pisau

Kaedah manipulasi pembedahan ini sering digunakan..

Ciri-ciri penyambungan pisau:

  1. Kehadiran pertumbuhan dan pembentukan tisu serviks yang tidak normal menjadi petunjuk ketatnya..
  2. Kita juga boleh menggunakan kaedah ini untuk amputasi polip, sista dan neoplasma lain, termasuk onkologi.
  3. Konisasi pisau pada serviks rahim digunakan dalam keadaan di mana kaedah reseksi lain tidak dapat diterima. Kaedah ini agak serius. Pasti ada alasan mendesak untuk pelaksanaannya..
  4. Penggunaan kaedah konisasi tidak digalakkan bagi wanita yang ingin mempunyai anak pada masa akan datang. Konsekuensi yang mungkin berlaku dari campur tangan adalah pemampatan saluran serviks. Ini menunjukkan bahawa menjadi sukar bagi seorang wanita untuk hamil..

Laser

Ciri-ciri penyambungan laser:

  1. Kaedah konisasi serviks rahim ini bermaksud penggunaan perkataan baru dalam perubatan ginekologi - laser.
  2. Dengan laser, doktor berpeluang untuk mengamputasi bahagian saluran serviks yang terjejas seakurat dan bersih mungkin.
  3. Semasa eksisi, doktor mempunyai kemampuan untuk menyesuaikan dan mengubah jumlah biopsi yang dirancang awal (biomaterial untuk kajian).
  4. Akibat campur tangan ini dikurangkan menjadi sifar. Waktu selepas operasi dicirikan oleh manifestasi menyakitkan yang tidak begitu lama dan adanya pendarahan kecil.

Keupayaan untuk hamil dan mengandung janin menggunakan kaedah ini jauh meningkat jika dibandingkan dengan kaedah pisau.

Yang paling asas dan mungkin satu-satunya kelemahan laser excision adalah kos operasi. Kaedah mahal ini tidak dapat diterima oleh banyak wanita..

Gelombang radio (gelung)

Penyediaan dan pelaksanaan operasi:

  1. Terdapat senarai syarat wajib untuk menjalankan kajian gelung. Mereka diperlukan untuk kajian lengkap mengenai keadaan pesakit. Senarai ini dibuka dengan ujian smear untuk mikroflora dan patogen. Pembedahan gelombang radio memungkinkan untuk menghilangkan sebarang proses penyimpangan atau neoplasma pada serviks rahim.
  2. Tempoh prosedur pembedahan tidak lebih dari 15 minit. Walaupun berkaitan dengan masa, bahagian itu kelihatan sederhana, sebenarnya ia adalah operasi yang paling rumit..
  3. Prosedur pembedahan dilakukan pada hari-hari tertentu dari kitaran haid.
  4. Penyambungan gelombang radio menyiratkan kesan langsung pada penyetempatan arus elektrik patologi. Di bawah tindakannya, sel-sel atipikal mula mati..
  5. Masa pemulihan adalah sekitar 2-3 minggu. Semasa penyembuhan, anda tidak boleh mencuci di tempat mandi, bersenam dan mengecualikan hubungan seksual.

Radas Surgitron

Pada masa ini, sebahagian besar operasi dilakukan dengan menggunakan alat Surgitron:

  1. Kesan radas adalah sinaran gelombang frekuensi tinggi. Mereka muncul berdasarkan elektrod pembedahan. Di bawah pengaruh gelombang frekuensi tinggi, struktur organ mula menghasilkan haba, yang menyumbang kepada perbezaannya.
  2. Penyambungan leher rahim dengan Surgitron tidak rumit oleh sayatan dan luka bakar termal. Manipulasi ini sama sekali tidak berbahaya dan tidak memerlukan tempoh pemulihan yang lama. Selepas itu, tidak ada bekas luka, radang, bengkak dan sakit.
  3. Surgitron dapat menyembuhkan pertumbuhan dan pembentukan tisu yang tidak normal, ulser radang dan retakan pada bahagian luar organ, penyimpangan dalam bentuk serviks, papilloma, adenoma dan patologi lain.
  4. Operasi ini dilakukan dengan analogi dengan kaedah gelombang radio, pada hari-hari awal setelah haid, tempohnya tidak lebih dari setengah jam. Selepas campur tangan, pesakit dapat pulang tanpa rasa takut. Dia diberhentikan pada hari prosedur..
  5. Walaupun peranti ini tidak memberikan manifestasi negatif, masih ada masa pemulihan - 2-3 minggu. Dalam tempoh ini, pengecualian aktiviti fizikal dan seksual diperlukan..

Cryoconization

Faedah:

  • Tempat kecil nekrosis tisu,
  • Trauma kecil ke tisu bersebelahan,
  • Tiada parut,
  • Keperitan manipulasi itu sendiri.

Kontraindikasi terhadap prosedur

Prosedur ini dikontraindikasikan untuk:

  • Konisasi tidak dilakukan dalam keadaan di mana bentuk kanser serviks invasif didiagnosis.
  • Ia tidak dilakukan walaupun terdapat kelamin, semua jenis luka berjangkit pada alat kelamin.
  • Penyambungan ditangguhkan dan semasa penyembuhan dan pemburukan penyakit pada fasa kronik.
  • Sekiranya terdapat proses infeksi-radang atau penyimpangan organ-organ wanita yang lain, diperlukan untuk menangguhkan intervensi.

Selepas ini, kursus terapi dijalankan untuk menghilangkan luka berjangkit atau keradangan pada organ pembiakan wanita. Seperti biasa, kursus terapi ditunjukkan dalam penggunaan pemekaan antibiotik yang sesuai, rawatan anti-radang.

Penonjolan serviks

Latihan

Persediaan pesakit adalah pemeriksaan komprehensif di hospital:

  • Kajian makmal dan biokimia darah, air kencing;
  • Penyampaian biomaterial untuk hepatitis B dan C, jangkitan HIV, RV (gonorea);
  • Biomaterial untuk sel atipikal (barah);
  • Analisis kultur bakteria dari faraj;
  • Pengesanan PCR (tindak balas rantai polimerase - teknik untuk mengenal pasti agen patologi);
  • Kolposkopi - pemeriksaan visual pada vagina dan serviks dengan pembesaran.
  • Pesakit sendiri perlu berhati-hati untuk memastikan kebersihan diri.,
  • Mengelakkan hubungan seksual dianjurkan kira-kira sebulan sebelum campur tangan..
  • Dalam keadaan di mana terdapat kecemasan akibat pembedahan yang akan datang, perlu menggunakan ubat penenang pada malam dan pada hari pembedahan.

Kemajuan operasi

Biasanya, manipulasi dilakukan selama kira-kira setengah jam. Memandangkan kaedah operasi dan keadaan pesakit, digunakan anestesia parenteral umum atau anestesia tempatan.

Operasi dijalankan:

  • Sebelum memulakan operasi, larutan Lugol atau larutan 3% pati cuka disapu pada bahagian luar leher rahim. Di bawah pengaruh bahan, kawasan yang meradang menjadi pucat.
  • Pemeriksaan visual leher dilakukan dengan menggunakan kolposkop.
  • Konisasi dilakukan dengan memperkenalkan secara beransur-ansur ke dalam tisu dan menangkap kawasan yang bertambah, berbanding dengan jumlah lesi.
  • Serpihan yang dipotong diekstrak dengan pinset.
  • Selepas amputasi, bahagian tersebut dirawat dengan alkohol untuk menghentikan kehilangan darah.

Apa yang tidak perlu dilakukan selepas pembedahan?

Ia tidak digalakkan selepas pembedahan:

  • Selepas konisasi dan sehingga berhenti menghentikan pendarahan, pesakit mesti mengecualikan aktiviti seksual. Semasa hubungan intim, anda boleh menyentuh kawasan penyembuhan atau memastikan penembusan mikroba patogen.
  • Dilarang keras membasuh atau memasukkan sebarang objek ke dalam rongga vagina - suppositori, tampon kebersihan.
  • Prosedur kebersihan dan pembersihan harus dihadkan pada mandi air suam (tidak panas). Mandi dilarang; berenang di laut, sungai, tasik; perjalanan ke kolam renang, tempat mandi, sauna.
  • Di samping itu, anda mesti mengelakkan tinggal di tempat atau bilik di mana ia panas. Lebih tepatnya, tidak digalakkan berjemur, tinggal lama di dekat ketuhar yang berfungsi, dapur atau di bengkel panas, dll..
  • Pesakit harus selalu ingat bahawa, dalam tempoh pemulihan, dilarang menjalani gaya hidup yang kuat secara fizikal - senaman, sukan, menunggang kuda, berbasikal.
  • Kerja keras, fizikal, angkat berat harus dielakkan. Sekiranya pesakit terlibat dalam pekerjaan yang melibatkan aktiviti fizikal, seseorang harus bercuti atau mengeluarkan cuti sakit.
  • Di samping itu, dilarang mengonsumsi alkohol, minuman beralkohol dan sebarang ubat yang membantu menipiskan darah dan boleh menyebabkan pendarahan, misalnya, asid asetilsalisilat..

Tempoh selepas operasi

Rehabilitasi selepas pembedahan, dalam mana-mana kes individu, berbeza, dan juga masa penyembuhan semasa konisasi serviks - semuanya bergantung pada cara bahagian membran mukus yang terkena dikeluarkan.

Pengucapan pisau

  1. Konisasi pisau - pengembalian integriti membran mukus berlaku selepas kira-kira 2 bulan.
  2. Selama 3 minggu awal, pesakit akan merasa sakit di bahagian bawah abdomen, yang mungkin menjadi lebih teruk dengan berjalan kaki yang lama atau naik / turun tangga.
  3. Sepanjang tempoh pemulihan, douching, penggunaan tampon kebersihan dan hubungan seksual harus dikecualikan, untuk mengelakkan jangkitan pada luka.

Penghubung gelombang radio

  1. Pemulihan permukaan luka berlaku selepas sebulan.
  2. Pada minggu-minggu awal, pemeriksaan visual serviks rahim akan menunjukkan pembengkakan. Kaedah reseksi ini melibatkan pembentukan kudis selepas konisasi leher.
  3. Selepas 7 - 12 hari, kudis dipisahkan tanpa bantuan, menyebabkan pendarahan.

Penyusunan laser

  1. Kembalinya integriti serviks dijangka selepas sebulan.
  2. Dalam 10-15 hari, pendarahan serosa akan dilepaskan, ini adalah perkara biasa.
  3. Pendarahan spontan mungkin berlaku dalam tempoh selepas operasi.

Penggulungan gelung

  1. Penyembuhan luka sepenuhnya berlaku selepas kira-kira sebulan.
  2. Pada hari-hari awal setelah operasi, jumlah spotting yang cukup besar dapat dikesan, khususnya, jika area penyingkirannya besar dan curetage dilakukan.

Bagaimana penyembuhan berlaku??

Persoalan ini tidak kurang hebatnya daripada persoalan melakukan intervensi itu sendiri. Selepas konisasi, tempoh selepas operasi pada pesakit yang berlainan mungkin sedikit berbeza, walaupun sedikit..

Semuanya bergantung pada leher itu sendiri, jumlah serpihan yang dipotong, dan nuansa lain dari proses operasi:

  • Seperti biasa, sensasi menyakitkan pasca operasi menyerupai rasa sakit yang menyertai haid. Begitu juga menarik, tahan lebih lama.
  • Mengeluarkan darah, berair dalam setiap keadaan. Jumlah mereka boleh bertambah. Apabila melebihi ciri kelantangan haid normal, anda harus menghubungi pakar sakit puan terkemuka. Selalunya terdapat pemberhentian pembuangan setelah 14 hari, namun, mungkin sehingga sebulan.
  • Pemulihan penuh diperhatikan selepas 4 bulan. Walau bagaimanapun, semua gejala selepas operasi hilang dalam sebulan..
  • Keputihan, walaupun sedikit kecoklatan, atau merah jambu berair selepas operasi ini adalah kebiasaan. Agaknya selepas 7 hari, kudis dipisahkan. Mungkin terdapat peningkatan jumlah pelepasan. Kadang-kadang pesakit mengatakan bahawa mereka pasti merasakan kudis itu terkelupas selepas penggunaan ubat.
  • Menstruasi selepas konisasi serviks, seperti biasa, berlaku seperti yang diharapkan, tetapi lebih banyak. Selanjutnya, bilangan mereka kembali normal.
  • Untuk menghilangkan rasa sakit, ubat-ubatan nonsteroid anti-radang sudah cukup. Dilarang keras menggunakan ubat-ubatan yang menipiskan darah dan mengurangkan kebekuannya: Aspirin, ThromboAss.
  • Dalam beberapa kes, doktor menasihatkan untuk mengurangkan kedudukan duduk selama 7 hari.
  • Mandi air panas, pergi ke sauna, mandi, seks tidak boleh diterima selama lebih kurang sebulan.
  • Aktiviti fizikal tidak termasuk.
  • Membawa berat lebih dari 3 kg adalah dilarang..

Kambuh selepas cerverization serviks

Walaupun jumlah pertumbuhan dan pertumbuhan tisu yang tidak normal menjadi lebih sedikit selepas histerektomi, dipercayai bahawa dalam situasi seperti itu, perlu dilakukan pemeriksaan dari masa ke semasa..

Kambuhan onkologi serviks rahim in situ setelah konisasi dan kajian makmal mengenai serpihan standard bahan yang dikeluarkan dari serviks rahim, yang dilakukan untuk mengawal kelengkapan eksisi, adalah 1.2%. Kejadian episod perkembangan kanser invasif adalah 2.1%.

Terdapat bahaya pengembalian patologi berulang dalam situasi kerumitan teknikal konisasi, yang timbul kerana beberapa ciri struktur spesifik serviks.

Semasa manipulasi itu sendiri, tidak mudah bagi pakar bedah untuk menentukan kedalaman pemotongan, dan dengan itu bahagian organ organ yang sihat tidak dapat ditangkap..

Dalam beberapa kes, pada wanita nulliparous, doktor menghilangkan jumlah serviks yang terkena sangat kecil, yang boleh menyebabkan kembalinya pertumbuhan dan perkembangan tisu organ yang tidak normal..

Namun, ketakutan utama bagi banyak pesakit yang mengalami masalah pada serviks rahim adalah ketakutan terhadap pembedahan dan kemungkinan komplikasi mempengaruhi fungsi pembiakan wanita..

Bila berjumpa doktor dengan segera?

Anda harus berjumpa doktor dengan segera sekiranya:

  • Pelepasan selepas konisasi serviks rahim berlangsung lebih dari 3 minggu dan / atau dicirikan oleh bau yang tidak menyenangkan;
  • Di perut bawah, timbul sensasi menyakitkan yang kuat yang tidak pernah berlaku sebelumnya;
  • Suhu tinggi, lebih daripada 38 ° С;
  • Pendarahan berlaku selepas konisasi, dan pesakit tidak memahami apa yang harus dilakukan.

Bagi kebanyakan pesakit, pembedahan ini merupakan tonggak kejayaan menuju pemulihan dan ibu yang diinginkan..

Apabila terdapat keperluan untuk melakukan konisasi serviks, misalnya, dengan pertumbuhan dan pembentukan tisu serviks yang tidak betul pada tahap ke-3, prosedur tidak boleh takut.

Kaedah rawatan yang ada memastikan bahawa risiko yang mungkin berkurang menjadi nol, dan, sebagai hasilnya, kemampuan untuk menjadi ibu tercapai.

Komplikasi dan akibatnya

Hampir tidak ada komplikasi pasca operasi. Ini menjadi mungkin kerana pada masa ini operasi dijalankan menggunakan teknologi tinggi dan ubat-ubatan moden..

Walau bagaimanapun, keadaan ini tidak dapat memberikan jaminan sepenuhnya mengenai tidak adanya komplikasi pada pesakit..

Manifestasi dugaan setelah melakukan konisasi serviks:

  • pendarahan yang panjang dan besar;
  • jangkitan organ pelvis;
  • pemampatan saluran serviks;
  • kekurangan nada serviks dalam tempoh melahirkan anak;
  • keguguran atau kelahiran awal;
  • parut tisu serviks.

Percakapan dan kehamilan

Adakah mungkin untuk melahirkan selepas penyembuhan serviks?

Anggapan kehilangan sepenuhnya kemampuan untuk hamil pasti tidak benar..

Anda hanya perlu menangguhkan konsepsi, melahirkan anak dan melahirkan selama satu tahun atau selama beberapa tahun.

Kemungkinan persenyawaan berkurang kerana kesempitan leher atau saluran serviks. Walau bagaimanapun, transformasi yang disebabkan oleh penyimpangan atau tisu tidak dipotong kadang-kadang boleh membuat saluran.

Percakapan dalam anamnesis adalah maklumat, semestinya ditunjukkan dalam dokumen perubatan ibu hamil. Risiko kelahiran pramatang tetap disebabkan oleh fakta bahawa serviks rahim tidak dapat menahan tekanan berat rahim yang terbeban.

Kos operasi

Kaedah penyatuan menjadi faktor penentu dalam penetapan harga.

Kosnya berbeza-beza di rantau ini dari 10 hingga 40 ribu rubel.

Penyetempatan serviks dalam barah

GYNECOLOGI PEMBEDAHAN

Petunjuk untuk konisasi, rawatan barah serviks

Konisasi dilakukan setelah pemeriksaan sitologi smear serviks, hasilnya menunjukkan perubahan tertentu pada sel.

Kecekapan konisasi

Penyambungan membolehkan anda membuang semua tisu patologi. Tidak diperlukan rawatan lebih lanjut, kecuali pemeriksaan sitologi berulang pada smear serviks.

Tepi kawasan tisu abnormal yang dikeluarkan mungkin mengandungi sel-sel yang tidak normal, yang bermaksud bahawa mereka mungkin kekal di serviks. Konisasi diulang untuk membuang sel barah sepenuhnya. Sekiranya pemeriksaan selanjutnya menunjukkan bahawa tidak ada sel yang tidak normal, maka tidak diperlukan rawatan lebih lanjut. Sekiranya sel-sel barah kekal selepas konisasi, doktor mungkin mencadangkan pembedahan membuang rahim (histerektomi).

Penamaan

Biopsi kononisasi dapat mendedahkan barah yang telah merebak jauh ke dalam tisu serviks. Dalam kes ini, rawatan pembedahan, radiasi dan kemoterapi dipilih..

Petunjuk untuk konisasi

  • Kolposkopi tidak mengesan tisu yang tidak normal, tetapi biopsi saluran serviks mendedahkan patologi, atau tisu abnormal memanjang tinggi di sepanjang saluran serviks. Conization dilakukan untuk membuang dan memeriksa tisu..
  • Pemeriksaan sitologi terhadap smear, kolposkopi, dan biopsi serviks mendedahkan sel barah. Biopsi konisasi membolehkan anda menentukan kedalaman, kelaziman dan keparahan tisu barah dan memilih kaedah untuk penyingkirannya.
  • Pemeriksaan sitologi menunjukkan sel-sel abnormal yang tidak dapat dilihat semasa kolposkopi atau biopsi serviks. Biopsi konisasi dapat membantu mendiagnosis penyebab perubahan sel dan membuang tisu patologi..

Kekurangan konisasi

Kelemahan konisasi adalah bahawa semasa pemotongan tisu patologi dengan laser atau gelung yang dipanaskan, tepi kawasan yang dihapus hancur, ini menyukarkan pemeriksaan makmal mereka, akibatnya, menjadi sukar untuk menentukan sama ada sel-sel kanser kekal di serviks.

Selepas konisasi

Adalah perlu untuk menjalani pemeriksaan sitologi smear serviks dan kolposkopi secara berkala. Pemeriksaan smear harus dilakukan sekurang-kurangnya sekali setiap 6 bulan.

Komplikasi konisasi

  • Selepas pembedahan, beberapa wanita (kurang dari 10%) mungkin mengalami pendarahan vagina yang memerlukan pemindahan darah.
  • Pelebaran serviks semasa kehamilan, menyebabkan kelahiran pramatang.
  • Penyempitan serviks, yang boleh menyebabkan kemandulan.

Doktor Afanasyev M.S..

Rawatan displasia serviks, hiperplasia endometrium dan basalioma dengan kaedah PDT di seluruh Rusia

Temujanji:

  • kediaman
  • Kanser serviks
    • Penamaan
    • Displasia serviks
    • Kos rawatan
    • Hantar analisis
    • Bahan gambar
    • Rawatan
    • Punca
    • Hakisan
    • HPV
  • PDT
    • Displasia serviks
    • Papillomavirus HPV
    • Penyakit
    • Mengenai kaedah
  • Basalioma
    • Kos
    • Ulasan
  • Krauroz
    • Kos
    • Diskaun-50%
    • Forum
  • Kanser rahim
    • Kos
    • Forum
  • Forum
  • Berbual
  • Doktor
    • Bapa Afanasyev S.S.
    • Afanasyev M.S.
    • Kedoktoran saintifik
    • Ulasan Pesakit
    • Pengkhususan
    • Dokumen

Mengapa konisasi serviks tidak berkesan dan dalam 70% kes berakhir dengan kambuh

Penyebaran serviks: apa yang diamkan oleh doktor

Sekiranya anda membaca bahan ini, kemungkinan anda akan menjalani operasi untuk menutup leher rahim. Anda mungkin pernah mengunjungi forum yang bertanya di mana dan dengan siapa lebih baik melakukannya - di "Herzen", di "Blokhin" atau "di Kashirka".

Walaupun terdapat semua jaminan doktor dalam keselamatan prosedur ini, kononnya adalah campur tangan pembedahan sepenuhnya, yang mempunyai akibat yang pasti bagi kesihatan anda..

Afanasyev Maxim Stanislavovich, pakar sakit puan, pakar bedah, MD, profesor, pakar sakit puan-imunologi, pakar dalam rawatan displasia dan barah serviks.

Tidak seperti ginjal, ovari, dan paru-paru, rahim adalah organ yang tidak berpasangan. Seperti jantung, ia tidak dapat diganti, dan disfungsi rahim mempunyai akibat yang tidak dapat dipulihkan.

Oleh itu, ketika memutuskan apakah akan melakukan konisasi, masuk akal untuk membentuk pendapat objektif mengenai prosedur, mempelajari kaedah rawatan alternatif yang berkesan dan membuat keputusan yang tepat..

Saya secara sedar dan bertanggungjawab, berdasarkan pengalaman praktikal saya sendiri dan data klinikal pesakit saya, menyatakan: walaupun dengan petunjuk langsung, dalam 98% kes, penyataan tidak dapat dilakukan.

Terapi baru kaedah terapi fotodinamik dengan displasia gred 3, barah in situ, dan bahkan pada barah tahap 1A, ini membolehkan anda menyembuhkan serviks tanpa pembedahan.

Ini adalah satu-satunya kaedah rawatan yang tidak hanya mempengaruhi penyakit, tetapi juga penyebabnya - virus papillomavirus manusia.

Terapi fotodinamik mensasarkan sel prakanker dan barah dan memusnahkan virus papillomavirus manusia di epitelium saluran serviks. Pada masa akan datang, PDT adalah pencegahan yang dijamin dan 100% dapat diandalkan dari berulang penyakit prakanker serviks, polip, papilloma dan leukoplakia..

Malangnya, dengan menawarkan untuk membuat konisasi, doktor menyembunyikan akibat jangka panjang prosedur ini dari pesakit mereka. Ini telah menjadi amalan dalam perubatan Rusia sejak zaman Soviet - bahkan diagnosis sebenar hanya dilaporkan kepada saudara-mara pesakit..

Akibat dari konisasi serviks

1. Kecekapan kaedah yang rendah. Conization sebagai kaedah rawatan displasia serviks yang teruk dan pencegahan barah hanya berkesan dalam 30-50% kes. Ini adalah statistik rasmi.

2. Relaps. Percakapan tidak melindungi daripada berulang penyakit yang mendasari.

3. Perkembangan penyakit. Dalam 50-70% kes dalam 6-24 bulan, perjalanan penyakit ini mengikuti senario pesimis dan memasuki tahap yang lebih teruk.

4. Penonjolan tidak menyembuhkan HPV. Papillomavirus manusia (HPV) kekal di epitel serviks, mengekalkan aktivitinya dan menyebabkan kambuh pada 50-70% kes selepas rawatan.

Program pembetulan imun yang standard meningkatkan imuniti, tetapi tidak menyingkirkan penyebab HPV penyakit prakanker rahim.

5. Sebarang campur tangan pembedahan adalah faktor yang memprovokasi.

Pertama, ia menimbulkan jangkitan - menjadi lebih tahan (tahan) terhadap sebarang kaedah rawatan. Kedua, dengan adanya sel-sel tumor, sebarang campur tangan pembedahan menjadikan sel-sel tumor lebih agresif - mengaktifkan pertumbuhan tumor dan proses metastasis.

Video penyusunan gelung serviks

Kes dari amalan. Seorang pesakit datang ke janji temu dengan tiga penyataan dalam sejarah dan satu lagi kambuh.

Malangnya, virus serviks, setelah bertahan dalam tiga prosedur pembedahan, menjadi rentan bahkan terhadap kesan PDT, dan satu-satunya kemungkinan rawatan dalam kes ini adalah pembuangan rahim..

  1. Rekonisasi selalunya tidak mungkin dilakukan. Setiap wanita mempunyai anatomi serviks individu, dan tidak semua orang dapat melakukan konisasi kedua setelah konisasi pertama, walaupun ditunjukkan. Dalam kes ini, ubat klasik hanya dapat memberikan amputasi pada serviks atau seluruh rahim..

Setiap hari wanita muda mendatangi saya untuk membuat janji temu, yang sering kali tidak sepenuhnya memenuhi fungsi pembiakan mereka, "berpusing" mengenai hasil penyakit ini, dengan cadangan segera dari doktor mereka membuang rahim.

Berikut adalah satu contoh - surat pertama dari pesakit saya dari Yekaterinburg, yang kini sihat:

"Boleh tolong beritahu saya jika PDT digunakan dalam rawatan saluran CIN 2-3 saluran serviks? Pada bulan Jun 2017, penyucian dilakukan di Pusat Onkologi Yekaterinburg, tetapi displasia tetap berada di saluran serviks, dan di bahagian atasnya. Doktor saya yang hadir mengatakan bahawa mereka juga menggunakan PDT, tetapi ini bukan masalah saya, rahim mesti dikeluarkan... Kami juga merawat virus HPV, tetapi tidak berhasil... "

Orang yang dihormati, displasia dan keadaan prankerus serviks dan rahim lain berjaya dirawat dengan kaedah terapi fotodinamik. Malangnya, tidak semua pakar cukup kompeten dan mengikuti peraturan kerja dengan ketat dalam proses penyediaan dan pelaksanaan PDT..

Oleh itu, sebelum merancang rawatan, saya harus terlibat dalam psikoterapi dan memulihkan kaedah yang didiskreditkan oleh rakan sekerja..

Tempat istimewa diduduki oleh prosedur penyucian dalam kehidupan wanita nulliparous.

  • selepas bersalin, lebih sukar untuk hamil;
  • mengurangkan fungsi penghalang rahim di jalan penyakit keradangan, yang dengan sendirinya memberi kesan negatif terhadap kemungkinan kehamilan dan kelahiran anak yang sihat;
  • berisiko tinggi keguguran dan kelahiran pramatang selepas kehamilan 16 minggu;
  • melahirkan anak melalui pembedahan caesar;
  • pakar pembiakan sering menolak IVF untuk wanita dengan konisasi serviks kerana sejarah displasia.

Untuk maklumat lebih lanjut mengenai kesan penyusutan bagi mereka yang merancang kehamilan, baca artikel saya "kehamilan dan koneksi serviks".

Tidak seperti konisasi, PDT adalah kaedah terapi bukan trauma. Ia secara khusus mempengaruhi neoplasia dalam dua arah sekaligus:

  1. memusnahkan tumor dan sel yang dijangkiti virus,
  1. memusnahkan virus papilloma pada membran mukus serviks dan saluran serviks.

Dengan menggunakan PDT untuk rawatan, kita memelihara integriti serviks dan rahim dan mengembalikan kekebalan pada tahap organ. Serviks yang sihat dapat melindungi dirinya sendiri dan rahim dari jangkitan, ia siap untuk pembuahan, untuk melahirkan diri sepenuhnya dan melahirkan anak.

Virus papillomavirus manusia pada mukosa musnah sepenuhnya, yang berfungsi sebagai pencegahan penyakit prakanker serviks sepanjang hayat yang boleh dipercayai.

Malangnya, tidak ada yang kebal dari jangkitan semula dengan HPV. Oleh itu, saya sangat mengesyorkan agar pesakit saya merawat pasangan dengan HPV berisiko onkogenik tinggi dan memilih yang baru dengan berhati-hati..

Oleh itu, walaupun terdapat petunjuk, jangan tergesa-gesa untuk membuat keputusan yang menyokong kaedah pembedahan konisasi. Di bawah ini saya akan memberitahu anda secara terperinci bagaimana konisasi serviks berlaku dan ramalan untuk pemulihan selepasnya..

Saya ingin memberi anda maklumat yang cukup untuk anda memutuskan sendiri sama ada anda memerlukan prosedur ini atau tidak..

Apa itu konisasi serviks

Conization adalah pembedahan membuang bahagian serviks dan saluran serviks dalam bentuk kerucut.

Ia digunakan untuk rawatan (lihat "petunjuk") dan diagnostik, iaitu dengan tujuan terapi dan diagnostik.

Untuk tujuan diagnostik, kerucut yang dikeluarkan dihantar ke makmal patologi untuk analisis histologi untuk mengenal pasti sel barah dan tahap proses tumor.

Terdapat banyak kaedah konisasi serviks. Agar anda dapat memilih yang terbaik, saya menumpukan artikel terperinci yang terpisah untuk kaedah penyatuan..

Petunjuk untuk penyatuan:

  • displasia serviks 2 dan 3 darjah,
  • ectropion,
  • leukoplakia,
  • pelbagai polip dan sista pada saluran serviks,
  • hipertrofi serviks,
  • kecacatan cicatricial yang teruk,
  • bentuk awal kanser - barah dangkal di situ dan barah tahap 1A. Pengucapan untuk rawatan tahap barah serviks yang lebih teruk tidak digunakan.

Keputusan mengenai apakah konisasi ditunjukkan dalam kes tertentu dibuat berdasarkan keadaan serviks yang tidak memuaskan menurut data kolposkopi yang diperpanjang dan kehadiran sel atipikal dalam analisis sitologi.

Mengingat teknologi perubatan baru, satu-satunya petunjuk untuk penyebaran serviks adalah bekas luka selepas bersalin yang sangat teruk dan sejarah yang membingungkan - saya menetapkan konisasi CM dalam kes yang luar biasa dan hanya untuk menjelaskan diagnosis ketika masih belum jelas bagi saya.

Malah tahap awal barah (barah tidak ada laman web dan barah peringkat 1A) dapat berjaya dirawat oleh PDT dan bukan merupakan petunjuk untuk pembedahan hari ini..

Selepas prosedur, saya memerhatikan pesakit selama 7 bulan dan secara berkala - 1, 4 dan 7 bulan selepas PDT, saya melakukan kolposkopi dan sitogram mengikis dari serviks.

Taktik pemerhatian ini memungkinkan, pada pergeseran sedikit pun dalam analisis, untuk membuat keputusan baik untuk prosedur PDT berulang dan memihak kepada konisasi gelung untuk memperjelas diagnosis (saya melakukan konisasi gelung CM hanya untuk tujuan diagnosis).

Latihan. Set analisis standard untuk penyatuan:

  • ujian darah klinikal + biokimia,
  • darah untuk AIDS dan sifilis
  • penanda hepatitis B dan C,
  • analisis air kencing umum,
  • kolposkopi lanjutan,
  • smear flora,
  • pemeriksaan sitologi smear dari serviks atau sitologi cecair,
  • Pakar diagnostik PCR jangkitan genital utama,
  • Ultrasound pelvis,
  • caugoogram,
  • hemostasiogram,
  • kardiogram,
  • Sinar-X cahaya,
  • kumpulan darah dan faktor Rh.

Pada hari apa kitaran dilakukan penyambungan?

Konisasi dilakukan pada awal kitaran, pada hari 5-10, untuk memastikan penyembuhan serviks pada kitaran seterusnya.

Percakapan tidak pernah dilakukan sebelum haid..

Adakah menyakitkan untuk melakukan konisasi serviks

Tidak, itu tidak menyakitkan, kerana prosedur ini selalu dilakukan di bawah anestesia umum atau tempatan.

Anestesia

Conization biasanya dilakukan di bawah anestesia umum, lebih jarang di bawah anestesia tempatan.

Anestesia umum mesti digunakan sekiranya diperlukan rawatan rahim diagnostik yang berasingan. Jenis anestesia ini juga disebut sebagai ubat tidur, kerana ia menjaga fungsi pernafasannya sendiri..

Conization tidak ada kaitan dengan prosedur dangkal "cauterization" hakisan dan tidak pernah dilakukan tanpa anestesia.

Pilihan terakhir di bawah anestesia untuk melakukan konisasi serviks adalah mengikut budi bicara doktor. Saya cuba selalu menggunakan anestesia umum - ini mengurangkan kegelisahan semasa prosedur dan memberi kebebasan bertindak kepada doktor.

Tidur ubat merujuk kepada anestesia ringan. Ia digunakan untuk gastro- dan kolonoskopi. Mereka dengan mudah meninggalkannya, dan dalam masa 30-40 minit setelah prosedur mereka pulang atau ke tempat kerja..

Bagaimana penyebaran serviks

Anda boleh menghabiskan beberapa hari di pusat onkologi perbandaran, di mana ujian yang diperlukan dilakukan. Anda tiba di klinik swasta pada hari operasi.

Anestesia diberikan di atas kerusi, proses aseptik alat kelamin luaran dan kawasan konisasi dilakukan.

Konisasi serviks dilakukan dengan kuretase wajib saluran serviks serviks. Mengikis diperlukan untuk mendapatkan mengikis untuk analisis.

Hanya dengan adanya pengikisan dan biopat (kerucut), diagnosis histologi dianggap lengkap dan pada hasilnya langkah-langkah terapi yang mencukupi dapat direncanakan.

Berapa lama pengekalan berlangsung

Purata 15 hingga 30 minit.

Penyebaran serviks yang mendalam

Dalam perubatan, tidak ada konsep konisasi mendalam dan cetek - semuanya relatif dan bergantung pada ukuran leher dan anatomi individu pesakit.

Dalam kes apa konisasi tinggi dan rendah dilakukan?

Konisasi tinggi dianggap lebih "dipercayai" dilakukan terutamanya jika berlaku kerosakan pada saluran serviks dan pada wanita yang melahirkan.

Kononasi ekonomi atau luas digunakan untuk wanita nulliparous dan untuk tujuan diagnostik - untuk mendapatkan biopath.

Penyebaran serviks kiri - lebar, kanan - dengan penangkapan terusan serviks.

Sakit selepas konisasi

Bersiaplah untuk mengetahui bahawa bahagian bawah abdomen setelah konisasi menyakitkan dan menarik, kadang-kadang kuat, hingga sakit kram. Jangan risau.

Sebarang campur tangan pada rahim meningkatkan aktiviti kontraktilnya, yang pada jam-jam pertama selepas prosedur dirasakan sebagai sakit kram. Wanita yang telah melahirkan telah menghadapi sensasi ini - mereka cukup bertoleransi dan bertoleransi. Mereka yang belum melahirkan mungkin memerlukan penghilang rasa sakit seperti Nurofen.

Sensasi menyakitkan hilang dalam seminggu. Akhirnya. Keadaan selepas konisasi dinormalisasi sepenuhnya selepas haid pertama.

Selepas konisasi serviks

Tempoh awal selepas konisasi - hingga 3 minggu - disertai oleh pelepasan berdarah. Pendarahan semasa haid juga akan banyak berlaku..

Dianjurkan untuk menjalani pemeriksaan setelah penyembuhan serviks 2 minggu setelah prosedur.

Kira-kira sebulan selepas konisasi, serviks akhirnya sembuh, epitel dan menjalani pemerhatian secara berkala - kolposkopi lanjutan dan sitologi cair dilakukan sekali setahun.

Komplikasi selepas konisasi

Hanya kuat pendarahan selepas konisasi, keradangan (suhu di atas 37.5 ° C memerlukan perhatian perubatan) dan penyempitan saluran serviks (stenosis) semasa proses penyembuhan, yang cukup dapat diselesaikan berdasarkan pesakit luar. Tetapi komplikasi jangka panjang jauh lebih serius..

Epitelium, ukuran serviks dan pangkal serviks adalah bahagian kuat dari imuniti tempatan yang wujud dalam alam semula jadi.

Selepas konisasi, anatomi organ dan faraj berubah, leher dipendekkan. Leher pendek dan perubahan komposisi rembesan plag di saluran serviks tidak dapat memenuhi fungsi penghalang antara persekitaran luaran dan rahim. Risiko terkena penyakit berjangkit rahim dan usus buntu meningkat. Dan semakin tinggi operasi, semakin tinggi risikonya.

Kambuh semula selepas pembentukan serviks

Kemungkinan kambuh penyakit selepas konisasi tidak bergantung pada keparahan diagnosis awal. Kanser serviks, displasia dan leukoplakia adalah manifestasi lesi virus, jadi kemungkinan kambuhan bergantung pada:

  1. keagresifan strain virus papilloma tertentu.
  1. dari kemampuan badan untuk menekan aktiviti virus.

Bolehkah HPV muncul semula selepas kononisasi

Conization hanya menghilangkan tisu atipikal. Dan hanya dalam 30 peratus kes, setelah kononisasi, HPV tidak lagi dilepaskan. Pembetulan imun selepas konisasi merangsang imuniti sendiri, tetapi tidak mempengaruhi HPV, yang tetap berada di epitel serviks.

Oleh itu, dengan setuju untuk meniru, anda mesti memahami dengan jelas: HPV kekal di epitelium rahim, dan dalam 2 tahun akan datang risiko berulangnya 50-70%.

Sekiranya terdapat perkembangan peristiwa yang negatif, ginekologi klasik mengesyorkan penyatuan semula.

Adakah perlu melakukan konisasi berulang serviks dan mengapa

Untuk rawatan kambuh, ubat tidak dapat memberikan apa-apa kecuali penyatuan semula. Tetapi berapa kali organ akan bertahan dengan pendekatan ini? Dua? Tiga?

Sebenarnya, dengan serviks kecil, konisasi berulang secara fizikal tidak mungkin dilakukan. Kemudian wanita itu menghadapi persoalan sukar amputasi serviks atau keseluruhan rahim. Sebilangan besar pesakit saya, yang sudah berusia 30 - 35 tahun, menerima cadangan daripada pakar bedah mereka untuk membuang rahim!

Sekiranya anda berhadapan dengan keperluan konkonasi semula untuk memelihara organ, ganti dengan prosedur terapi fotodinamik.

Prognosis selepas konisasi serviks

Menurut pelbagai sumber, kekambuhan displasia setelah konisasi diperhatikan pada 30 - 70% kes: virus itu kekal di serviks dan mengaktifkan semula penyakit. Sejak 4 bulan yang lalu, hanya 10 pesakit dengan displasia yang berulang setelah konisasi datang kepada saya.

Keberkesanan rawatan PDT pada tahun pemerhatian adalah 95%.

Rawatan selepas konisasi

Apa yang perlu dilakukan selepas konisasi untuk mengurangkan kemungkinan kambuh menjadi sifar?

Sekiranya anda membuat pilihan untuk kononasi, untuk mengelakkan kambuh, saya cadangkan anda melakukan satu prosedur terapi fotodinamik untuk menghilangkan HPV dan melindungi diri anda dengan pasti.

Satu sesi biasanya mencukupi untuk pemulihan sepenuhnya..

Berapakah kos PDT

Harga prosedur ditentukan oleh berat badan pesakit, jenis anestesia, jumlah ujian yang diperlukan dan diagnosis. Oleh itu, saya dapat menentukan kos akhir prosedur hanya dengan perundingan peribadi..

Video pembedahan serviks (CIN 3) menggunakan terapi fotodinamik

Klip video animasi - mekanisme PDT

Prognosis selepas rawatan PDT

Selepas rawatan PDT dalam tempoh tujuh tahun, ketiadaan kambuh diperhatikan pada 95% kes. Semua pesakit tetap berhubung dengan saya - teknologi moden membolehkan saya mengekalkannya

Keberkesanan rawatan PDT dinilai mengikut algoritma antarabangsa:

  1. kolposkopi (vidocolposcopy)
  1. pemeriksaan sitologi (mengikis dari serviks untuk sitologi).

Pemeriksaan selepas PDT dijalankan 1, 4 dan 7 bulan selepas prosedur, kemudian - sekali setahun.

Rawatan yang berjaya tidak melindungi daripada jangkitan baru! Cara berkelakuan selepas rawatan

Tugas anda selepas rawatan adalah merawat pasangan atau memilih yang baru dengan berhati-hati: untuk mengelakkan masalah serviks, berhati-hati mengelakkan jangkitan HPV baru.

Diulas oleh Tamara, Moscow, diagnosis - CIN 2

Selamat tengah hari! Saya ingin memberikan ulasan mengenai rawatan diplasia serviks dengan kaedah PDT di Maxim Stanislavovich Afanasyev. Pada bulan November 2016, saya didiagnosis di klinik antenatal dengan diploma schm. 2 darjah (CIN 2), saya memutuskan untuk mengambil semula ujian di tempat lain dan setelah 10 hari sudah ada displasia serviks 3 darjah (CIN 3) dan HPV 33. Untuk memilih kaedah rawatan, dan juga untuk gambaran diagnosis saya yang lebih lengkap, saya mengunjungi beberapa klinik terkenal yang berbayar dengan doktor yang berkelayakan. Pendapat doktor sepakat dalam satu perkara, bahawa campur tangan pembedahan diperlukan, kaedahnya berbeza, tetapi satu akal mesti dipotong. Takut dengan risiko barah, masalah kehamilan dan pembedahan berulang yang berterusan. HPV - tidak dirawat seperti yang saya diberitahu!
Kemudian saya mula mencari sebanyak mungkin maklumat mengenai diagnosis dan kemungkinan bagaimana untuk mengelakkan pembedahan dengan kaedah pembedahan kononasi, iaitu, kerana. Tidak ada yang memberikan jaminan bahawa dia akan membantu; dia menemui kaedah rawatan di Internet - PDT. Dan doktor, yang sudah mempunyai pengalaman besar dalam menjalankan operasi ini - Afanasyev M.S., bekerja di Moscow.
Saya mempunyai harapan untuk sembuh, bahawa saya dapat melupakan mimpi buruk ini selama-lamanya! Sudah tentu, ada keraguan dan ketakutan. Tetapi untuk menjalankan operasi dengan campur tangan pembedahan berulang kali adalah prospek buruk bagi saya, dan saya memutuskan untuk beralih ke Maxim Stanislavovich.
Maxim Stanislavovich dengan jelas menjelaskan bahawa tidak ada halangan untuk prosedur itu, yang mengatakan intipati dan akibatnya - HPV dirawat! Dan saya memutuskan untuk membuat temu janji. Dan keesokan harinya untuk operasi, tidak ada lagi kekuatan untuk menunggu.
Pada 3 Disember 2016, saya menjalani operasi ini. Setelah sebulan setengah, saya lulus ujian. Hasilnya tidak ada displasia, tidak ada HPV !! Saya harap ini tidak akan muncul dalam hidup saya. Setelah 3 bulan saya perlu menguji semula, saya berharap yang terbaik, tetapi buat masa ini, untuk menyatukan hasilnya, anda perlu mengambil Kipferon. Sekiranya anda mempunyai sebarang pertanyaan, sila hubungi saya melalui surat, dan saya akan dengan senang hati menjawab dan Saya akan memberitahu anda! [email protected]

Mana nak pergi

Untuk menilai sama ada rawatan terapi fotodinamik ditunjukkan untuk anda, hantarkan keputusan ujian anda ke emel [email protected] atau buat janji temu melalui telefon +7 (495) 204-18-93 di Moscow.

Penerimaan dilakukan oleh Maxim Stanislavovich Afanasyev, ahli onkologi, Doktor Sains Perubatan, profesor dan ahli Majlis Akademik Universiti Perubatan Negeri Moscow Pertama. MEREKA. Sechenov Kementerian Kesihatan Persekutuan Rusia, pakar bedah, ahli onkologi ginekologi, pakar sakit puan-imunologi, pakar dalam rawatan displasia dan barah serviks.

Sambutan di Moscow dan wilayah

Penerimaan dilakukan di Moscow di empat klinik dan wilayah di Rusia: Samara, Barnaul, N. Chelny, Chelyabinsk, Saratov, Voronezh, Makhachkala, Kursk dan Stavropol. Untuk rakaman segera, sila hubungi pentadbir Oksana: +7 (987) 980-25-34 Viber; Whatsapp

Penonjolan serviks. Kanser serviks. Leukoplakia

Kami juga mengesyorkan membaca: karsinoma serviks

Komen pengguna

  • 1
  • 2

Hello apa khabar? Sila kongsi bagaimana keadaannya? Adakah anda menjalani operasi ?, Saya sekarang mempunyai diagnosis sedemikian dan mempunyai pemikiran buruk.

"Bagaimana jika rahim dikeluarkan." "Menopaus pembedahan"... "dua anak kecil"... "Saya tidak mahu mati"... dan saya 29... Saya biasanya mahu hidup... ini adalah pemikiran yang sama yang saya ada hari ini, hanya saya 31, biopsi di bawah tanda tanya menunjukkan HSIL. Segera ditawarkan konisasi.

Saya harap awak cepat sembuh! Tulis, jika tidak sukar, bagaimana semuanya akan berjalan ?

Belum, saya menunggu sendiri

Jangan putus asa, keadaan saya jauh lebih buruk, tetapi saya berharap yang terbaik walaupun kita tidak mempunyai anak. Saya mempunyai 1 doktor di Moscow, poliklinik negeri mendiagnosis displasia teruk (berdasarkan hasil sitologi dan pemeriksaan), mengatakan bahawa saya sangat memerlukan koneksi serviks, doktor kedua, yang dibayar di Moscow, meletakkan kandidiasis (sitologi, ultrasound, kolposkopi, penanda tumor, pemeriksaan) juga mengatakan operasi sangat diperlukan menurut Sturmdorf, dan yang ketiga dibayar, tetapi sudah menjadi pakar ginekologi-onkologi dan ini adalah kaedah Herzen di Moscow mengenai onkologi organ pembiakan, setelah meneliti semua ujian dan dibayar dan percuma, dia mendiagnosis barah serviks 1 sudu besar. Dan dia mengatakan tidak ada yang mengancam kesihatan anda dan tidak akan sampai ke darjah kedua tidak lama lagi, jadi bersiaplah untuk operasi tanpa tergesa-gesa untuk membuang rahim.

Beberapa jenis kapet... hari ini saya membaca catatan ke-3 dari rakan-rakan saya... semua orang didiagnosis menghidap barah

Jangan lemas, anda mempunyai dua anak dan demi mereka anda akan berdiri dan semuanya akan baik-baik saja.Saya akan segera memperlakukan anak saya sebagai barah dari barah (leukemia) dan menetapkan diri saya hanya untuk yang terbaik.

Tanya, semuanya akan baik-baik saja! Jangan kacau, semuanya akan berjaya.

Tanyusha, semuanya akan baik-baik saja! Ditemui awal, ia sangat bermakna. Sekarang semua orang sedang dirawat. Jangan menangis dan jangan menguburkan diri dalam keadaan apa pun, mungkin anda juga akan berkumpul untuk yang ketiga)))

Terdapat juga doktor yang sangat baik di Obninsk. Terdapat pusat radiologi. Tsyba. Mereka hanya rakan yang hebat, dan khususnya Mkrtchyan Liana Sirekanovna pakar sakit puan-onkologi dari Tuhan.

Ini menakutkan dan kata-kata tidak dapat menyampaikan perasaan... Saya tidak pernah membayangkan "bagaimana saya akan bertindak balas", sekarang saya tahu, tidak baik dengan diri saya, untuk mengetahui bahawa anda mempunyai IT di dalamnya, anda mahu menanggalkan badan anda dan membuangnya, dan memakai yang baru.

Saya sangat faham awak.

Apa jenis rawatan yang anda berikan? Percakapan adalah?

Sayang, tidak semestinya air mata itu! Kesedihan anda dirawat dengan baik, lupakan segera! Berdoalah kepada Tuhan agar mereka mendapati semuanya begitu awal dan semuanya akan baik-baik saja dengan anda! Tetapi jika hanya beberapa tahun... maka kita akan menangis. Sekarang tenang dan nikmati hidup, dengan diagnosis seperti itu semuanya akan baik-baik saja 100 peratus!

Semoga Allah memberikan kesihatan kepada anda! Perkataan seperti ini sembuh ️??

Karsinoma in situ serviks selepas konisasi

Galina Savina 02/25/2020 Baca: 9 min 3,897 Paparan

Penyakit ini adalah pertumbuhan ganas di kawasan serviks, dengan pertumbuhan agresif, yang mempengaruhi organ dan rentan terhadap metastasis.

Ahli onkologi membezakan antara dua jenis penyakit: karsinoma sel skuamosa dan adenokarsinoma.

Kajian pertama bermula pada abad ke-19, menunjukkan pergantungan perubahan pasangan seksual yang kerap dan risiko mengembangkan karsinoma. Perkembangan barah pangkal rahim lebih biasa daripada tumor malignan lain pada sistem pembiakan wanita.

Klasifikasi karsinoma serviks

Klasifikasi antarabangsa tahap neoplasma malignan (TNM) digunakan untuk membezakan varian penyakit ini..

  • Adenokarsinoma - maklumat yang tidak mencukupi untuk mengenal pasti tumor;
  • T0 - barah primer;
  • Tis adalah varian kanser pra-invasif;
  • T1 adalah penyakit dalam serviks. Jenis invasif dikesan oleh pemeriksaan mikroskopik. Pada tahap a1, tumor hingga 0,7 mm di permukaan diperhatikan. Lesi yang ditentukan mungkin melebihi 4 cm;
  • T2 - karsinoma terletak di luar rahim tanpa menjejaskan dinding pelvis dan bahagian bawah faraj;
  • T3 - penyakit ini merosakkan bahagian bawah alat kelamin, disfungsi buah pinggang dapat dilihat;
  • T4 - penyebaran penyakit ke mukosa usus;
  • M1 - manifestasi metastasis.

Kanser in situ ditandai dengan trend peremajaan di kalangan pesakit. Diagnosis sering dibuat kepada individu di bawah usia 30 tahun.

Serviks adalah unsur paling rendah dari badan rahim, menghubungkan vagina dan organ otot. Di zon hubungan dua varian epitelium, perkembangan tumor yang kerap dicatatkan.

Karsinoma in situ diterjemahkan dari bahasa Latin bermaksud - barah di tempat. Penyakit ini memprovokasi perubahan epitelium serviks, menyebabkan tahap pertengahan selepas displasia serviks tahap 3 dan barah sebenarnya. Ini menjelaskan nama-nama penyakit berikut - kanser serviks bukan invasif, displasia serviks. Nama-nama ini bermaksud bahawa pertumbuhan malignan belum mencapai batas epitel.

Semasa pemeriksaan histologi (sejenis pemeriksaan morfologi tisu pesakit menggunakan mikroskop, biopsi, dll.), Penyimpangan ciri pertumbuhan barah akan diperhatikan. Dalam kes ini, inti menunjukkan bentuk yang tidak teratur, kegagalan dalam struktur sel, susunannya yang tidak teratur dalam tisu dan gejala lain dikesan.

Penyebaran serviks dengan karsinoma, akibatnya selepas pembedahan

Conization adalah proses kaedah yang diperluas untuk mengkaji tisu dengan mengambil sel atau tisu dari badan in vivo. Bentuk penyelidikan ini juga disebut "biopsi konisasi" kerana tisu dibawa dari serviks ke kawasan berbentuk kerucut. Doktor mengeluarkan tisu dari serviks di kawasan saluran serviks dengan sebahagian kecil sel normal.

Dengan menggunakan kaedah penyelidikan ini, doktor yang merawat berjaya mendapatkan tapak tisu yang diperlukan untuk analisis karsinoma. Diagnostik juga sering menggunakan kaedah tersebut.

Pelaksanaan kaedah moden dilakukan dengan menggunakan:

  • Laser karbon dioksida;
  • Eksisi gelung electrosurgical;
  • Pisau bedah klasik.

Kanonisasi berlaku di bawah pengaruh anestesia serantau atau tempatan. Semasa pembedahan, doktor menggunakan spekulum vagina untuk mengakses serviks secara visual. Setelah memasak, proses penyucian tisu berlaku..

Selepas operasi, wanita itu berada di bilik pemulihan di bawah pengawasan pakar. Sekiranya tidak terdapat penyimpangan, pesakit bebas selepas 3-4 jam.

Setelah penyembuhan dan pemulihan lengkap, fungsi serviks yang diperlukan dipulihkan sepenuhnya.

Terdapat juga fakta-fakta yang terdaftar mengenai kesan negatif membuang bahagian serviks. Dengan penyingkiran sebahagian organ genital, terdapat risiko kekurangan matang pada bulan-bulan akhir kehamilan.

Tanda parut pada saluran serviks boleh menyebabkan kemandulan sekunder dan primer. Ini akan berfungsi sebagai penghalang tambahan bagi sel sperma.

Semasa kehamilan pada usia 16-18 minggu, kemungkinan timbulnya kekurangan isthmic-serviks, apabila serviks dapat terbuka di bawah berat anak.

Perbezaan antara barah in situ dan tumor penuh

Neoplasma tahap ini telah menerima singkatan Tis dan diklasifikasikan sebagai pendahulunya yang boleh dipercayai yang mendahului barah sebenar mengikut klasifikasi (TNM).

Karsinoma in situ tidak mengancam nyawa pesakit. Pakar tidak memerlukan rawatan mendesak dan radikal. Pada tahap ini, sel barah sudah menunjukkan organisasi dan bentuk sel barah, namun penyakit ini belum dapat mengatasi daya tahan tubuh wanita..

Setelah mendapat diagnosis cr in situ, rawatan perubatan profesional diperlukan jika kesuburan harus dijaga, dan rawatan juga akan membantu mencegah kematian.

Berbagai jenis karsinoma serviks yang tidak invasif

Struktur tisu epitel serviks adalah heterogen. Lapisan kelenjar atau epitel kolumnar meliputi saluran serviks dan rahim. Epitel skuamosa berstrata terletak di bahagian luar serviks.

Silinder (lapisan tunggal) adalah bahagian tidak terpisahkan dari saluran serviks. Tumor di bahagian ini disebut karsinoma in situ serviks..

Patologi di kawasan epitel skuamosa serviks disebut sebagai barah serviks in situ.

Karsinoma sel serviks yang jelas

Adenokarsinoma lebih biasa pada orang tua, dicirikan oleh perkembangan pesat dan mendedahkan ovari kepada metastasis. Varian sel yang jelas berlaku pada 4% kes karsinoma (varian jarang). Selalunya, neoplasma jenis mesonephroid muncul pada wanita pascamenopause, pada pesakit yang mengambil ubat diethylstilbestrol (digunakan dalam rawatan kanser).

Neoplasma dapat dibandingkan secara mikroskopik dengan membersihkan tumor sel di organ lain. Secara makroskopik, ia dapat menampakkan diri dalam bentuk ulser kecil hingga varian besar. Sel menyerupai bentuk penutup kuku but, dengan inti yang besar.

85% kes penyakit ini didiagnosis pada tahap 1-11. Pada peringkat pertama, pesakit mempunyai peluang hidup 90%.

Karsinoma infiltratif pada serviks

Bentuk pra-invasif, setelah menembus ke lapisan yang lebih dalam, secara beransur-ansur memperoleh tahap penyusupan dalam pengembangan neoplasma. Isu yang menentukan adalah pencerobohan (penembusan) ke tisu organ lain. Untuk pencerobohan hingga 3 mm. barah disebut sebagai mikrokarsinoma (pilihan mikroinvasif). Selanjutnya, tisu ganas menembusi lebih jauh ke serviks, membentuk tahap pertama tumor. Tahap berikut berkembang secara limfogen.

  • Seorang pesakit dengan varian infiltratif karsinoma serviks mengalami pelepasan berlebihan dan tidak biasa (Beli). Kehadiran mereka bergantung pada gangguan sistem limfa;
  • Juga, jika penyusupan didiagnosis, terdapat bintik-bintik dari kemaluan yang bersifat asiklik, tanpa mengira pencapaian menopaus. Pada mulanya, gejala seperti itu berlaku dengan pemeriksaan sedikit pun, tetapi kemudian gejala muncul lebih kerap;
  • Muncul bau busuk yang timbul, yang disebabkan oleh adanya jangkitan bersamaan;
  • Tahap akhir ditunjukkan oleh sensasi menyakitkan yang menunjukkan pemampatan saluran saraf oleh barah.

Untuk diagnosis tepat pada masanya, diperlukan biopsi serviks, serta pemeriksaan vagina dan rektum..

Faktor perkembangan penyakit

Etiologi virus memainkan peranan utama sebagai penyebab proses atipikal di kawasan saluran serviks. Faktor pemusnah utama disebut 34 jenis HPV yang mungkin (human papillomavirus).

Cap HPV 16, 18, 31, 32, 35, 39, 48, 51, 58 dikaitkan dengan zon berisiko tinggi dan sederhana. Jenis patogen ini mempengaruhi sel stem dalam persimpangan pelbagai lapisan epitel. Kerja sel terganggu setelah kegagalan dalam kod genetik, yang merupakan prasyarat untuk neoplasma onkologi berkali-kali.

Faktor-faktor berikut juga bertindak secara langsung dan tidak langsung:

  • Tahap pH yang tidak betul, yang diatur oleh aktiviti lactobacilli, mempengaruhi keadaan sel epidermis;
  • Penyakit kelamin menyebabkan pelbagai proses keradangan. Sistem endometrium serviks menderita. Fenomena seperti itu meningkatkan atipia sel (penyimpangan dari norma), memudahkan proses transformasi sel yang cekap menjadi sel ganas;
  • Pelbagai kecederaan yang timbul semasa operasi perubatan boleh menyebabkan pembentukan patologi;
  • Tahap hormon yang tidak betul boleh menyebabkan perubahan negatif dalam proses pembelahan sel, tahap hormon juga dapat meningkatkan proses keradangan pada tisu.

Faktor tidak langsung yang mempengaruhi peralihan displasia ke tahap karsinoma in situ:

  • Pengalaman awal aktiviti seksual;
  • Kecenderungan keturunan;
  • Perubahan pasangan seksual yang kerap;
  • Pelanggaran fungsi pelindung badan;
  • Tabiat buruk (merokok, alkohol);
  • Penggunaan ubat-ubatan kontraseptif secara sistematik.

Sukar untuk mengatakan penyebab sebenar perkembangan penyakit ini kerana sering tidak adanya gejala patologi, pengesanan secara tidak sengaja semasa pemeriksaan.

Karsinoma in situ serviks: rawatan

Sebelum membuat diagnosis, ujian invasif diperlukan.

Penanda dalam rawatan karsinoma serviks. Analisis penanda tumor digunakan untuk mengkaji kerentanan terhadap tumor dan mengenal pasti kaedah rawatan yang paling berkesan. Penanda tumor ditunjukkan dalam bentuk bahan yang dihasilkan oleh neoplasma patologi. Molekul penanda khusus dirembeskan oleh sel barah. Penggunaan dana tersebut memungkinkan untuk membuktikan adanya penyakit ini walaupun pada peringkat awal penembusan. Tahap zat yang meningkat menunjukkan dinamika perkembangan tumor. Adalah mungkin untuk menentukan penanda dalam ujian darah pesakit.

Penanda digunakan dalam kes berikut:

  1. Penentuan sumber neoplasma.
  2. Memantau rawatan pesakit.
  3. Dinamika penyakit.
  4. Karsinoma in situ serviks berulang.

Semasa meneliti, jangan hanya bergantung pada satu nilai penanda. Pada sesetengah wanita, penanda onkologi selalu terdapat dalam badan dalam kuantiti.

Karsinoma serviks dapat dirawat dengan pelbagai kaedah. Dalam kes usia hingga 50 tahun, amputasi serviks tinggi dilakukan dengan kaedah Sturmdorf. Tisu yang dikeluarkan diambil sebagai persediaan untuk kajian histologi. Sekiranya jejak pencerobohan tumor dikesan dalam serangkaian bahagian, operasi pemadaman dilakukan menggunakan kaedah Wertheim. Terapi sinaran juga ditetapkan. Sekiranya usia pesakit melebihi 50 tahun, doktor akan melakukan penambahan lampiran. Rahim wanita juga dikeluarkan tanpa menggunakan terapi pancaran.

Sekiranya karsinoma dijumpai pada pesakit muda atau gadis hamil, rawatan konservatif dimulakan.

Petunjuk ketidakseimbangan hormon, sebagai faktor utama, terapi hormon ditetapkan. Kursus rawatan berlangsung selama 3-6 bulan, berdasarkan dinamika individu.

Dalam kes virus papilloma, sitologi, kimia, pengurangan imuno.

Diagnosis karsinoma pada tahap in situ berjaya dirawat dalam 90% kes, menjamin prognosis tanpa manifestasi kambuh..

Tahap penyebaran metastasis tertinggi, jika varian kanser rahim diambil kira, disebabkan oleh kelenjar getah bening peri-rahim dan iliac. Kelenjar getah bening luaran juga terlibat. Sekiranya pesakit barah mula dirawat metastasis, kes itu menjadi teruk. Sekiranya berlaku kontroversi, berjumpa dengan pelbagai doktor. Ingat bahawa penyakit ini dapat berkembang dengan cepat, jadi tindak balas doktor dan pesakit harus cepat. Secara sistematik, wanita perlu menjalani pemeriksaan fizikal oleh pakar sakit puan.

Video: barah serviks in situ

Video: karsinoma serviks in situ

  • Selepas konisasi serviksSistem pembiakan wanita adalah mekanisme kompleks, fungsi yang betul bergantung kepada.
  • Kanser serviks tahap 3Kanser serviks adalah penyakit onkologi etiologi virus yang disebabkan oleh.
  • Karsinoma sel skuamosa serviksSemua yang anda perlu ketahui mengenai karsinoma sel skuamosa serviks.
  • Kehidupan seks dengan barah serviksKanser serviks adalah penyakit biasa pada wanita.
  • Kelangsungan hidup untuk kanser serviks pada pelbagai peringkatKanser serviks adalah salah satu penyakit yang tidak dapat disembuhkan.
  • Karsinoma sel skuamosa invasif pada serviksServiks adalah organ, bahagian bawah rahim, yang menghubungkan.
Artikel Sebelumnya

Pecahan ASD 2 untuk sistitis

Artikel Seterusnya

Limfoma limfoblastik