Barah kolon gred 3

Myoma

Seperti mana-mana barah, barah usus kelas 3 adalah ancaman serius bagi kehidupan manusia. Tahap penyakit ini dicirikan oleh gejala yang lebih ketara daripada dua yang sebelumnya, oleh itu, lebih sering penyakit ini dijumpai dalam bentuk lanjut. Penyakit ini berkembang selama beberapa tahun dan orang hidup tanpa menyedari masalahnya. Untuk mengelakkan komplikasi serius, anda harus berjumpa doktor untuk sebarang pelanggaran saluran gastrousus..

  • 1 Perbezaan tahap 3
  • 2 Aduan yang ada
  • 3 Gambar klinikal
  • 4 Diagnosis barah usus tahap 3
  • 5 Rawatan tanpa pembedahan
    • 5.1 Ubat rakyat
  • 6 Apabila operasi diperlukan?
  • 7 Pencegahan dan berapa lama tinggal

Perbezaan tahap 3

Tahap ini dicirikan oleh peningkatan tumor yang ketara, yang menempati lebih banyak daripada separuh bulatan usus. Neoplasma tumbuh melalui dinding usus dan boleh mempengaruhi rongga perut. Pada tahap perkembangan penyakit ini, hanya kehadiran tumor primer atau berlakunya metastasis serantau yang mempengaruhi kelenjar getah bening di dekat tumor. Bergantung pada sejauh mana kerosakan pada kelenjar getah bening, pakar menentukan berapa lama pesakit harus hidup.

Menurut statistik, jika barah tahap ketiga tidak melampaui batas usus, peluang bertahan sekurang-kurangnya 99%.

Aduan yang ada

Kecurigaan terhadap barah usus ketiga timbul jika pesakit mempunyai aduan berikut:

  • Darah kelihatan di dalam najis.
  • Sakit perut, kembung perut, tanpa mengira sifat diet. Diet tidak membantu.
  • Gangguan najis (sembelit memberi jalan kepada cirit-birit).
  • Selepas pergerakan usus, perasaan buang air besar tidak berterusan.
  • Perut telah menjadi lebih besar atau kawasan tertentu diperbesar.
  • Selera makan berkurang, penghindaran terhadap makanan. Sekiranya hidangan daging telah menjijikkan bagi pesakit, kita boleh bercakap mengenai kehadiran barah.
  • Penurunan berat badan yang ketara, kehilangan kekuatan.
  • Apabila metastasis hati dan pundi hempedu terjejas, kulit pesakit menjadi kuning.
  • Kesakitan pada organ yang terkena metastasis.
  • Halangan usus.
Kembali ke senarai kandungan

Gambar klinikal

Tumor yang membesar membawa kepada penyumbatan usus. Lumen usus disekat oleh neoplasma, tinja tidak dapat bergerak dan berkumpul. Usus diregangkan. Oleh itu, keadaan ini disertai dengan rasa sakit, perut kembung dan tanda-tanda mabuk: muntah, mual, kehilangan kekuatan. Dengan pembentukan penyumbatan, seseorang mengalami suhu subfebril (dalam lingkungan 37.1-38.0 ° C), otot perut menjadi tegang. Kadang-kadang rasa sakit di sebelah kanan menyumbang kepada diagnosis yang salah - apendisitis.

Secara beransur-ansur, intensiti gejala meningkat, rasa sakit semakin meningkat, ada pengekalan gas, sembelit digantikan oleh cirit-birit, dan perut menggeram dengan kuat. Halangan separa atau lengkap terbentuk. Kehadiran gejala seperti itu pada orang berusia lebih dari 50 tahun memerlukan pemeriksaan untuk mengesan barah. Walaupun sedikit kelewatan kadang-kadang mengorbankan nyawa seseorang.

Diagnosis barah usus tahap 3

Sekiranya barah tahap ketiga disyaki atau neoplasma dikesan, sejumlah kajian dilakukan, yang tujuannya adalah untuk menentukan sifat tumor, jenisnya, tahap perkembangan, kehadiran metastasis, dan kerusakan pada organ lain. Untuk ini, kaedah berikut digunakan:

  • Sigmoidoskopi. Kajian keadaan permukaan dalam rektum dan kolon sigmoid melalui sigmoidoscope, yang dimasukkan melalui dubur.
  • Biopsi. Zarah tisu neoplasma diambil untuk mengenal pasti sel barah di dalamnya.
  • Kolonoskopi. Pemeriksaan permukaan dalaman usus besar.
  • X-ray, CT.
  • Ujian darah untuk penanda tumor menentukan kehadiran tumor barah di dalam badan.
  • Pemeriksaan ultrabunyi menunjukkan adanya tumor dan metastasis pada organ lain.

Pemeriksaan sinar-X adalah kaedah utama untuk mendiagnosis barah, yang dilakukan sebagai pencegahan.

Rawatan tanpa pembedahan

Tidak seperti peringkat awal perkembangan penyakit ini, rawatan barah usus kelas 3 memerlukan langkah-langkah yang kompleks. Campur tangan pembedahan tidak dapat menyelesaikan masalah tanpa terapi tambahan. Oleh itu, dalam kes ini, bergantung kepada ciri-ciri perjalanan penyakit ini, terapi radiasi (yang disebut "radiasi") dan kemoterapi dilakukan.

Terapi radiasi melibatkan pendedahan tumor pada sinar-X. Akibatnya, pertumbuhan neoplasma agak perlahan. Semasa kemoterapi, ubat khas disuntik ke dalam badan yang memusnahkan tumor. Tetapi pada masa yang sama, kaedah ini juga memberi kesan negatif terhadap keadaan umum seseorang, kerana tidak hanya sel-sel barah yang musnah, kerja semua sel tubuh terganggu. Terapi ini disertai dengan kesan sampingan: muntah, mual, keguguran rambut.

Sekiranya barah belum bermetastasis, kemoterapi sudah mencukupi. Dengan adanya metastasis, terapi radiasi digunakan. Ini menghalang perkembangan sejumlah besar metastasis, masing-masing, seseorang mempunyai peluang yang lebih baik untuk bertahan hidup. Pada tahap 3 perkembangan penyakit ini, campur tangan pembedahan mungkin dikontraindikasikan kerana ciri-ciri individu. Oleh itu, terapi radiasi paliatif sering dilakukan, termasuk 10 sesi "radiasi".

Ubat-ubatan rakyat

Baru-baru ini, kaedah popular untuk merawat barah dengan ubat "ASD-2" menjadi sangat popular. Pada pertengahan abad yang lalu, ubat ini digunakan secara meluas untuk merawat orang, ubat ini sangat penting dalam tentera. Kemudian digunakan hanya dalam perubatan veterinar. Pada masa ini, dengan bantuan "ASD-2", yang merupakan antiseptik perangsang, orang mula merawat barah sendiri untuk mengelakkan pembedahan. Banyak kes penyembuhan barah dengan bantuan ubat ini mengesahkan keberkesanannya. "ASD-2" yang dihasilkan oleh "Armavir" hanya terdapat di farmasi veterinar, walaupun arahan untuk ubat tersebut memberitahu tentang penggunaan ubat tersebut untuk merawat orang. Ubat ini tidak mempunyai kontraindikasi. Walaupun begitu, untuk mengelakkan akibat negatif, adalah mustahak untuk berjumpa dengan doktor anda sebelum menggunakannya..

Apabila operasi diperlukan?

Berdasarkan hasil yang diperoleh semasa diagnosis, doktor menetapkan rawatan yang diperlukan, dengan mengambil kira ciri individu. Biasanya pada peringkat ke-3 perkembangan barah, operasi tidak berkesan dan hanya dilakukan sekiranya terdapat penyumbatan usus. Sekiranya keadaan memungkinkan, keseluruhan tumor dikeluarkan melalui pembedahan, bersama-sama dengan bahagian usus yang terkena dan kelenjar getah bening yang terkena patologi. Ini adalah prosedur yang kompleks yang sering mengakibatkan kecacatan pesakit. Pembuangan usus di luar melalui rongga perut adalah mungkin. Dubur dummy dibuat. Dalam kes ini, jangka hayat pesakit adalah pendek..

Penolakan makanan yang berasal dari haiwan dan aktiviti fizikal yang tinggi mengurangkan risiko barah usus sebanyak 10-20 kali.

Pencegahan dan berapa lama masa tinggal

Oleh kerana pada peringkat 3 perkembangan barah usus, kelenjar getah bening dan organ lain terjejas, prognosisnya buruk. Selalunya, pesakit dengan diagnosis ini hidup selama kira-kira satu tahun, paling tidak tidak lebih dari 3 tahun. Sekiranya dinding usus rosak, kemungkinan bertahan hidup adalah 85%. Kekalahan kelenjar getah bening berdekatan mengurangkan angka ini kepada 66%. Dengan metastasis pada kelenjar getah bening serantau - 35%. Semakin banyak kelenjar getah bening terjejas, semakin teruk prognosisnya.

Penting untuk membuat barah didiagnosis sedini mungkin. Untuk melakukan ini, sebagai langkah pencegahan, anda harus menjalani pemeriksaan perubatan secara berkala, yang bermaksud, khususnya, imbasan ultrasound, kolonoskopi. Sebagai contoh, di Jepun, orang yang berusia lebih dari 35 tahun perlu menjalani kolonoskopi setiap tahun. Oleh itu, kadar kematian akibat barah usus telah dikurangkan sebanyak 2 kali di negara ini. Kejadian gangguan pada saluran gastrointestinal dapat menunjukkan sejumlah penyakit, termasuk penyakit onkologi. Oleh itu, anda tidak boleh mengubati diri sendiri, anda perlu segera mendapatkan bantuan perubatan. Aktiviti fizikal yang tinggi, pemakanan yang betul, penolakan tabiat buruk, rawatan penyakit yang muncul tepat pada masanya, kekurangan tekanan mengurangkan risiko barah usus.

Bahaya Tahap 3 Kanser rektum dan Prognosis

Selalunya, kanser rektum didiagnosis pada tahap 3 kerana fakta bahawa gejala pada peringkat awal perkembangannya hampir tidak dapat dinyatakan. Ia adalah penyakit yang perlahan berkembang. Ia boleh dikelirukan dengan gangguan pencernaan atau pencernaan yang sederhana. Tanpa diagnostik dan ujian yang tepat, sukar untuk mengesan barah pada peringkat awal, oleh itu, sekiranya terdapat gejala yang mencurigakan dan kemerosotan kesejahteraan, lebih baik diperiksa..

Punca patologi

Sebab-sebab yang menyebabkan barah rektal muncul, para saintis belum dapat menentukan dengan tepat. Penyakit ini biasa berlaku pada orang berusia 40-60 tahun. Terdapat faktor lain yang boleh mengaktifkan penyakit ini:

  • gaya hidup yang tidak aktif;
  • kerap bersentuhan dengan bahan kimia toksik;
  • makanan ringan, minuman;
  • alkohol, merokok;
  • kecenderungan genetik;
  • kehadiran penyakit usus lain, keradangan, polip, proctitis, retak.

Doktor di semua negara mengesyorkan menjalani pemeriksaan pada usia yang berisiko, yang dapat mencegah perkembangan barah pada tahap awal..

Gejala penyakit

Kanser rektum mungkin tidak menunjukkan tanda-tanda klinikal sehingga kelas 2 atau 3. Gejala boleh dikelirukan dengan penyakit lain dan tidak berjumpa pakar dengan tepat pada masanya. Gambaran klinikal menampakkan dirinya ketika tumor berkembang, ketika neoplasma telah menyebar ke lapisan dalam usus dan menempati sebahagian besar lumen usus. Pada peringkat 3, pembentukannya mencapai diameter sekitar 5 cm, kemudian muncul gejala utama barah tahap 3 berikut:

Selalunya penyakit ini menampakkan diri dengan sakit perut.

  • najis normal terganggu, tinja mempunyai penampilan seperti pita;
  • bimbang tentang sakit perut, perut kembung, masalah dengan najis;
  • perut menjadi besar;
  • pesakit kehilangan selera makan, menurunkan berat badan, cepat letih;
  • pada tinja, kemasukan darah dan lendir dapat dilihat;
  • terdapat ketidakselesaan atau kesakitan semasa buang air besar;
  • dengan metastasis ke hati, kulit menjadi kuning.

Apabila tumor tumbuh dan menyebar, gejala menjadi lebih jelas. Tumor secara beransur-ansur tumbuh, menempati lebih banyak ruang rektum. Kesakitan selalu mengganggu, seseorang tidak boleh mengosongkan usus secara normal. Sekiranya metastasis telah menyerang organ tetangga, mereka juga mengalami kerosakan, yang ditunjukkan oleh berlakunya ketidakselesaan, dan risiko pembentukan fistula meningkat. Kerana pelanggaran integriti tisu, pendarahan terjadi, perforasi organ dan penembusan kandungan ke rongga perut dengan perkembangan peritonitis (keradangan) adalah mungkin.

Rawatan dan ciri-cirinya

Tahap 3 penyakit ini paling kerap didiagnosis, dan rawatan khusus ditetapkan. Rawatan ditetapkan oleh doktor, dengan mengambil kira keadaan umum pesakit, gambaran klinikal, penyetempatan tumor dan ciri-ciri tisu. Peranan penting dimainkan oleh sama ada tumor telah bermetastasis, maklumat ini akan digunakan untuk membina kaedah rawatan.

Sekiranya belum ada metastasis, sudah cukup menjalani menjalani kemoterapi dan radiasi. Dengan bantuan radiasi, kemungkinan untuk menghentikan perkembangan onkologi, dan ubat-ubatan yang digunakan dalam kemoterapi akan memungkinkan untuk memusnahkan sel-sel yang tidak normal. Sekiranya berlaku metastasis, pendedahan radiasi dan kemoterapi tidak mencukupi, jadi pembedahan diperlukan.

Sekiranya keadaan kesihatan pesakit pada tahap ke-3 bertambah buruk, operasi itu dikontraindikasikan.

Prognosis kelangsungan hidup untuk kanser rektum dalam 3 peringkat

Prognosis kelangsungan hidup dengan diagnosis kanser rektum bergantung terutamanya pada apakah terdapat metastasis. Selalunya, pada peringkat ke-3, organ tetangga dan kelenjar getah bening sudah terjejas oleh metastasis, oleh itu, dalam kes ini, walaupun selepas operasi, pesakit hampir tidak mempunyai peluang untuk pulih sepenuhnya, doktor meramalkan bahawa pesakit tersebut akan menjalani hidup maksimum 3 tahun. Sekiranya usus itu sendiri terjejas, organ tetangga tidak terjejas, dan metastasis dilokalisasi di kelenjar getah bening berdekatan, maka kemungkinan pemulihan meningkat, rata-rata 65% pesakit tersebut mempunyai hasil positif. Sekiranya sel barah telah mempengaruhi kelenjar getah bening serantau, hanya 30% pesakit yang berpeluang mengatasi penyakit ini dan pulih. Sebagai tambahan kepada faktor-faktor ini, kejayaan pemulihan dipengaruhi oleh usia pesakit, kesihatan umum dan kecukupan terapi yang dipilih..

Pembedahan barah usus tahap 3

Seperti jenis onkologi, barah usus tahap 3 adalah patologi berbahaya yang boleh membawa maut. Oleh kerana tumor pada peringkat awal mungkin tidak menampakkan diri, maka pada masa ini gejala menjadi lebih cerah dan ukuran pembentukannya meningkat dengan ketara. Penyakit ini mengambil bentuk lanjut.

Pembedahan

Kanser tahap 3 dicirikan oleh pertumbuhan tumor besar melalui dinding usus ke rongga peritoneum. Metastasis serantau muncul yang mempengaruhi semua kelenjar getah bening berdekatan. Ini adalah tahap penyebaran sel-sel ganas di dalam tubuh dan ukuran pembentukan yang memainkan peranan utama dalam pemilihan kaedah rawatan..

Petunjuk untuk pembedahan

Tujuan rawatan pembedahan adalah untuk membuang tumor dengan tisu bersebelahan, kelenjar getah bening yang terjejas untuk diagnosis, dan memeriksa rongga perut untuk menentukan taktik terapi selanjutnya. Kaedah pembedahan digunakan sekiranya terdapat risiko peleburan tisu atau berlakunya penyumbatan lengkap organ.

Campur tangan pembedahan

Menurut kajian yang diterbitkan dalam "Jurnal Perubatan Rusia" bertarikh 03.06.2003, telah terbukti bahawa hasil yang paling berkesan dalam rawatan barah usus tahap 3 diberikan oleh kombinasi pembedahan, kemoterapi dan radiasi..

Penyingkiran semua tisu yang diubah dan kelenjar getah bening yang terjejas adalah salah satu kaedah utama untuk merawat tumor pada peringkat akhir. Sebelum operasi, pemeriksaan lengkap badan mesti dilakukan untuk mengesahkan ukuran formasi dan tempat penyetempatannya. Terdapat dua cara untuk menghilangkan tumor, seperti:

  • Tempatan. Hanya pembentukan malignan yang dikeluarkan dan, jika ukuran tumor memungkinkan, kelangsungan organ akan terpelihara.
  • Radikal. Tumor dan bahagian usus yang terkena dikeluarkan sepenuhnya, saluran buatan dibentuk untuk usus yang tersisa (kolostomi).
Kembali ke senarai kandungan

Pembedahan invasif dan terbuka minimum

Apabila barah usus 3, biasanya pada tahap A, belum merebak ke lapisan organ dalam, formasi dikeluarkan melalui bukaan minimum menggunakan laparoskopi. Kaedah ini lebih lembut, proses pemulihan berjalan lebih cepat. Sekiranya saiznya besar, pembedahan dilakukan melalui rongga perut yang terbuka.

Pembedahan radikal

Apabila perkembangan barah tahap 3 berkembang ke tahap B, dan sel-sel ganas merebak ke tisu dan kelenjar getah bening yang berdekatan, pembentukan malignan dikeluarkan bersama dengan bahagian organ yang sihat dan kelenjar getah bening yang berdekatan. Selalunya ukuran bahagian usus yang akan dikeluarkan disetujui semasa operasi. Sekiranya tidak mungkin untuk mengekalkan alat sfinkter, dubur buatan akan dibuat. Kaedah pembedahan radikal dalam situasi seperti ini adalah satu-satunya cara untuk mencegah proses onkologi berulang..

Komplikasi dan tempoh pemulihan

Campur tangan pembedahan yang rumit seperti itu tidak selamat untuk kesihatan manusia. Pendarahan, jangkitan, masalah penyembuhan adalah masalah pertama yang timbul selepas operasi. Sebagai tambahan kepada mereka, ada risiko mengalami komplikasi berikut:

  • Anastomosis tidak mencukupi. Persimpangan dua hujung - usus dan kulit, mungkin terpisah semasa pembentukan kolostomi. Dalam keadaan seperti itu, kandungan memasuki rongga perut, memprovokasi proses keradangan (peritonitis).
  • Senak. Kegagalan menyerap air di usus besar menyebabkan pengerasan najis. Selepas pembedahan, bau yang tidak menyenangkan dapat dilepaskan, kembung dan sembelit muncul.
  • Kerosakan saraf. Semasa operasi, serat saraf dapat terjejas, pesakit mengalami masalah dalam bentuk inkontinensia tinja, disfungsi pundi kencing atau penurunan kekuatan pada lelaki.
  • Pertumbuhan tisu penghubung yang terlalu banyak. Adhesi boleh membatasi pergerakan organ, yang menyebabkan pelanggaran patensi usus, dan menyebabkan sensasi yang menyakitkan.

Selepas rawatan pembedahan, pemantauan berkala adalah wajib untuk mengesan metastasis atau patologi berulang.

Prognosis survival

Prognosis positif selepas rawatan secara langsung bergantung pada keadaan tubuh pesakit dan tahap proses onkologi: ukuran tumor, jumlah kelenjar getah bening yang terjejas, penembusan sel barah ke dalam tisu tetangga. Dengan adanya metastasis tunggal, 60% pesakit hidup selepas pembedahan selama kira-kira 2-3 tahun. Prognosis kelangsungan hidup yang lemah selepas pembedahan dengan lebih daripada 5 kelenjar getah bening yang terjejas dan tumor merebak ke tisu yang mengelilingi usus.

Selepas rawatan pembedahan dalam lima tahun pertama, kemungkinan terjadinya kambuh. Sekiranya pada masa ini penyakit itu tidak kambuh, kita boleh membincangkan penilaian prognostik yang baik. Apabila pesakit enggan menjalani pembedahan radikal, dia tidak mempunyai masa lebih dari satu tahun untuk hidup. Dengan rawatan pembedahan dan kemoterapi yang dimulakan dengan segera, walaupun terdapat metastasis, 30-50% pesakit mempunyai prognosis kelangsungan hidup selama lima tahun.

Diagnostik dan rawatan barah rektum di hospital Yusupov

Kanser rektum adalah neoplasma malignan yang berkaitan dengan peningkatan risiko kambuhan tempatan. Kerumitan yang hebat dijelaskan oleh ciri anatomi rektum yang kompleks:

  • Sekatan struktur tulang pelvis;
  • Lokasi berhampiran dengan otot-otot dasar pelvis dan organ-organ lain;
  • Kehadiran sfinkter dubur, beberapa tahap bekalan darah dan aliran keluar limfa ke arah yang berbeza.

Ia memburukkan lagi prognosis selepas rawatan penyakit ini..

Doktor Hospital Yusupov mendiagnosis barah rektum, metastasis awal dan kambuh menggunakan peralatan terkini dari pengeluar dunia terkemuka. Pakar bedah onkologi melakukan operasi radikal, menarik kembali tumor dalam tisu yang sihat.

Selepas operasi, ubat kemoterapi terbaru diresepkan, yang memusnahkan sel barah. Fokus utama dan laluan metastasis disinari menggunakan alat radioterapi moden. Semua ini secara gabungan dapat meningkatkan prognosis kelangsungan hidup selepas pembedahan untuk barah rektum tahap 2,3 dan 4.

Ciri-ciri rawatan barah rektum

Doktor di Hospital Yusupov memberikan rawatan multidisiplin untuk kanser rektum. Rawatan radikal atau tempatan dijalankan, pembedahan pemeliharaan sfinkter atau pemusnahan rektum abdomen-perineal dengan akses terbuka atau laparoskopi dilakukan. Untuk prognosis penyakit, faktor berikut adalah penting:

  • Pengalaman pakar bedah;
  • Teknik pembedahan;
  • Penilaian prevalensi tumor pada peringkat pra operasi.

Pakar bedah di Hospital Yusupov memiliki pengalaman luas dalam melakukan intervensi pembedahan di rektum, dengan mahir melakukan semua operasi yang dikembangkan hari ini. Sebelum memulakan rawatan pembedahan, pemeriksaan menyeluruh pesakit dilakukan. Ia merangkumi analisis aduan dan sejarah perkembangan penyakit ini, pemeriksaan digital rektum, sigmoidoskopi. Untuk menentukan metastasis wilayah dan jarak jauh, pemeriksaan ultrasound, pengimejan resonans dikira dan magnetik dilakukan.

Menurut cadangan Institut Kanser Nasional, terapi radiasi pra operasi atau pasca operasi dilakukan, terutamanya dalam kombinasi dengan rawatan kemoterapi. Ini meningkatkan kawalan tumor tempatan, walaupun tidak selalu meningkatkan kelangsungan hidup keseluruhan dalam kanser rektum.

Untuk meningkatkan prognosis kelangsungan hidup dalam barah rektum di hospital Yusupov, semasa operasi, batas proksimal rektum (tempat bayangan bayangan) ditentukan. Penentuan endoskopi paling penting untuk menetapkan terapi neoadjuvant jika tumor terletak 15 cm di atas tepi saluran dubur mengikut tanda pada rektoskop tegar.

Klasifikasi kanser rektum tnm

Di Rusia, klasifikasi TNM untuk kanser rektum telah digunakan. Terdapat 4 peringkat barah rektum.

Kriteria T bermaksud "tumor". Tx ditetapkan apabila data tidak mencukupi untuk menilai tumor primer. Tis adalah karsinoma pra-invasif. Pada T1, tumor merebak ke lapisan submukosa dinding usus. T2 bermaksud bahawa neoplasma merebak ke lapisan otot rektum dan tidak menyerang dindingnya. Sekiranya tumor menyerang semua lapisan dinding usus dan menyebar ke tisu adiposa tanpa menjejaskan organ tetangga, ahli onkologi menggunakan sebutan T3. Untuk neoplasma yang terletak di bahagian ampullar atas rektum dan bahagian rektosigmoid kolon (ditutup dengan peritoneum), simbol T3 mencirikan penyebaran barah ke lapisan bawah. Ia tidak bercambah membran serous.

Pada peringkat T4, neoplasma tumbuh ke organ dan tisu sekitarnya atau membran serous apabila dilokalisasi di bahagian ampullary bahagian atas rektum dan bahagian rektosigmoid kolon (ditutup dengan peritoneum). T4a menunjukkan pencerobohan peritoneum viseral, T4b - percambahan ke organ lain.

Kriteria N - kelenjar getah bening. Nx menunjukkan bahawa data tidak mencukupi untuk menilai kelenjar getah bening serantau. Sekiranya tidak ada penglibatan kelenjar getah bening serantau, keadaan ini ditetapkan sebagai N0. Dengan N1, terdapat metastasis pada 1-3 kelenjar getah bening serantau:

  • N1a - dalam satu nodus limfa serantau;
  • N1b - dalam dua atau tiga kelenjar getah bening;
  • N1c - terdapat penyebaran di mesentery tanpa menjejaskan kelenjar getah bening serantau;
  • N2 - metastasis di lebih daripada tiga kelenjar getah bening serantau;
  • N2a - 4-6 kelenjar getah bening terjejas;
  • N2b - metastasis dalam tujuh atau lebih kelenjar getah bening.

Kriteria M menunjukkan kehadiran metastasis:

  • MO - tidak ada tanda-tanda metastasis jauh;
  • M1 - terdapat metastasis yang jauh;
  • M1a - kehadiran metastasis jauh dalam satu organ;
  • M1b - metastasis jauh terdapat di lebih daripada satu organ atau di peritoneum.

Kanser rektum tahap sifar ditetapkan dalam kes Tis, N0, M0. Peringkat pertama ditakrifkan sebagai T, N0, M0. Pada peringkat IIA, keadaannya seperti T3, N0, M0, IIB –T4a, N0, M0, IIC - T4b, N0, M0. Kanser rektum tahap 3 mempunyai 3 pilihan kursus:

  • IIIA - T1 - T2, N1 / N1c M0 atau T1 N2a M0;
  • IIIB –Т3 - Т4а N1 / N1с, M0, Т2 - Т3 N2а M0 atau Т1 - Т2 N2b M0;
  • ILC - T4a N2a M0, T3 - T4a N2b M0 atau T4b, N1 - N2, M0.

Diagnosis "kanser rektum gred 4" ditetapkan untuk sebarang ukuran tumor, tanpa mengira jumlah kelenjar getah bening yang terkena kehadiran metastasis yang jauh. Untuk tahap tumor yang mencukupi di hospital Yusupov, sekurang-kurangnya 12-15 kelenjar getah bening dalam spesimen yang dikeluarkan diperiksa, tetapi jumlah yang lebih kecil setelah penyinaran.

Gejala barah rektum

Pada peringkat awal penyakit ini, barah rektum tidak simptomatik. Ia dikesan semasa pemeriksaan rutin. Tanda-tanda kanser rektum yang paling biasa adalah berikut:

  • Kekotoran darah dalam tinja;
  • Perubahan frekuensi, konsistensi, dan bentuk najis;
  • Sembelit bergantian dengan cirit-birit;
  • Sakit perut;
  • Tenesmus (berterusan, memotong, menarik, membakar rasa sakit di kawasan rektum, tanpa mengeluarkan najis).

Kesakitan di rektum rongga pelvis adalah gejala yang sukar ditakuti. Pada peringkat akhir perkembangan kanser rektum, timbul komplikasi:

  • Pendarahan besar-besaran;
  • Halangan kolon;
  • Berlubang;
  • Percambahan pada organ lain;
  • Pembentukan fistula rektovaginal, rektum atau rektovaskular.

Pencerobohan limfovaskular, pencerobohan perineural, dan kehadiran deposit tumor di luar nodus limfa adalah faktor prognostik negatif. Pada kanser rektum tahap 4, jangka hayatnya pendek.

Prognosis survival kanser rektum

Menentukan tahap kanser rektum adalah sangat penting untuk pengembangan indikasi untuk pembedahan, kerana tidak ada perawatan yang lebih baik. Untuk tumor tempatan, kemungkinan penyembuhan lebih tinggi. Penglibatan kelenjar getah bening serantau dalam proses patologi mengurangkan prognosis yang baik. Ukuran neoplasma dan kedalaman percambahannya adalah petunjuk penting. Beberapa faktor saling berkaitan: semakin besar tumor, semakin besar kemungkinan risiko metastasis ke kelenjar getah bening serantau.

Sekiranya barah rektum tahap pertama, atau tahap IIA dikesan, kemungkinan penyembuhan lengkap adalah 90%. Pada peringkat II B, prognosis kelangsungan hidup lima tahun merosot menjadi 70%. Sekiranya barah rektum tahap 3 didiagnosis, 50% pesakit disembuhkan. Walaupun terdapat tumor tahap keempat, dari 10% hingga 20% pesakit berpeluang menyembuhkan. Sekiranya lesi sekunder terbentuk di paru-paru atau tulang, prognosisnya akan sangat buruk. Kanser rektum biasanya merebak ke kelenjar getah bening dan kemudian ke hati. Sekiranya metastasis tunggal dikesan di hati, ia akan dikeluarkan secara pembedahan. Apabila pesakit mempunyai adenokarsinoma rektum yang sangat berbeza, prognosisnya optimis.

Rawatan barah rektum

Apabila diagnosis dan tahap kanser rektum tidak diragukan lagi, profesor dan doktor dari kategori tertinggi dalam mesyuarat majlis pakar memutuskan taktik rawatan. Rawatan pembedahan, penyinaran neoplasma sebelum dan selepas pembedahan digunakan. Kemoterapi dijalankan mengikut piawaian yang diterima secara antarabangsa.

Pesakit di Hospital Yusupov mempunyai akses kepada semua kaedah paling moden untuk merawat barah rektum, termasuk seperti pemusnahan rektum abdomen-perineum dengan kaedah laparotomi atau laparoskopi, kolostomi, pembedahan membuang metastasis hati.

Extirpation rektum perineum perut dilakukan di bawah anestesia am. Pertama, ahli onkologi melakukan pembedahan dinding perut anterior dan memotong kolon sigmoid 10-15 cm di atas neoplasma. Kemudian bahagian menurun kolon sigmoid dibawa keluar dan dijahit ke dinding perut, membentuk kolostomi untuk penyingkiran tinja seterusnya.

Kemudian dia menjahit luka dan masuk melalui perineum. Pertama, sayatan bulat dibuat di sekitar dubur, kemudian rektum dan tisu sekitarnya dikeluarkan. Perineum dijahit dengan ketat. Prognosis kelangsungan hidup selama lima tahun selepas pembedahan adalah baik.

Kolostomi adalah operasi di mana lubang khas terbentuk disebut kolostomi. Melaluinya, najis dikeluarkan dari badan. Pembedahan dilakukan setelah membuang rektum. Sekiranya perlu, plastik rektum dilakukan. Operasi dilakukan (dalam kebanyakan kes) dengan kaedah laparoskopi trauma rendah.

Reseksi paliatif dilakukan dengan adanya metastasis barah yang jauh. Mereka membantu mencegah dalam tempoh selepas operasi komplikasi seperti pendarahan dari tumor yang hancur, sindrom kesakitan teruk, fetid, pembuangan usus yang menjengkelkan. Ini meningkatkan kualiti hidup pesakit barah lanjut..

Kemoterapi adalah salah satu rawatan gabungan untuk kanser rektum. Pesakit menjalani kemoterapi adjuvan (tambahan) selepas pembedahan jika tumor mempunyai kelenjar getah bening serantau. Terapi imunomodulator terdiri daripada memberi resep kepada pesakit setelah menjalani rawatan pembedahan tanpa adanya metastasis pada sitostatik dan imunomodulator nodus limfa.

Terapi radiasi digunakan sebagai rawatan pra operasi untuk kanser rektum (untuk mengurangkan tahap kanser). Radiasi diberikan selepas pembedahan untuk mengurangkan kadar kambuh. Radioterapi digunakan sebagai rawatan utama untuk kanser rektum yang tidak dapat dikendalikan secara tempatan.

Pakar pusat hubungan akan memberi anda maklumat lengkap mengenai diagnosis dan rawatan kanser jenis ini. Hubungi hospital Yusupov, klinik ini berfungsi setiap hari dan sepanjang masa. Anda akan direkodkan untuk berunding dengan pakar onkologi pada waktu yang sesuai untuk anda.

Berapa banyak orang yang menghidap barah rektum dalam 3 peringkat: prognosis terperinci

Kanser rektum adalah proses ganas progresif, yang diklasifikasikan bukan hanya berdasarkan jenis dan sifat tumor, tetapi juga berdasarkan tahap perkembangannya. Memandangkan kekurangan gejala pada peringkat awal, pesakit jarang berjumpa dengan proctologist atau gastroenterologist. Biasanya, diagnosis neoplasma penyetempatan sedemikian tidak sengaja..

Kanser rektum tahap 3 merujuk pada tahap pramatang proses onkologi, dan kaedah rawatannya sangat terhad. Apa itu barah rektum tahap 3, apakah prognosis dan berapa lama mereka menghidapinya?

  1. Kanser rektum tahap tiga
  2. Gambar dan simptom klinikal
  3. Diagnostik
  4. Terapi
  5. Pilihan rawatan yang ada
  6. Cara memanjangkan umur
  7. Jenis operasi
  8. Tempoh selepas operasi
  9. Pemulihan dan diet
  10. Kemungkinan komplikasi dan akibatnya
  11. Prognosis kelangsungan hidup untuk kanser rektum tahap 3
  12. Kesimpulannya

Kanser rektum tahap tiga

Kanser rektum tahap 3 adalah tumor malignan progresif dengan metastasis pada kelenjar getah bening serantau. Ukuran tumor lebih dari 4.5-5 cm, konturnya tidak jelas, strukturnya tidak membezakan dari tisu rektum yang tidak berubah yang sihat.

Pangkal tumor menembusi jauh ke dalam ketebalan dinding usus, dan tubuh bertindih dengan lumen organ lebih dari 45-50%. Oleh kerana perkembangan yang ketara, pesakit mula mengalami manifestasi klinikal yang berterusan..

Pada peringkat ketiga proses onkologi, sindrom menyakitkan terbentuk. Kesakitan menjadi berterusan, intensitasnya berbeza-beza bergantung pada pengambilan makanan, pergerakan usus dan faktor lain. Pesakit mengalami dorongan palsu untuk mengosongkan usus, kekotoran patologi pada tinja.

Hari ini, pilihan rawatan untuk kanser rektum tahap 3 ditentukan oleh jumlah metastasis, tahap perkembangan proses patologi, dan sejarah klinikal umum. Pakar bedah lebih suka pembedahan pembedahan tumor bersama dengan kelenjar getah bening serantau dan pembentukan kolostomi lebih lanjut - jalan keluar tiruan sebahagian usus melalui lubang di peritoneum.

Gambar dan simptom klinikal

Gejala barah rektum pada 3 peringkat dinyatakan, mempengaruhi kualiti hidup pesakit secara signifikan. Semasa proses tumor berkembang, manifestasi berikut muncul:

  • sakit di bahagian bawah perut;
  • berat dan perbezaan di kawasan perianal;
  • kembung berterusan, dorongan palsu untuk membuang air besar;
  • pendarahan, pelepasan lendir dari saluran rektum;
  • gangguan najis (sembelit dan cirit-birit bergantian.

Secara beransur-ansur, kekejangan di usus menjadi sangat teruk sehingga diperlukan ubat sakit berterusan. Metastasis pada kelenjar getah bening serantau menimbulkan kerosakan pada organ dan tisu tetangga, organ sasaran utama adalah hati. Tumor kolorektal sering menyebabkan perkembangan kegagalan hati dengan gejala ciri.

Diagnostik

Diagnostik berdasarkan kajian instrumental dan makmal. Menetapkan ujian ultrasound, darah, tinja dan air kencing, serta:

  • kolonoskopi atau sigmoidoskopi (kaedah endoskopi memungkinkan bukan sahaja memeriksa secara menyeluruh lapisan rektum, tetapi juga melakukan pelbagai manipulasi terapeutik, dengan mengambil biopsi untuk pemeriksaan histologi);
  • irrigoscopy (kaedah pemeriksaan radiopaque yang membantu menilai perubahan struktur pada lapisan rektum);
  • pengimejan resonans dikira dan magnetik.

Jenis penyelidikan terkini tergolong dalam standard emas untuk diagnosis penyakit tumor. Kanser rektum tahap 3 membezakan dari polip usus, proctitis erosif ulseratif, displasia tisu usus, serangan parasit, pemburukan buasir dan patologi lain.

Terapi

Tidak seperti peringkat awal barah, neoplasma rektum tahap 3 memerlukan pendekatan bersepadu. Hanya terapi gabungan yang dapat mencapai hasil yang baik.

Pilihan rawatan yang ada

Rawatan yang boleh diterima untuk kanser rektum tahap 3:

  • rawatan pembedahan sebagai kaedah bebas;
  • kemoterapi atau terapi radiasi;
  • pembedahan dan kemoterapi atau terapi radiasi.

Rawatan pembedahan adalah kaedah asas untuk membuang tumor rektum. Dalam proses intervensi, eksisi neoplasma dalam tisu yang sihat dengan penangkapan sebahagian kecil daripadanya, penyingkiran kelenjar getah bening serantau ke arah pertumbuhan tumor dilakukan. Jumlah campur tangan pembedahan ditentukan oleh sifat penyebaran proses patologi dan metastasis.

Nota! Kemoterapi ditetapkan sebagai monoterapi hanya sekiranya tiada metastasis yang jauh. Terapi radiasi juga digunakan bersamaan dengan pembedahan.

Cara memanjangkan umur

Hanya rawatan yang mencukupi, pemulihan jangka panjang dan pematuhan semua cadangan perubatan yang akan membantu memanjangkan umur. Rawatan barah rektum kelas 3 dikaitkan dengan risiko komplikasi pasca operasi, akibat yang teruk selepas kemoterapi dan terapi radiasi.

Jenis operasi

Pembuangan tumor rektum dapat dilakukan dengan dua cara:

  1. Laparotomi - kaedah radikal untuk menghilangkan tumor melalui sayatan terbuka di rongga perut.
  2. Laparoskopi - penyingkiran neoplasma melalui tusukan kecil di peritoneum.

Sekiranya tumor menyekat lumen usus dengan ketara, ada prasyarat untuk penyumbatan usus, pakar bedah membuat cara baru untuk menggerakkan tinja dengan penyingkirannya melalui dinding perut - kolostomi. Dengan cara ini, komplikasi yang mengancam nyawa dapat dielakkan, kualiti hidup dapat ditingkatkan setelah penyingkiran rektum dan kelenjar getah bening secara radikal, dan kehidupan pesakit dengan barah lanjut dapat diperpanjang..

Matlamat utama rawatan pembedahan barah kolorektal tahap 3 adalah penyingkiran tisu yang diubah secara patologi, pelepasan lumen rektum, dan pengekstrakan tisu tumor untuk pemeriksaan morfologi. Selepas penyingkiran, kursus kemoterapi ditetapkan. Prognosis selepas operasi yang berjaya agak baik, dan kadar kelangsungan hidup lima tahun mencapai 55-60%.

Tempoh selepas operasi

Tempoh selepas operasi panjang, sukar, memerlukan pengambilan ubat yang panjang dan pemerhatian sepanjang hayat oleh ahli onkologi-proktologi.

Pemulihan dan diet

Rehabilitasi awal melibatkan pengambilan ubat "penutup", yang tujuannya adalah untuk mencegah kesan sampingan dari kemoterapi dan terapi radiasi. Cadangan khas:

  • pemerhatian berkala oleh ahli onkologi (sekurang-kurangnya sekali setiap enam bulan);
  • mengawal keteraturan najis dengan menyimpan buku harian;
  • dengan kolostomi, perlu menjaga kebersihan lubang secara menyeluruh, untuk menjalankan rawatan antiseptik, untuk menukar beg kolostomi.

Pemakanan sangat penting. Pada masa awal, disarankan untuk mengambil produk pra-parut. Keutamaan diberikan kepada makanan cair dan separa cair, yang dihaluskan dengan pengisar. Pada masa yang sama, beban pencernaan berkurang, najis dinormalisasi, dan penyembuhan usus dipercepat..

Nota! Makanan agresif (rempah, pedas, goreng, masin), buah masam, sayur-sayuran pahit dan pembentuk gas (kubis mana pun), hidangan tepung tidak termasuk dalam diet. Peraturan minum yang banyak diperlukan.

Kemungkinan komplikasi dan akibatnya

Pembedahan radikal untuk kanser rektum kelas 3 tidak lulus tanpa jejak. Biasanya mereka menghadapi komplikasi seperti ini:

  1. Anastomosis tidak mencukupi. Di tempat persimpangan buatan usus dan kulit peritoneum, jahitan boleh menyimpang, yang membawa kepada proses keradangan sekunder, peritonitis.
  2. Gangguan pencernaan. Selepas penyingkiran rektum, keseluruhan proses pencernaan terganggu: gangguan penyerapan air, sembelit, penurunan peristalsis. Pada masa pemulihan akhir, pembuangan gas fetid secara sukarela adalah mungkin, sakit di usus, perut kembung diperhatikan.
  3. Kerosakan trauma pada ujung saraf. Semasa campur tangan, kerosakan pada ujung saraf adalah mungkin, yang sering menyebabkan inkontinensia feses, air kencing, potensi gangguan pada lelaki, penurunan libido pada wanita.
  4. Proses lekatan. Selepas penyingkiran tumor ganas, proses pelekat sering berkembang akibat percambahan tisu penghubung. Adhesi menyebabkan gangguan pergerakan usus, sembelit, penyumbatan usus.

Komplikasi lain adalah kekambuhan tumor dan metastasis baru. Malangnya, tidak ada teknik pembedahan yang menghilangkan 100% risiko berulang. Ini memerlukan pembedahan dan kemoterapi baru..

Penting! Komplikasi sekiranya tiada rawatan dikaitkan dengan penyebaran tumor ke organ dan tisu yang jauh melalui pelbagai metastasis. Pesakit mati akibat kegagalan pelbagai organ, penipisan badan akibat keracunan tumor.

Prognosis kelangsungan hidup untuk kanser rektum tahap 3

Berapa lama anda hidup selepas pembedahan? Prognosis kelangsungan hidup pada tahap 3 kanser rektum sangat berubah-ubah, tetapi kadar kelangsungan hidup lima tahun sekiranya tidak berulang tidak lebih dari 55%. Faktor utama berikut mempengaruhi prognosis: usia, komplikasi bersamaan, keparahan manifestasi klinikal, keparahan proses patologi, dll..

Prognosis jika tidak ada terapi tidak baik, kadar kelangsungan hidup lima tahun hampir tidak mencapai 15-25%. Kanser rektum tahap 3 bukanlah ayat: rawatan berkualiti tinggi dan lengkap dapat memanjangkan umur, meningkatkan kualitinya pada pesakit barah.

Kesimpulannya

Adenokarsinoma tahap ketiga selalu mempunyai prognosis yang serius, kerana dianggap sebagai proses onkologi yang diabaikan. Terapi 3-4 peringkat barah kolorektal adalah kompleks. Rawatan dan disiplin pesakit yang tepat pada masanya berkaitan dengan cadangan doktor memperpanjang umur, meningkatkan kualitinya.

Maklumat di laman web kami diberikan oleh doktor yang berkelayakan dan hanya untuk tujuan maklumat sahaja. Jangan ubat sendiri! Pastikan anda menghubungi pakar!

Pengarang: Rumyantsev V.G. Pengalaman 34 tahun.

Ahli gastroenterologi, profesor, doktor sains perubatan. Melantik diagnosis dan rawatan. Pakar Kumpulan Penyakit Keradangan. Pengarang lebih dari 300 makalah ilmiah.

Kanser kolon tahap 3

Kanser usus (barah kolorektal, barah kolorektal) adalah salah satu tumor ganas yang paling biasa. Malangnya, ia sering didiagnosis pada peringkat kemudian (3-4), kerana sejak sekian lama tumor tidak menampakkan diri dengan cara apa pun..

Kanser usus tahap 3 dicirikan oleh kehadiran metastasis ke kelenjar getah bening serantau. Dalam kes ini, tahap penyebaran tumor boleh terjadi, dari kerusakan pada dinding usus, termasuk lapisan ototnya, hingga keluar dari luar usus dan menyebar ke organ dan tisu sekitarnya.

  • Aduan dan persembahan klinikal
  • Diagnosis barah usus tahap 3
  • Rawatan barah kolorektal
  • Kemoterapi untuk barah usus tahap 3
  • Prognosis kanser kolorektal
  • Pencegahan Kanser Kolorektal

Aduan dan persembahan klinikal

Gambaran klinikal barah usus pada tahap 3 ditentukan oleh lokasi tumor (usus besar kanan atau kiri, rektum) dan adanya komplikasi. Walau bagaimanapun, beberapa gejala biasa dapat dibezakan:

  • Sakit.
  • Pelanggaran fungsi evakuasi motor.
  • Perubahan keadaan umum pesakit.
  • Kehadiran pelepasan patologi dari dubur.

Kesakitan adalah salah satu gejala utama barah usus tahap 3. Terdapat beberapa sebab kejadiannya, dan, sebagai peraturan, mereka bertindak serentak:

  • Kekejangan dan gangguan pergerakan usus.
  • Keradangan perifokal atau intratumoral.
  • Penyebaran barah ke organ tetangga: perut, hati, pankreas, organ dan tisu pelvis kecil.

Pelanggaran fungsi evakuasi motor

Kerosakan motor pada barah usus disebabkan oleh dua aspek:

  • Dengan pertumbuhan tumor endofit (tumbuh di dalam dinding, tersebar di kawasan yang luas), kontraktilitas usus terganggu.
  • Dengan pertumbuhan eksofit, tumor tumbuh di dalam lumen usus, yang bertindih sebahagian atau keseluruhannya.

Pada bahagian awal usus besar mempunyai lumen yang luas, jadi obturasi berlaku agak jarang dan hanya dengan ukuran tumor yang besar. Tetapi dengan penyetempatan barah di bahagian kiri, terutama di bahagian terminal, keadaan ini sering terjadi..

Dengan penyumbatan sebahagian lumen usus, sembelit kronik adalah ciri, yang digantikan oleh cirit-birit fetid. Pada mulanya, tinja tidak dapat mengatasi halangan dan "berlama-lama" di bahagian usus yang bertambah. Di bawah pengaruh mikroflora, mereka menjalani proses pembusukan dan fermentasi, yang menyebabkan pencairannya dan cirit-birit berikutnya. Lega datang sebentar, tetapi keadaan berulang dan bertambah buruk. Akibatnya, komplikasi hebat seperti penyumbatan usus dapat berkembang. Dia memerlukan rawatan segera di hospital dan penyelesaian untuk masalah campur tangan pembedahan.

Di samping itu, pesakit dengan barah usus mengadu gejala dyspeptik - loya, kembung, gas.

Perubahan keadaan umum pesakit

Gejala umum kanser kolorektal adalah:

  • Berat badan, penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan.
  • Kelemahan umum dan peningkatan keletihan.
  • Kulit pucat dan pucat - sering tumor ulserat dan berdarah, yang membawa kepada perkembangan anemia kekurangan zat besi dengan latar belakang kehilangan darah kronik.

Pelepasan patologi dari dubur

Kehadiran pelepasan patologi dari dubur lebih bersifat tumor yang dilokalisasikan di sigmoid dan rektum.

Selalunya barah penyetempatan ini ditunjukkan oleh rembesan lendir, nanah dan darah. Darah mungkin terdapat dalam bentuk garis-garis pada permukaan najis, mungkin terdapat bintik-bintik semasa pergerakan usus, dan pendarahan dapat terjadi terhadap latar belakang pembusukan tumor.

Pembengkakan perut

Kanser usus tahap 3 dicirikan oleh tumor besar yang dapat berdebar melalui dinding perut. Dalam beberapa kes, dengan perkembangan calostasis, massa tinja berkumpul di bahagian penambah usus, yang juga dapat diraba, dan mereka keliru sebagai tumor. Bagaimanapun, pengesanan tanda seperti itu memerlukan pemeriksaan tambahan..

Diagnosis barah usus tahap 3

Endoskopi adalah standard pemeriksaan emas untuk disyaki barah usus. Bergantung pada jumlah usus yang diperiksa, terdapat:

  • Kolonoskopi total - memeriksa keseluruhan usus besar.
  • Rectosigmoidoscopy - pemeriksaan rektum dan kolon sigmoid.
  • Rektoskopi - pemeriksaan rektum.

Kolonoskopi total mempunyai nilai diagnostik terbesar, kerana dapat mengesan neoplasma di seluruh usus besar. Tetapi apabila tumor dilokalisasikan di bahagian terminal, rekto dan sigmoidoskopi mencukupi.

Pemeriksaan endoskopi bukan sahaja memungkinkan untuk mengesan tumor seperti itu, tetapi juga melakukan biopsi, dan, jika perlu, melakukan manipulasi terapeutik, misalnya, menghentikan pendarahan, atau memasang stent ke dalam lumen usus untuk mencegah penyumbatan usus.

Untuk menentukan tahap barah dan mengembangkan rancangan untuk rawatan lebih lanjut, pemeriksaan tambahan dilakukan. Pertama sekali, adalah perlu untuk menentukan interaksi tumor dengan organ dan tisu yang berdekatan, dan juga untuk mengenal pasti kemungkinan metastasis serantau dan jauh. Untuk ini, ultrasound, CT dan MRI diresepkan..

Di samping itu, ujian makmal dijalankan untuk menentukan penanda tumor - bahan khas yang mula dihasilkan secara intensif semasa perkembangan sejenis barah. Sekiranya tahap awal penanda tumor dilebihi, mereka dapat digunakan untuk menilai kadar penyembuhan, kambuh dan perkembangan penyakit..

Rawatan barah kolorektal

Kaedah utama untuk merawat barah usus, termasuk barah tahap 3, adalah pembedahan dengan pemotongan radikal neoplasma dalam tisu yang sihat (R-0). Radikalitas operasi ditentukan semasa pemeriksaan histologi yang mendesak - tidak ada sel ganas yang harus dikesan di tepi pemotongan. Rawatan tumor tahap 3 semestinya dilengkapi dengan kemoterapi tambahan untuk meningkatkan kelangsungan hidup bebas penyakit dan keseluruhan. Sekiranya neoplasma dilokalisasikan di rektum, terapi radiasi boleh digunakan.

Sekiranya tumor pada awalnya tidak dapat dirawat, pesakit disarankan untuk dirujuk ke pusat barah yang lebih besar untuk penilaian semula masalah pembedahan radikal. Sekiranya rawatan sedemikian tidak mungkin dilakukan, menurut petunjuk, campur tangan pembedahan paliatif dilakukan untuk mencegah perkembangan penyumbatan usus - anastomosis usus pintas diterapkan, kolostomi dikeluarkan, stenting bahagian usus yang terkena dilakukan, dll. Kemudian pesakit dipindahkan ke rawatan kemoterapi.

Kemoterapi untuk barah usus tahap 3

Kemoterapi untuk barah usus tahap 3 dijalankan sebagai sebahagian daripada rawatan kombinasi (kemoterapi adjuvan) dan sebagai jenis rawatan bebas apabila pembedahan tidak mungkin dilakukan (rawatan paliatif).

Kemoterapi pelengkap harus bermula selewat-lewatnya 28 hari selepas pembedahan, tanpa komplikasi, dan berlangsung selama 6 bulan. Beberapa mod boleh digunakan selama 3 bulan.

Dengan adanya ketidakstabilan mikrosatelit (ini adalah petanda yang baik), seseorang dapat mengehadkan diri kita kepada kemoterapi dengan fluoropyrimidin dalam mod mono. Dalam kes lain, skema 2 komponen berikut digunakan:

  • XELOX - oxaliplatin dan capecitabine.
  • FOLFOX - oxaliplatin, 5FU dan leucovorin.
  • FLOX - oxaliplatin dengan suntikan jet fluorouracil. Dengan keberkesanan yang serupa, skema ini mempunyai ketoksikan yang lebih tinggi, oleh itu ia digunakan dengan berhati-hati..

Dengan perkembangan neurotoksisitas, rejimen ini dibatalkan dan rawatan diteruskan dengan monoterapi fluoropyrimidine. Ubat yang disasarkan tidak digunakan pada tahap kemoterapi tambahan.

CT dalam kerangka rawatan diri bersifat paliatif dan bertujuan untuk memperlambat perkembangan proses ganas dan mengurangkan gejala penyakit.

Pesakit yang lemah diberi monoterapi dengan fluoropyrimidines. Dalam kes lain, rawatan dimulakan dengan kombinasi fluoropyrimidines dan oxaliplatin, terapi berlangsung 3-4 bulan, setelah itu pemeliharaan monoterapi dengan fluorouracil dilakukan sehingga penyakit itu berlanjutan. Rejimen Irinotecan juga digunakan - FOLFIRI.

Terapi yang disasarkan dengan bevacizumab, cetuximab, atau panitumumab dapat ditambahkan ke rejimen ini. Ini akan meningkatkan jangka hayat anda. Bevacizumab hanya digunakan dalam kombinasi dengan rawatan kemoterapi, kerana monopreparasi ia tidak berkesan dalam rawatan barah kolorektal. Ini menunjukkan kecekapan terbesar dalam terapi 1-2 baris.

Cetuximab dan panitumumab dapat digunakan baik dalam rejimen mono untuk terapi 3-4 baris, dan dalam kombinasi dengan kemoterapi dengan sitostatik, dengan syarat tidak ada mutasi RAS dan BRAF.

Prognosis kanser kolorektal

Jangka hayat pesakit dengan barah kolorektal tahap 3 ditentukan oleh kemungkinan melakukan pembedahan radikal. Sekiranya tumor benar-benar dikeluarkan semasa campur tangan, yang disahkan oleh kajian negatif dari tepi luka, prognosisnya cukup baik, walaupun ia adalah tahap 3 penyakit ini. Dalam kes ini, kadar kelangsungan hidup keseluruhan lima tahun antara 50%. Sekiranya rawatan radikal tidak mungkin, penunjuk ini turun menjadi 10%.

Pencegahan Kanser Kolorektal

Langkah pencegahan barah kolorektal tahap 3 boleh dibahagikan kepada 2 kumpulan:

  • Pencegahan pembentukan tumor.
  • Pengesanan awal kanser dan pencegahan penyebarannya hingga tahap 3.

Langkah-langkah untuk membantu mengurangkan risiko barah usus besar termasuk:

  1. Normalisasi pemakanan, pengambilan sayur-sayuran dan buah-buahan yang mencukupi, serta makanan yang kaya dengan vitamin, serat dan serat makanan.
  2. Mengurangkan penggunaan produk karsinogenik - daging berlemak goreng, daging asap, perapan, makanan pedas.
  3. Normalisasi aktiviti fizikal.
  4. Pengambilan cecair yang mencukupi.
  5. Berhenti merokok dan penyalahgunaan alkohol.

Titik kedua adalah pengesanan tumor tepat pada masanya dan penyingkirannya. Untuk tujuan ini, disarankan untuk melakukan kolonoskopi total dengan penyingkiran polip usus secara serentak (dari mereka barah berkembang menjadi sebilangan besar kes).

Oleh kerana kolonoskopi mahal, memerlukan persiapan rapi dan ketersediaan peralatan khas, pemeriksaan kotoran darah tersembunyi telah diperkenalkan di beberapa negara. Faktanya ialah bahawa polip dan neoplasma ganas, apabila cedera atau ulserasi, dapat berdarah. Jejak darah di dalam tinja dikesan menggunakan kajian khas. Sekiranya hasilnya positif, pesakit dihantar untuk kolonoskopi.

Kelemahan kaedah ini adalah kerana ia hanya mengesan "neoplasma pendarahan" dan boleh berfungsi di hadapan penyakit lain yang disertai dengan pendarahan laten saluran gastrousus - penyakit Crohn, kolitis ulseratif, ulser perut, dll..