Kaedah terkini untuk merawat karsinomatosis

Fibroma

Neoplasma ganas mana-mana organ boleh menyebabkan metastasis, dan fokus sekunder mengurangkan peluang pesakit untuk pulih sepenuhnya - metastasis seperti karsinomatosis peritoneal, manifestasi utamanya adalah asites, penurunan berat badan, dan peningkatan gejala keracunan. Ascites adalah efusi hemoragik yang berkembang dengan ketakselerasan sepanjang peritoneum, yang berlaku dengan tumor ganas pada rongga perut.

Karsinomatosis dianggap sebagai penyakit dengan prognosis yang buruk, dengan komplikasi seperti itu, rawatan paliatif (sokongan hidup) biasanya digunakan.

  1. Karsinomatosis rongga perut. Apa ini?
  2. Punca berlakunya
  3. Klasifikasi dan tanda-tanda karsinomatosis
  4. Video - Karsinomatosis peritoneal: pandangan ahli kemoterapi
  5. Langkah-langkah diagnostik
  6. Cara merawat karsinomatosis peritoneal?
  7. Pembedahan
  8. Kemoterapi untuk karsinomatosis
  9. Rawatan lesi primer
  10. Terapi simptomatik
  11. Berapa banyak orang yang hidup dengan diagnosis karsinomatosis peritoneal?
  12. Ramalan

Karsinomatosis rongga perut. Apa ini?

Menurut ICD-10 (Klasifikasi Penyakit Antarabangsa), karsinomatosis adalah patologi onkologi sekunder, akibat penyebaran sel barah dari fokus utama.

Pemindahan ini biasanya dilakukan menggunakan sistem limfa (penyakit limfogen), lebih jarang patologi disebabkan oleh pencerobohan tumor primer ke dalam peritoneum.

Sel-sel kanser yang terperangkap dalam rongga serosa terpaku di sana dan membentuk formasi yang menyerupai butiran millet. Neoplasma ini secara beransur-ansur berkembang, menempati kawasan baru, dan sebagai hasilnya bergabung, mewujudkan tumor yang mengagumkan.

Klinik terkemuka di Israel

Proses ganas ini mengganggu fungsi eksudatif dan penyerapan membran serous. Perubahan ini adalah sebab pengumpulan lebihan cecair, yang menyebabkan asites..

Pemeriksaan pesakit dengan karsinomatosis peritoneum menunjukkan bahawa selalunya komplikasi ini berlaku pada pesakit dengan onkologi saluran gastrointestinal - pankreas, perut.

Penyebab patologi kedua yang paling biasa adalah barah ovari, dan kerana perkembangan karsinomatosis peritoneal mungkin terjadi dengan barah ovari, ini bermakna wanita terdedah kepada komplikasi ini lebih kerap daripada lelaki..

Tidak kira jenis barah, kerosakan pada peritoneum dianggap sebagai tanda yang sangat tidak baik. Dan kerana dengan diagnosis seperti itu, mustahil untuk menggunakan banyak kaedah rawatan, ini dapat mempengaruhi kemungkinan pemulihan pesakit yang berjaya dan jangka hayatnya..

Juga mungkin pembentukan karsinomatosis rongga pleura. Ia khas untuk barah paru-paru, barah payudara, mesothelioma pleura. Walau bagaimanapun, keadaan ini boleh disebabkan oleh sebarang tumor yang dapat menular ke pleura dan paru-paru. Metastasis dalam pleura seperti ini meningkatkan kebolehtelapan salurannya dan mengganggu aliran keluar limfa, yang boleh menyebabkan pengumpulan cecair dan kemunculan pleurisy karsinomatik.

Punca berlakunya

Penyebab utama karsinomatosis peritoneal adalah fokus barah yang sudah ada. Sebagai hasil perkembangan, sel-sel tumor pasti dapat bergerak, akibatnya mereka dapat memisahkan dan bergerak..

Penyebaran sel barah berlaku:

  • Melalui aliran darah atau dengan aliran limfa;
  • Melalui percambahan neoplasma primer ke kawasan peritoneal;
  • Dengan campur tangan pembedahan untuk membuang tumor primer.

Luas membran serous dan keseluruhan peritoneum boleh mencapai 2 meter persegi. Dimensi sedemikian menentukan lokasi peritoneum itu sendiri di rongga perut, iaitu, ia mempunyai lipatan bersebelahan. Struktur ini menyumbang kepada kekalahan kawasan peritoneum yang signifikan dalam proses ganas..

Faktor-faktor berikut menyumbang kepada perkembangan karsinomatosis peritoneal yang dipercepat:

  • Sentuhan berterusan lipatan peritoneum;
  • Sentuhan peritoneum dengan organ pencernaan;
  • Kehadiran rangkaian saluran darah dan limfa yang luas di organ.

Sel-sel kanser yang terperangkap di peritoneum cenderung mendapat pijakan di tempat di mana ia paling sedikit terkena peristalsis usus. Risiko karsinomatosis bergantung pada jumlah tumor ganas primer dan tahap penembusan jauh ke dalam organ..

Dalam kes kanser gastrik yang tidak dibezakan, kekalahan peritoneum oleh sel tumor diperhatikan pada kebanyakan pesakit.

Klasifikasi dan tanda-tanda karsinomatosis

Oleh kerana karsinomatosis peritoneum adalah lesi sekunder, gejala yang muncul dengan tumor primer pertama kali muncul. Walau bagaimanapun, kadang-kadang gambaran klinikal lesi membran serous memungkinkan diagnosis kanser..

Gejala utama yang menunjukkan kerosakan pada peritoneum termasuk:

1) Peningkatan perut dengan penurunan berat badan yang tajam. Peningkatan ukuran perut berlaku kerana pengumpulan cecair - patologi ini disebut "ascites";

2) Kemunculan kesakitan, kesakitan yang membosankan. Sensasi kesakitan boleh berterusan atau mengganggu pesakit selama beberapa hari;

3) Gangguan pencernaan. Dimanifestasikan oleh rasa mual, kolik dan sakit perut, muntah juga mungkin. Kesukaran mengosongkan usus, kadang-kadang sembelit boleh digantikan oleh cirit-birit;

4) Gejala mabuk. Berpeluh berat, kelemahan teruk, demam, menggigil, sakit di kepala dan otot - gejala ini dicirikan oleh karsinomatosis.

Ingin mendapatkan sebut harga untuk rawatan?

* Hanya dengan syarat data penyakit pesakit diterima, seorang wakil klinik dapat mengira anggaran yang tepat untuk rawatan.

Pesakit mempunyai keadaan umum yang serius, pesakit seperti itu sering kali menjalani gastroenterologi atau pembedahan dengan asites yang didiagnosis, yang penyebabnya kemudian dinyatakan.

Karsinomatosis peritoneal mempunyai klasifikasi berdasarkan bilangan dan lokasi metastasis:

  1. --1 - lesi tempatan peritoneum, terhad kepada satu kawasan sahaja;
  2. P2 - terdapat beberapa fokus karsinomatosis. Di antara fokus ini terdapat kawasan peritoneum yang sihat;
  3. P3 - terdapat banyak fokus karsinomatosis ganas.

Video - Karsinomatosis peritoneal: pandangan ahli kemoterapi

Langkah-langkah diagnostik

Pertama sekali, pakar onkologi mungkin mengesyaki karsinomatosis pada orang yang sudah mempunyai sejarah barah..

Walau bagaimanapun, dengan penurunan berat badan, sakit perut dan tanda-tanda pendidikan onkologi lain, doktor harus menghantar pesakit untuk prosedur diagnostik untuk mengecualikan atau mengesahkan diagnosis..

Dilantik:

  • Imbasan CT. Pemeriksaan lapisan demi lapisan kawasan perut, pengenalan semua fokus patologi, lokasi, strukturnya;
  • Ultrasound rongga perut dan organ pelvis. Kaedah ini membolehkan anda mengenal pasti tumor primer, saiz dan lokasinya, perubahan dalam peritoneum;
  • MSCT digunakan untuk menilai sejauh mana tumor dan untuk mengenal pasti lesi kelenjar getah bening;
  • Ujian darah dengan ketepatan tinggi menentukan lokasi fokus utama;
  • Laparoskopi membolehkan kedua-duanya memeriksa peritoneum dan mengambil tisu yang diubah untuk biopsi.

Dalam kira-kira 5-6% kes, ketika mengesan tumor barah, kesulitan timbul, kadang-kadang begitu kecil sehingga tidak mungkin untuk mengesannya secara in vivo.

Cara merawat karsinomatosis peritoneal?

Rawatan pesakit dengan karsinomatosis agak rumit, dan tidak selalu berkesan. Sekiranya boleh, operasi ditetapkan bersama dengan kemoterapi.

Banyak kaedah rawatan inovatif lain juga selalu digunakan, jadi tidak dapat dikatakan dengan pasti bahawa kaedah yang berkesan untuk merawat patologi ini tidak akan tersedia dalam masa terdekat. Walau bagaimanapun, ubat-ubatan rakyat tidak dapat menyembuhkan penyakit ini..

Pembedahan

Campur tangan pembedahan (peritonektomi) terutamanya terdiri daripada penghapusan fokus kanser primer, kelenjar getah bening yang terjejas, dan pusat inseminasi dengan sel barah. Selalunya operasi digabungkan dengan penyingkiran sebahagian usus kecil atau besar, kolon sigmoid, pundi hempedu, rahim dan apendiks.

Kemoterapi untuk karsinomatosis

Dalam rawatan pesakit dengan karsinomatosis, salah satu teknik yang paling moden digunakan - kemoterapi intraperitoneal hipertermik.

Kaedah ini terdiri dalam pengenalan ubat kemoterapi menggunakan udara panas terus ke peritoneum, yang dapat dicapai semasa operasi.

Penyelesaian yang disuntik dengan ubat kemoterapi kekal di peritoneum selama kira-kira satu jam, terus beredar dan memusnahkan sel barah. Keberkesanan rawatan meningkat beberapa kali dengan kemoterapi hipertermik.

Rawatan lesi primer

Dalam kes karsinomatosis peritoneal, tumpuan utama harus dikenal pasti, serta penyetempatan, tahap dan kelaziman metastasis harus dinilai. Keputusan mengenai rawatan yang diperlukan dibuat hanya setelah semua kajian dijalankan..

Sekiranya tahap barah dan penyetempatan tumor memungkinkan, pembedahan dilakukan untuk membuang formasi (contohnya, prognosis tidak baik untuk tahap 4). Selain itu, sesi penyinaran dan kemoterapi ditetapkan.

Terapi simptomatik

Ini adalah rawatan yang bertujuan untuk mengurangkan atau menghilangkan gejala utama penyakit ini. Dengan karsinomatosis, sebagai peraturan, lakukan:

  • Anestesia. Dalam kes yang sangat maju, rasa sakit dapat diatasi hanya dengan bantuan analgesik narkotik;
  • Rawatan asites. Ini terdiri daripada mengeluarkan cecair melalui tusukan di dinding perut;
  • Meningkatkan fungsi sistem pencernaan. Ia diperlukan untuk meningkatkan kecernaan makanan dan pencernaan, untuk meningkatkan peristalsis;
  • Penyelesaian penyelesaian. Infusi intravena mempunyai kesan detoksifikasi, rawatan sedemikian menormalkan komposisi darah;
  • Penggunaan diuretik mendorong penyingkiran cecair berlebihan.

Sekiranya perlu, pesakit diberi ubat yang meningkatkan fungsi jantung dan saluran darah, antispasmodik, enzim. Pesakit mesti menjalani pemerhatian dan menjalani pemeriksaan semula secara berkala.

Berapa banyak orang yang hidup dengan diagnosis karsinomatosis peritoneal?

Biasanya, pengesanan penyakit berlaku pada peringkat terakhir. Dalam kes ini, dengan lesi peritoneum, jangka hayat pesakit hanya beberapa tahun, bergantung kepada taktik merawat fokus utama. Sekiranya sebahagian besar peritoneum terjejas, maka mustahil untuk mengatasi patologi dan pesakit akan hidup hanya selama beberapa bulan. Vitality dijaga dengan teknik paliatif yang melegakan keadaan seseorang.

Ramalan

Sekiranya penyakit itu dikesan pada awal perkembangan patologi, ketika fokus utama dapat dihilangkan, maka prognosisnya menguntungkan. Maka perlu mematuhi taktik rawatan yang komprehensif..

Sekiranya patologi dikesan pada peringkat terakhir, maka prognosisnya tidak baik, dan tanpa mengira rawatannya, jangka hayatnya berkurang dengan ketara. Dalam kes ini, rawatan simptomatik dijalankan, tujuan tindakannya adalah untuk mengurangkan kesejahteraan pesakit..

HIPEC. Tahun hidup dan bukannya bulan untuk tumor ganas pada rongga perut

Banyak tumor ganas menyebarkan metastasis ke peritoneum, "membran" nipis yang menutupi organ dalaman dan dinding rongga perut. Fenomena ini disebut (dari peritoneum Latin - peritoneum) karsinomatosis peritoneal (karsinomatosis tidak dikenali oleh semua orang, tetapi sinonim yang diterima umum yang juga kita gunakan). Metastasis berbentuk millet (kecil, seperti millet) tersebar di seluruh permukaan peritoneum.

Ini berlaku pada 50% kes onkologi perut (tumor saluran gastrousus atau organ pembiakan). Ingat bahawa barah kolorektal (usus besar dan rektum) dan barah perut berada di tempat ke-2 dan ke-3 dari segi jumlah kematian di antara semua barah.

Purata jangka hayat untuk karsinomatosis peritoneum tanpa rawatan adalah dari 1.5 hingga 6 bulan. Sehingga baru-baru ini, tidak ada yang dapat merawat pesakit seperti itu. Baik pembedahan dan kemoterapi berjaya. Pesakit dianggap tidak dapat disembuhkan (tidak dapat disembuhkan). Kadar kelangsungan hidup 5 tahun pada awal 90-an hampir 0.

Tetapi 20 tahun kebelakangan ini secara aktif mengembangkan kaedah merawat karsinomatosis peritoneal dengan menggunakan HIPEC (kemoterapi hipertermik intraperitoneal Inggeris) - kemoterapi hipertermik intraperitoneal (intraperitoneal). Teknik ini memberikan hasil yang sangat baik: ia meningkatkan kadar kelangsungan hidup 5 tahun hingga 40-50%, dan kadang-kadang memberikan penawar yang lengkap.

Teknik HIPEC datang ke Rusia dengan kelewatan yang besar. Sebagai tambahan kepada "Medicine 24/7" kami, ini masih digunakan di beberapa klinik walaupun di Moscow, dan di kawasan ini adalah kes yang sangat jarang berlaku. Rawatan, yang telah berjaya digunakan di dunia selama lebih dari 20 tahun, hampir tidak tersedia untuk pesakit di Rusia. Sebabnya ialah kos penggunaan yang tinggi.

Perkara yang paling teruk adalah bahawa walaupun banyak doktor tidak mengetahui bahawa dengan karsinomatosis ada cara untuk memanjangkan umur. Oleh itu, hari ini kami akan memberitahu anda mengenai HIPEC secara terperinci: siapa yang akan membantu, apa hasilnya dan berapa harganya.

Apa itu HIPEC

Inti dari teknik HIPEC adalah bahawa segera setelah pembedahan cytoreductive (iaitu, bertujuan untuk membuang sel-sel tumor) pada peritoneum dan organ perut, pesakit disuntik selama 60-90 minit - rongga perut "dicuci" dengan larutan pekat dari ubat kemoterapi, dipanaskan hingga 42-43 ° C.

Tujuannya adalah untuk memusnahkan maksimum sel-sel tumor yang pasti akan kekal walaupun selepas pembedahan luka yang paling teliti dan memprovokasi kambuh.

Sifat-sifat yang menjadikan HIPEC teknik yang benar-benar unik, kita akan jelaskan di bawah ini, dan pertama-tama kita akan menentukan diagnosis mana yang dapat membantu dan mengapa kadang-kadang ternyata menjadi satu-satunya cara untuk memanjangkan umur seseorang pada peringkat terakhir kanser.
Tumor mana yang menyebabkan karsinomatosis peritoneal, dan mengapa ia begitu berbahaya

Banyak barah biasa merebak ke perut.

  • barah ovari - dalam 60-70% kes membawa kepada karsinomatosis;
  • barah perut - karsinomatosis dalam 40-50% kes;
  • barah pankreas - dalam 30-40% kes;
  • barah kolon dan rektum (barah kolorektal) - dalam 10-15% kes;
  • barah hati;
  • kanser serviks;
  • barah apendiks (lampiran);
  • tumor primer peritoneum yang jarang berlaku (mesothelioma dan pseudomyxoma).

Semua neoplasma ganas ini menyebarkan sel barah sama ada ketika tumor primer secara fizikal tumbuh ke rongga perut, atau bersama-sama dengan aliran darah dan limfa - kadang-kadang ini berlaku semasa pembedahan untuk tumor primer.


Perkembangan karsinomatosis pada barah kolorektal: dari rektum ke rongga perut

Sebaik sahaja sel barah masuk ke rongga yang dibatasi oleh peritoneum, sel-sel tersebut cenderung menimbulkan tumor sekunder, metastasis. Tisu peritoneal adalah sumber faktor pertumbuhan yang kaya dan persekitaran yang selesa untuk perkembangannya. Metastasis mikroskopik tersebar di permukaan peritoneum, mempengaruhi organ dalaman.

Metastasis mengganggu aliran darah dan aliran getah bening, kehilangan nutrien dan ruang organ dalaman, sering menyebabkan penyumbatan (contohnya, usus, atau menekan ureter). Di samping itu, ia menimbulkan asites - efusi dan pengumpulan cecair di rongga perut - gejala karsinomatosis yang paling biasa..


Ascites - pengumpulan cecair di perut

Stagnasi darah dan limfa, mabuk, mampatan organ dalaman oleh metastasis dan / atau cecair terkumpul dalam asites adalah sebab mengapa pesakit dengan karsinomatosis tidak hidup walaupun setahun tanpa rawatan.

Kaedah rawatan lain dalam kes seperti itu tidak berjaya

Untuk hampir keseluruhan sejarah onkologi, dipercayai bahawa karsinomatosis peritoneal dan tumor peritoneum tidak bertindak balas terhadap rawatan yang ada..

Terapi radiasi tidak digunakan dalam rawatan karsinomatosis, kerana dos radiasi yang tinggi ke kawasan perut yang begitu besar adalah berbahaya bagi pesakit dengan komplikasi yang lebih serius.
Rawatan pembedahan tidak berkesan kerana metastasis pada permukaan peritoneum berukuran mikroskopik, atau terletak di tempat yang tidak dapat diakses, dan doktor tidak melihatnya semasa operasi. Dan untuk karsinomatosis berulang yang cepat, cukup untuk mengasingkan sel-sel kanser yang tinggal di rongga peritoneum.

Kemoterapi sistemik hampir tidak mempunyai kesan sensitif pada tumor peritoneal - fokus tumor hingga 3 mm (kebanyakannya dalam karsinomatosis) praktikalnya tidak mengembangkan sistem saluran darah mereka sendiri - dan oleh itu kurang tersedia untuk kemoterapi intravena sistemik.

Adalah mustahil untuk melakukan kemoterapi dalam dos yang lebih tinggi untuk meningkatkan kepekatan ubat-ubatan di kawasan peritoneal, kerana ini boleh merosakkan organ dan tisu yang tidak dapat dipulihkan, yang akan dicapai oleh aliran darah yang terlalu jenuh dengan kemoterapi.

Oleh itu, untuk masa yang lama dipercayai bahawa pesakit dengan karsinomatosis peritoneal tidak dapat disembuhkan. Dan hingga kini, banyak doktor - dengan cara itu, di negara yang berlainan - mempunyai pendapat yang sama. Di kalangan pesakit kami sering terdapat mereka yang "diberhentikan" dari hospital kerana "tidak ada yang dapat merawat karsinomatosis." Ketika mereka datang kepada kami dan mengetahui tentang kemungkinan rawatan dengan HIPEC, ternyata mereka mendengar teknik sedemikian untuk pertama kalinya.

Pada separuh kedua abad ke-20, karya pertama muncul yang menggambarkan kemungkinan menggunakan kemoterapi intraperitoneal. Selama 20 tahun yang lalu, arah ini telah berkembang secara aktif, dan ia dibuat pada tahun 80-an abad XX oleh pakar bedah-onkologi Amerika Paul Sugabaker - dia adalah yang pertama muncul dengan kombinasi pembedahan cytoreductive dengan kemoterapi panas, disuntik terus ke rongga perut. Dan ia memberikan hasilnya

HIPEC - rahsia kecekapan

5 parameter yang menentukan keberkesanan HIPEC

Kedua-dua kata sifat itu penting dalam nama "kemoterapi intraperitoneal hipertermik".

Hyperthermia adalah peningkatan suhu.

  • Suhu tinggi itu sendiri mampu menyebabkan kerosakan dan kematian sel-sel tumor. Di samping itu, ia menjadikan mereka lebih rentan terhadap tindakan ubat kemoterapi: ia meningkatkan kebolehtelapan membran sel.
  • Lebih-lebih lagi, kepekaan meningkat secara selektif - sel tumor mulai mati pada suhu 40 ° C, dan sel yang sihat kekal hingga 44 ° C. Dalam keadaan hipertermia, ciri-ciri tisu tumor (bekalan darah yang berbeza, tahap pengoksigenan, ciri-ciri pembaikan DNA) menjadi bukan kelebihan, tetapi titik lemah..
  • Di samping itu, peningkatan suhu biasanya memicu tindak balas imun: peningkatan jumlah limfosit - sel imun yang dapat memusnahkan sel tumor. Dalam plasma darah, tahap interleukin, interferon, faktor nekrosis tumor, dll meningkat. Kesemuanya mempunyai aktiviti antitumor sendiri, dan juga mampu meningkatkan kesan beberapa ubat kemoterapi..
  • Satu lagi kelebihan hipertermia penting ialah ia mendorong penembusan ubat yang lebih aktif ke dalam tisu - hingga kedalaman 3 mm - ini cukup untuk menutupi kebanyakan metastasis mikro yang masih ada selepas pembedahan.

Di dalam peritoneum - kemoterapi berfungsi lebih baik. Ubat kemoterapi standard digunakan untuk HIPEC, tetapi penggunaannya dalam karsinomatosis peritoneal jauh lebih berkesan.

  • Pertama, kemoterapi bersentuhan langsung dengan fokus tumor. Kesan langsung tempatan - lebih kuat daripada melalui aliran darah dengan kemoterapi intravena.
  • Kedua, ubat secara praktikal tidak "bocor" ke aliran darah umum melalui peritoneum..

Ini memungkinkan penggunaan dalam HIPEC kepekatan ubat-ubatan kemoterapi dalam 20, 50, dan kadang-kadang 100 kali lebih banyak daripada kemoterapi sistemik - sel-sel barah di dalam rongga perut menerima dos yang mematikan, dan seluruh tubuh secara praktikal tidak mengalami kesan sampingan.

Bagaimana ia berjalan

Prosedur HIPEC adalah, secara tegas, separuh kedua dari pelbagai langkah. Tanpa pembedahan cytoreductive, HIPEC dapat dilakukan dalam beberapa kes untuk petunjuk khas. Biasanya, prosedur ini adalah kesinambungan operasi pembedahan, yang secara signifikan meningkatkan prognosis kelangsungan hidup.

Bersama dengan penghapusan fokus tumor, keseluruhan intervensi memakan masa dari 6 hingga 18 jam. Prosesnya boleh dibahagikan kepada 4 peringkat.

1) Penyemakan rongga perut. Ia dilakukan untuk memahami apakah rawatan dengan HIPEC ditunjukkan untuk pasien ini, apakah akan membawa peningkatan harapan hidup dan peningkatan kualitinya. Semasa semakan, pakar bedah memeriksa rongga perut dengan teliti dan menentukan indeks barah peritoneal (PCI).

Untuk menghitungnya, rongga perut dan usus kecil secara konvensional dibahagikan kepada 13 kawasan kuadran, di mana masing-masing fokus tumor terbesar dinilai pada skala 0 hingga 3:

  • tidak dijumpai fokus - 0 mata;
  • fokus kurang dari 0.5 cm - 1 titik;
  • fokus kurang dari 0.5-5 cm - 2 titik;
  • fokus lebih daripada 5 cm atau beberapa nod dengan ukuran lebih kecil - 3 titik.

Pembahagian perut menjadi bahagian untuk PCI

Skor dijumlahkan di semua kuadran - ini adalah nilai PCI. Semakin banyak mata, semakin buruk ramalannya. Sekiranya PCI lebih tinggi daripada kritikal (dengan mengambil kira jenis tumor dan keadaan pesakit), maka operasi dan prosedur HIPEC boleh dianggap tidak sesuai.

Audit dilakukan secara intraoperatif - iaitu sebelum operasi utama. Dalam beberapa kes, ia boleh dilakukan sebagai operasi laparoskopi diagnostik yang terpisah - trauma rendah, melalui tusukan kecil di dinding perut.

2) Operasi Cytoreductive. Sekiranya PCI dinilai memuaskan menurut hasil semakan PCI, maka pakar bedah akan mengeluarkan semua nod tumor yang kelihatan dan dapat diraba (yang dirasakan oleh sentuhan).

Bahagian peritoneum yang terpisah, organ di mana tumor primer berada, organ dalaman bersebelahan atau bahagiannya dikeluarkan, jika mereka juga dipengaruhi oleh metastasis. Selalunya ini adalah kawasan usus, limpa, pundi hempedu.

Dalam Perubatan 24/7, pakar bedah dapat menghabiskan 6 dan 9 jam di meja pada tahap ini, kerana mereka memahami bahawa seberapa efisien prosedur HIPEC selanjutnya bergantung pada seberapa teliti mereka melakukan pekerjaan mereka. Ini bermaksud berapa lama pesakit akan hidup.

3) Kemoterapi hipertermik intraperitoneal. Sebenarnya, HIPEC. Kateter dan sensor suhu dimasukkan ke dalam rongga perut, disambungkan ke alat khas dan bekas dengan larutan kemoterapi. Sistem perfusi ini (tentu di bawah pengawasan doktor) mengekalkan suhu dan tekanan cecair yang beredar. Penyelesaian kemoterapi beredar di rongga perut pesakit selama 60-90 minit.

Selama ini, ia juga "memerah" secara murni secara mekanis semua darah dan pembekuan getah bening, di mana sel-sel tumor dapat memperoleh pijakan. Ubat kemoterapi panas sangat bertindak pada tisu di mana mikro-metastasis tetap tidak dapat dilihat oleh pakar bedah dan memusnahkan tumor yang baru lahir sebelum mereka tumbuh. Di samping itu, ubat kemoterapi secara aktif menembusi kelenjar getah bening, di antaranya terdapat banyak di rongga perut, yang menghalang penyebaran metastasis selanjutnya ke seluruh badan..

Selepas prosedur, ubat dikeluarkan dari rongga perut, dicuci dengan larutan garam, dan sensor dan kateter dikeluarkan.


Skim HIPEC

4) Pembedahan rekonstruktif. Sekiranya bahagian usus dikeluarkan, pakar bedah mengembalikan kesinambungan usus - membentuk anastomosis, membawa bahagian atas besar / kecil / cecum ke permukaan perut untuk pembuangan najis.

Rata-rata, seorang pesakit menghabiskan 2-4 minggu di klinik. Pemeriksaan kawalan dilakukan 2-3 minggu selepas operasi. Ia mesti diulang setelah 3 bulan, dan secara beransur-ansur kekerapan pemeriksaan dikurangkan menjadi 1 kali setahun..

Dalam video ini, rakan sekerja kami melakukan prosedur HIPEC pada pesakit dengan barah ovari.

Seperti mana-mana rawatan, HIPEC mempunyai risiko dan kontraindikasi

Tempoh pasca operasi adalah tahap yang terpisah, tetapi tidak kurang pentingnya. Kami selalu memahami betapa sukarnya tempoh pemulihan setelah campur tangan yang panjang dan agak agresif kerana pembedahan cytoreductive + HIPEC boleh dilakukan untuk pesakit kami (dan banyak yang datang kepada kami dalam keadaan yang sangat serius). Oleh itu, sejurus selepas operasi, kami memindahkan pesakit ke unit rawatan rapi, di bawah pengawasan sepanjang masa.

Komplikasi boleh sama seperti selepas campur tangan pembedahan pada rongga perut, jadi pesakit dipantau dengan teliti sekiranya terdapat tanda-tanda pendarahan atau keradangan luka pasca operasi - dan bersedia memberikan bantuan pada bila-bila masa.

Kesan sampingan dari ubat kemoterapi dengan kemoterapi hipertermik intra-perut lebih kurang ketara berbanding dengan pemberian intravena - walaupun sebenarnya dosnya, dan oleh itu kesan antitumor, dengan HIPEC adalah sepuluh kali lebih tinggi.

Malangnya, dengan semua keinginan dan kemahiran pakar bedah kami, ada pesakit yang kesannya baik dari campur tangan tidak akan membenarkan kesukaran pemulihan selepas operasi..

Agar pembedahan cytoreductive diikuti prosedur HIPEC menjadi berkesan, beberapa syarat mesti dipenuhi:

  • Pesakit mesti dapat menjalani pembedahan dan kemoterapi pada masa yang sama. Petunjuk usia atau kesihatan tidak boleh mencegah ini - sebagai contoh, tidak boleh ada kegagalan buah pinggang atau hati. Sebelum prosedur, kita mesti memeriksa pesakit dengan teliti.
  • Penyebaran metastasis harus terhad kepada rongga perut sahaja. Sekiranya terdapat metastasis pada organ lain yang tidak dapat dikeluarkan, ia akan merebak lebih jauh dan membatalkan kesan HIPEC.
  • Metastasis yang lebih besar daripada 2.5 mm tidak boleh menutupi seluruh permukaan peritoneum - mustahil untuk membuang semuanya.

Walau bagaimanapun, HIPEC mempunyai lebih banyak kelebihan daripada sekatan

Kami berjaya menolong sebilangan besar orang. Salah seorang pesakit ini datang kepada kami setelah menjalani rawatan di beberapa klinik - termasuk di Israel dan Singapura. Lebih-lebih lagi, untuk masa yang lama, doktor tidak menemui tumor utama, penyebab karsinomatosis progresif. Ternyata pada tahun 2012 dia dikendalikan untuk "radang usus buntu", dan dia tidak diberitahu bahawa ada tumor yang jarang berlaku di lampiran - pseudomyxoma. Selama 5 tahun terakhir, pesakit menjalani 13 operasi - mereka dilakukan 2-4 kali setahun! Tetapi tidak ada institusi perubatan yang menawarkannya untuk menjalani HIPEC, walaupun pada hakikatnya itu adalah penyelesaian yang sempurna. Pesakit tidak pernah mendengar tentang teknik ini setelah bertahun-tahun menjalani rawatan..

Kami melakukan pembedahan cytoreductive dan prosedur HIPEC padanya, dan setelah itu dia hidup tanpa perkembangan penyakit selama 10 bulan..

Dalam beberapa kes, HIPEC membawa kepada penyembuhan kekal. Sebagai contoh, rakan sekerja dari Amerika Syarikat melaporkan seorang wanita dengan mesothelioma peritoneal. Dengan bantuan HIPEC, dia mengatasi penyakit ini, telah hidup tanpa tanda-tanda barah selama 3 tahun dan dapat melahirkan anak.


Jessica Blackford-Cleeton, Yang HIPEC Dibolehkan Bertahan dan Menjadi Ibu.

Masalah metodologi HIPEC di Rusia

Malangnya, HIPEC masih digunakan di beberapa klinik. Terdapat beberapa sebab untuk ini, dan mereka adalah ciri semua kaedah rawatan teknologi baru..

  • Teknik ini masih dianggap inovatif; tidak semua doktor mempunyai pengalaman kerja yang diperlukan. Di samping itu, prosedur ini tidak memerlukan 1 atau 2, tetapi seluruh pasukan doktor dengan kelayakan tertinggi - ini adalah operasi yang panjang, kompleks dan tertekan..
  • Peralatannya mahal, tidak semua negara dan tidak semua klinik dapat mengeluarkan wang untuk sistem perfusi dan barang habis pakai.
  • Doktor boleh menjadi cukup konservatif. Seseorang berpendapat bahawa prosedur itu memerlukan kajian yang lebih terperinci. Dan ada di antara mereka yang tidak suka mengambil bahagian dalam kemoterapi hipertermik, kerana mereka takut akan kesihatan mereka sendiri - penyejatan ubat kemoterapi semasa HIPEC boleh membahayakan doktor yang hadir. Walaupun, secara amnya, asap dari litar tertutup adalah minimum, akibat negatifnya, walaupun ada, tidak dapat dipulihkan, doktor hanya perlu memantau keadaan buah pinggang dan hati dengan lebih teliti.

Walau bagaimanapun, lebih daripada 70 ahli onkologi terkemuka dari 55 pusat barah di 14 negara, termasuk Amerika Syarikat (di mana prosedur itu dilahirkan), Kanada, Perancis dan Inggeris, telah membuat kesimpulan bahawa HIPEC dapat meningkatkan jangka hayat pada pesakit dengan karsinomatosis. terutamanya dalam barah kolorektal.

Kajian klinikal dari pelbagai negara menunjukkan hasil apabila pesakit selepas rawatan karsinomatosis peritoneal menggunakan HIPEC hidup 7 tahun dengan tumor apendiks, lebih dari 5 tahun dengan mesothelioma peritoneal, 5 tahun dengan barah kolorektal, 2 tahun dengan barah ovari - sementara dengan rawatan standard kelangsungan hidup mereka antara 2 hingga 14 bulan.

Sebaliknya, kami yakin akan keberkesanan HIPEC terhadap pengalaman klinikal kami yang luas. Kami berharap dalam beberapa tahun HIPEC akan diperkenalkan ke dalam standard insurans perubatan wajib dan akan tersedia di seluruh negara. Sementara itu, kami memberi pesakit kesempatan untuk tidak meminta bantuan seperti itu di luar negeri, tetapi menerimanya di Moscow.

Karsinomatosis peritoneal

Karsinomatosis peritoneal adalah metastasis sekunder yang mempengaruhi pleura dengan peritoneum. Fokus sekunder dianggap sebagai manifestasi patologi malignan yang berbahaya, yang mengurangkan peluang pesakit untuk sembuh. Karsinomatosis tidak dikelaskan sebagai penyakit yang berasingan. Penyakit ini adalah akibat serius dari neoplasma ganas di hati, pankreas atau rahim. Dimanifestasikan dengan tanda-tanda keracunan barah, penurunan berat badan dan asites.

Ciri-ciri penyakit ini

Karsinomatosis perut adalah fokus onkologi sekunder yang berlaku akibat proses malignan organ peritoneal. Proses ganas sekunder memprovokasi metastasis tumor yang berkembang di organ pelvis atau kawasan lain. Fokus utama patologi semasa pertumbuhan melepaskan banyak metastasis ke bahagian tubuh yang jauh.

Pemindahan limfogen sel yang tidak normal memprovokasi perkembangan karsinomatosis pada rongga perut dan pleura dengan tanda-tanda mabuk. Neoplasma tumbuh ke lapisan epitel peritoneum.

Patogen barah memasuki lapisan serosa dan melekat pada dinding rongga. Penyebaran diikuti oleh pembentukan nodul seperti butiran ganas. Nodul meningkat dalam ukuran dan secara beransur-ansur bergabung, membentuk tumor besar.

Membran intra-perut, yang terkena neoplasma malignan, tidak dapat melakukan fungsi eksudatif dan resorptif. Dalam hal ini, cecair terkumpul di rongga, asites berkembang.

Selalunya, patologi berkembang pada orang dengan adanya tumor barah saluran pencernaan - perut, usus besar, usus, pankreas. Penyakit usus dan gastrik berkembang pesat, melibatkan sistem vital tubuh dalam prosesnya. Kanser rahim atau ovari boleh memprovokasi penyakit pada wanita.

Kekalahan rongga perut oleh proses ganas yang bersifat sekunder dianggap oleh doktor sebagai prognosis kursus yang tidak baik. Penyakit ini tidak memberi tindak balas yang baik terhadap terapi, yang merumitkan kehidupan pesakit.

Karsinoma pada tisu paru-paru boleh menimbulkan fokus sekunder - karsinomatosis paru-paru. Terdapat formasi tunggal dan berganda. Ia boleh terbentuk dalam satu organ atau keduanya sekaligus. Perkembangan berjalan dengan cepat, yang memberi kesan negatif terhadap rawatan dan pemulihan pesakit. Kursus kemoterapi menghentikan pertumbuhan tumor untuk jangka masa yang singkat. Tetapi setelah menjalani kemoterapi, sel ganas tumbuh lebih cepat..

Penyakit ini berlaku pada 35% pesakit barah. Dari jumlah ini, 40% mempunyai fokus utama pada organ saluran pencernaan - perut dan pankreas. Tetapi dalam praktik perubatan terdapat contoh perkembangan patologi kerana proses ganas dari kawasan yang sama sekali berbeza..

Kod ICD-10 untuk penyakit ini mempunyai C78.6 "Neoplasma malignan sekunder dari ruang peritoneum dan retroperitoneal. Asites ganas ".

Sebab-sebab perkembangan penyakit ini

Penyebab utama perkembangan karsinomatosis dianggap sebagai fokus utama proses malignan. Tumor barah mampu membentuk pertumbuhan metastatik yang meresap ke bahagian tubuh manusia yang paling dekat dan jauh. Ini biasanya berlaku pada peringkat terakhir penyakit..

Penyebaran metastasis ke seluruh badan berlaku:

  • Dengan darah atau limfa.
  • Fokus barah utama memasuki rongga perut dengan penetapan seterusnya pada dinding rongga.
  • Selepas pembedahan membuang barah barah pertama.

Rongga intra-perut bersama dengan membran serous mempunyai luas 2 m2. Tumbuhan barah, menembusi kawasan ini, dapat terbentuk di kawasan yang luas. Dinding dan lipatan organ bersentuhan antara satu sama lain, yang meningkatkan kadar perkembangan patologi.

Pembentukan patologi yang cepat menimbulkan kehadiran faktor-faktor yang bersamaan:

  • Rongga perut berada berdekatan dengan organ-organ saluran gastrousus.
  • Lipatan dalaman sentiasa bersentuhan antara satu sama lain.
  • Terdapat sejumlah besar saluran darah dan limfa.

Pembentukan neoplasma berlaku di kawasan yang tidak mengalami pergerakan usus. Ukuran lesi primer mempengaruhi risiko terkena karsinomatosis. Semakin besar tumor, semakin cepat dan mendalam penembusan metastasis ke dalam tisu peritoneal.

Kanser gastrik yang tidak dibezakan selalu disertai dengan pembentukan karsinomatosis.

Tanda-tanda patologi

Dengan barah yang menjadi fokus utama, pesakit telah menunjukkan gejala lesi organ tertentu. Tetapi dalam beberapa keadaan, tanda-tanda pertama penyakit berbahaya muncul dengan karsinomatosis. Inilah yang memungkinkan untuk mengesyaki penyakit dan membuat diagnosis yang betul..

Patologi menunjukkan tanda-tanda berikut:

  • Kekejangan sakit paroxysmal muncul di kawasan perut - berterusan atau berkala, dengan watak sakit.
  • Perut pesakit meningkat tajam dengan penurunan berat badan secara keseluruhan - cecair terkumpul di rongga perut.
  • Terdapat serangan mual dengan desakan mulut.
  • Sakit dengan kolik di perut.
  • Kerosakan usus - sembelit yang berpanjangan digantikan oleh cirit-birit.
  • Kelemahan otot yang teruk diperhatikan.
  • Suhu badan mengambil bacaan termal di tengah-tengah menggigil.
  • Berpeluh bertambah.
  • Sakit kepala yang teruk dan sakit otot.

Penyakit ini berlanjutan dengan latar belakang kemerosotan yang cepat dalam kesejahteraan pesakit. Orang itu dihantar dengan ambulans ke jabatan pembedahan atau gastroenterologi. Di hospital, setelah didiagnosis, diagnosis yang tepat dan tepat dibuat.

Pengelasan penyakit

Karsinomatosis perut dikelaskan mengikut lokasi proses metastatik dan bilangannya:

  • Tahap P1 dicirikan oleh lokasi tempatan nod dengan satu lesi malignan.
  • Pada peringkat P2, terdapat beberapa kawasan barah yang mengesahkan penyakit ini. Kawasan tisu sihat dikenal pasti antara fokus yang terjejas.
  • Tahap P3 sepadan dengan gred 4. Banyak neoplasma malignan dengan tanda penyatuan menjadi satu fokus dikesan.

Diagnosis penyakit

Doktor dapat mengenal pasti penyakit ini tanpa melakukan pemeriksaan pada pesakit pusat onkologi dengan terapi barah. Dalam kes lain, pemeriksaan lanjutan tubuh pesakit diperlukan. Diagnostik merangkumi prosedur berikut:

  • Ultrasound memeriksa organ peritoneum dengan pelvis kecil. Di sini, fokus utama dengan tanda-tanda perubahan dalaman pada tisu organ dinyatakan. Doktor menentukan ukuran, bentuk dan lokasi tepat pembentukannya.
  • Dengan bantuan tomografi yang dikira, organ dikaji secara struktur. Imbasan CT mengenal pasti semua kawasan ganas, struktur dengan penyetempatan.
  • MRI dan MSCT dilakukan menggunakan kontras - ini membolehkan anda mengesan metastasis jauh dan tahap kerosakan pada kelenjar getah bening.
  • Laparoskopi diperlukan untuk memeriksa dalaman dinding peritoneal yang terjejas dan mendapatkan sampel biologi. Sampel diperiksa di makmal menggunakan kaedah biopsi.
  • Darah dianalisis dengan analisis RT-PCR. Doktor, berdasarkan analisis ini, dengan tepat mengetahui tempat tumpuan utama penyakit ini.

Kadang-kadang tidak mungkin untuk mewujudkan tapak utama perkembangan patologi. Dalam kes lain, kaedah diagnostik memberikan maklumat terperinci mengenai penyakit ini. Pemeriksaan ini membolehkan anda menentukan tahap kerosakan pada tubuh dan menetapkan rawatan yang mencukupi.

Rawatan penyakit

Proses merawat pesakit dengan diagnosis karsinomatosis peritoneal adalah panjang dan kompleks. Hasilnya boleh menjadi positif atau negatif. Hasil rawatan buruk lebih kerap berlaku. Penyakit ini dapat disembuhkan pada peringkat awal perkembangan dan menggunakan teknik dan peralatan terkini dalam bidang perubatan. Eksisi pembedahan indurasi ganas dengan kursus kemoterapi digunakan terutamanya. Dalam beberapa tahun kebelakangan ini, banyak kaedah baru yang berkesan untuk melawan barah telah dikembangkan. Perubatan tidak berhenti di situ dan mencari pilihan rawatan baru.

Pembuangan tumor dengan kaedah pembedahan dilakukan dengan pemisahan fokus utama, kelenjar getah bening yang berpenyakit. Juga mungkin untuk membuang organ yang terkena sel barah - rahim, pundi hempedu, bahagian usus besar dan kolon sigmoid.

Kemoterapi digunakan sebagai rawatan yang berasingan dan bersama dengan kaedah operasi. Baru-baru ini, doktor lebih suka menggunakan kemoterapi hipertermik peritoneum. Asas kaedah dicirikan oleh suntikan ubat ke rongga perut menggunakan udara panas. Kadang-kadang ini dilakukan sebaik sahaja selepas pembedahan atau semasa operasi..

Penyelesaian antitumor disimpan di rongga selama 60 minit. Kemudian mereka mengeluarkan. Selama ini, terdapat peredaran berterusan larutan ubat, yang memusnahkan patogen malignan.

Pengenalpastian fokus utama patologi dianggap sebagai tugas utama doktor. Pengesanan penyakit dengan ukuran dan tahap perkembangan yang tepat memungkinkan rawatan lengkap. Ini meningkatkan peluang pemulihan pesakit..

Penyetempatan patologi di tempat yang boleh diakses dan boleh dikendalikan memungkinkan untuk melakukan pembedahan pembedahan nod. Selepas operasi, kursus kemoterapi dan radiasi gamma ditetapkan. Dos dan kursus dipilih secara individu mengikut parameter fizikal dan penyelidikan perubatan pesakit.

Selari dengan kaedah utama rawatan, bantuan simptomatik dari gejala negatif penyakit ini digunakan:

  • Tusukan khas dibuat untuk mengeluarkan lebihan cecair dari peritoneum.
  • Sindrom nyeri disekat dengan mengambil ubat penahan sakit.
  • Probiotik diresepkan untuk meningkatkan pergerakan sistem pencernaan.
  • Penitis dengan larutan garam diperkenalkan untuk mengisi kekurangan vitamin dan mineral.
  • Diuretik membantu mengalirkan cecair yang berlebihan.
  • Pemakanan disesuaikan - diet khas ditetapkan.

Pesakit sentiasa di bawah pengawasan doktor yang menghadiri. Setelah menjalani terapi, tubuh didiagnosis semula. Ini diperlukan untuk menyesuaikan terapi.

Prognosis rawatan

Jangka hayat pesakit bergantung pada tahap kerosakan pada tubuh oleh proses onkologi. Berapa lama seseorang akan hidup, doktor tidak akan dapat mengatakan dengan pasti. Ia bergantung pada parameter fizikal dan mood psikologi pesakit..

Kekalahan kawasan kecil peritoneum - kadar kelangsungan hidup lebih tinggi pada pesakit. Jangka hayat adalah sehingga 3 tahun atau lebih. Sekiranya lesi primer dapat dirawat, kemungkinannya meningkat.

Sekiranya kawasan organ yang lebih besar terjejas, prognosis untuk pesakit kurang baik. Kematian didiagnosis selepas beberapa bulan. Terapi paliatif digunakan untuk melegakan sindrom kesakitan dan ketidakselesaan psikologi.

Dengan penyakit ini, semuanya bergantung pada masa pengesanan dan mood psikologi pesakit. Para saintis telah menunjukkan bahawa sikap positif terhadap pemulihan secara signifikan meningkatkan peluang pemulihan dan umur panjang..