Pertumbuhan infiltratif adalah

Myoma

Tumor jinak dan malignan

Dari sudut pandang klinikal, tumor tidak setara. Bergantung pada tahap pembezaan, kelajuan dan sifat pertumbuhan, kecenderungan metastasis dan kambuh, perubahan sekunder pada tumor, kesannya pada tubuh, mereka dibahagikan kepada jinak, ganas dan dengan pertumbuhan yang merosakkan tempatan.

Benign (matang) - tumor dibina daripada sel, mengikut struktur yang selalu anda dapat menentukan dari tisu apa yang mereka tumbuh. Sekiranya mereka tidak berada di dekat pusat vital, maka ia ditunjukkan oleh perubahan tempatan dan sedikit mempengaruhi tubuh. Walau bagaimanapun, tumor seperti itu boleh berubah menjadi malignan - malignan.

Malignan (belum matang) - tumor dibina dari sel-sel kecil atau tidak dibezakan yang kehilangan kesamaan struktur sel-sel dari mana ia berasal. Tidak seperti tumor jinak, mereka bermetastasis, berulang, mewujudkan perubahan tempatan dan mempengaruhi seluruh badan, tanpa berubah menjadi bentuk yang berbeza.

Tumor dengan pertumbuhan merosakkan tempatan - menempati kedudukan pertengahan antara jinak dan malignan. Mereka menunjukkan tanda-tanda pertumbuhan infiltratif, tetapi tidak berlaku. Ini adalah hemangioma kavernosa, desmoid.

Tanda perbezaan utama tumor jinak dan ganas ditunjukkan dalam Jadual 6..

Tumor jinakTumor malignan
Mempunyai penyimpangan kecil dari tisu ibuAtipisme yang teruk
Pertumbuhan yang meluasPertumbuhan infiltratif
Tumbuh perlahanBerkembang dengan pantas
Jangkau saiz besarJarang mencapai saiz besar
Jarang menyerah pada mandi ulserSelalunya tunduk pada mandi ulser
Jangan berikan metastasisBeri metastasis
Kekambuhan tidak biasaSelalunya berulang
Sedikit mengganggu kedudukan umum pesakitMempunyai kesan yang ketara pada seluruh badan

Bergantung pada tahap pembezaan, mereka membezakan antara bentuk pertumbuhan tumor yang luas, berlawanan dan infiltratif (invasif). Bentuk pertama wujud pada tumor jinak, yang kedua dan ketiga berada dalam keadaan ganas.

Tumor, yang tumbuh secara meluas, membesar dalam bentuk simpul, menolak tisu di sekitarnya. Sel-sel yang mengelilinginya atrofi, dan stroma runtuh, yang menentukan pembentukan pseudokapsul dan kejelasan had tumor.

Pertumbuhan lawan adalah antara antara luas dan infiltratif. Tumor tumbuh dari pelbagai titik pertumbuhan - percambahan fokus, yang mewakili "medan tumor". Transformasi tumor (keganasan) dilakukan secara berurutan dari pusat ke pinggiran dan diakhiri dengan penyatuan fokus keganasan menjadi satu simpul.

Pertumbuhan infiltratif dicirikan oleh fakta bahawa unsur-unsur tumor menyebar ke arah yang paling rendah dan tumbuh ke tisu sekitarnya, memusnahkannya. Dalam kes ini, had tumor tidak jelas, terhapus.

Pertumbuhan endofit dan eksofit dibezakan berbanding dengan rongga organ. Pra-invasif, atau intraepithelial, barah dianggap sebagai bentuk yang pelik. Displasia epitelium, atipisme dinyatakan secara histologi, bentuk normalnya hilang, tetapi membran bawah tanah tidak rosak.

Tumor yang tumbuh secara meluas tidak menyebar di luar organ. Dalam kes pertumbuhan infiltratif, tumor menyebar bukan sahaja di organ, tetapi juga di luarnya. Bezakan antara penyebaran tumor sentuhan berterusan dan metastasis.

Penyebaran berterusan adalah pertumbuhan tumor ke organ yang berdekatan. Dengan pertumbuhan infiltratif, sel tumor dapat mencapai membran serous, di mana keradangan reaktif berlaku, dan organisasi eksudat berakhir dengan pembentukan hubungan dengan organ tetangga. Melalui sendi, tumor tumbuh ke organ-organ ini (contohnya, barah perut tumbuh ke hati atau pankreas). Apabila organ berongga menyatu, fistula boleh terbentuk akibat percambahan dan nekrosis berterusan. Fistula kolon, misalnya, dilihat pada kanser perut atau pundi hempedu.

Metastasis adalah pemindahan sel tumor dari fokus utama ke lokasi yang jauh dengan pengukuhan lebih lanjut dan pembentukan fokus sekunder. Terdapat beberapa kaedah metastasis: hematogen, limfogen, perineural, implantasi, campuran.

Metastasis hematogen - berlaku apabila sel-sel tumor ganas memasuki aliran darah dan mengikuti aliran darah vena atau arteri. Penyebaran vena adalah jalan metastatik yang paling biasa. Dalam kes ini, terdapat dua arah yang mungkin: yang pertama - di sepanjang sistem vena cava, apabila sel-sel tumor dari fokus utama (rahim, ginjal, tulang rangka) dipindahkan ke paru-paru; yang kedua - di sepanjang sistem vena portal, apabila tumor perut, usus, pankreas bermetastasis ke hati. Metastasis paradoks dan retrograde kadang-kadang mungkin. Jalan arteri metastasis membimbangkan, pertama sekali, fokus utama, dilokalisasi di paru-paru. Dalam kes ini, metastasis berlaku di otak, sumsum tulang, hati dan organ lain. Jalan metastasis hematogen paling biasa pada sarkoma..

Metastasis limfogen adalah pemindahan sel tumor ke kawasan, dan kemudian ke kelenjar getah bening yang jauh. Selepas itu, sel-sel tumor memasuki aliran darah melalui saluran limfatik toraks..

Pertumbuhan tumor infiltratif - bentuk barah

Salah satu tanda utama keganasan, pertumbuhan tumor yang menyusup adalah faktor prognostik yang tidak baik untuk pemulihan: percambahan ke dalam tisu membawa kepada perubahan anatomi yang ketara, di mana tidak mustahil untuk menghapus neoplasma sepenuhnya. Semakin dalam dan lebih luas serangan barah, semakin teruk prognosis - tumbuh menjadi organ dan tisu tetangga, tumor parasit perlahan-lahan membunuh tubuh manusia.

Pencerobohan sel barah adalah tanda keganasan yang pasti

Pertumbuhan tumor infiltratif - apa itu

Pencerobohan (percambahan) ke tisu dan organ berdekatan adalah tanda neoplasma malignan yang paling penting dan sangat diperlukan. Tidak seperti onkologi, tumor dan nodul jinak mendorong tisu terpisah dan memampatkan organ, tidak pernah tumbuh ke struktur bersebelahan (pertumbuhan luas). Pertumbuhan tumor infiltratif adalah faktor keganasan yang tidak diragukan, yang memerlukan pelaksanaan yang cepat dari semua prosedur diagnostik dan rawatan yang diperlukan dan pilihan taktik rawatan yang optimum.

Tumor parasit tidak menyelamatkan organisma tuan rumah, berkembang ke semua arah dan memusnahkan semua yang ada di sekitarnya.

Dari semua struktur anatomi, barah tidak dapat tumbuh hanya di arteri, yang dijelaskan oleh:

  1. Kehadiran di dinding vaskular kerangka elastin dan kolagen yang kaku;
  2. Tekanan intravaskular tinggi.

Kanser invasif menyebabkan gangguan fungsi, yang ditunjukkan oleh pelbagai gejala dan tanda: selalunya manifestasi ini dapat menjadi kriteria diagnostik penting untuk diagnosis. Metastasis barah berdasarkan pencerobohan tisu infiltratif (pertama, sel barah merebak ke organ berdekatan, dan kemudian bergerak di sepanjang sistem limfa atau vena ke organ yang jauh).

Bentuk barah invasif

Ahli onkologi yang berpengalaman akan dapat menentukan bentuk barah dengan munculnya neoplasma. Pertumbuhan tumor infiltratif boleh terdiri daripada 3 jenis:

  1. Eksofit;
  2. Endofitik;
  3. Bercampur.

Bentuk eksofit adalah pertumbuhan seperti nod luaran, apabila tumor tumbuh:

  • di dalam rongga organ;
  • luar melangkaui batas pendidikan anatomi;
  • ke dalam ketebalan organ parenkim;
  • ke dalam kulit, menonjol di atas permukaan.

Percambahan ke dalam tisu organ bersebelahan adalah faktor yang tidak disukai secara prognostik

Bentuk barah eksofitik dicirikan oleh demarkasi yang jelas dari tisu yang sihat (sekurang-kurangnya 10 mm antara tisu yang sihat dan berpenyakit) dan penambahan proses keradangan yang kerap (gangguan peredaran darah menyebabkan kematian sebahagian tisu tumor dengan perkembangan keradangan). Ini adalah nekrosis dengan perpecahan simpul barah yang menyebabkan pembentukan bentuk barah berbentuk piring (pusat tumor runtuh dan ulser dengan roller di sekitar terbentuk). Apabila neoplasma eksofitik berlaku di organ parenkim (hati, ginjal), rongga (sista) dapat terbentuk, mengandungi sel mati dan cairan peradangan. Penyetempatan eksofit biasa termasuk:

  1. Pembengkakan kulit;
  2. Hampir semua jenis barah saluran gastrousus;
  3. Neoplasma endokrin.

Kanser endofit adalah pertumbuhan tumor infiltratif intramural (pencerobohan meresap ke dinding organ tanpa pencerobohan ke luar). Pilihan ini tidak dapat diprediksi, kerana dikesan terlambat: percambahan dan perkembangan barah semakin meningkat, tetapi ada beberapa gejala dan diagnosis awal tidak mungkin dilakukan. Kanser endofitik dicirikan oleh:

  • penebalan dinding organ yang terkena barah;
  • struktur tisu padat;
  • kekurangan had nod yang jelas;
  • sel barah boleh mencapai jarak 60 mm dari tepi tisu sihat yang dimaksudkan.

Kanser yang merebak adalah biasa dalam kes berikut:

  • dengan tumor di paru-paru;
  • terhadap latar belakang kanser payudara;
  • dengan barah hati.

Pertumbuhan tumor infiltratif adalah pertumbuhan barah ke organ tetangga, yang hampir selalu terjadi pada 3-4 peringkat proses ganas.

Kanser parasit telah terbiasa dan berkelakuan seperti perniagaan, menggunakan tubuh pesakit sebagai kekuatan sendiri.

Doktor akan melihat perubahan ini semasa pemeriksaan (dengan penyetempatan luaran), semasa pemeriksaan endoskopi (pertumbuhan semula menjadi organ berongga) atau semasa operasi dijalankan. Bentuk barah membantu membuat diagnosis yang tepat, meramalkan hasilnya dan memilih pilihan rawatan kombinasi terbaik.

Pemikiran Onkologi: Cukup Sukar pada Zen. Saluran Onkos

Bentuk pertumbuhan tumor.

Berkaitan dengan permukaan organ, tumor dapat tumbuh eksofit, menonjol di atas permukaan atau terletak di pedikel, atau endofit, sepenuhnya terletak di kedalaman tisu (Gbr. 26, 27).

Gambar: 26. Pertumbuhan papilloma eksofit. Tumor terletak pada kaki nipis, menonjol di atas permukaan kulit (ditunjukkan oleh anak panah)

Gambar: 27. Pertumbuhan endofitik tumor otak. Tumor terletak di tisu otak, tidak menonjol di atas permukaan (ditunjukkan oleh anak panah)

Berkaitan dengan tisu-tisu di sekitarnya, tumor jinak menunjukkan pertumbuhan yang meluas, mendorong kembali tisu dan membentuk sejenis kapsul di sekitarnya (Gbr. 28). Tumor ganas dicirikan oleh pertumbuhan infiltratif (invasif), ketika tumor menyerang tisu normal di sekitarnya, merosakkan dan memusnahkannya sepenuhnya (Gbr. 29). Mekanisme pertumbuhan invasif dikaitkan dengan penurunan lekatan antar sel, peningkatan tolakan elektrostatik sel akibat penurunan kandungan kation, perubahan sifat fisokokimia sitolemma dan kualiti sel tumor malignan yang lain.

Dengan bilangan nod tumor, pertumbuhan unisentrik dalam bentuk simpul tunggal dan pertumbuhan tumor dalam bentuk beberapa nod dibezakan.

Metastasis - keupayaan untuk memindahkan sel-sel tumor pada jarak dari nod utama (ibu) dan perkembangan nod keturunan pada tisu atau organ lain. Kualiti sel tumor ini adalah ciri terutamanya tumor ganas..

Gambar: 28. Pertumbuhan fibroid multisentrik yang meluas. Berbilang nod struktur berlapis mendorong tisu rahim ke belakang tanpa memusnahkannya (ditunjukkan oleh anak panah)

Gambar: 29. Pertumbuhan infiltratif (invasif) chondrosarcoma. Tumor struktur tulang rawan tanpa batas yang jelas tumbuh dan merosakkan tisu lembut dan tulang di sekitarnya

  • ? limfogen (cara yang paling kerap) adalah pemindahan sel-sel tumor dan fiksinya terlebih dahulu di kawasan serantau dan kemudian di kelenjar getah bening yang jauh, yang paling banyak ciri tumor asal epitel;
  • ? hematogen - pemindahan sel tumor melalui saluran darah, dengan cara ini sel sarkoma sering bermetastasis;
  • ? tisu, atau implantasi - apabila tumor bersentuhan dengan permukaan organ yang berdekatan (contohnya, ketika barah perut bersentuhan dengan permukaan peritoneum atau barah paru-paru dengan pleura, Gamb. 30);
  • ? perineural - pemindahan sel tumor di sepanjang batang saraf;
  • ? laluan bercampur - metastasis di sepanjang beberapa laluan secara serentak atau berturutan.

Gambar: 30. Metastasis implan tumor malignan. Pelbagai nod sekunder tumor barah tumbuh di permukaan membran serosa organ perut (ditunjukkan oleh anak panah)

Kegulangan neoplasma adalah perkembangan semula tumor struktur histologi yang sama di tempat yang sama setelah penyingkirannya. Fenomena ini paling biasa untuk tumor ganas. Sebabnya adalah sel-sel tumor yang tersisa di dalam tisu semasa penyingkiran tidak lengkap, atau berkaitan dengan pengenalan sebelumnya sel-sel blastoma individu ke dalam tisu normal di sekitarnya..

Manifestasi klinikal tumor bergantung pada saiz, lokasi, kehadiran metastasis, ciri fungsional organ yang terjejas. Semua simptom tumor boleh dibahagikan kepada tempatan dan umum.

  • 1. Perubahan fungsi organ yang terjejas (atipisme fungsi tisu tumor).
  • 2. Sindrom nyeri, yang disebabkan oleh mekanisme berikut:
    • ? pemampatan tisu di sekitarnya dan (atau) pertumbuhan tumor di dalamnya;
    • ? kerengsaan ujung saraf dengan metabolit berasid;
    • ? tindakan mediator keradangan;
    • ? peregangan kapsul organ yang terjejas.
  • 3. Disfungsi organ bersebelahan akibat pertumbuhan tumor invasif, pemampatan dan (atau) anjakan. Tumor jinak mempunyai kapsul penghubung yang terbentuk akibat atrofi tisu yang ditindas.
  • 4. Sindrom hemoragik berkembang apabila tumor tumbuh di saluran darah.

Manifestasi umum (sistemik)

  • 1. Khusus (khas untuk jenis tumor tertentu): paresis dan kelumpuhan, gangguan kepekaan pada tumor otak; gangguan endokrin yang disebabkan oleh tumor kelenjar endokrin; anemia dan trombositopenia dengan leukemia; hiperkalsemia, osteoporosis dan patah tulang pada adenoma penghasil hormon kelenjar paratiroid, dll..
  • 2. Tidak spesifik terdapat pada kebanyakan tumor, tanpa mengira lokasinya:
    • ? cachexia kerana atipisme metabolik tumor, penurunan selera makan dan pencernaan pada saluran gastrousus;
    • ? kekurangan imuniti;
    • ? demam, kerana komponen sel tumor adalah pirogen utama;
    • ? keracunan kerana perpecahan tumor dan dominasi katabolisme dalam badan;
    • ? leukositosis, peningkatan ESR;
    • ? anemia.

Meringkaskan semua perkara di atas, menjadi jelas bahawa tumor jinak dan ganas berbeza dalam banyak cara, yang ditunjukkan dalam jadual. 6.

Ciri khas tumor jinak dan malignan

Pertumbuhan tumor (luas, infiltratif, appositional, exophytic, endophytic).

Patologi pertumbuhan tisu tumor

Definisi konsep "tumor". Ciri struktur dan fungsi tisu tumor. Atipisme sel tumor. Cataplasia.

Tumor, neoplasma, blastoma adalah proses patologi khas yang dicirikan oleh pembahagian sel yang tidak terkawal, pertumbuhan terganggu dan pembezaan disebabkan oleh gangguan pada alat genetik.

Ciri utama tumor:

1. Pertumbuhan yang tidak terkawal - sel sentiasa tiba dalam kitaran sel, autonomi.

2. Atypism - sel memperoleh sifat yang berbeza dari biasa.

Pemerolehan sifat baru yang tidak wujud oleh tumor - anaplasia atau cataplasia.

TETAPI! Istilah-istilah ini tidak serupa. Anaplasia difahami sebagai pemerolehan oleh sel tumor sifat ciri tisu embrio..

Cataplasia hanyalah pemerolehan beberapa sifat khas.

Struktur tumor.

Makro:

Penampilan. Berbagai bergantung pada jenis dan lokasi tumor.

Saiz. Bervariasi.

Ketekalan. Bergantung pada dominasi parenchyma atau stroma pada tumor. Sekiranya stroma mendominasi, tumornya padat. Sekiranya parenchyma lembut.

Perubahan sekunder: fokus nekrosis, pendarahan, lendir, pembengkakan, keradangan.

Mikro:

Tumor terdiri daripada parenkim dan stroma - nisbah antara yang berbeza-beza.

Parenchyma mencirikan tumor, ia menentukan morfologi.

Stroma dibentuk oleh PBST dan sel-sel tumor itu sendiri.

Sel-sel tumor mendorong aktiviti fibroblas, di samping itu, mereka sendiri dapat mensintesis bahan ekstraselular. OC mensintesis angiogenin - di bawah pengaruh kapilari terbentuk di stroma.

Organoid - dalam penampilan mereka menyerupai organ dengan parenkim dan stroma yang dinyatakan hingga tahap tertentu.

Histoid - parenchyma dengan stroma yang lemah. (Pada tumor yang tidak dibezakan. Tumor ini tumbuh dengan cepat dan mengalami nekrosis awal).

Kanser berserat, skirr - stroma berlaku di atas parenchyma.

Sekiranya struktur sel tumor bertepatan dengan organ di mana ia telah berkembang, itu adalah tumor homolog. Sekiranya struktur selular berbeza - tumor heterologi.

Tumor homologi matang, dibezakan. Heterologi - tidak matang, sedikit dan tidak dibezakan.

Jenis atipisme

Atipisme morfologi.

· Tisu - pelanggaran hubungan tisu. Contohnya: pelanggaran hubungan antara parenchyma dan stroma, perubahan saiz struktur berserat dan susunan kekacauan mereka.

Khas untuk tumor jinak yang matang.

Selular - polimorfisme sel atau monomorfisme, hiperkromia nuklear, poliploidi, perubahan indeks sitoplasma nuklear (memihak kepada nukleus), kemunculan pelbagai mitosis.

Ciri khas: tumor malignan yang belum matang.

· Atipisme ultrastruktur - peningkatan jumlah ribosom, perubahan ukuran dan bentuk MC. CPU lemah. Inti besar dengan susunan kromatin yang tersebar atau marjinal. Kemunculan sel hibrid.

Atipisme biokimia.

Dicirikan oleh perubahan keadaan pertukaran.

Tisu tumor kaya dengan kolesterol, glikogen dan NK. Proses glikolitik mendominasi -> pengumpulan asid laktik.

Atipisme histokimia dicirikan oleh perubahan metabolisme protein OK. Untuk sebilangan tumor, enzim tertentu (enzim - penanda) dikenal pasti, ciri "profil enzim" jenis tumor ini telah ditentukan..

Atipisme antigenik.

Ciri-ciri fungsi tumor - bergantung pada tahap pembezaan tumor.

Tumor yang dibezakan mengekalkan ciri-ciri fungsi sel-sel tisu asal. Sel yang dibezakan dan tidak dibezakan dengan lemah kehilangan keupayaannya untuk berfungsi pada mulanya. Tetapi pada masa yang sama, pembentukan lendir berterusan secara anaplastik

Malignan OK: - agresif (menyusup pertumbuhan)

- tidak komunikasi (kehilangan kenalan MK)

Patho-, morpho- dan histogenesis tumor. Keadaan dan perubahan awal, intinya, morfologi. Displasia dan barah. Perkembangan tumor.

Morfogenesis tumor

Terdapat dua peringkat:

1. Tahap perubahan prakanker

2. Tahap pembentukan dan pertumbuhan tumor

Keadaan pra-tumor biasanya mendahului tumor, tetapi kadang-kadang tumor dapat muncul dengan segera, melewati tahap ini.

Keadaan prakanker meliputi:

· Perubahan latar belakang - dimanifestasikan oleh atrofi, distrofi, sklerosis, hiperplasia, metaplasia, displasia. Fokus hiperplasia, metaplasia dan displasia dianggap sebagai keadaan prakanker sebenarnya.

Prakanker wajib - hampir selalu berakhir dengan barah, lebih kerap diturunkan.

Prakanker pilihan - proses hiperplastik-displastik, disembryopati.

Memperuntukkan tempoh barah yang terpendam - dari prakanker hingga barah.

Tahap pembentukan tumor.

Skim pengembangan tumor:

1. Pelanggaran penjanaan semula

2. Perubahan pretumor (displasia, hiperplasia)

3. Keganasan sel yang berkembang biak

4. Munculnya tumor tumor

5. Perkembangan tumor.

Teori "medan tumor". Willis (1953)

Pelbagai titik pertumbuhan muncul - medan tumor.

Keganasan dari pusat ke pinggiran. Menggabungkan fokus menjadi satu nod.

Setelah "medan tumor habis" tumor tumbuh "dari dirinya sendiri"..

Dalam pembentukan tumor, peranan yang tidak diragukan tergolong dalam pelanggaran hubungan antara epitelium dan stroma..

Pertumbuhan tumor (luas, infiltratif, appositional, exophytic, endophytic).

Jenis pertumbuhan tumor

1. pertumbuhan unisentrik dan multisentrik,

2. pertumbuhan yang meluas, menyusup dan menarik,

3. pertumbuhan eksofit dan endofit.

Istilah unicentric dan multicentric mencirikan kehadiran satu atau lebih fokus utama pertumbuhan tumor..

Berkaitan dengan tisu di sekitarnya, pertumbuhan boleh meluas atau menyusup. Dengan pertumbuhan yang meluas, tumor tumbuh "dengan sendirinya" menolak tisu (mereka atrofi -> pseudocapsule terbentuk) tetapi tidak memusnahkannya. Dengan pertumbuhan ini, tumor mempunyai batas yang jelas dan tumbuh dengan perlahan. Pertumbuhan ini khas untuk tumor jinak yang matang..

Pertumbuhan tumor aposional berlaku kerana transformasi sel normal menjadi sel tumor, yang diperhatikan di medan tumor pada peringkat awal pertumbuhan tumor ganas.

Dengan pertumbuhan yang menyusup, tumor tumbuh ke tisu yang mendasari dan memusnahkannya. Pertumbuhan ini cepat, batas tumor dengan pertumbuhan tersebut tidak jelas. Pertumbuhan ini adalah ciri tumor ganas yang belum matang..

Berkaitan dengan permukaan organ dan lumen organ berongga, pertumbuhan boleh menjadi endofit atau eksofit. Pertumbuhan endofit - tumor tumbuh menjadi ketebalan organ atau ke dinding organ berongga. Tumor tidak dapat dilihat dari permukaan atau di rongga organ; hanya boleh dilihat pada luka. Pertumbuhan eksofit - tumor tumbuh di permukaan organ atau ke dalam lumen organ berongga, mengisi lumennya.

Tarikh ditambahkan: 2018-06-01; pandangan: 2112;

Sifat asas pertumbuhan tumor

Tumor malignan adalah sinonim untuk konsep "pertumbuhan tumor", yang dapat didefinisikan sebagai kelebihan pertumbuhan autonomi [Ashoff].

Pertumbuhan tumor adalah percambahan sel dalam organisma itu sendiri, iaitu setelah timbul, asas tumor tumbuh "dari dirinya sendiri" dengan mengalikan selnya sendiri.

Perkembangan semula jadi kebanyakan neoplasma ganas melewati empat fasa utama: keganasan (transformasi) sel sasaran, pertumbuhan sel ganas, pencerobohan tempatan dan pengembangan metastasis jauh.

Autonomi relatif pertumbuhan tumor

Salah satu sifat utama tumor adalah autonomi pertumbuhan - kebebasan relatif tumor dari pengaruh sistem pengawalseliaan organisma yang membawa tumor dan pemerolehannya untuk mengawal diri..

Otonomi tumor dinyatakan tidak hanya dalam "pekak", tetapi juga pada hipersensitif terhadap pengaruh tertentu dan ditentukan oleh peralihan kepada mekanisme peraturan autokrin dan parakrin.

Dengan mekanisme autokrin, sel-sel tumor secara serentak dapat mengeluarkan isyarat untuk percambahan dan reseptor untuknya, yang membolehkan sel-sel pembelahan neoplasma tidak bertindak balas terhadap pengaruh peraturan luaran badan dan tidak bergantung kepada mereka.

Mekanisme paracrine dikaitkan dengan rembesan faktor pertumbuhan oleh sel tumor dan tindakannya pada sel yang berdekatan. Lebih-lebih lagi, sintesis sitokin dan faktor pertumbuhan serta reseptor yang melihatnya, yang bukan merupakan ciri prekursor histogenetik normal, dapat dilakukan pada sel tumor..

Pada masa yang sama, autonomi pertumbuhan tumor adalah relatif. Sel-sel tumor untuk aktiviti pentingnya mesti menerima nutrien dan oksigen dari aliran darah, yang menjadikannya mustahil untuk keberadaannya tanpa hubungan dengan tubuh.

Di samping itu, mereka sentiasa dipengaruhi oleh sel normal di sekitarnya, unsur-unsur matriks ekstraselular stroma. sistem imun, endokrin dan saraf. Juga diketahui bahawa perkembangan penyakit ini dipengaruhi oleh jenis kelamin dan usia pesakit.Di kalangan orang muda, pertumbuhan dan perkembangan tumor berlaku lebih cepat daripada pada orang tua; dari segi kejadian, barah perut berlaku pada lelaki, dan melanoma kulit pada wanita, dll..

Kinetik sel tumor

Kadar pertumbuhan setiap tumor tertentu adalah individu dan ditentukan oleh tiga parameter utama: jangka masa kitaran sel, ukuran kumpulan proliferatif (iaitu, jumlah sel yang dapat membahagi dalam tumor) dan tahap dominasi pembiakan sel berbanding kehilangannya.

Pembiakan sel biasanya dilakukan secara pembahagian. Masa di mana sel mendua dan pemindahan lengkap maklumat genetik disebut kitaran sel (kitaran pembahagian), atau kinetik sel.

Kitaran sel mempunyai dua peringkat. Yang lebih panjang adalah interphase. Ia memerlukan sehingga 99% dari keseluruhan kitaran pembelahan sel dan terdiri daripada tiga tempoh: G1, G2 dan S. Semasa interphase, sel mempunyai aktiviti sintetik yang tinggi dan sibuk memperbanyak komponennya.

Ini diikuti oleh tempoh pendek - mitosis (M), di mana proses pembelahan menjadi dua sel anak selesai. Sel-sel yang timbul akibat pembelahan mitosis dan membentuk organisma hidup disebut somatik. Tempoh utama kitaran sel ditunjukkan dalam Rajah 6.1..


Gambar: 6.1. Diagram fasa kitaran sel normal [menurut P. Volpe, 1979 dengan perubahan].

Fasa pertama kitaran pembahagian - tempoh presintetik atau tempoh G1, berlaku selepas mitosis dan membentuk sekitar separuh daripada keseluruhan kitaran hidup sel. Dalam tempoh ini, terdapat peningkatan intensif dalam sitoplasma sel, bahan yang diperlukan untuk replikasi (pembiakan diri) DNA disintesis dan terkumpul. Pada akhir masa G1, beberapa sel dapat meninggalkan kitaran sel, membezakan dan meneruskan pelaksanaan fungsinya..

Tempoh ini disebut fasa pertumbuhan sifar G0, atau fasa rehat. Sel yang telah meninggalkan kitaran sel, sebagai peraturan, tidak akan membelah lagi - sel "postmitotic" yang tidak dapat dipulihkan (neuron, kardiomiosit). Sel pembezaan yang sangat khusus selalu berada dalam fasa rehat G0 dan tidak dapat membahagi, dan oleh itu, menjadi malignan.

Sel-sel ini, setelah memenuhi fungsinya, akhirnya mati. Namun, sebagai pengecualian, ada tisu di mana sel khusus dapat kembali ke kitaran sel, misalnya sel hati. Kitaran sel ini disebut dilanjutkan.

Sel-sel tumor juga mampu meninggalkan kitaran sel, berada dalam fasa rehat dan kembali ke kitaran sel, mengekalkan kemampuan untuk membelah lebih jauh.

Fasa kedua - S-period atau sintetik, merangkumi 30% dari tempoh kitaran dan dicirikan oleh penggandaan bilangan kromosom, akibatnya jumlah sel meningkat menjadi empat. Setelah memasuki fasa ini, sel selalu melalui semua peringkat seterusnya dari kitaran pembahagian.

Fasa ketiga adalah tempoh pasca-sintetik atau tempoh G2, ketika sel bersiap untuk mitosis. Terdapat sintesis intensif protein sitoplasma dan protein yang berkaitan dengan DNA. Tempoh G2 mengambil masa sekitar 19-20% sepanjang keseluruhan kitaran.

Mitosis, atau fasa M, adalah tempoh terpendek dalam jangka masa, menempati sekitar 1% dari keseluruhan kitaran.

Pada fasa ini, dalam sel tetraploid (jumlah kromosom adalah 4n), setiap kromosom terbelah sepanjang panjangnya, membentuk dua salinan (kromatid saudari), nukleus bifurcates, dan sitoplasma terbahagi pada separuh, dan sebagai hasilnya, dua sel anak terbentuk. Setiap sel anak selepas mitosis mengandungi dua salinan setiap kromosom. Salinan ini dipanggil kromosom homolog..

Jumlah kromosom dalam sel, yang dikenali sebagai set diploid, ditetapkan 2n. Pembahagian mitotik menjamin keteguhan set kromosom dalam sel somatik. Mengenai tempoh kitaran sel, sel biasanya berbeza dalam sel yang berbeza. Mengikut konsep klasik, fasa kitaran dalam jangka masa relatif stabil (rata-rata, G1 - 8 jam; S - 6 jam: G2 - 4 jam; M - hingga 2 jam), dan keseluruhan kitaran pada sel mamalia, rata-rata, memakan masa sekitar 20 jam ( Rajah 6.1).

Harus dikatakan bahawa salah satu mekanisme utama tindakan ubat kemoterapi antikanker moden adalah kesan selektif pada struktur sel tertentu dalam fasa kitaran sel yang berlainan. Pergantungan fasa sitostatik mesti diambil kira semasa menjalankan kemoterapi.

Sel-sel tumor mempunyai fasa yang sama dengan yang normal. Kadang-kadang dengan pertumbuhan malignan, pembahagian langsung berlaku - amitosis, apabila sel membelah tanpa memusnahkan nukleus dan nukleoli.

Usus kebanyakan tumor mempunyai masa kitaran sel yang sama atau lebih lama daripada sel-sel dalam tisu normal, yang cepat diperbaharui. Ini ditunjukkan dengan yakin oleh kajian autoradiografi. Tidak ada satu pun tumor yang selnya akan mencapai kadar pendaraban sel sumsum tulang normal atau sel epitel integumen usus.

Harus diingat di sini bahawa, sayangnya, tahap percambahan sel yang lebih tinggi pada tisu normal daripada pada beberapa tumor adalah halangan yang signifikan terhadap kejayaan rawatan kemoterasi mereka..

Komposisi sel tumor

Kajian mengenai tumor menunjukkan bahawa sifat klonalnya tidak bermaksud kesamaan semua sel mereka, terutama berkaitan dengan kitaran sel. Komposisi sel sel tumor biasanya diwakili oleh sel-sel pasca-mitosis yang tidak dapat dipulihkan (terdiri dari 30 hingga 70% dari semua sel tumor), iaitu tidak dapat berkongsi, hingga saat kematian; sel-sel dorman (dilestarikan dalam fasa G0), mampu memasuki kembali siklus mitotik (sel stem tumor) dan sel-sel dengan jangka masa yang berbeza dari fasa G1, yang membentuk kumpulan sel-sel tumor yang berkembang biak dan tergolong dalam pecahan pertumbuhan (Gambar 6.2).


Gambar: 6.2. Komposisi selular tumor khas [Cajano A. et al., 1972].
I - sel positotik yang tidak dapat dipulihkan;
II - sel berehat (mampu memasuki semula kitaran mitotik);
Sel - sel dalam kitaran mitotik dengan tempoh fasa G1 yang berbeza

Kadar pertumbuhan neoplasma ditentukan terutamanya oleh ukuran pecahan pertumbuhan. Pada tahap awal pertumbuhan tumor submikroskopik, kebanyakan sel ganas berada dalam satu siklus, membentuk kumpulan proliferatif atau pecahan pertumbuhan.

Apabila tumor tumbuh, sel dalam jumlah yang semakin meningkat meninggalkan kolam ini kerana kehilangan atau kembali ke fasa G0. Oleh itu, pada saat tumor dikesan secara klinikal, kebanyakan selnya tidak berada di kolam replikasi..

Telah diketahui bahawa walaupun pada tumor "tumbuh taufan", pecahan pertumbuhan tidak melebihi 20% daripada jumlah sel ganas. Pada leukemia, limfoma dan barah paru-paru sel kecil, pecahan pertumbuhannya cukup besar, dan ini menentukan perjalanan klinikal penyakit yang cepat.

Pada masa yang sama, banyak tumor, seperti kanser usus besar atau payudara, mempunyai pecahan pertumbuhan yang kecil. Yang terbaik, walaupun kasar, ekspresi morfologi kadar pertumbuhan tumor (aktiviti percambahan) adalah kekerapan mitosis atau indeks mitotik (bahagian mitosis dalam populasi sel yang dikaji).

Mereka dapat dinilai hanya dengan jumlah angka mitotik per unit luas bahagian histologi tisu tumor, menggunakan sitometri aliran atau secara autoradiografi dengan pelopor DNA berlabel, H-thymidine..

Telah diketahui bahawa kepekaan neoplasma terhadap kemoterapi bergantung pada ukuran pecahan pertumbuhan sel-sel tumor. Oleh kerana kebanyakan sitostatik bertindak pada sel yang secara aktif mensintesis DNA, tidak sukar untuk memahami mengapa tumor yang mengandungi, katakanlah, 5% sel mereka di kolam replikasi tumbuh lambat tetapi agak tahan terhadap kemoterapi..

Sebaliknya, tumor yang agresif dan berkembang pesat (limfoma, dll.) Dengan pusar sel yang membahagi kadang-kadang benar-benar meleleh di depan mata kita di bawah pengaruh kemoterapi, dan rawatan mungkin berkesan..

Di antara sel-sel tumor, sebilangan kecil sel yang boleh dicirikan sebagai sel stem tumor perlu mendapat perhatian khusus. Mereka dapat wujud dalam waktu yang lama di dalam badan di luar kitaran mitotik, dalam jangka waktu rehat relatif dan juga disebut rehat (G0), sel klonogenik.

Walau bagaimanapun, di bawah pengaruh rangsangan apa pun, sel-sel ini dapat keluar dari keadaan stagnan, memasuki kitaran sel dan membahagi tanpa batas, mengisi semula sel-sel yang berkembang biak, keturunan yang menetap dan menjajah kawasan tisu baru.

Sel-sel tumor yang berehat seperti itu dapat menjadi sumber kekambuhan tumor setelah jangka waktu yang lama setelah penyingkirannya; mereka dapat menjelaskan kewujudan "metastasis tidak aktif". Sebagai tambahan, sel-sel inilah yang tidak sensitif terhadap tindakan ubat-ubatan kemoterapi antikanker dan pendedahan radiasi..

Mekanisme molekul yang memindahkan sel dari keadaan tidak aktif (G0) ke pertumbuhan aktif dan metastasis hanya diketahui sebahagiannya. Diandaikan bahawa mekanisme imun dan neoangiogenesis terlibat dalam hal ini. Terdapat banyak analogi di sini dengan tahap awal perkembangan tumor primer..

Kadar pembiakan sel tumor dan kehilangan sel. Pada organisma dewasa, bilangan sel adalah tetap, kerana jumlah sel yang baru terbentuk dan hilang secara seimbang dan dapat dipercayai seimbang. Dengan perkembangan tumor, keseimbangan ini terganggu..

Kini telah terbukti bahawa pertumbuhan neoplasma dikaitkan, pertama sekali, bukan dengan "pembahagian yang tidak terkawal", tetapi dengan pengumpulan sel-sel yang tidak mati pada waktunya, iaitu. pembiakan sel melebihi kehilangan sel. Ketidakmampuan untuk mati tepat pada masanya harus dikaitkan dengan, pertama sekali, manifestasi atipisme sel neoplastik yang penting sebagai kecukupan dalam merangsang dan tidak sensitif terhadap isyarat pertumbuhan yang menghalang; keabadian; kelemahan apoptosis dan terutamanya - rangsangan neoangiogenesis.

Namun, apabila tumor bertambah besar, kadar pertumbuhannya menurun, percambahan sel menjadi perlahan, dan kehilangan sel meningkat disebabkan oleh kesan imun dan bekalan darah yang tidak mencukupi. Dalam kes ini, faktor utama kehilangan sel adalah nekrosis iskemia.

Sebab utama kemunculan fokus nekrosis adalah penurunan fungsi rangkaian vaskular per unit isipadu tumor dan stasis vaskular ketika ia tumbuh. Oleh itu, bahagian sel nekrotik selalu meningkat dengan peningkatan ukuran tumor..

Oleh itu, kadar pertumbuhan neoplasma ganas ditentukan terutamanya oleh ukuran pecahan pertumbuhan (kumpulan sel penyebaran) dan indikator dominasi pembiakan sel terhadap kehilangannya. Dalam beberapa kes, terutama dengan pecahan pertumbuhan yang agak besar, dominasi ini besar dan menyebabkan peningkatan massa tumor dengan cepat, sementara dalam kes lain sangat tidak signifikan..

Oleh itu, dalam karsinoma saluran gastrointestinal, pembiakan sel melebihi kehilangannya sekitar 10% dan mereka cenderung tumbuh lebih perlahan..

Pertumbuhan tumor infiltratif

Pertumbuhan infiltratif (invasif) (dari lat.infiltratio - penetrasi) terdiri daripada penembusan langsung (percambahan) sel-sel tumor ke dalam tisu di sekitarnya dan merupakan salah satu sifat utama keganasan.

Tidak seperti tumor malignan, tumor jinak dicirikan oleh pertumbuhan yang meluas, iaitu semasa mereka tumbuh, mereka memerah dan mendorong (menolak ke belakang) tisu normal di sekitarnya.

Dalam kes ini, unsur-unsur tisu sekitarnya diperah oleh atrofi tumor, tetapi jumlahnya tumbuh dan membentuk sejenis kapsul (pseudocapsule) di sekitar tumor, Pada masa yang sama, beberapa tumor ganas (barah ginjal, kelenjar paratiroid, fibrosarcoma) juga tumbuh secara meluas.

Arteri biasanya tidak mengalami pertumbuhan infiltratif, kerana serat elastin dan kolagen yang terdapat di dindingnya memberikan ketahanan yang signifikan terhadap sel-sel tumor. Telah dinyatakan bahawa tekanan intravaskular yang tinggi juga menyumbang kepada daya tahan arteri..

Jelas bahawa, kerana pertumbuhan invasif, tumor tumbuh ke struktur dan organ anatomi di sekitarnya dan menyebabkan gangguan pada fungsi yang sesuai. Gambaran patogenetik pertumbuhan malignan inilah yang mendasari perkembangan gejala sekunder dan fenomena klinikal neoplasma..

Selain itu, pertumbuhan invasif adalah komponen wajib dari lata metastatik: penyebaran sel-sel tumor ke seluruh tubuh didahului oleh pencerobohan mereka dari fokus utama ke tisu sekitarnya..

Bentuk klinikal pertumbuhan tumor

Bentuk barah makroskopik bergantung pada arah penyebaran jisim tumor: ke dalam ketebalan organ (endofit) atau di luarnya dalam bentuk simpul yang menonjol (eksofit) (Gamb. 6.3).


Gambar: 6.3. Bentuk klinikal dan morfologi utama pertumbuhan tumor.

Bentuk eksofit - neoplasma mempunyai bentuk simpul yang menonjol ke dalam lumen organ berongga, atau merebak pada ketebalan organ parenkim, atau menonjol di atas permukaan badan dan jelas dipisahkan dari tisu yang sihat. Dalam kes ini, batas tumor dari pinggirnya yang kelihatan sekitar 1 cm. Terlepas dari bentuk pertumbuhannya, tumor barah ditandai dengan kecenderungan membusuk dan ulserasi, yang dijelaskan oleh keanehan bekalan darahnya.

Tumor eksofitik, ketika membusuk, berbentuk piring - ulser dengan pinggiran yang menonjol, dirusak dalam bentuk roller. Tumor seperti itu disebut berbentuk piring. Tumor eksofitik pada organ parenkim adalah simpul bulat, yang biasanya tidak dapat dilihat pada pemeriksaan luaran.

Dengan pertumbuhan yang berpanjangan, kerana keistimewaan bekalan darah di bahagian tengah tumor, kerosakan berlaku. Bentuk tumor eksofit organ parenkim disebut perut. Dengan sifat proses yang berlaku, proses ini serupa dengan barah organ berongga berbentuk piring, tetapi nampaknya ia agak jauh dari mereka..

Bentuk endofit - sel barah menyebar terutamanya di dalam dinding organ. Dalam kes-kes ini, dinding atau organ itu sendiri menjadi lebih tebal dan padat, batas tumor tidak ditentukan dengan jelas, tetapi secara mikroskopik dari tepi tumor yang kelihatan memanjang sekitar 6 cm.

Jenis pertumbuhan ini disebut infiltratif, dan tumor disebut sebagai kanser endofit, atau infiltratif. Pertumbuhan neoplasma infiltratif pada organ parenkim jarang berlaku dan bentuk tumor ini disebut menyebar.

Biasanya, tumor seperti itu diasingkan sebagai varieti khas, contohnya, dalam bentuk paru-paru bercabang dan seperti pneumoniae, pada kelenjar susu - bentuk infiltratif-edematous, mastitis-seperti dan erisipelas, di hati - infiltratif, barah sirosis, dll..

Secara infiltratif, barah lebih ganas, dicirikan oleh jalan cepat, metastasis awal dan cepat, dan prognosis yang buruk. Dengan kemerosotan kanser endofitik, tepi seperti roller di sekitar ulserasi tidak terbentuk, dan tumor seperti itu disebut ulseratif-infiltratif. Apabila gabungan komponen exo dan endophytic tumor diperhatikan, mereka mengatakan bentuk pertumbuhan tumor bercampur.

Pembahagian ke dalam empat bentuk utama kanser (exophytic, berbentuk piring, infiltrative dan ulcerative-infiltrative) paling sesuai dengan neoplasma saluran gastrointestinal. Kanser luaran biasanya mempunyai kemunculan tumor eksofit atau ulserasi (sepadan dengan bentuk piring).

Di samping itu, bentuk pertumbuhan tumor yang disebutkan di atas sering disertai dengan apa yang disebut berlawanan atau melibatkan pertumbuhan. Ini adalah ciri keradangan, yang sering menyertai proses tumor, meningkatkan jumlah dan ukuran tumor..

Kemungkinan pertumbuhan bertentangan mesti dipertimbangkan ketika merancang rawatan khas, dan persiapan untuk pembedahan atau terapi radiasi mesti meliputi komponen anti-radang dan antibakteria..

Pembentukan simpul tumor dari keturunan klonal sel yang diubah adalah proses pertumbuhan neoplasma yang kompleks, yang dipengaruhi oleh banyak faktor. Antaranya, yang utama ialah: kinetik (dinamik) pertumbuhan sel tumor, perkembangan tumor dan heterogenitas, serta angiogenesis pada tumor..

Uglyanitsa K.N., Lud N.G., Uglyanitsa N.K.

Pertumbuhan tumor yang meluas. Apa itu, apa itu, apa yang dicirikan, disertai oleh

Neoplasma tumor adalah proses patologi di mana terdapat percambahan sel yang cepat dan tanpa henti dengan rantai DNA yang diubah. Pertumbuhan tumor yang meluas dicirikan oleh pertumbuhan dari dirinya sendiri, iaitu, tidak tumbuh ke tisu bersebelahan, tetapi hanya mendorongnya pergi.

Tisu parenkim yang mengelilingi atropik neoplasma, akibatnya tumor itu, sebagaimana adanya, dikelilingi oleh kapsul. Pembiakan sel dalam jenis ini diperlahankan dan, sebagai peraturan, jinak. Walau bagaimanapun, kelenjar tiroid dan buah pinggang boleh menjadi ganas..

Apa maksud pertumbuhan tumor yang meluas??

Pertumbuhan tumor yang meluas adalah salah satu bentuk pembentukan tumor, yang juga disebut pertumbuhan pusat. Dalam bentuk ini, sel barah membiak, tetapi tidak tumbuh menjadi tisu organ yang berdekatan. Peningkatan ukuran neoplasma memaksa elemen parenkim di sekitarnya untuk menjauh dan atrofi.

Selalunya, tisu belakang yang pucat menjadi padat dan membentuk sejenis kapsul. Dalam situasi lain, tisu penghubung mula tumbuh di sekitar proses tumor, yang juga berbentuk kapsul. Terima kasih kepada ciri ini, formasi seperti itu dibatasi dengan baik, ia dapat dikeluarkan tanpa masalah semasa operasi..

Ciri ciri proses

Dengan pertumbuhan yang meluas, sel-sel tumor hampir selalu dapat dibezakan, iaitu jenis tisu dari mana mereka membiak dapat ditentukan. Tumor seperti itu disebut homolog..

Ciri ciri proses ini adalah seperti berikut:

  • atypism tisu (kehilangan kekhususan tisu awal);
  • pendaraban sel patologi yang perlahan;
  • tumor digambarkan dengan baik dari tisu yang sihat;
  • dikelilingi oleh pseudocapsules atau kapsul tisu penghubung;
  • kemungkinan pembezaan sel yang diubah;
  • biasanya jinak;
  • hampir tidak pernah berlaku metastasis.

Walaupun terdapat tumor dalam keadaan jinak, bahaya keganasan masih ada. Ia bergantung pada penyetempatan proses patologi. Contohnya, jika sel yang diubah membiak dari sel ginjal atau tiroid.

Di samping itu, dengan lokasi proses tumor di saraf tunjang atau otak, ada bahaya bagi nyawa pesakit. Pembezaan tahap pengubahsuaian sel sangat penting bagi prognostik..

Punca

Sayangnya, walaupun perubatan moden belum sepenuhnya mempelajari etiologi patologi onkologi, namun, saintis tidak berhenti di situ dan terus mengkaji masalahnya. Kemajuan teknologi genetik molekul menjelaskan pendaraban sel barah yang tidak normal di dalam badan.

Sekarang diketahui bahawa faktor utama adalah gaya hidup pesakit, keturunan, penyalahgunaan tabiat buruk dan kehadiran penyakit utama organ dalaman. Faktor-faktor ini penting untuk mengenal pasti masalah tepat pada masanya, pelantikan diagnostik, terapi dan pencegahan..

Pertumbuhan tumor yang meluas mengikuti prinsip yang sama dengan pertumbuhan bentuk neoplasma lain, kedua-duanya jinak dan malignan. Permulaan proses dicirikan oleh perubahan pada beberapa sel organ dalaman. Mekanisme ini dipengaruhi oleh faktor yang tidak menguntungkan.

Struktur sel yang tidak normal yang muncul mula membiak dan tumbuh dengan cepat, yang memprovokasi proses tumor pada tisu. Molekul DNA bertujuan untuk mengawal sebarang mekanisme intraselular, oleh itu titik terjadinya karsinogenesis secara langsung berkaitan dengan ketidakseimbangan hormon, faktor fisikokimia, kecenderungan genetik.

Faktor risiko adalah seperti berikut:

  • pendedahan radiasi, termasuk penggunaan terapi radiasi dalam rawatan onkologi - gelombang radioaktif mempengaruhi maklumat genetik sel secara negatif, yang memprovokasi pembentukan gen bermutasi;
  • merokok - asap tembakau mempunyai resin karsinogenik yang mempunyai kesan buruk pada tisu sel, unsur-unsur patogen ini dapat berkumpul di dalam badan untuk jangka masa yang lama, dan seterusnya menjadikannya kesan berbahaya;
  • pengambilan alkohol yang berlebihan - etil alkohol memberi kesan buruk kepada membran mukus organ dalaman (saluran gastrousus, hati, ginjal, dan lain-lain);
  • usia dan jantina seseorang - sebagai contoh, onkologi serviks bentuk ekspans rahim paling sering didiagnosis pada wanita tua;
  • sejarah penyakit yang bersifat radang, berjangkit atau autoimun - contohnya adalah penyakit Crohn, yang dicirikan oleh perkembangan keradangan pada membran mukus usus besar;
  • karsinogen makanan - dalam keadaan yang serupa, pesakit didiagnosis dengan neoplasma sistem pencernaan, contoh faktor tersebut adalah penggunaan daging merah dan makanan yang terlalu berlemak;
  • kecenderungan genetik - dalam beberapa kes, kanak-kanak menerima mutasi gen tertentu dari ibu bapa mereka, misalnya, jika saudara terdekat didiagnosis menghidap barah, ini menunjukkan peningkatan risiko onkogenesis untuk keturunan mereka;
  • mengambil ubat tertentu, terutamanya ubat hormon - latar belakang hormon yang terganggu meningkatkan risiko onkogenesis;
  • gangguan perkembangan tisu intrauterin meningkatkan kecenderungan untuk neoplasma;
  • gaya hidup berlebihan berat badan dan tidak aktif;
  • pendedahan jangka panjang terhadap bahan toksik fizikokimia (logam berat, asbes, dll.).

Banyak jenis neoplasma yang berkaitan dengan keadaan prakanker bertindak balas dengan baik terhadap rawatan dan pencegahan. Oleh itu, diagnosis masalah sedemikian tepat pada masanya akan membantu mencegah perkembangan tumor malignan..

Dari mana sel terbentuk?

Pertumbuhan tumor yang meluas adalah proses onkologi yang bersifat jinak, di mana pertumbuhan dan pembiakan sel barahnya sendiri diperhatikan. Bentuk neoplasma seperti ini mempunyai struktur yang padat, dan ketika tumbuh di sekitarnya, kerana atrofi unsur-unsur parenkim yang berdekatan, mereka membentuk pseudokapsul.

Tumor seperti itu mudah dikeluarkan, kerana sel mereka tidak tumbuh ke dalam tisu, tetapi mendorongnya ke belakang, sehingga menyumbang kepada kepadatannya. Kesan negatifnya disebabkan oleh susunan struktur badan yang berdekatan. Saluran darah yang memberi makan sel-sel yang tidak normal menembusi dari tisu tetangga ke kawasan proses tumor.

Tumor mana dan organ mana yang dicirikan oleh pertumbuhan yang meluas?

Ahli onkologi masih mengkaji faktor-faktor transformasi sel normal menjadi sel barah, jenis dan kadar pembiakannya, serta tahap pembezaan sel. Berdasarkan data yang diperoleh semasa diagnosis, rawatan yang tepat ditentukan, skop terapi pembedahan, prognosis lebih lanjut dan algoritma untuk memantau keadaan ditentukan..

Malangnya, dalam beberapa tahun kebelakangan ini, onkologi didiagnosis semakin kerap, jadi sekarang perhatian besar diberikan kepada masalah ini. Untuk ini, terdapat banyak maklumat sehingga pesakit memahami perbezaan antara onkologi embun yang luas (exophytic) dan endophytic, dia juga memahami intipati istilah metastasis, kambuh, dll..

Pusat pertumbuhan menaip

Neoplasma apa pun adalah sel-sel tubuh yang bermutasi yang sihat, di mana kawalan pembahagiannya hilang. Kadar pertumbuhan sel bergantung pada nutrien yang masuk, sementara sel tidak dapat ditekan oleh faktor tisu. Akibatnya, pusat utama neoplasma terbentuk. Ia terdiri daripada sel yang tumbuh dan membiak secara tidak terkawal.

Pertumbuhan tumor yang meluas dan menyusup

Dengan mengambil kira jumlah pusat yang terbentuk dalam proses tumor, onkologi terbahagi kepada dua jenis:

  • multisentrik (mempunyai beberapa pusat terbentuk);
  • unicentric (dengan satu pusat).

Maksudnya, tumor multisentrik berkembang dari beberapa sumber patologi. Mereka tumbuh dengan lebih cepat dan metastasis lebih cepat, masing-masing, terapi mereka lebih rumit dan sukar dilakukan.

Unicentric kurang berbahaya, ia berkembang dengan perlahan, sebagai peraturan, dalam jenis yang luas, dan sering jinak. Walau bagaimanapun, kesukaran terletak pada kenyataan bahawa mereka tidak muncul secara klinikal untuk jangka masa yang panjang, dan ini mengancam pertumbuhan tumor besar yang mempengaruhi organ-organ jiran dan pertumbuhan awal metastasis.

Peningkatan pertumbuhan

Pertumbuhan tumor yang meluas adalah sejenis pembesaran dan pemadatan tisu sel, yang berbeza dengan pertumbuhan endofit ke arah pertumbuhan. Maksudnya, neoplasma dibezakan bergantung pada apakah tumbuh di dalam organ atau keluar melalui tisu.

Sekiranya kita menganggap kerosakan pada organ dengan parenchyma (hati atau pankreas), maka dengan pertumbuhan endofit, tumor menyebar ke dalam. Tetapi dengan pertumbuhan eksofit (ekspansif) pada organ-organ ini, tumor tumbuh dari permukaan ke luar, yang membuatnya dapat dilihat.

Dalam organ berongga

Organ berongga termasuk:

  • perut;
  • usus;
  • pundi kencing;
  • rahim dan barang.

Sekiranya kita mengkaji pertumbuhan neoplasma pada organ ini, coraknya diperhatikan:

  • dengan pertumbuhan yang meluas, tumor berkembang menjadi dinding organ;
  • dengan pertumbuhan eksofit, proses tumor tumbuh ke luar dengan jalan keluar ke rongga dari permukaan lapisan epitel dalaman atau lapisan tengah dinding.

Definisi tumor endoskopi:

Tumor yang meluasTumor endofit
Membezakan dalam rongga organ.Sukar untuk ditakrifkan. Dalam kajian ini, ia ditentukan sebagai ubah bentuk epitelium organ berongga dalaman.

Corak ini menerangkan sebab mengapa proses barah tidak selalu dikesan semasa diagnosis endoskopi..

Penamaan mengikut sifat pertumbuhan

Penentuan sifat pertumbuhan tumor memungkinkan untuk mengkaji neoplasma untuk membuat prognosis lebih lanjut untuk kehidupan.

Dalam amalan perubatan, terdapat tiga jenis pertumbuhan tumor berdasarkan jenis pertumbuhan:

  • pertumbuhan yang meluas;
  • menyusup;
  • menyelerakan.

Kajian mengenai sifat pertumbuhan neoplasma:

Pertumbuhan yang meluasPertumbuhan infiltratifPertumbuhan selera
Pembentukan proses tumor berlaku dalam bentuk satu simpul sel keseluruhan atau neoplasma bulat. Dengan pemeriksaan endoskopi, kontur mudah ditentukan dan batas antara tisu dan tisu sihat yang terjejas oleh sel barah dapat dilihat. Pertumbuhan berlaku di seluruh permukaan organ, sementara tisu bersebelahan diperah dan dipadatkan, tetapi tidak musnah. Selalunya, dengan jenis pertumbuhan yang luas, kapsul tisu penghubung yang jelas dibezakan.Tumor yang tumbuh tumbuh di antara tisu. Sebagai peraturan, corak pertumbuhan ini ganas. Prognosis dalam kes ini tidak menguntungkan, kerana kesukaran terletak pada mustahilnya pembezaan awal dan penyingkiran lengkap dengan pembedahan. Akibatnya, pesakit menjalani operasi volumetrik untuk mengeluarkan semula keseluruhan organ.Jenis ini dicirikan oleh pertumbuhan tumor dari sumber utama oleh mutasi lapisan demi lapisan sel yang sihat. Iaitu, proses tumor mengubah tisu sihat di sekitarnya menjadi sel barah pada titik kontak mereka. Jenis pertumbuhan ini adalah ciri proses awal pertumbuhan sel barah, mengandungi tanda-tanda pertumbuhan neoplasma endofit dan eksofit.

Gejala tambahan yang menyertai proses pertumbuhan neoplasma

Tanda utama kehadiran neoplasma adalah gejala yang sebelumnya tidak ditunjukkan pada pesakit, ketidakselesaan baru. Sekiranya anda merasa seperti ini, anda harus segera berjumpa doktor dan menjalani ujian..

Gambaran klinikal onkologi bergantung pada banyak faktor, pertama sekali, ia dikaitkan dengan penyetempatan proses dan jenis pertumbuhan.

Walau bagaimanapun, terdapat beberapa tanda khas yang mungkin menunjukkan permulaan proses onkologi:

  • penurunan berat badan yang ketara;
  • suhu badan tinggi, demam;
  • kelemahan umum, keletihan;
  • sakit di bahagian tubuh tertentu (bergantung kepada penyetempatan neoplasma);
  • perubahan ciri epidermis (pigmentasi, penampilan eritema, kekuningan kulit, urtikaria, dan lain-lain);
  • pembentukan ketuat atau penampilan tahi lalat baru (kemungkinan perubahan warna dan saiz tahi lalat);
  • batuk kerap, serak;
  • pengenalpastian anjing laut pada kulit (contohnya, dengan barah payudara dan tisu lembut lain);
  • pelanggaran najis;
  • kerosakan sistem genitouriner;
  • kesukaran menelan refleks;
  • disfungsi saluran gastrousus;
  • gangguan fungsi sistem imun;
  • pening, selalunya dengan loya dan muntah;
  • pendarahan rahim, kegagalan kitaran;
  • gangguan neurologi;
  • gangguan tidur;
  • kemurungan dan apatis.

Gejala serupa adalah spesifik dan boleh berlaku pada sebarang jenis onkologi..

Kemungkinan komplikasi dan akibatnya

Pertumbuhan tumor yang meluas adalah proses yang kompleks yang membawa kepada akibat yang paling serius tanpa pembezaan dan rawatan tepat pada masanya. Pesakit diancam mengalami kerosakan atau kegagalan mutlak organ yang terkena sel barah atau bahkan sistem badan yang terpisah.

Kehidupan seseorang terhad, dia sering memerlukan pertolongan luar. Tanpa rawatan, kesakitan meningkat, dan luka dalaman mungkin muncul. Sekiranya otak terjejas, bahaya terletak pada fungsinya yang terbatas, dan, dengan itu, tindakan, pemikiran, perasaan pesakit.

Tumor yang meluas sering dibezakan sebagai jinak, dengan batas yang jelas yang dapat dengan mudah dikeluarkan dengan pembedahan. Walau bagaimanapun, operasi boleh menyebabkan komplikasi dan kerosakan pada tisu bersebelahan..

Dalam situasi yang paling sukar selepas rawatan pembedahan, sel-sel yang berdekatan mula bermutasi, merosot menjadi proses yang ganas. Sebaik sahaja tumor menjadi ganas, prognosis untuk kehidupan pesakit bertambah buruk..

Diagnostik

Sekiranya neoplasma dikesan, sampel tisu barah semestinya diambil untuk pemeriksaan histologi untuk menentukan sifat tumor (malignan atau jinak).

Salah satu ciri berikut diberikan kepada sampel kain:

  • G1 - sampel tisu selular yang sangat berbeza, kebarangkalian sifat malignan adalah rendah;
  • G2 - tumor malignan sederhana;
  • G3 - sampel yang sukar dibezakan, itulah sebabnya watak yang sangat ganas ditentukan;
  • G4 - Sama sekali tidak boleh dibezakan, sangat ganas, mengancam nyawa (anaplastik).

Tahap penting dalam diagnosis adalah penentuan prevalensi dan tahap proses tumor. Tahap pembezaan menurun dengan peningkatan tahap keganasan. Tiga parameter menunjukkan tahap dan kelaziman neoplasma: T-N-M. Ditakrifkan sebagai:

  • T adalah ukuran pertumbuhan tumor utama:
  1. T 1-3 - bergantung pada ukuran dari kecil hingga sederhana;
  2. T 4 - ukuran dan kelaziman yang besar pada tisu organ bersebelahan;
  • N - metastasis:
  1. N 0 - ketiadaan metastasis;
  2. N 1-3 - bergantung pada jumlah dan lokasi kawasan yang terjejas;
  • M - metastasis hematogen:
  1. M 0 - tidak hadir;
  2. M 1 - kehadiran metastasis jauh.

Semasa mendiagnosis onkologi, sejumlah prosedur diagnostik (sinar-X, ultrasound, endoskopi, MRI, CT) dilakukan untuk menentukan ukuran tumor, lokasi dan tahap lesi. Hanya setelah pembezaan lengkap neoplasma, rawatan yang sesuai ditetapkan.

Kaedah rawatan

Rawatan tumor jinak biasanya dilakukan secara pembedahan. Sebilangan besar neoplasma ini tidak bertindak balas terhadap kemoterapi dan terapi radiasi. Neoplasma dengan tahap degenerasi yang tinggi, iaitu keganasan, boleh dikeluarkan. Operasi juga ditunjukkan untuk beberapa penyakit keradangan, misalnya, echinococcosis.

Rawatan pembedahan dijalankan dengan beberapa cara:

  • bronkoskopi menggunakan laser (digunakan untuk menghilangkan tumor yang terletak berdekatan dengan saluran udara);
  • penyingkiran pembedahan digunakan apabila onkologi mempengaruhi tisu periferal;
  • toratoskopi dengan tiga sayatan 1-2 cm di mana instrumen dimasukkan.

Sekiranya ada tumor yang bersifat jinak dikesan, adalah mustahak berjumpa doktor untuk mendapatkan rawatan. Pembezaan tepat pada masanya masalah dan rawatan yang mencukupi akan mencegah kemungkinan degenerasi tisu.

Prognosis untuk neoplasma jinak, yang sering dibezakan sebagai pertumbuhan yang meluas, biasanya disukai. Tumor ini tidak mempunyai kecenderungan untuk regresi, mereka tumbuh secara autonomi dan tidak tergolong dalam jenis infiltratif, iaitu, mereka tidak tumbuh ke tisu sekitarnya, tetapi menggantikannya.

Dalam kes sedemikian, tidak ada metastasis, formasi membentuk persekitaran patologi mereka sendiri. Namun, di sebalik tren positif, risiko keganasan wujud, yang dikaitkan dengan kerosakan tidak langsung. Prognosis bergantung pada lokasi dan ukuran neoplasma.

Dengan hasil yang baik, jangka hayat tidak menurun, tetapi masalahnya memerlukan pemantauan berterusan.

Video ketumbuhan

Mengenai metastasis tumor barah: