Tumor sel kuman

Angioma

Semua kandungan iLive ditinjau oleh pakar perubatan untuk memastikannya setepat dan faktual mungkin.

Kami mempunyai garis panduan yang ketat untuk pemilihan sumber maklumat dan kami hanya menghubungkan ke laman web terkemuka, institusi penyelidikan akademik dan, di mana mungkin, penyelidikan perubatan yang terbukti. Harap maklum bahawa nombor dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah pautan interaktif untuk kajian sedemikian.

Sekiranya anda yakin bahawa mana-mana kandungan kami tidak tepat, ketinggalan zaman atau dipersoalkan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Tumor sel kuman - neoplasma yang berkembang dari sel kuman primer embrio manusia, dari mana sperma dan telur biasanya terbentuk.

Epidemiologi

Tumor sel kuman diklasifikasikan sebagai jarang: ia menyumbang 3% daripada semua tumor ganas pada masa kanak-kanak. Pada masa yang sama, pada tahun pertama kehidupan, teratoma dan teratoblastoma menyumbang 20% ​​daripada semua neoplasma yang didaftarkan. Kekerapan mereka adalah 1 dalam 26,000-34,000 penghantaran. Kejadian puncak kedua diperhatikan pada remaja berusia 15-19 tahun.

Kerana penghijrahan sel kuman, tumor sel kuman tidak hanya berkembang di gonad, tetapi juga di organ dan tisu lain janin dan anak..

Kejadian tumor sel kuman di pelbagai lokasi

  • Wilayah Sacrococcygeal - 42
  • Mediastinum - 7
  • Ruang retroperitoneal - 4
  • Testis - 9
  • Ovari - 24
  • Kawasan kelenjar pineal - 6
  • Kawasan lain - 6

Artikel ini hanya merangkumi tumor sel kuman ekstrakranial.

Histogenesis tumor sel kuman

Tumor sel kuman berkembang dari sel kuman pluripoten. Mereka timbul di endoderm kantung kuning telur dan biasanya berhijrah dari sana di sepanjang hindgut menuju ke rabung urogenital di dinding perut posterior, di mana mereka menjadi bahagian dari gonad yang sedang berkembang. Bergantung pada tempat berhenti di jalan migrasi, sel-sel kuman embrio dapat menimbulkan pertumbuhan tumor di kawasan tertentu di sepanjang garis tengah badan. Oleh itu, tumor sel kuman terdapat di pelbagai bahagian badan, mereka boleh mempunyai lokalisasi gonad dan extragonadal..

Oleh kerana dalam proses embriogenesis sel kuman di bahagian ekor rabung urogenital bertahan lebih lama berbanding dengan kepala, teratoma dan teratoblastoma lebih kerap dijumpai di kawasan pelvis, kawasan sacrococcygeal, ruang retroperitoneal daripada di mediastinum, di leher dan kawasan intrakranial.

Tumor sel kuman berasal dari sel kuman pluriloten, sehingga dapat berasal dari ketiga lapisan kuman. Akibatnya, mereka mungkin mengandungi tisu yang bukan khas dari zon anatomi di mana neoplasma berlaku..

Jenis tumor yang telah berkembang bergantung pada laluan migrasi dan tahap kematangan sel ektopik..

Pengelasan histologi

Secara histologi, tumor sel kuman dibahagikan kepada tumor germinoma dan tumor bukan kuman. Yang terakhir merangkumi teratoma, neoplasma kantung kuning telur, kanser embrio, koriokarsinoma, tumor sel kuman campuran.

  • Germinoma adalah tumor sel kuman yang berlaku di kawasan extragonadal (kawasan pineal, mediastinum anterior, ruang retroperitoneal). Neoplasma yang identik secara histologi dengan germinoma, tetapi berkembang di testis, disebut seminoma, di ovari, disgerminoma.

Tumor sel kuman dibahagikan kepada mengeluarkan (alpha-fetoprotein, beta-chorionic gonadotropin) dan tidak merembeskan.

  • Teratoma adalah tumor embrio yang mengandungi tisu dari ketiga-tiga lapisan kuman: ectoderm, endoderm, dan mesoderm. Mereka timbul di kawasan sacrococcygeal, mediastinum, ovari dan dibahagikan kepada teratoma matang (varian jinak), teratoma belum matang (varian pertengahan) dan tumor malignan - teratoblastoma. Berdasarkan struktur, teratoma dibahagikan kepada sista dan pepejal.
  • Neoplasma kantung kuning telur (sinus endodermal) adalah tumor sel kuman extragonadal yang berlaku pada anak kecil di wilayah sacrococcygeal, pada kanak-kanak yang lebih tua di ovari. Penyetempatan di testis dicirikan oleh dua wajah usia - pada kanak-kanak yang lebih muda dan pada remaja. Kehadiran fokus tumor kantung kuning telur di teratoblastoma adalah mungkin. Tumor kantung kuning telur dikelaskan sebagai bermutu tinggi.
  • Karsinoma embrio (karsinoma embrio) boleh didapati dalam bentuk tulen dan sebagai komponen teratoblastoma. Dilokalisasikan di testis dan ovari. Lebih biasa semasa remaja.

Bagaimanakah tumor sel kuman menampakkan diri??

Tumor sel kuman menampakkan diri dengan cara yang berbeza. Gejala mereka bergantung pada lokasi neoplasma..

  • Kawasan lumbar - Deformasi dan pembesaran kawasan ini disebabkan oleh neoplasma.
  • Mediastinum - Tekanan pernafasan apabila tumor mencapai ukuran yang besar.
  • Ruang retroperitoneal - Gejala khusus untuk laman web ini.
  • Testis - Pembesaran testis kerana pembentukan tuberous yang padat.
  • Ovari - Tumor perut yang teraba dan pelvis kecil, dengan kilasan kaki tumor - sakit perut.
  • Kawasan kelenjar pineal - Gejala fokus dan serebrum.

Teratoma Sacrococcygeal biasanya dikesan semasa lahir dan didiagnosis tanpa banyak kesukaran. Manifestasi tumor sel kuman pada testis mempunyai dua puncak kejadian: hingga 4 tahun (kebanyakan kes) dan dalam jangka masa lebih dari 14-15 tahun. Pada masa yang sama, biologi pada masa kanak-kanak dan remaja yang lebih muda berbeza: pada kumpulan usia yang lebih muda, neoplasma kantung kuning telur dan teratoma matang dijumpai, sementara pada remaja - teratoblastoma dan seminoma. Berbeza dengan lokalisasi visual yang baik pada testis, tumor sel kuman ekstrakranial lain (mediastinal, perut, pelvis) pada anak-anak muncul, sebagai peraturan, pada tahap III-IV proses. Manifestasi disgerminoma ovari berlaku pada tempoh prepubertal dan pubertal (8-12 tahun). Tumor sel kuman mediastinum dikesan pada awal kanak-kanak dan pada remaja. Pada masa yang sama, pada usia 6 bulan hingga 4 tahun, mereka diwakili oleh teratoblastoma, tumor kantung kuning telur, dan barah embrio. Pada masa remaja, jenis sel kuman berlaku di kalangan tumor sel kuman mediastinum..

Gejala lesi metastatik bergantung pada lokasi dan tahap perkembangan proses metastatik dan tidak mempunyai tanda-tanda tertentu berbanding dengan neoplasma malignan yang lain. Kompleks gejala tumor boleh berkembang dengan teratoblastoma sekiranya neoplasma hancur besar-besaran.

Klasifikasi (pementasan klinikal)

Kumpulan Penyelidikan POG / CCSG menggunakan sistem pementasan pasca operasi yang berasingan untuk neoplasma sel kuman testis, ovari, dan ekstragonadal.

I. Tumor sel kuman pada testis.

  • Tahap I - neoplasma terhad pada testis, dikeluarkan sepenuhnya akibat orkofunikulektomi inguinal atau transscrotal tinggi. Tidak ada tanda-tanda klinikal, radiologi dan histologi penyebaran neoplasma di luar organ. Kandungan penanda tumor, diperiksa dengan mengambil kira masa paruh (alpha-fetoprotein - 5 hari, beta-hCG - 16 jam), tidak meningkat. Pada pesakit dengan nilai awal penanda tumor yang normal atau tidak diketahui, kelenjar getah bening retroperitoneal tidak terjejas.
  • Tahap II - transkrotik orchiektomi dilakukan. Secara mikroskopik menentukan kehadiran neoplasma di skrotum atau tinggi di tali spermatik (kurang dari 5 cm dari hujung proksimalnya). Kelenjar getah bening retroperitoneal dipengaruhi oleh tumor (ukuran kurang dari 2 cm) dan / atau peningkatan nilai kandungan penanda tumor (dengan mengambil kira waktu paruh).
  • Tahap III - lesi kelenjar getah bening retroperitoneal oleh neoplasma (ukuran lebih dari 2 cm), tetapi tidak ada lesi tumor pada organ perut dan penyebaran tumor di luar rongga perut.
  • Tahap IV - metastasis jauh, termasuk hati.

II. Tumor sel kuman ovari.

  • Tahap I - tumor terhad kepada ovari (ovari), air lavage dari peritoneum tidak mengandungi sel-sel malignan. Tidak ada tanda-tanda klinikal, radiologi atau histologi penyebaran neoplasma di luar ovari (kehadiran gliomatosis peritoneum tidak dianggap sebagai alasan untuk mengubah tahap I ke tahap yang lebih tinggi). Kandungan penanda tumor tidak meningkat memandangkan separuh hayatnya.
  • Tahap II - luka tumor kelenjar getah bening ditentukan secara mikroskopik (ukuran kurang dari 2 cm), perairan lavage dari peritoneum tidak mengandungi sel-sel ganas (kehadiran gliomatosis peritoneal tidak dianggap sebagai alasan untuk mengubah tahap II ke tahap yang lebih tinggi). Kandungan penanda neoplasma tidak meningkat memandangkan masa hayatnya.
  • Tahap III - kelenjar getah bening dipengaruhi oleh tumor (ukuran lebih dari 2 cm). Selepas operasi, tumor besar masih ada atau hanya dilakukan biopsi. Kerosakan tumor pada organ bersebelahan (contohnya, omentum, usus, pundi kencing), air lavage dari peritoneum mengandungi sel-sel malignan. Kandungan penanda neoplasma boleh menjadi normal atau meningkat..
  • Tahap IV - metastasis jauh, termasuk hati.

III. Tumor sel kuman ekstragonadal.

  • Tahap I - penyingkiran lengkap neoplasma di mana-mana penyetempatannya, dengan penyetempatan di kawasan sacrococcygeal, coccyx dikeluarkan, reseksi histologi dalam tisu yang sihat. Kandungan penanda tumor adalah normal atau meningkat (tetapi menurun sehubungan dengan waktu paruhnya). Kelenjar getah bening serantau tidak terjejas.
  • Tahap II - mikroskopik, sel-sel ganas ditentukan di sepanjang garis reseksi, kelenjar getah bening tidak terjejas, kandungan penanda tumor adalah normal atau meningkat.
  • Tahap III - neoplasma besar masih ada selepas operasi atau hanya dilakukan biopsi. Kelenjar getah bening retroperitoneal mungkin atau tidak membengkak. Kandungan penanda tumor adalah normal atau meningkat.
  • Tahap IV - metastasis jauh, termasuk hati.

Bagaimana tumor sel kuman dikenali?

Diagnostik fokus utama tumor sel kuman termasuk ultrasound, radiografi. CT dan / atau MRI. angioscanning ultrasound doppler. Diagnosis kemungkinan metastasis merangkumi sinar-X dada. Ultrasound rongga perut dan zon serantau, pemeriksaan myelogram. Untuk mengecualikan neoplasma yang bersifat neurogenik dengan penyetempatan neoplasma di mediastinum, ruang retroperitoneal, wilayah presacral, perkumuhan katekolamin dan metabolitnya harus diselidiki.

Tumor sel kuman di kawasan sacrococcygeal memerlukan pengenalpastian (jika ada) komponen presacral dari neoplasma. Ini memerlukan pemeriksaan rektum dan penilaian yang teliti terhadap data ultrasound dan CT atau MRI..

Tumor sel kuman berbeza kerana mungkin, sebelum menerima kesimpulan histologi, untuk menilai tahap keganasan menggunakan reaksi Abelev-Tatarin - kajian mengenai kepekatan protein alpha-fetoprotein dalam serum darah. Protein ini biasanya disintesis oleh sel kantung kuning telur, hati dan (dalam jumlah kecil) saluran gastrousus janin. Peranan biologi alpha-fetoprotein adalah bahawa, menembusi plasenta ke dalam darah seorang wanita hamil, ia menghalang reaksi imunologi penolakan janin oleh tubuh ibu. Protein alpha-fetoprotein mula disintesis pada peringkat awal perkembangan intrauterin. Kandungan maksimumnya menjadi pada usia kehamilan 12-14 tahun ke atas, jatuh ke tahap dewasa pada usia 6-12 bulan selepas bersalin. Tumor sel kuman malignan mampu mensintesis α-fetoprotein, oleh itu, kajian reaksi Abelev-Tatarinov membolehkan kita menilai tahap keganasan neoplasma. Pada usia kanak-kanak di bawah 3 tahun dengan keadaan yang serius, yang menjadikan campur tangan pembedahan tidak diingini, walaupun dalam jumlah biopsi, alpha-fetoprotein yang tinggi dapat berfungsi sebagai asas untuk memulakan rawatan antitumor tanpa pengesahan diagnosis morfologi. Semasa menentukan dinamika kandungan alpha-fetoprotein dalam serum darah, seseorang harus mengambil kira jangka hayat protein ini dan pergantungan penunjuk ini pada usia..

Dalam diagnosis teratoblastoma dan tumor sel kuman lain, penanda tumor lain juga memainkan peranan penting - antigen embrio barah (CEA). Gonadotropin chorionic beta-manusia (beta-hCG) dan fosfat alkali plasenta. Peningkatan penunjuk terakhir dikaitkan dengan kehadiran neoplasma syncytiotrophoblast di tisu. Separuh hayat beta-hCG adalah 16 jam (pada kanak-kanak di bawah satu tahun - 24-36 jam).

Dalam sebilangan kecil kes, perjalanan teratoblastoma adalah mungkin tanpa peningkatan kandungan alpha-fetoprotein dan penanda tumor lain. Sebaliknya, peningkatan kandungan alpha-fetoprotein tidak semestinya menunjukkan adanya tumor yang berasal dari sel kuman. Penunjuk ini juga meningkat dengan neoplasma hati yang ganas..

Kajian wajib dan tambahan pada pesakit dengan tumor sel kuman yang disyaki

Ujian diagnostik mandatori

  • Lengkapkan pemeriksaan fizikal dengan penilaian status tempatan
  • Ujian darah klinikal
  • Analisis klinikal air kencing
  • Ujian darah biokimia (elektrolit, protein total, ujian fungsi hati, kreatinin, urea, dehidrogenase laktat, fosfatase alkali, metabolisme kalsium-fosforus)
  • Coagulogram
  • Ultrasound kawasan yang terjejas
  • Ultrasound organ perut dan retroperitoneal
  • CT (MRI) kawasan yang terjejas
  • X-ray organ rongga dada dalam lima unjuran (lurus, dua sisi, dua serong)
  • Penyelidikan penanda tumor
  • Kajian perkumuhan katekolamin
  • Tusukan sumsum tulang dari dua titik
  • ECG
  • Ekokardiografi
  • Audiogram
  • Pada kanak-kanak berumur lebih dari 3 tahun dan dengan nilai alpha-fetoprotein atau beta-hCG yang normal atau boleh dipersoalkan
  • Peringkat terakhir adalah biopsi neoplasma (atau penyingkiran lengkap) untuk mengesahkan diagnosis sitologi. Dianjurkan untuk membuat cetakan dari biopsi untuk pemeriksaan sitologi

Ujian diagnostik tambahan

  • Sekiranya disyaki metastasis paru - CT rongga dada
  • Sekiranya disyaki metastasis otak - EchoEG dan CT otak
  • Angioscanning dupleks warna ultrasonik pada kawasan yang terjejas

Bagaimana tumor sel kuman dirawat??

Rawatan tumor sel kuman jinak - pembedahan, ganas - gabungan dan kompleks. Terapi radiasi dan kemoterapi kursus digunakan dengan menggunakan platinum, ifosfamide, dan etoposide. Dengan disgerminoma, pelantikan terapi kemoradiasi dilakukan pada mulanya dengan neoplasma yang tidak dapat disembuhkan dan selepas pembedahan - dengan tahap pasca operasi II-IV. Dalam varian histologi lain dari tumor sel kuman malignan (misalnya, tumor kantung kuning telur, koriokarsinoma, barah embrio), rawatan pada semua peringkat terdiri daripada pembedahan dan kemoterapi pasca operasi.

Apabila neoplasma yang dapat dikesan semula, tahap pertama rawatan adalah operasi radikal. Sekiranya tumor primer tidak dapat diubati, biopsi harus dibatasi. Operasi radikal dilakukan setelah kemoterapi neoadjuvant dan pemerolehan tanda-tanda keberlanjutan terhadap latar belakangnya oleh tumor. Dalam kes pengesanan neoplasma pada kanak-kanak di bawah usia 3 tahun dan pembedahan yang tidak diingini, bahkan dalam jumlah biopsi kerana tahap keadaan pesakit, tahap tinggi alpha-fetoprotein atau B-hCG berfungsi sebagai asas untuk penolakan pembedahan diagnostik dan permulaan kemoterapi tanpa pengesahan morfologi diagnosis.

Tumor teratoid kongenital dari kawasan sacrococcygeal harus dikeluarkan seawal mungkin. Perlu diingat bahawa neoplasma ini dapat memiliki dua komponen: sacrococcygeal, dikeluarkan dari pendekatan perineal, dan presacral, dikeluarkan dari pendekatan laparotomik. Oleh itu, dalam kes seperti itu, diperlukan operasi dari gabungan gabungan perut-perineum. Komponen presacral yang tidak dapat dikesan dan tidak dihapus menjadi sumber pertumbuhan berulang, sementara dalam kes varian neoplasma yang awalnya jinak, keganasannya dengan perkembangan watak malignan berulang mungkin terjadi. Sebelum memulakan operasi, tiub dimasukkan ke dalam rektum untuk mengawal kedudukannya untuk mengelakkan kecederaan pada rektum. Adalah mustahak untuk melakukan reseksi coccyx, dan sekiranya terdapat luka yang meluas, sakrum. Semasa operasi, varian tumor (cystic, solid) harus diambil kira. Dalam kes pertama, adalah perlu untuk mengelakkan pembukaan rongga sista..

Setelah diterima, setelah penghapusan tumor sacrococcygeal, data morfologi mengenai sifat proses yang jinak, tumor dianggap sebagai teratoma yang matang, di sinilah rawatan berakhir. Gambaran keganasan dalam persediaan histologi menjadi asas untuk diagnosis teratoblastoma. yang memerlukan rawatan chemoradiation. Dengan teratoma yang belum matang selepas pembedahan, pesakit ditinggalkan dalam pemerhatian, kemoterapi dilakukan hanya apabila kambuh neoplasma didiagnosis.

Tumor sel kuman ovari, seperti neoplasma lain dari ruang retroperitoneal, dikeluarkan dari pendekatan laparotomik. Salpingo-oophorectomy dengan tumor dilakukan. Sekiranya ovari terjejas secara sepihak, bersamaan dengan pembuangannya, perlu dilakukan biopsi ovari yang bertentangan. Juga, semasa mengeluarkan tumor ovari, perlu mengeluarkan omentum yang lebih besar (yang terakhir, kerana mekanisme metastasis kontak, dapat dipengaruhi oleh metastasis) dan melakukan biopsi kelenjar getah bening retroperitoneal. Kehadiran cecair ascitic adalah petunjuk untuk pemeriksaan sitologinya. Lesi tumor dua hala - petunjuk untuk menghilangkan kedua-dua ovari.

Ciri teratoma ovari adalah kemungkinan pembenihan peritoneum dengan sel-sel tumor (yang disebut peritoneal gliomatosis). Gliomatosis peritoneum adalah mungkin dalam bentuk lesi mikroskopik atau makroskopik. Dalam kes gliomatosis peritoneal, disarankan untuk menetapkan kemoterapi pasca operasi.

Tumor sel kuman mediastinum

Apabila neoplasma dilokalisasikan di mediastinum, torakotomi dilakukan. Dalam beberapa kes, dengan pilihan penyetempatan, sternotomi adalah mungkin.

Tumor sel kuman testis

Sekiranya lesi tumor pada testis, orchofuniculectomy dilakukan dari pendekatan inguinal dengan ligasi tinggi tali spermatik. Pembuangan atau biopsi kelenjar getah bening retroperitoneal dilakukan (dari akses laparotomik) sebagai operasi pandangan kedua, setelah program kemoterapi dilakukan mengikut petunjuk.

Sekiranya metastasis paru yang ada sebelum permulaan rawatan berterusan pada radiografi dan tomogram yang dikira dan diakui sebagai reseksi. penyingkiran pembedahan mereka perlu.

Tumor sel kuman ovari

Tumor ganas tertentu boleh berkembang di setiap organ, tidak selalu menjadi barah, kerana barah hanya berkembang dari sel epitelium, yang biasanya membentuk selaput lendir. Di ovari, setiap tumor kesepuluh bukan barah, tetapi neoplasma sel kuman. Separuh daripadanya adalah barah dan mempengaruhi kanak-kanak perempuan, wanita muda dan wanita muda. Variasi neoplasma yang serupa berlaku pada kanak-kanak lelaki dan lelaki.

Tumor sel kuman timbul akibat kelainan kromosom, diketahui pasti bahawa kromosom 12 kehilangan lengan panjang, dan sebaliknya lengan pendek kedua berkembang. Hampir selusin semua kromosom menderita: di suatu tempat bahan genetik menurun, di suatu tempat sebaliknya ia tiba, tetapi tidak kacau, tetapi ketat mengikut jadual. Oleh itu, semua gadis dengan gangguan akil baligh, dan juga kanak-kanak lelaki, mesti dihantar untuk ujian genetik, yang memungkinkan tindak lanjut awal dan pengesanan tumor tepat pada masanya..

Dysgerminoma dan bukan disgerminoma

Pada prinsipnya, semua tumor sel kuman dibahagikan hanya kepada dua jenis global: dysgerminoma dan nondysgerminoma. Setiap spesies merangkumi hingga selusin subspesies morfologi - selular, yang dirawat mengikut satu program, oleh itu dalam praktik klinikal diputuskan untuk membatasi diri hanya pada dua pilihan.

Bukan disgerminoma termasuk:

  • choriocarcinoma,
  • pembengkakan kantung kuning telur,
  • barah embrio,
  • teratoma belum matang,
  • tumor campuran.

Tetapi tumor disebut dysgerminoma apabila pola sel tertentu digabungkan dengan tahap penanda tumor yang normal. Secara umum, di dalam tumor terdapat beberapa tumor dengan komposisi selular yang berlainan, boleh digabungkan - beberapa blok sel yang digambarkan dengan jelas di bawah satu kapsul, dan dicampurkan - semua sel dicampurkan.

Tumor sel kuman menghasilkan antigen protein tertentu yang "terperangkap" dalam ujian darah: gonadotropin chorionic atau hormon kehamilan (CG) dan α-fetoprotein (AFP), yang dihasilkan oleh beberapa barah saluran gastrointestinal. Untuk mengawal "tingkah laku" tumor, enzim laktat dehidrogenase (LDH) ditentukan, ia tidak spesifik, mengambil bahagian dalam metabolisme glukosa dan terkandung dalam hati, ginjal dan otot. Telah diperhatikan bahawa pada tahap normal hCG dan AFP, hanya pada tahap LDH, seseorang dapat melihat tindak balas tumor terhadap rawatan.

Gejala

Dalam kebanyakan kes, tumor sel kuman hanya mempengaruhi satu ovari, sementara kanser ovari pasti mempengaruhi kedua ovari. Teratoma matang dapat berkembang selama bertahun-tahun, secara praktikal tanpa mengganggu atau mengancam nyawa. Tetapi kebanyakan tumor sel kuman diprogramkan untuk menjadi sangat agresif, terutama tumor kantung kuning telur dan koriokarsinoma. Dengan versi lanjutan, seperti semua tumor ganas, mereka dapat membentuk metastasis, tetapi dengan lesi kecil, ada kemungkinan serius untuk mempertahankan kemungkinan melahirkan anak.

Diagnostik

Oleh kerana tumor sel kuman dapat menghasilkan antigen spesifik, tahap penanda hCG dan AFP ditentukan sebelum permulaan rawatan dan semasa prosesnya, serta dengan pemerhatian dinamis sepanjang hayat. Apabila penanda normal, LDH juga ditentukan sebelum, semasa dan selepas rawatan. Normalisasi tahap penanda atau enzim dianggap bukti ketiadaan tumor, masing-masing, peningkatan konsentrasi ditafsirkan sebagai perkembangan proses ganas.

Semasa pemeriksaan pra operasi, dan selalu dengan tahap tinggi hCG atau banyak metastasis di paru-paru, mereka menggunakan MRI otak dengan kontras. Di otak dengan proses yang meluas, metastasis asimtomatik mungkin wujud. Imbasan CT dari leher ke pelvis kecil diperlukan, yang memungkinkan untuk mengesan pemeriksaan tumor dan dengan sengaja mencarinya semasa pembedahan, atau bahkan meninggalkan pembedahan yang memihak kepada kemoterapi untuk lesi paru-paru metastatik..

Rawatan tumor ovari

Tidak dinafikan, pembedahan adalah kaedah utama rawatan. Jumlah penyingkiran bergantung pada ukuran tumor, tetapi pembedahan pemeliharaan organ adalah mungkin, yang bermaksud hanya membuang satu ovari yang terkena. Dengan lesi ovari kedua yang dapat dilihat, operasi dilengkapi dengan reseksi, yang hanya berlaku pada 15% pesakit. Dengan kekurangan gonad - disginesia, apabila terdapat rahim dan tiub, dan ovari nampaknya tali yang tidak berkembang, kedua-dua ovari yang kurang berkembang dikeluarkan.

Sudah tentu, semasa operasi, biopsi diambil dari semua tempat yang mencurigakan dan, jika boleh, semua metastasis dikeluarkan, oleh itu operasi laparoskopi tidak dianggap mencukupi - tinjauannya terhad, dan neoplasma boleh dilewatkan. Pada wanita dewasa yang tidak berminat untuk melahirkan anak, rahim dengan ovari dikeluarkan sebagai "blok tunggal" - pangysterectomy. Oleh kerana tumor sel kuman tidak bertindak balas terhadap tahap hormon seks - mereka tidak bergantung pada hormon, terapi penggantian hormon adalah mungkin apabila kedua-dua ovari dikeluarkan..

Dengan tumor kecil - awal, ditafsirkan sebagai dysgerminoma atau tahap teratoma I yang belum matang, mereka hanya terhad kepada pembedahan, dalam kes lain, tahap pembedahan dilengkapi dengan kemoterapi. Sekiranya semasa operasi adalah mungkin untuk membuang semua tumor, penanda adalah normal, kemoterapi sudah cukup.

Sekiranya semasa operasi tidak mungkin untuk membuang semua simpul disgerminoma, maka setelah selesai menjalani kemoterapi terakhir, pemeriksaan kawalan dilakukan. Apabila penanda normal, dan tumor dikesan, mereka terus memerhatikan. Sekiranya tumor lebih dari 3 cm, PET dapat dilakukan, jika tumor terkumpul isotop dan dapat dikeluarkan secara teknis, maka operasi dilakukan. Sekiranya tidak, mereka diperhatikan sehingga perkembangannya, dan kemudian mereka menggunakan kemoterapi dengan ubat lain. Terapi radiasi tempatan juga boleh dilakukan.

Sekiranya mustahil untuk membuang semua nod nondisgerminoma semasa operasi pertama, pemeriksaan kawalan dilakukan setelah menjalani kemoterapi terakhir ke-4. Tumor kurang dari 1 cm dan penanda normal memerlukan pemerhatian; nodul yang lebih besar dari 1 cm harus dikeluarkan. Sekiranya sel yang dapat dijumpai dijumpai semasa operasi kedua, kemoterapi akan ditawarkan.

Jangan risau jika ada sesuatu yang tidak dapat difahami oleh anda, pakar onkologi Klinik Kanser Eropah bukan sahaja akan menjawab soalan anda, tetapi juga memilih rawatan kombinasi yang optimum.

Tumor sel kuman pada lelaki. Garis panduan klinikal.

Tumor sel kuman pada lelaki

  • Persatuan Ahli Onkologi Rusia

Isi kandungan

  • Kata kunci
  • Senarai singkatan
  • Syarat dan Definisi
  • 1. Maklumat ringkas
  • 2. Diagnostik
  • 3. Rawatan
  • 4. Pemulihan
  • 5. Pemerhatian pencegahan dan dispensari
  • 6. Maklumat tambahan yang mempengaruhi perjalanan dan hasil penyakit ini
  • Kriteria untuk menilai kualiti rawatan perubatan
  • Bibliografi
  • Lampiran A1. Komposisi kumpulan kerja
  • Lampiran A2. Metodologi pembangunan garis panduan
  • Lampiran B. Algoritma pengurusan pesakit
  • Lampiran B. Maklumat untuk Pesakit
  • Lampiran D.

Kata kunci

  • Tumor sel kuman
  • Seminoma
  • Tumor Nonseminoma
  • Kanser embrio
  • Tumor kantung kuning telur
  • Teratoma

Senarai singkatan

IGCCCG - Kumpulan Kolaborasi Kanser Sel Kuman Antarabangsa

VGNNT - neoplasia sel kuman intraduktal dari jenis yang tidak dikelaskan

GCSF - faktor perangsang koloni granulosit

CT - tomografi dikira

MRI - Pengimejan Resonans Magnetik

NS-ZLAE - limfadenektomi retroperitoneal yang menyelamatkan saraf

Tomografi pelepasan Positron PET-CT digabungkan dengan CT

Ultrasound ultrabunyi

HCG -? -Subunit gonadotropin korionik manusia

Syarat dan Definisi

Istilah dan definisi baru tidak digunakan dalam garis panduan.

1. Maklumat ringkas

1.1 Definisi

Tumor sel kuman - sekumpulan tumor malignan yang berasal dari epitel germinal.

1.2 Etiologi

Punca tumor sel kuman belum dapat diketahui dengan jelas. Telah dilaporkan bahawa terdapat peningkatan risiko tumor pada hiperestrogenisme eksogen (intrauterin dengan gestosis, pengambilan fitoestrogen dengan makanan) (1). Faktor-faktor yang berkaitan dengan berlakunya tumor sel kuman adalah cryptorchidism (risikonya meningkat 5-10 kali), kemandulan (risiko meningkat 10-20 kali), sindrom dysgenesis testis, kehadiran tumor sel kuman pada saudara darjah pertama (risikonya meningkat 5-10 kali). kali) (2) (3) (4).

1.3 Epidemiologi

Tumor sel kuman adalah penyakit yang jarang berlaku, menyumbang kira-kira 0.5% daripada semua tumor pada lelaki. Walau bagaimanapun, dalam kumpulan umur 20-25 tahun, bersama dengan limfoma, mereka adalah neoplasma malignan yang paling kerap. Pada ≥90%, mereka dilokalisasikan di testis (merangkumi hingga 95% daripada semua tumor testis malignan), lebih jarang di ruang retroperitoneal, mediastinum anterior, atau otak. Tidak ada data mengenai epidemiologi tumor sel kuman penyetempatan extragonadal di Persekutuan Rusia. Pada tahun 2012, 1330 kes baru tumor testis didaftarkan di Rusia dan pada masa yang sama 400 pesakit meninggal kerana alasan ini, yang beberapa kali lebih teruk daripada di negara-negara Eropah Barat (5).

1.4 Pengekodan ICD 10

Neoplasma jantung, mediastinum dan pleura malignan (C38):

C38.1 Mediastinum anterior;

C38.2 Mediastinum posterior;

C38.3 Mediastinum, tidak ditentukan;

C38.8 Kerosakan pada jantung, mediastinum dan pleura, melebihi satu atau lebih penyetempatan di atas.

Neoplasma malignan ruang retroperitoneal dan peritoneum (C48):

Ruang retroperitoneal C48.0;

C48.8 Lesi ruang retroperitoneal dan peritoneum, melangkaui satu atau lebih penyetempatan di atas.

Neoplasma ganas testis (C62):

C62.0 testis yang tidak turun;

C62.1 testis menurun;

C62.9 Testis, tidak dinyatakan.

1.5 Pengelasan

1.5.1 Pengelasan Histologi Antarabangsa (2010)

  • neoplasia sel kuman intraduktal dari jenis yang tidak spesifik;
  • seminoma (varian - seminoma dengan sel syncytiotrophoblast, seminoma spermatositik dan seminoma spermatositik dengan sarkoma);
  • barah embrio;
  • bengkak kantung kuning telur;
  • tumor trophoblastik (pilihan - choriocarcinoma, choriocarcinoma monophasic, tumor trophoblastik dari laman lampiran plasenta);
  • teratoma (pilihan - kista dermoid, teratoma monodermal, teratoma dengan keganasan somatik);
  • tumor campuran (dengan lebih daripada satu varian histologi).

1.6 Pementasan

Tahap tumor testis dilakukan sesuai dengan klasifikasi TNM, dan tumor extragonadal dari ruang retroperitoneal dan mediastinum, serta pesakit dengan tumor IS, II dan III tahap testis - menurut klasifikasi Kumpulan Kolaborasi Sel Kanser Antarabangsa (IGCCCG).

1.6.1 Pementasan tumor testis TNM7 (2009)

T - Tumor primer

Dengan pengecualian pTis dan pT4, apabila orchofuniculectomy (SPE) tidak semestinya diperlukan untuk tujuan klasifikasi, sejauh mana penyebaran tumor primer diklasifikasikan selepas SPE..

Kriteria PT:

pTX - Data tidak mencukupi untuk menilai tumor primer (kategori pTx berlaku tanpa SPE);

pT0 - Tumor primer tidak dikesan (sebagai contoh, secara histologi - parut pada testis);

pTis - Neoplasia sel kuman intraduktal dari jenis yang tidak diklasifikasikan (VGHNT, dahulunya karsinoma in situ);

pT1 - Tumor terbatas pada testis dan epididimis tanpa pencerobohan vaskular / limfa, tumor boleh tumbuh ke tunica albuginea, tetapi tidak masuk ke tunica vaginalis;

pT2 - Tumor terhad pada testis dan epididimis, terdapat pencerobohan vaskular / limfa, atau tumor tumbuh melalui tunica albuginea dan tumbuh ke membran vagina;

pT3 - Tumor telah merebak ke tali spermatik dengan atau tanpa pencerobohan vaskular / limfa;

pT4 - Tumor telah merebak ke skrotum dengan atau tanpa pencerobohan vaskular / limfa.

N - Kelenjar getah bening serantau

Kawasan ini merangkumi kelenjar getah bening retroperitoneal dan iliac. Kelenjar getah bening inguinal jauh untuk tumor testis dan jarang terjejas. Walau bagaimanapun, jika saluran saliran limfa normal pesakit terjejas akibat campur tangan pembedahan yang dilakukan sebelumnya di kawasan selangkangan (keturunan testis, pembaikan hernia, dll.), Maka metastasis ke kelenjar getah bening inguinal dalam kes ini dipentaskan sebagai daerah.

Penilaian klinikal:

NX - Data tidak mencukupi untuk menilai keadaan kelenjar getah bening serantau;

N0 - Tiada tanda-tanda penglibatan metastatik kelenjar getah bening serantau;

N1 - Terdapat metastasis dalam satu atau lebih kelenjar getah bening hingga 2 cm dalam dimensi terbesar;

N2 - Terdapat metastasis dalam satu atau lebih kelenjar getah bening hingga 5 cm dalam dimensi terbesar;

N3 - Terdapat metastasis kelenjar getah bening yang melebihi 5 cm dalam dimensi terbesar.

Penilaian patologi:

pNX - Data tidak mencukupi untuk menilai kelenjar getah bening serantau;

pN0 - Metastasis pada kelenjar getah bening serantau tidak ada;

pN1 - Terdapat metastasis hingga 2 cm dalam dimensi terbesar dengan lesi hingga 5 nod;

pN2 - Terdapat metastasis hingga 5 cm dalam dimensi terbesar dengan lesi hingga 5 nod atau tumor merebak di luar nod;

pN3 - Metastasis pada kelenjar getah bening melebihi 5 cm dalam dimensi terbesar.

M - Metastasis jarak jauh:

MX - Data tidak mencukupi untuk menentukan metastasis jauh;

M0 - Tiada tanda-tanda metastasis jauh;

M1 - Terdapat metastasis jauh:

M1a - Kelenjar getah bening atau paru-paru bukan kawasan terjejas oleh metastasis;

M1b - Metastasis jauh lain.

S - Penanda tumor serum:

Sx - Penilaian penanda serum tidak mungkin;

S0 - Tahap penanda adalah normal;

S1 - LDH 10xN atau hCG> 50,000 (mIU / ml) atau AFP> 10,000 (IU / ml).

Jadual 1. Pengelompokan mengikut peringkat mengikut klasifikasi TNM7 (2009).

1.6.2. Klasifikasi Kumpulan Kolaboratif Kanser Sel Kuman Antarabangsa

Jadual 2. Klasifikasi IGCCCG (untuk tumor TNM, II dan III tahap TNM, tumor utama ruang retroperitoneal dan mediastinum) (6).

Varian klinikal dan morfologi

Nonseminoma

Seminoma

Kumpulan prognostik

Prognosis yang baik

56% pesakit, kelangsungan hidup keseluruhan 5 tahun - 92%

Ciri klinikal dan makmal pesakit

  • Penyetempatan tumor primer di ruang testis atau retroperitoneal
  • Ketiadaan metastasis viseral bukan pulmonari
  • AFP 10000 IU / ml dan / atau
  • HCG> 50,000 mIU / ml dan / atau
  • LDH> 10 x VGN

Tidak ada pilihan untuk prognosis yang tidak baik untuk seminoma

* VGN - had atas norma.

2. Diagnostik

2.1 Aduan dan anamnesis

  • Dianjurkan untuk mengumpulkan aduan dan anamnesis dengan hati-hati dari pesakit untuk mengenal pasti faktor-faktor yang boleh mempengaruhi pilihan taktik rawatan (7).

Kekuatan cadangan - C (tahap bukti - IV)

2.2 Pemeriksaan fizikal

  • Pemeriksaan fizikal yang menyeluruh dianjurkan, termasuk palpasi testis (7).

Kekuatan cadangan - C (tahap bukti - IV)

2.3 Diagnostik makmal

  • Dianjurkan untuk melakukan: ujian darah klinikal dan biokimia terperinci, penanda tumor AFP, hCG dan LDH, kajian sistem pembekuan darah, urinalisis (7).

Kekuatan cadangan - A (tahap bukti - Ia).

2.4 Diagnostik instrumental

  • Dianjurkan untuk melakukan ultrasound testis (probe 7.5 MHz), yang memungkinkan visualisasi tumor secara langsung (7).

Kekuatan cadangan - B (tahap bukti - IIb)

  • Dianjurkan untuk melakukan CT scan dada, perut dan pelvis kecil dengan kontras intravena (7).

Kekuatan cadangan - B (tahap bukti - III)

Komen: Imbasan CT rongga perut dan dada adalah standard untuk menjelaskan diagnosis tumor sel kuman pada testis, ruang retroperitoneal dan mediastinum di kebanyakan negara maju. Dalam praktiknya, kajian ini sebahagiannya dapat diganti dengan ultrasound organ perut dan sinar-X dada dalam dua unjuran).

  • Dianjurkan untuk melakukan MRI otak dengan kontras intravena sekiranya terdapat tahap hCG yang tinggi (lebih dari 50,000 mIU / ml atau banyak metastasis ke paru-paru) kerana risiko tinggi lesi metastatik otak (8).

Kekuatan cadangan - B (tahap bukti - III)

  • Dianjurkan untuk melakukan scintigraphy tulang jika terdapat kecurigaan lesi metastatik tulang kerangka (7).

Kekuatan cadangan - C (tahap bukti - IV)

  • Biopsi dipandu ultrasound / CT disyorkan untuk penyetempatan tumor primer ekstragonadal (7).

Kekuatan cadangan - C (tahap bukti - IV)

2.5 Diagnostik lain

  • Pemeriksaan histologi penyediaan tumor yang dikeluarkan secara pembedahan disyorkan, sementara kesimpulan morfologi disyorkan untuk menggambarkan parameter berikut:
  1. Struktur histologi tumor sesuai dengan klasifikasi WHO semasa. Adalah wajar untuk menunjukkan bahagian setiap komponen tumor;
  2. Saiz tumor;
  3. pT (kehadiran atau ketiadaan pencerobohan limfovaskular, penyebaran pada testis rete, membran testis, tali spermatik);
  4. рN (menunjukkan jumlah kelenjar getah bening yang diperiksa dan terjejas);
  5. Kehadiran lesi tepi reseksi tali spermatik (hasil negatif juga harus dinyatakan);
  6. Kehadiran patomorfosis perubatan (jika kemoterapi dilakukan sebelumnya) (7).

Kekuatan cadangan B (tahap bukti - IIa).

Komen: tidak ada peningkatan tahap AFP di seminoma. Dalam kes terakhir, walaupun terdapat kesimpulan histologi, rawatan harus dilakukan seperti pada tumor nonseminomal. Tahap hCG yang tinggi (lebih dari 200 mIU / ml) juga membolehkan seseorang mengesyaki kehadiran komponen non-seminoma, dan tumor ini juga dirawat dengan lebih baik mengikut prinsip non-seminoma. Biopsi testis kontralateral yang sihat adalah mungkin, terutamanya jika ia adalah atrofi (isipadu (10).

  • Sekiranya tidak berlaku pencerobohan, pemerhatian disarankan. Pesakit dengan pencerobohan tumor ke dalam kapal testis disyorkan menjalani 1 kemoterapi dengan kombinasi BEP. Ini membolehkan mencapai kadar kelangsungan hidup bebas penyakit dan keseluruhan 5 tahun masing-masing 97% dan 99% (11). Pesakit yang menolak tindak lanjut atau kemoterapi adjuvan boleh ditawarkan limfadenektomi retroperitoneal (NS-NLAE) profilaksis saraf-pencegah saraf (12) (7).

Kekuatan cadangan - B (Tahap bukti - IIa)

  • Dalam seminoma, faktor risiko adalah ukuran tumor primer lebih dari 4 cm, pencerobohan ke testis rete. Disarankan pemerhatian dinamik, yang harus dilakukan sesuai dengan protokol tertentu sekurang-kurangnya 5 tahun (7).

Kekuatan cadangan - B (Tahap bukti - IIa)

Komen: jika tidak mungkin / tidak mahu diperhatikan, terapi tambahan ditunjukkan mengikut salah satu pilihan yang sama-sama berkesan:

- terapi sinaran untuk nodus limfa para-aorta (SOD 20Gy) dan

- kemoterapi pelengkap dengan karboplatin (1 kursus pada dos AUC7).

  • Sekiranya kemoterapi direncanakan, disarankan untuk membincangkan dengan pesakit mengenai perlunya cryopreservation sperma. Prosedur mesti dilakukan sebelum kemoterapi.

Kekuatan cadangan - C (tahap bukti - IV)

3.4.2 Rawatan tahap lanjut penyakit (tahap II - III tahap tumor sel kuman testis, semua tumor sel kuman ganas extragonadal primer)

  • Pada peringkat pertama, untuk tujuan diagnostik dan terapi, disarankan untuk melakukan OPE. Rawatan utama adalah kemoterapi. Pilihan terapi dibuat berdasarkan klasifikasi prognostik IGCCCG. Pesakit dengan prognosis yang baik ditunjukkan 3 kursus BEP atau 4 kursus EP (lihat Jadual 1) (13). Pesakit dengan prognosis menengah dan lemah mengikut klasifikasi IGCCCG harus menerima 4 kursus kemoterapi dengan kombinasi BEP (7).

Kekuatan cadangan - A (tahap bukti - Ia)

Komen: Alternatif untuk rejimen BEP adalah 4 kursus dengan kombinasi PEI (lihat jadual 1 untuk rejimen kemoterapi).

Teratoma matang dengan tahap AFP dan hCG normal: dalam situasi seperti itu, pembedahan radikal ditunjukkan, kemoterapi tidak diperlukan.

3.4.3 Prinsip kemoterapi

  • Semua kitaran kemoterapi disyorkan setiap 3 minggu (dikira dari permulaan kursus kemoterapi sebelumnya). Mungkin terdapat kelewatan dalam rawatan seterusnya sekiranya terdapat jangkitan, neutropenia kurang dari 500 / μl atau trombositopenia kurang dari 50,000 / μl pada hari pertama kursus yang dirancang (lihat jadual pengurangan dos ubat). Sekiranya neutropenia demam, neutropenia kelas IV yang berlangsung lebih dari 7 hari atau disulitkan oleh jangkitan diperhatikan semasa menjalani kemoterapi sebelumnya, pemberian profilaksis G-CSF selama semua kemoterapi berikutnya dibenarkan..

Kekuatan cadangan - C (tahap bukti - IV)

  • Pada pesakit dalam keadaan umum yang serius kerana berlakunya proses tumor, kursus pertama dianjurkan dalam bentuk berkurang (contohnya, etoposida dan cisplatin selama dua hari) (14).

Kekuatan cadangan - C (tahap bukti - IV)

3.4.4 Rawatan pesakit kategori khas

A. Kerosakan otak metastatik

Pada peringkat pertama, pesakit seperti ini disyorkan menjalani 4 kursus kemoterapi mengikut program BEP atau PEI. Apabila kesan penuh dicapai di otak, tidak ada rawatan lebih lanjut yang ditunjukkan. Oleh kerana jarang dan kurang penyelidikan, nilai kaedah tempatan (terapi radiasi, pembedahan) berkaitan dengan sisa metastasis otak belum ditentukan sepenuhnya. Dalam analisis retrospektif besar baru-baru ini, ditunjukkan bahawa pembedahan atau terapi radiasi meningkatkan kelangsungan hidup hanya ketika kedua hingga ketiga, tetapi bukan baris pertama, kemoterapi ditambahkan ke kemoterapi (16).

B. Keadaan pesakit primer (status ECOG 3-4) yang teruk kerana berlakunya proses tumor secara besar-besaran

Menjalankan kursus kemoterapi pertama pada pesakit tersebut dikaitkan dengan kejadian komplikasi yang tinggi (kerosakan tumor, pendarahan, jangkitan). Hal ini berlaku terutamanya untuk koriokarsinoma metastatik, apabila tahap hCG melebihi 50,000 mIU / ml. Atas sebab ini, untuk menstabilkan keadaan pesakit, seperti kursus pertama, disarankan untuk melakukan kursus EP yang dikurangkan sebanyak 40-60% dengan pemberian fraksional ubat-ubatan atau monoterapi dengan karboplatin, diikuti dengan pemberian profilaksis G-CSF. Setelah keadaan pesakit bertambah baik, biasanya diperhatikan pada minggu pertama, keseluruhan kemoterapi yang dirancang dijalankan sesuai dengan prognosis IGCCCG (14).

3.4.5 Penilaian kesan, rawatan setelah selesai kemoterapi

  • Adalah disyorkan untuk menentukan penanda tumor sebelum setiap menjalani kemoterapi, dan setelah berakhirnya kemoterapi, ulangi CT kawasan lesi asal (7).

Kekuatan cadangan - B (Tahap bukti - IIa)

  • Tumor non-seminomatous: lesi residu yang lebih besar dari 1 cm selepas akhir kemoterapi disyorkan untuk dikeluarkan (7).

Kekuatan cadangan - B (Tahap bukti - IIa)

Komen: Masa optimum untuk melakukan pembedahan adalah 4-6 minggu selepas berakhirnya kemoterapi. Sekiranya berlaku kerosakan pada beberapa kawasan anatomi, rawatan pembedahan bermula dari kawasan kerosakan maksimum. Pesakit dengan regresi lengkap, atau mereka yang mengalami nekrosis atau teratoma pada tumor residu yang dilindungi, harus dipantau. Sekiranya terdapat tumor ganas pada tumor yang dilindungi secara radikal, disarankan untuk melakukan 2 kursus kemoterapi mengikut program TIP.

  • Seminoma: disyorkan metastasis PET-CT 3cm. Dengan peningkatan akumulasi RP, disyorkan rawatan pembedahan, jika tidak ada pengumpulan - pemerhatian (17) (7).

Kekuatan cadangan - B (tahap bukti - IIb)

3.4.6 Rawatan tumor sel kuman berulang

  • Sebelum memulakan kemoterapi untuk kambuh, perlu mengecualikan sindrom "teratoma dewasa yang semakin meningkat" - penampilan atau peningkatan ukuran metastasis dengan latar belakang penanda tumor yang menurun / normal. Dalam keadaan ini, rawatan pembedahan ditunjukkan dalam bentuk reseksi metastasis atau, jika mustahil, biopsi mereka (14).

Kekuatan cadangan - B (Tahap bukti - IIa)

  • Sebagai kemoterapi untuk kambuh, disyorkan kombinasi berdasarkan ifosfamide dan cisplatin (lihat jadual 3)

Kekuatan cadangan - B (Tahap bukti - IIa)

Komen: rejimen yang paling optimum adalah TIP, yang memungkinkan mencapai kelangsungan hidup jangka panjang pada 25% pesakit dengan tumor nonseminoma dan pada separuh pesakit seminoma (18) (19). Alternatifnya ialah PEI (terutamanya jika pesakit belum menerima etoposida pada terapi pertama) dan VeIP (20). Biasanya 4 kitaran dijalankan. Kelebihan satu atau rejimen lain sebagai terapi kedua tidak ditunjukkan. Penggunaan kemoterapi dosis tinggi dengan sokongan hematopoiesis sumsum tulang tidak meningkatkan hasil rawatan secara signifikan, tetapi dapat digunakan di pusat-pusat yang berpengalaman dalam pelaksanaannya.

  • Setelah menyelesaikan kemoterapi, pembedahan membuang keseluruhan sisa tumor disyorkan.

Kekuatan cadangan - B (Tahap bukti - IIa)

  • Dalam kes pertumbuhan penanda walaupun terdapat terapi yang berterusan, keletihan kemungkinan kemoterapi, penyetempatan tumor di satu kawasan anatomi, penyingkirannya disarankan.

Kekuatan cadangan - B (tahap bukti - III)

Komen: Pendekatan ini memberi peluang untuk menyelamatkan sekitar 25% pesakit, terutama dengan kambuh lambat, tahap AFP yang cukup tinggi dan tumor residu retroperitoneal. Dengan perkembangan pesat dengan peningkatan hCG, rawatan pembedahan tidak bermakna.

  • Dalam rawatan kambuh yang lewat (setelah 2 tahun setelah berakhirnya kemoterapi sebelumnya), jika kemungkinan dilakukan reseksi R0, rawatan pembedahan disyorkan.

Kekuatan cadangan - B (tahap bukti - III)

Komen: peratusan kambuh akhir dari jumlah kambuh tidak melebihi 5%. Ciri kambuh lambat adalah kepekaan rendah terhadap kemoterapi, yang memungkinkan untuk mengesyorkan rawatan pembedahan dalam kes tumor yang berpotensi dapat disembuhkan pada tahap pertama, bahkan dalam hal penanda tinggi. Sekiranya mustahil untuk membuang tumor dan mempunyai penanda tinggi, perlu memulakan kemoterapi lini kedua diikuti dengan operasi..

4. Pemulihan

  • Dianjurkan untuk melakukan pemulihan, dengan fokus pada prinsip-prinsip umum pemulihan pesakit setelah operasi dan / atau kemoterapi (7).

Kekuatan cadangan - C (tahap bukti - IV)

5. Pemerhatian pencegahan dan dispensari

Memandangkan tahap pemulihan tumor sel kuman yang tinggi dan jangka hayat jangka panjang pesakit, pencegahan dan diagnosis awal komplikasi kemoterapi yang lewat (penyakit kardiovaskular, sindrom metabolik, hipogonadisme, kemandulan, ketoksikan paru-paru, dan lain-lain) diperlukan dengan penglibatan pakar khusus yang berkaitan (14).

5.1 Susulan nonseminoma tahap I dengan tindak lanjut (tiada kemoterapi diberikan)

  • Jadual pemerhatian berikut disyorkan:
  • pemeriksaan fizikal, penanda tumor - bulanan pada tahun pertama, setiap 2 bulan pada tahun kedua, setiap 3 bulan pada tahun ketiga, setiap 4 bulan pada tahun keempat, setiap 6 bulan pada tahun kelima, kemudian setiap tahun (14);
  • Ultrasound organ perut, ruang retroperitoneal dan kawasan inguinal-iliac - setiap 2 bulan pada tahun pertama, setiap 3 bulan - pada tahun kedua, setiap 4 bulan - pada tahun ketiga dan keempat, kemudian setiap tahun (14);
  • x-ray dada dilakukan setiap kali lawatan kedua (14).

Kekuatan cadangan - C (tahap bukti - IV)

5.2 Memantau pesakit selepas kemoterapi, dan juga seminaroma tahap I

  • Jadual pemerhatian berikut disyorkan:
  • pemeriksaan fizikal, penanda tumor, ultrasound organ perut, ruang retroperitoneal dan kawasan inguinal-iliac - setiap 2-3 bulan pada tahun pertama, setiap 3 bulan pada tahun kedua, kemudian setiap 4 bulan pada tahun ketiga dan keempat, setiap enam bulan pada kelima tahun dan kemudian setiap tahun (14);
  • x-ray dada - setiap lawatan kedua (14).

Kekuatan cadangan - B (tahap bukti - III)

6. Maklumat tambahan yang mempengaruhi perjalanan dan hasil penyakit ini

Kriteria untuk menilai kualiti rawatan perubatan

Kriteria kualiti

Tahap keyakinan bukti

Kekuatan cadangan

Pengesahan morfologi diagnosis dilakukan sebelum permulaan rawatan, kecuali untuk kes pesakit yang serius

Sebelum dan selepas OPE, tahap AFP, hCG dan LDH ditentukan

Pesakit ditawarkan cryopreservation sperma sebelum kemoterapi

Kumpulan prognostik IGCCCG dinilai sebelum memulakan kemoterapi lini pertama sekiranya berlaku proses neoplastik yang maju

Pembuangan sisa tumor pada non-seminoma dilakukan

Bibliografi

1. Sharpe RM, Skakkebaek NE. Adakah estrogen terlibat dalam penurunan jumlah sperma dan gangguan saluran pembiakan lelaki? Lancet 1993,341: 1392-1395..

2. Garner, M. J., Turner, M. C., Ghadirian, P. & Krewski, D. Epidemiologi kanser testis: gambaran keseluruhan.... [pengarang buku.] Int. J. Cancer (2005) 116 331-339.

3. Chieffi P, Franco R, Portella G. Molekul dan biologi sel tumor sel testis.... Int Rev Cell Mol Biol 2009; 278: 277-308..

4. Hemminki K, Chen B. Risiko keluarga pada barah testis sebagai petunjuk etiologi.... Int J Androl. 2006 Feb; 29 (1): 205-10..

5. Ferlay J, Steliarova-Foucher E, Lortet-Tieulent J, et al. Kejadian dan corak kematian barah di Eropah: anggaran untuk 40 negara pada tahun 2012. Eur J Cancer...

6. Kumpulan Kolaborasi Sel Kuman Antarabangsa.... Klasifikasi Konsensus Sel Kuman Antarabangsa: Sistem Pementasan Berasaskan Faktor Prognostik untuk Kanser Sel Kuman Metastatik. J. Clin Oncol 1997, 15: ms 594-603..

7. J. Oldenburg, S. D. Foss ?, J. Nuver, et al. Seminoma testis dan bukan seminoma: Garis Panduan Amalan Klinikal ESMO untuk diagnosis, rawatan dan tindak lanjut. Annals of Oncology 24 (Tambahan 6): vi125 - vi132, 2013.

8. Tryakin A.A., Fedyanin M.Yu., Bulanov A.A., et al. Metastasis tumor sel kuman di otak. Pengalaman Pusat Kanser Rusia. Onkourologi, 2013 (4): hlm.59-71.

9. Harland SJ, Cook PA, Fossa SD, et al. Neoplasia sel kuman intratubular testis kontralateral pada kanser testis: menentukan kumpulan berisiko tinggi. J Urol. 1998 Okt; 160 (4): 1353-7.

10. C. Kollmannsberger, T. Tandstad, P. Bedard, et al. Karakteristik kekambuhan pada pesakit dengan tahap klinikal I (CSI) nonseminoma (NS-TC) dikendalikan dengan pengawasan aktif (AS): Kajian multisenter besar.... J Clin Oncol 31, 2013 (suppl; abstr 4503)..

11. Tandstad T., Cavallin-Stahl E., Dahl O, et al. Satu kursus BEP adjuvan pada peringkat klinikal I, nonseminoma: Hasil matang dan berkembang dari kumpulan SWENOTECA. J Clin Oncol 31, 2013 (suppl; abstr 4553)..

12. Albers, P. Percubaan fasa III secara rawak membandingkan pembelahan kelenjar getah bening retroperitoneal dengan satu kursus kemoterapi bleomycin dan etoposide ditambah cisplatin dalam rawatan tambahan tahap klinikal I NSGCT: Percubaan AUO AH 01/94 oleh Kajian Kanser Testikular Jerman. J Clin Oncol. - 2008.-- 26 (18). - Hlm 2966-72.

13. de Wit, R, J.T. Roberts, P.M. Wilkinson et al. Kesetaraan Tiga atau Empat Kitaran Bleomycin, Etoposide, dan Cisplatin Chemotherapy dan Jadual 3 atau 5 Hari dalam Kanser Sel Kuman Prognosis Baik: Percubaan rawak EORTC dan MRC /. // J Clin Oncol. - 2001. - hlm 1629-1640..

14. A.A., Tryakin. Rawatan perubatan dan gabungan tumor sel kuman nonseminoma pada lelaki. Disertasi. Doktor Sains Perubatan: 14.00.12. ; [Tempat pertahanan: FGBU "Pusat Onkologi Rusia dinamakan sempena N.N.Blokhin" Kementerian Kesihatan Persekutuan Rusia] - Moscow, 2015. - 254 h..

15. Tryakin A.A., Gladkov O.A., Matveev V.B. et al. Cadangan praktikal untuk rawatan tumor tumor sel kuman testis. Tumor malignan. - 2016. - No. 4, terbitan khas 2, - P. 353-366.

16. Feldman DR, Lorch A, Kramar A, et al. Metastasis Otak pada Pesakit Dengan Tumor Sel Kuman: Faktor Prognostik dan Pilihan Rawatan-Analisis Dari Kumpulan Kanser Sel Kuman Global. J Clin Oncol. 2016 1 Februari; 34 (4): 345-51.

17. De Santis M, Becherer A, Bokemeyer C et al. 2-18 Tomografi pelepasan positron Fluoro-deoxy-d-glukosa adalah peramal yang boleh dipercayai untuk tumor yang layak dalam seminoma pasca-kemoterapi: kemas kini percubaan SEMPET multisentrik. J Clin Oncol 2004; 22: 1034-1039.

18. Motzer RJ, Sheinfeld J, Mazumdar M, et al. Terapi Paclitaxel, Ifosfamide, dan Cisplatin Baris Kedua untuk Pesakit Dengan Kanser Sel Kuman Testis yang Kambuh.... J Clin Oncol, 2000, 18, (12): 2413-2418..

19. Mead GM, Cullen MH, Huddart R, et al. Percubaan fasa II TIP (paclitaxel, ifosfamide dan cisplatin) diberikan sebagai kemoterapi penyelamatan barisan kedua (pasca-BEP) untuk pesakit dengan barah sel kuman metastatik: percubaan dewan penyelidikan perubatan. Kanser Br J 2005; 93: 178-184..

20. P.J. Loehrer, R. Gonin, C.R. Nichols, et al. Vinblastine plus ifosfamide plus cisplatin sebagai terapi penyelamatan awal pada tumor sel kuman berulang. J Clin Oncol, 16 (1998), hlm. 2500-2504.

Lampiran A1. Komposisi kumpulan kerja

  1. Gladkov O.A., Profesor, Doktor Sains Perubatan, LLC "EVIMED", Chelyabinsk.
  2. Matveev VB, Profesor, Doktor Sains Perubatan, Ketua Jabatan Urologi, FSBI "Pusat Penyelidikan Kanser Rusia dinamakan N.N. Blokhin "Kementerian Kesihatan Rusia;
  3. Moiseenko FV, MD, DSc, Ketua Jabatan Kemoterapi, Pusat Ilmiah dan Praktikal Klinikal St. Petersburg untuk Jenis-Jenis Perubatan Khusus (onkologi), St. Petersburg;
  4. Polotskiy BE, Profesor, Doktor Sains Perubatan, Penyelidik terkemuka Jabatan Thoracic FSBI “Pusat Penyelidikan Kanser Rusia dinamakan N.N. Blokhin "Kementerian Kesihatan Rusia;
  5. Protsenko SA, Profesor, Doktor Sains Perubatan, Ketua Jabatan Kemoterapi FSBI "Institut Penyelidikan Onkologi dinamakan N.N. Petrov "Kementerian Kesihatan Rusia, St. Petersburg.
  6. Tryakin A.A., MD, DSc, Penyelidik Kanan, Jabatan Farmakologi Klinik dan Kemoterapi, FSBI “Pusat Penyelidikan Kanser Rusia dinamakan N.N. Blokhin "Kementerian Kesihatan Rusia;
  7. Tyulyandin SA, Profesor, Doktor Sains Perubatan, Ketua Jabatan Farmakologi Klinik dan Kemoterapi, FSBI "Pusat Penyelidikan Kanser Rusia dinamakan N.N. Blokhin "Kementerian Kesihatan Rusia;
  8. Fedyanin M.Yu., Calon Sains Perubatan, Penyelidik Kanan, Jabatan Farmakologi Klinikal dan Kemoterapi, Pusat Penyelidikan Kanser FSBI Rusia dinamakan N.N. Blokhin "Kementerian Kesihatan Rusia.

Tiada konflik kepentingan.

Lampiran A2. Metodologi pembangunan garis panduan

Sasarkan khalayak panduan klinikal berikut:

  1. Ahli onkologi;
  2. Doktor-ahli urologi;
  3. Pakar Bedah;
  4. Ahli radiologi;
  5. Ahli terapi sinaran;
  6. Ahli onkologi pediatrik;
  7. Ahli genetik;
  8. Pelajar perubatan, penduduk dan pelajar siswazah.

Kaedah yang digunakan untuk mengumpulkan / memilih bukti: mencari di pangkalan data elektronik; analisis perkembangan saintifik moden mengenai masalah tumor sel kuman di Persekutuan Rusia dan luar negara; generalisasi pengalaman praktikal pakar Rusia dan asing.

Jadual A1 - Tahap keyakinan bukti mengikut klasifikasi Agensi Kesihatan dan Dasar Penyelidikan Kesihatan (AHCPR, 1992)

Tahap keyakinan bukti

Penerangan

Bukti berdasarkan meta-analisis percubaan terkawal secara rawak

Bukti berdasarkan sekurang-kurangnya satu percubaan terkawal rawak yang dirancang dengan baik

Bukti berdasarkan sekurang-kurangnya satu percubaan besar, tanpa rawak dan terkawal

Bukti berdasarkan sekurang-kurangnya satu kajian kuasi eksperimen yang dirancang dengan baik

Bukti berdasarkan kajian deskriptif bukan eksperimental yang dirancang dengan baik seperti kajian perbandingan, kajian korelasi, dan kajian kawalan kes

Bukti berdasarkan pendapat pakar, pengalaman atau pendapat penulis

Jadual A2 - Tahap keyakinan cadangan mengikut klasifikasi Badan Penyelidikan dan Penilaian Kualiti Penjagaan Kesihatan (AHRQ, 1994)

Kekuatan cadangan

Tahap keyakinan bukti

Penerangan

Bukti berdasarkan sekurang-kurangnya satu percubaan terkawal rawak yang dirancang dengan baik

Bukti berdasarkan ujian klinikal yang dilakukan dengan baik dan tidak rawak

Bukti berdasarkan pendapat pakar, pengalaman, atau pendapat penulis. Menunjukkan kekurangan penyelidikan berkualiti tinggi

Kaedah yang digunakan untuk merumuskan cadangan - konsensus pakar.

Analisis ekonomi

Tidak ada analisis biaya yang dilakukan dan penerbitan mengenai farmakekonomi tidak dianalisis.

Kaedah pengesahan cadangan:

  • Kajian rakan sebaya luaran;
  • Kajian rakan sebaya dalaman

Penerangan kaedah pengesahan cadangan:

Garis panduan ini dikaji semula oleh rakan sebaya dalam versi draf, yang diminta untuk memberi komen terutamanya sejauh mana tafsiran bukti yang mendasari garis panduan dapat dimengerti..

Komen diterima dari ahli onkologi dan ahli urologi perawatan primer mengenai kejelasan penyampaian cadangan dan penilaian mereka mengenai pentingnya cadangan sebagai alat kerja amalan harian.

Komen yang diterima daripada para ahli disusun dengan teliti dan dibincangkan oleh ketua dan anggota kumpulan kerja. Setiap item dibincangkan dan perubahan yang dibuat terhadap cadangan direkodkan. Sekiranya tidak ada perubahan yang dibuat, maka alasan untuk menolak melakukan perubahan dicatat..

Konsultasi dan tinjauan rakan sebaya: Draf panduan juga dikaji oleh rakan bebas yang diminta untuk memberi komen terutamanya mengenai kejelasan dan ketepatan tafsiran bukti yang mendasari cadangan.

Untuk semakan terakhir dan kawalan kualiti, saranan tersebut dianalisis kembali oleh anggota kumpulan kerja, yang sampai pada kesimpulan bahawa semua komentar dan komentar para ahli telah diperhitungkan, risiko kesalahan sistematik dalam menyusun cadangan tersebut dapat diminimalkan.

Kemas kini panduan klinikal: pengemaskinian dilakukan sekurang-kurangnya sekali setiap tiga tahun, dengan mengambil kira maklumat baru mengenai diagnosis dan pengurusan lelaki dengan tumor sel kuman. Keputusan untuk mengemas kini diambil oleh Kementerian Kesihatan Persekutuan Rusia berdasarkan cadangan yang dikemukakan oleh organisasi bukan keuntungan profesional perubatan. Proposal yang dibentuk harus mempertimbangkan hasil penilaian komprehensif mengenai ubat, alat perubatan, dan juga hasil ujian klinikal..

Dalam memilih penerbitan sebagai sumber bukti yang berpotensi, metodologi yang digunakan dalam setiap kajian diperiksa untuk memastikannya sah. Hasil kajian mempengaruhi tahap bukti yang ditugaskan untuk penerbitan, yang seterusnya mempengaruhi kekuatan cadangan yang timbul darinya..

Lampiran B. Algoritma pengurusan pesakit


Skema 1. Gambarajah blok diagnosis dan rawatan pesakit dengan tumor sel kuman

Lampiran B. Maklumat untuk Pesakit

Cadangan untuk komplikasi kemoterapi - hubungi ahli kemoterapi.

1) Apabila suhu badan meningkat hingga 38 ° C dan ke atas:

  • Terapi antimikrob disyorkan atas cadangan ahli kemoterapi.

2) Dengan stomatitis:

  • Diet - penjimatan mekanikal, haba;
  • Mencuci mulut yang kerap (setiap jam) - chamomile, kulit kayu oak, bijak, minyak mulut anda dengan minyak buckthorn laut (persik);
  • Rawat rongga mulut atas cadangan ahli kemoterapi.

3) Dengan cirit-birit:

  • Diet - tidak termasuk lemak, pedas, asap, manis, tenusu, serat. Anda boleh mengendurkan daging, tepung, susu masam, sup beras. Minum banyak cecair;
  • Ambil ubat seperti yang disyorkan oleh ahli kemoterapi.

4) Untuk loya:

  • Ambil ubat seperti yang disyorkan oleh ahli kemoterapi.

Lampiran D.

Mod

Dadah

Pengenalan

Hari rawatan

Petunjuk

Etoposida 100 mg / m 2

Cisplatin # 20 mg / m 2

4 kursus - prognosis yang baik (dengan kontraindikasi terhadap bleomycin)

Bleomycin 30 mg

Etoposida 100 mg / m 2

cisplatin # 20 mg / m 2

3 kursus - prognosis yang baik,

4 kursus - prognosis menengah / tidak baik

etoposida 75 mg / m 2

ifosfamide 1200 mg / m 2

cisplatin # 20 mg / m 2

4 kursus - prognosis menengah / tidak baik (dengan kontraindikasi terhadap bleomycin sebagai alternatif kepada BEP)

Artikel Sebelumnya

Cecair berlebihan di paru-paru

Artikel Seterusnya

Doktor Afanasyev M.S..